Oleh: arantan | Desember 9, 2013

Triumph Daytona 250? PR nya banyak lho bro …

SONY DSC SONY DSC

Foto-foto saya ambil waktu di Thailand International Motor Show 2013, Daytona yang diatas adalah Triumph Daytona 675R.

Baca tulisan teman-teman blogger seperti kang TaufikOom Satar, tentang Daytona 250 saya juga sangsi apakah Triumph bisa sukses secara masal dengan 250? Background kenapa sampai Triumph menurunkan displacement cc tentu memang indah, mereka buat berdasarkan kepepet karena market roda dua yang mengecil di Eropa, kemudian ada market yang masih ada growth di Asean dan developing market seperti di Indonesia, India. Lha angka-angka pertumbuhan roda dua di ASEAN memang menggiurkan.

So sangat “benar” kalau dipandang secara ekonomi untuk membuat motor yang sesuai dengan daya beli dan keadaan di ASEAN. Apakah bisa berhasil? Bisa… tapi tidak mudah.

Banyak brand non-Jepang yang masuk ke Indonesia tapi kemudian mental secara tragis, ya lihat saja ada Bajaj, Kymco, kemudian ada juga brand kecil yang seperti antara ada tiada di Indonesia, seperti KTM dengan Duke 200nya. TVS pun saya rasa sampai saat ini belum begitu stabil. Lihat juga line up produk mereka yang sudah Indonesia banget.

Belajarlah dari kesalahan-kesalahan dari kekurang beruntungan para pabrikan sebelumnya, bisa saja berhasil masuk ke Asean kalau…

  1. Harga sesuai value
    Contoh yang paling pas ya Duke 200, harga lebih tinggi dari 250 tapi performa secara impresi dianggap lebih rendah dari yang 250 cc.
  2. After sales
    Location-location-location, motor di Asean harus cukup tangguh untuk dipakai sebagai kendaraan harian. Kalau sampai rusak, harus ada after sales yang siap, baik slow moving maupun fast moving. Jaringan juga harus cepat. Untuk ini tentu pabrikan Jepang sudah jauh diatas anak yang baru mau masukLebih mantapnya lagi, karena sudah bertahun-tahun di Indonesia, pengetahuan sudah menyebar luas, tentunya lebih banyak mekanik yang mengerti betul bagaimana merawat motor Jepang. 
  3. Reliability
    Motor keluaran Jepang harus diakui cukup tangguh. Mereka sudah bertahun-tahun ada di Indoneesia, mereka paham keadaan debunya Indonesia, kelembaban, tahu bensinnya Indonesia, tahu juga bagaimana malasnya orang Indo merawat motornya.

Konsumennya malas tapi banyak menuntut, cerewet! Speedo, dan lampu tidak boleh beremun! Mesin juga tidak boleh panas! Lha beli bebek 15 juta aja bisa bagus kok! Masak beli motor EROPA mahal-mahal berembun?! Nggak terima!

Benchmark saja ke Kawasaki 250! Bisa nggak buat motor yang lebih kenceng, lebih irit, lebih reliable, lebih terjamin after salesnya dengan harga lebih murah dari Kawasaki Ninja 250? Oh ya, 2 silinder!

SONY DSC

SONY DSC


Responses

  1. Bentuk juga harus lebih bagus kalau lampunya single pasti di BC abis2an😀

    • BTW kosmetik visual snowfall-nya wordpress bikin overload processor ya?

  2. Yg mana foto nya Om triump 250? yg dipajang kok macem2.. klo yg warna putih paling atas.. kyknya udah sip

  3. Motor eropa seperti KTM Austria berarti, eksklusif, segmented, dan ujungnya mahal.

  4. kata-kata 2 silinder begitu menohok.
    ya wajar sih, 250cc 2 silinder dari pabrikan pertama kali diboyong oleh kawasaki.
    kalo cuma 250cc 1 silinder gak ngefek, udah banyak tukang bore up yg sanggup jadi 300cc lebih.

  5. wuih keren tena eui..
    http://setia1heri.com/2013/12/09/kok-belum-pernah-ketemu-ya-pulsar-200-ns-di-sekitaran-surabaya-gresik/

  6. triumph..motor keluaran eropah tepatnya enggriss..paling2 terkenalnya cuman dilingkungan situ2 aja,,kalo gak dieropah itu sendiri ato paling mentok2 di negara2 “persemakmuran inggris”…

    kalo masih nekat masuk wilayah “jajahan” jepang..ya tao sendiri resiko-nya..SYULITTT..!!

    • Triumph udh masuk indonesia bro. Tp cc besarnya. Tp ya emang segmented bgt. Usernya pun kebanyakan anak2 muda.

  7. Bengkel resminya tolong disebar banyakan dikit, jgn cuman 1 dong. Saya sih berani beli merk2 gak pasaran, tp gak demen hrs disusahin utk urusan service/perawatan. Kyk Vespa/Piaggio, sentimen banget ama konsumen di Jakarta barat, bikin kek 1 bengkel resminya di daerah Puri misalnya, jadi kalo yg tinggal di daerah Duri Kosambi kyk saya jadi gak terlalu jauh. Sebenernya emang itu doang sih kendala yg paling signifikan. Jakarta udah hari2 macet parah di mana2, jadi pada males kalo utk service berkala aja harus jln jauh2, mana panasnya cuaca makin menggila. Tinggal di Duri Kosambi servicenya di Serpong? Lo aje deh, kamsia banget, sumpeh dah. Intinya merk apapun saya berani beli, asal bengkel resminya gak jauh2 amat dari rumah/kantor. Mau beli Aprilia RS 125 dan RS4 125 aja jadi mikir2 dah tuh. ATPM pada gak mikir sih hal yg satu ini tapi sangat mendasar.

  8. Kayaknya malah kalah sama pulsar 375

  9. bakalan gatot ya om😀 cbr sama inazuma aja gatot subroto ko,padahal cbr-inazuma ada logo “S” sma sayap buntung nya loh😆

    • kata siapa inazuma gatot?

  10. yang penting 3S nya…

  11. Susah bersaing kalo masih 1 silinder…….

  12. Termasuk motor yg saya tunggu tunggu, prestianya itu lho,ngga pasaran dan pastinya cita rasa eropah…masalah 3s ya mau pegimana lagi…

  13. wah ceweknya yg bawah itu asli atau abal2,om?hehehe,ngerti sendiri kan mitos thailand


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: