Oleh: arantan | September 12, 2013

Lebih keren naik Ninja 250 atau Agya – Ayla?

Daihatsu Ayla yang saya jepret di IIMS tahun lalu

Harga Kawasaki Ninja 250 New SE – ABS adalah 60.9 juta, sementara harga Daihatsu Ayla dari 76-106 juta dan harga Toyota Agya dari 99.9 – 120.750 juta. Saya membandingkan roda dua dengan roda empat, dengan fitur nggak kehujanan dan muat banyak. Dilihat dari sisi harga pun, Agya – Ayla di atas dari harga Ninja.

Tapi bicara prestise, Ninja atau LCGC? Saya baru bicara 250cc lho, bukan motor ber-cc 650nya, yang walau harganya sama tapi untuk urusan prestise jelas lebih tinggi Kawasaki er6. Lebih prestise NInja daripada Agya – Ayla kan? Betul nggak sih? Apakah karena saya juga peroda dua? Karena di Agya – Ayla ada tempelan kelas “mobil murah”, walaupun kelihatannya dalam bahasa Inggris lebih enak di dengar: “Low Cost”. Agya – Ayla di desain dari awal sebagai mobil “Low Cost” dengan memanfaatkan keringanan pajak, kelengkapan fitur-fiturnya dibatasi. Kalau di mobil roda 4, Agya – Ayla adalah tipe terbawah dari bawahnya APM, bahkan sebelum era LCGC, kelas mobil ini tidak ada.

Sedangkan Ninja 250, sudah tipe teratasnya dari roda dua, powerfull, perkasa, mewah dengan segala fitur pendukungnya.

So, iseng aja, bagi pemotor pilih Ninja 250 atau Agya – Ayla?


Responses

  1. Kalau belum punya mobil ya beli mobil dulu.
    Kalau belum punya rumah ya uangnya utk DP rumah.
    Baru kemudian kalau setelah ada atap utk (calon) keluarga berteduh atau berkendara, kita beli Ninja.

    • -ngikuti ‘Ego’ jelas pilih Ninja 250
      -ngikuti ‘hak aman’ keluarga, pilih Agya
      -ngikuti kata hati.. beli rumah dulu..:mrgreen:

    • setuju ama om leopold

    • idem

    • beli caravan asik om:mrgreen:

  2. pilih yang ga kehujanan & kepanasan

  3. saya mengabaikan prestise, karena prestise tidak bisa menyelamatkan saya dari kehujanan dan kepanasan. lagipula saya tidak suka kecepatan dan tidak bernyali untuk menggeber motor di atas yang sewajarnya untuk tujuan ulang-alik (commuting)

  4. klo blm puny anak lebih milih er 6,klo puny ank mobil seken pun jadi

  5. kalo sekarang sih pilih Agya-Ayla. kalo udah punya baru beli ninja 2 tak.
    kasta tertinggi dari motor 2 tak ya cuma ini yang tersisa..

  6. jelas pilih agya daripada ninja kalau tinggalnya bukan di Jakarta. Apabila tiap hari harus melewati kemacetan Jakarta baru pilih ninja.

  7. Prioritasku :
    Rumah Kontrakan
    Rumah Kost
    Rumah Toko
    Rumah Gudang
    Baru setelah itu
    Agya or Ninja biar yg bayar cicilannya uang dari Rumah2 tsb diatas..:mrgreen:
    *pinjam istilah TVS ( kamu & dompet setuju !! )

  8. Ninja kan roda 2 sedang gay alay kan roda 4, jadi kalau membandingkan ya ninja dengan mobil yang harganya minimal 2x lebih mahal dari ninjane.

  9. kembali kepersonal aja… khusus yang bagi berkeluarga

    Biker sayang keluarga atau biker egois

  10. …jelas pilih mobil nya kemana2 lah… se jelek2 nya mobil murah ( tapi baru ) lebih nyaman dari pada motor baru ( yang ada AC nya , soal nya yang agyla tipe terendah ngak ada AC nya jher… )…. di pandang dari sudut pandang semua aspec tetep makyos mobil… bisa lewat tol, ngak kepanasan (ada ac), ngak kehujanan ( tanpa repot2 pakai jas hujan ), dengerin musik tanpa pakai headset, .. intine : tetep kepenak gowo mobil …….

    • hadeh wong sukoharjo tho bro … bawa2 merek ciu bekonang hahaha

    • boleh kenalan bro…..rumahku bekonang juga lho

  11. pemikiran kebanyakan orang kayaknya masih lebih keren mobil dibanding motor walaupun kelasnya bawah,
    tp kalau saya sendiri yang masih bujang,
    misal ada uang lebih rumah dulu, baru mobil😀. motor operasional yang biasa-biasa aja dulu, jangan yang mahal mahal hehehehe

  12. Di Indonesia NINJA jadi motor prestige sedangkan AGYA jadi mobil Entry level nya

  13. Kalau membicarakan keren, imho sebagai pemotor, level ninja 250 termasuk keren, tetapi jika bicara fungsional untuk muat banyak LCGC lebih sesuai.

  14. Rumah udah punya.
    Ketmpat kerjaan ada Mobil.
    Mtor punya TS125 Untk maen lumpur, ninja untk weekend..
    Tggal bini aja yg kurang..

  15. dengan mengabaikan segala faktor..(karena emang cuman disuruh milih doang)..

    bagi saya lebih keren naek ninja 250.. dibanding naek “bo’il murah”
    tapi lebih keren lagi naek mogenya kawasaki Versys.. mantep dan gak pasaran..!!!

    intinya.. naek motor mahal lebih keren dibanding naek mobil murah…walopun mobil murah tsb (secara rupiah) “price-nya” lebih tinggi …

  16. “Di usiaku ini, twenty nine my age, aku masih merindukan apresiasi karena basically, aku senang Ninja 250, walaupun kontroversi hati aku lebih menyudutkan kepada konspirasi kemakmuran yang kita pilih ya…😆

    ===================================================
    http://sarungjokcooltech.wordpress.com/2013/05/15/sarung-jok-anti-panas-cooltech-ninja-250-edition/

  17. disesuaikan dg budgetisasi … klo ekonomi masih labil pilih mbak alya

  18. baru punya rumah cukup punya motor fungsional. berharap bisa beli mobil yg fungsional juga sambil nyicil onh. mogeh opsi kesekian setelah biaya pendidikan anak tercover.

  19. Hehe..dari masa puber ku om,,blm pernah kepikiran untuk beli/punya mbil…di imagi sya pinginnya tetep Gixxer…

  20. biasanya pemakai motor besar 250 cc ke atas sudah punya mobil… serius ini..

    • masa mas bro di tempat ane office boy dah pake ninja juga

  21. Pilih alya cantik gt lho,kl pilih ninja nt jd maho doung….wkwkwkwk….ada ngak si ninja perempuan??

  22. Kl saya milih sedan entry/ninja 250. Soalnya kl udh mobil 2 baris kursi dan ninja 250 agak ada faktor egois.
    Kalau pilihannya mobil 3 baris kursi atau ninja 250 pilih ertiga — udh bicara kebutuhan.
    Pandangan saya ninja 250 ya city/vios nya mobil.
    Pcx 150 ya serena/biante mobil
    Agya/ayla ya vario atau xeon.

    –peace–

  23. Kalau naik ninja diliatin orang kalau naik ayla gak ada yg liat….

  24. bisa jadi yang punya ninja 250 bakalan dijual buat beli ini mobil om he….he…..apapun itu nech mobil sebagai alternatif transportasi yang ada….transisi dari pemotor ke mobil…..walaupun jung ujungnya menambah kemacetan juga. kalo saya masih bujangan ya pilih ninja tapi kalo dah kelauarga ya mobil. jadi ya sama sama posisinya. dikampung biar punya motor keren tapi tetep kalah prestisenya dibanding dengan mobil jelek sekalipun he..he

  25. disamping prioritas dan segala tetek bengek masalah kehujanan lah, ini itu lah…
    saya pilih ninja aja.
    agya ayla itu kastanya di bawah avanza.
    temen naik avanza aja sekarang udah jarang dilirik, maklum populasinya buanyak. sedangkan naik ninja di golongan pemotor masih terbilang minoritas, jadinya ini bicara gengsi.

    • walau suatu saat ada kebutuhan untuk ambil mobil mungkin ane gak tertarik ama mobil murah ini, grandmax yg lebih mahal aja morat marit dihajar si DUL, apalagi cuma sekelas agya ayla brio. pasti bakal lebih tak berbentuk.

      kalo avanza aja dijuluki bodi kerupuk, trus masa iya ayla bakal dijuluki kakeknya kerupuk :p

  26. Mohon maaf, buat saya pribadi, naek ninja jaman sekarang udah ngga keren lagi. Udah terlalu banyak alaynya.
    Naek ninja jaman sekarang udah ngga keren lagi, baik dibandingkan dengan mobil, maupun dengan motor tipe apa pun.
    Mending beli moge sekalian aja lah…..

  27. yang jelas yah kalo mau menggaet pacar dan pacaran lebih enak naik mobil toh hehehehe

  28. Kalau yang ditanya pemotor (saya) ya pilih ninja (baca: inazuma…LOL). Kalau yang ditanya istri pemotor ya Ayla-Agya

  29. Vespa 946 pastinya om

  30. Ninja 250 mah jgn ngomong keren, cuma waktu awal keluar aja keren. (saya juga pake ninja utk harian lho). Nasib ninja 250 hanya akan menjadi tungangan harian yg disegani dijalan menggantikan ninja 2 tak kl jadi di stop. That’s it !!!!
    Ga usah diperlakukan istimewa ini bukan moge, perlakukan saja sewajarnya kaya orang yg punya ninja RR. Memang takdir ninja 250 cuma sampai situ, jangan lebay.
    Yg punya Z250 itu ninja R, siapa tau nanti muncul kawasaki M/S 250 yg pake jeruji kaya ninja 2 tak sekarang.

    — peace —

  31. keren ninja 250 ketimbang agya..

    kalo mtr nya ninja 250 mobil minimal alphard…

    kalo beli alphard aja ga mampu.. kayaknya ga perlu beli ninja 250,…
    ego doank… lebih baik uang nya diputar utk usaha..

    tapi kalo nuruti ego sesaat ,, monggo.. jepang tersenyum kok kamu beli mtr nya.. ingat… 1945 hehe…

  32. bro kalo ga keberatan bahas mobil lcgc… dan perbandingannya…

    dikatakan mobil lcgc harus minum bbm beroktan ron 92 keatas..

    berarti
    tidak boleh minum pertamax dunk apalagi premium?

    harus pertamax plus….oktan diatas 92

    kalo pertamax kan oktan cuma 92 pas..

    berarti bakal rusak seperti yg dikatakan mentri industri hidayat..

    mobil akan rusak dlm 2 thn bila di kasih minum premium ato tdk sesuai ketentuan…

    yg katanya ron diatas 92,,.

    berarti minum pertamax pun bakal rusak dlm 2thn…?

    pertanyaan ku byk sih mengenai brio satya ini…

    tmn aku byk yg punya brio 1300 cc…
    dikasih minum premium.. ga ada gejala rusak sedikitpun….
    sales juga bilang ga maslah minum premium, jazz aja brani minum premium masa cc lebih kecil ga brani…
    apa ini sales ga tau apa itu rasio kompresi ya..

    kompresi brio diatas alphard inova jazz….alias kompresi nya edan utk ukuran mobil cekecek 1200cc 1300cc…

    terlepas dari itu..

    apakah brio 1300 cc dan 1200cc
    aman minum premium…

    walau pun ga aman2 amat..

    apakah tingkat kerusakan akan sama antara brio 1300 cc dan brio 1200 cc bila mimik premium…

    apakah brio 1200 cc kompresinyaa ditingkatin lagi melebihi brio 1300 cc…. ga masuk akal bgt…

    berarti wajib pertamax+ bukan pertamax !?

    jazz aja ga rusak2 kok dikasih premium walau sudah 3thn an….
    performa masih sipp

    apa cuma ditakut2 i oleh mentri hidayat???
    agar pemerintah untung besar dari penjualan pertamax?
    dan kuota bensin subsidi aman.

    ada kah insinyur disini utk menjelaskan fenomena bin ajaib ini?

    thx bro mohon di jwb

    • Naksir Satya ya? Sama, tapi maticnya belum ada 1200.

      TQ bro, ini nggak bisa di jawab oleh saya, mestinya di jawab oleh si produsen mobil, kalau mereka mau jawab…

      Secara peraturan, dengan jelas memang yang seperti bro bilang tadi, mobil LCGC harus pakai bensin non subsidi. Maksudnya kenapa? Supaya walaupun penjualan LCGC bakal laris, tapi subsidi pemerintahnya tidak membengkak.

      Mobilnya “murah” alias low cost, tapi harus pakai bensin “mahal”. Lha gimana ceritanya? Ya pembelinya dianggap cukup mampu untuk beli mobil tapi maksudnya mobil yang murah gitu aja…

      Apakah mobilnya bakal rusak atau tidak kalau pakai premium?
      Kalau tanya ke pabrikan, mereka akan balas dengan jawaban standard, yang kira-kira tidak menjawab pertanyaan itu, bunyinya bakal begini: Mobil kami akan berfungsi secara optimum jika diberi bensin yang sesuai dengan peruntukannya, yaitu bensin dengan oktan sekian. Designnya seperti itu. Kalau Anda kejar lagi, apakah rusak? Mereka akan muter-muter menjawab, kami mendukung langkah pemerintah untuk … Maap, tapi mereka memang nggak akan menjawab dengan pasti.

      Intinya mereka tidak akan menjamin aman-aman saja dengan premium, tapi juga tidak melarangnya.

      Saya sendiri ya ambil amannya saja, mobil dan motor saya sekarang harus minimal pertamax, ya sudah, ikut saja.

  33. yah pilih LCGC lah….gw coba duduk di N250 aja selangkangan kram….wkwkwk😀

  34. kalau bicara lebih keren tentu pilih ninja 250, asumsi dengan budget yang ada (cash) bisa beli agya type D, karena dana lebihnya bisa buat beli aksesoris si ninin sampe muntah…keren abis deh tuh ninin

    Kalaupun dana yg ada hanya cukup utk DP agya, teteup beli ninin…uang cicilan agyanya mending di tabungin utk kebutuhan lain nantinya.
    ( sabar 3 tahun selesai tuh cicilan, jual deh tuh ninin + uang tabungan bisa buat beli mobil yang di atas agya)

    *perumpamaan diatas terlepas dari fungsi, kebutuhan dsbnya hanya menitik beratkan kekrenan…* IMHO

  35. Klu saya jelas pilih ninja ` apa lagi zx6. `z1000. Atau z14. 1500 cc. Heheheh. Otr diatas 200 jt semuaa. Hihihihihi `

    Dan klu ada pilihan. Mendingan beli mobil second. ` harga mobil murah dari 80 sp 120 jt. Itu udah dapet honda jazz. Yg udah jelas kualitasnya ` dari pada maksa buat pake mobil mendingan di tabung dulu dahhhh

  36. Jelas pilih ninja apa lagi yg series zx6. Z1000. Dan zx14. Heheheh otr diatas 200.

    Dan apabila bisa memilih mending beli second. Dgn 120 jt. Mobil murah yg seri tertinggi. Uang segitu udah dapet honda jazz. Heheheheh. Siapa yg masih meragukan kualitas honda. Hihihihi

    Jadi ditabung aja dulu uangnya untuk beli mobil murah. Jangan dipaksakan dulu.

  37. buat keluarga baru anak 1 spt eike, cucok bgt bowk sma agya, EGP diblg mobil kakekx krupuk, mobil entry level, nyang penting eike, misua, n anak eike nyaman didlamx…

    N sapa bilg naik agya itu murahan. Toch, kl di tnyak org “naik apa kmri!? Jwb, naik mobil” ktimbg naik ninja “naik pa kmri!? Naik motor” casta mana coba yg paling rendah??? Y ngga????

    N 1 lg nich, hari ujan nich ye. Kl agya tgl grenggg aja, giliran ninja lewat dengan mantelx sapa coba yg selera ngeliatx…!?

    Salam “iseng aja”…

  38. Ane gak pilih Ninja atau si mobil “kaleng sarden kembar gancet”…
    Ane pilih motor bebek non matic dan pilih mobil second…
    efektifitas dan efsiensi jelas terbayar sama si bebek…
    urusan kapasitas dan durabilitas,,,,terbayar dengan mobil second…
    Namun demikian,,,,,bahkan klo di dunia ini hanya diberikan DUA pilihan antara motor ninin dan mobil kaleng sarden kembar gancet…
    ane pilih si ninin laah…
    masa manusia disamain sama ikan pindang….

  39. ya kalo buat jalan sendirian pastinya milih ninja, karena lebih gampang selap selip. secara gw juga biker, demen banget naek motor. ujan, panas, asap, debu babat bleh! udah kebal bro.. setelan jaket+celana kulit, sarung tangan, boot, masker, helm tutup ama kacamata udah lebih dari cukup ngelindungin. tapi kalo anak dan istri tercinta mau ikut gimana? gak mungkinlah naek ninja tarik 3 orang. mendingan naek agya/ayla aja. masalah keselamatan? body krupuk? semua ada ditangan pengemudi. safety driving aja masbro. ga usah tengil2an di jalan raya. patuhi rambu. emang qt punya mobil udah niat mau ditabrak2in bukan? lihat tuh gimana mobilnya hotman paris yag harga milyaran nyeruduk truk box. emangnya nggak penyok gitu? milih agya/ayla atau mobil seken? scr pribadi gw milih agya/ayla. gw ga mau mengulang pengalaman punya mobil seken tp ngerongrong. pas dibutuhkan malah down. ngerengek2 pengen jajan di bengkel. agya/ayla biarpun mobil murah tapi masih baru. andai ada kerusakan juga gampang diperbaiki. dan ini pengalaman terakhir saya : pengunjung toko yang bersih dan wangi serta kelihatan menenteng2 kunci boil biasanya akan diperlakukan lebih ramah oleh pelayan toko daripada pengunjung yang terlihat lusuh keringetan, pakai jaket ala biker serta rambut klimis tipis bekas keringetan tergencet helm. secara tuh pelayan udah bisa nebak ni orang naek apaan. tuh pelayan gak akan pernah nanya “naik apa mas?”..”agya”, atau “naik apa mas?”..”ninja”. karena stigma orang indonesia yang masih melihat org bermobil lebih berduit daripada orang bermotor, nggak peduli apa merk mobil dan motornya. apalagi tuh mobil ato motornya ditinggal di parkiran basement. tul nggak???

  40. Ninja gak bisa dibilang prestige juga kalau cuma 250. Sebagus2 nya motor tetap aja keringatan, capek dan bau asap. Cuma bagus kalau untuk leisure pas weekend. Artinya, agya dan bebek/scooter dulu utk sehari2. Setelah itu ninja untuk senang2 di weekend.

  41. Hadeh klu cuman sekedar ninja 250 cc masih mending naik mobil….kecuali klu sudah 650 cc ..tapi sekarang entah perasaan saya saja..moge sudah tidak terlalu mencolok “wah” apa mungkin karena dimensi motor sekarang besar besar ya ? Dulu th 90 kalau ada moge pasti langsung mencolok

  42. Roda 2 enak buat riding sendiri/boncengan istri, tapi kalo anak2 minta ikut terpaksa harus punya roda 4 juga


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: