Oleh: arantan | Desember 9, 2013

Sok ngirit naik busway, ujungnya keluarnya sama dengan naik taxi

arantan-busway-1

Hari Jumat, saya dan seorang teman kantor akan balik ke kantor di Semanggi dari Ratu Plaza. Sementara jalan sedang macet-macetnya dan kami harus kembali ke kantor dengan cepat. Jarak dari Ratu Plaza ke kantor cuman 2 halte, urutannya Ratu Plaza – GBK, kemudian langsung turun.

Saya baru tahu juga kalau di halte Ratu Plaza sekarang sudah connect dengan e-money dari Bank Mandiri, tinggal tap-tap saja kemudian dorong mesin berputarnya. Cara yang memudahkan ini mirip seperti di Singapore dengan ez-link mereka. Sekali tab, saldo kartu terpotong. Tidak perlu lagi mengantri karcis. Karena teman saya belum punya kartu e-money, setelah saya masuk ke area, saya berikan saja kartu saya jadi dia masuk dengan mendebit kartu saya.

Nunggunya sekitar 15 menitan, tapi untungnya sekali datang bus transjakarta kami bisa langsung naik, bus transjakarta di jam 2-an siang tersebut masih kosong.

Turun di halte, teman saya sudah melambai ke para tukang ojeg dari atas jembatan, ojeg-ojeg! Tanpa menawar dia langsung naik! Ha?! Nggak nawar dulu?! Ternyata sudah berlaku tarif tidak tertulis dari kartel ojeg! Kalau dari naik situ ke Pacific Place, tarifnya 10 ribu, kalau dari situ sampai ke kantor tarifnya 15 ribu…

Perjalanan dari halte sampai ke kantor memang sangat-sangat cepat, saya putn tidak dikasih helm pulak. Tidak sampai 15 menit pun sampai.

Kalau dihitung, perorang keluar 3.500 (bus) + 15.000 (ngojeg), setelah dikali dua karena kami berdua, jadi total yang kami keluarkan 37.000 rupiah!

Naik transjakarta tapi harga sama saja dengan taxi?!

arantan-busway-2


Responses

  1. pertanyaanya pemerintah yg bersangkutan mikir gak sih habis keluar halte busway harus naik apa?
    btw kejadiannya mirip

    • emang pemerintah harus mikirin ente habis turun dr busway mau ngelayap kmn? wkwkwk. Klo mau murah ya jangan ngojeg.. jalan kaki, naik bis biasa. Ga usah manja lah…

      • hahaha mak jleb banget om
        habis naik trans J ane mau ke rumah temen, beli pulsa, sakit perut mau beol di pom bensin/mol, beli oleh2 sebelum pulang, terahir mau ke indomaret, si emak titip gula ama minyak wkwkwk..
        ayo dong pemerintah bikin angkutan ke tempat tsb, yg murah, kalo perlu gratis😛

      • tetep pemerintah harus mikirin om, biar akses ke halte transjakarta makin mudah sehingga orang akan malas naik kendaraan pribadi.

        kalo publik masih di puter2 kesana kesini hanya untuk ke 1 lokasi ya kendaraan pribadi akan terus banyak.

    • hahahahahahahaha ini serius apa becanda?
      kalo serius, lain kali beli rumah atau nyari kantor sekalian di dalem halte busway biar gak usah naik jembatannya om

  2. tapi jadi lebih cepat kan mas bro? waktu adaah sesuatu yg tidak bisa dibeli dengan uang

    • Lebih cepat, pastinya.
      Sebetulnya saya berdua tim cowok tiba di kantor lebih cepat dari tim ladies yang sudah berangkat duluan naik taxi dari Plaza Senayan.

  3. yang parah kan ojeknya itu. dipake jarak segitu juga bensin sama ongkos maintenance motornya ga sampe 10rb juga kali.

  4. Emang kalau jalan kaki berapa menit mas? Harusnya selama trotoarnya aman dan nyaman begitu turun dari Trans J mestinya ya jalan kaki….

    • Sekitar 2 km-an dari situ kalau mau jalan kaki bro.

  5. Kalau dihitung, perorang keluar 3.500 (bus) + 15.000 (ngojeg), setelah dikali dua karena kami berdua, jadi total yang kami keluarkan 37.000 rupiah!

    * Naik transjakarta tapi harga sama saja dengan taxi?!

    bukan naik trans jakarta-nya yang bikin mahal, tapi ojeg-nya om. klo mau ngirit naik 1 ojeg aja ntar abangnya suruh ngambil motornya klo uda nyampek kantor😀

  6. ‘Kami harus kembali ke kantor dg cepat’, bukankah poin utamanya itu? bukan ngirit berarti, kalau ngirit turun dari halte busway tidak naik ojek, tetapi lari sampai kantor🙂 piss om

    • Sebetulnya kalau di lihat lagi, ada kesalahan tempat turun.
      Jadi kalau ke kantor di Plaza Mandiri dari Ratu Plaza ada 2 cara, naik koridor 1 Blok M – Kota, turunnya di halte Polda Metro. Tapi pas turun jangan ambil ojeg, tapi jalan kaki sekitar 500 man sampai halte bis kawasan SCBD yang gratis. Nunggu bis kawasan, sekitar 15 menit – 30 menit, bergantung dari macet tidaknya kawasan SCBD. Total kalau termasuk nunggu dan jalan kaki, ya sekitar 30 menit-60 menitan.

      Cara kedua turun 1 halte berikutnya di halte Bendungan Hilir, kemudian jalan kaki sampai kantor. Jalan kakinya sekitar 1 km lebih dengan naik turun labirin jembatan busway. Rasanya lebih cepat yang kedua tapi memang lebih capai.

  7. Ya gede di ojek..
    Kurang perhitungan dari awal..
    Huehue..

  8. hahaha…masalahnya di ojek

  9. Tapi pas turun jangan ambil ojeg, tapi jalan kaki sekitar 500 kman sampai halte bis kawasan SCBD yang gratis.
    ————————————————————————————————
    koreksi aja om. masa mau jalan kaki 500 kman😀

    • Meter2x, wk wk wk

  10. Emang betul sih komen bro yg paling atas, hrsnya pemerintah mikirin sehbs trn dari bus transJ warga kudu naik angkutan apa lagi agar bs mencapai tujuan. Kan trayeknya bus transJ gak komplit dan gak sampai ke jln2 kecil. Saya sih ok2 aja “digiring” ama pemerintah utk pake jasa TransJ, tp dari pengalaman saya 2 kali naik bus TransJ, gak ada enak2nya. Nungguin busnya aja lama dan begitu nongol… ampun penuhnya, pdhl hari minggu.

  11. kluar halte dsediakan rental sepeda kali y, smg bs dipikiran..

  12. pengalaman gue di korea sih biasalah kalau jalan kaki 1-2 Km untuk nyampai di bus stop….kelihatannya orang korea sudah terbiasa buktinya di kota seoul dan daegu di jalan raya ramai orang jalan kaki bukan ramai kendaraan bermotor


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: