Oleh: arantan | Desember 6, 2013

Tempat ketemuan apa yang paling pas untuk jual beli motor second?

Dalam 6 tahun terakhir, saya telah melakukan 10 kali lebih berganti motor dan statusnya umumnya adalah second. Dalam proses jual beli untungnya sampai saat ini, saya bilang lancar.

Kriteria Tempat ketemuan

Ketika melakukan jual beli motor, kriteria tempat yang jadi tempat ketemuan adalah:

Tempat yang aman dan sebisanya netral. Cari tempat dimana baik seller maupun calon buyer, bisa bernegosiasi dengan aman dan santai.

Juga sebisanya dekat dengan mesin ATM sehingga bisa melakukan pembayaran langsung. Kalau dalam jumlah yang besar di atas limit ATM, ya tempat ketemuan harus dekat dengan bank, jadi bisa transfer menggunakan buku, atau… ya tetap pakai ATM tapi dengan cara-cara kreatif lainnya, transfer dari 2 rekening kemudian digabung?

Mau bayar cash? kalau tanda jadi 500 ribu, 1 juta masih bisa, tapi kalau lebih dari 5 juta saja, umumnya orang ngeri bawa duit cash kan?

Selain itu tempatnya harus cukup terang. Proses jual beli akan memakan waktu, melihat dokumen, memeriksa motor, mencocokan nomor rangka dan mesin, yang mengharuskan calon pembeli untuk jongkok dan bungkuk-bungkuk sambil mungkin mengkerik nomor mesin, kalau gelap tentu syulit.

Selain itu yang terakhir adalah tempat tersebut sebisanya juga bisa digunakan untuk menunggu lama. Ada WC? Ada tempa beli minum dan makanan, tersedia tempat duduk, aman dari hujan.

Tempat-tempat yang umum

arantan-mall

Area parkir tempat kerja.

Kadangkala karena rutinitas si seller sebagai karyawan, si buyer lah yang harus mengikuti rutinitas seller. Ya seller belum tentu juga mau ketemu jauh di suatu tempat sementara motornya belum tentu laku. Jadi … kalau ketemu di hari kerja dan jam kerja, si buyerlah yang  harus mendatangi tempat kerja si seller.

Keuntungannya bagi buyer adalah seller ada terus, sehingga jam kedatangan bisa dari jam 9 pagi sampai 5 sore kan. Tapi bertemu di tempat kerja pada jam kerja tentunya menyulitkan kalau untuk test drive, biasanya parkiran kantor selalu penuh. The best kalau bisa ketemuan saat weekend di area parkir kantor yang menggunakan secure parking, jadi motor bisa di bawa test di dalam area parkiran, sementara karcis parkir dipegang seller.

Kalau di area parkir gedung bertingkat di Jakarta, fasilitas seperti WC, mesin ATM umumnya juga tersedia.

Area parkir mal

Kalau di mal, biasanya fasilitas lengkap, beragam ATM sampai Bank pun ada, tempat makan juga banyak. Malah bisa juga bawa pasangan. Kalau ketemuannya weekend, hari Sabtu dan Minggu, mal pas juga juga.

Di SPBU

arantan-SPBU

Saya sendiri pernah sekali ketemuan waktu melihat motor di SPBU. SPBU saat ini sudah dilengkapi fasilitas pendukung, ada warung serba ada kecil dan juga ada mesin ATM. Tinggal areanya tidak tertutup, sehingga saya sendiri kurang begitu merasa aman di SPBU.

Di rumah

arantan-IMG_5457

Saya sendiri tidak pernah menjual motor dengan tempat ketemu di rumah, tapi kalau beli pernah. Karena rumah saya jalan buntu karena di portal, jadi sulit di akses untuk yang belum tahu, kasihan buyernya. Saya juga pernah punya pengalaman kurang begitu baik waktu menjual komputer saya jaman dulu … kalau nggak salah masih jamannya komputer AT atau XT 360?  Waktu itu rumah masih di Tebet. Buyer si pembeli komputer melihat-lihat rumah … kemudian kira-kira berbulan kemudian si adiknya buyer, menelpon … mau coba-coba pinjam duit, yah… kenal aja juga gitu aja kok.

Saya tidak begitu suka posisi rumahnya diketahuilah, private, mau merasa aman dirumah.

Tapi kalau membeli motor sekali dua kali pernah juga. Datang ke rumahnya kita bisa tahu kira-kira motor disimpan seperti apa. Ada yang motornya di simpan di ruang tamu, sementara pintu masuknya sempit… pantas saja ada baret di body samping. Biasanya juga kalau dealing di rumah, Bapaknya – Ibunya keluar… :0 misi pak, misi bu… Kalau dari rumah bisa ada yang kepo… motornya bagus ini, masih baru … lakunya berapa? Untuk saya ya nggak pa pa, tapi bagi orang lain mungkin bisa dianggap mengganggu proses transaksi.

Di bengkel

Kok bisa motornya di taruh di bengkel mas? He? Ya bisa dong? Bengkel langganan servis kok, bengkel punya teman kok…

Kalau kenal dekat dengan owner bengkel, seperti saya kenal dengan Leo ownernya Performa, saya bisa menitipkan si motor di sana. Nanti kalau ada orang mau beli tinggal contact saya, kemudian saya infokan ke Leo. Kalau serius ya ketemuan saja di bengkel.

Kalau para bro… pilih tempat ketemuan dimana?


Responses

  1. Saya malah beli motor di parkiran masjid ha ha ha😀. Muter2 dah waktu nyari atm

  2. bengkel

  3. ketemuan di dunia maya.
    transfer duit, barang dikirim kerumah.
    hehe.. becanda

  4. Nice Info gan..🙂 Ane mah lbh prefer di mall🙂

  5. dulu2 bangetss..ane beli si Ijo odong2.. dari tetangga belakang rumah ane sendiri mas..
    doi lagi butuh duit..ane pas ada duit..yao wis lagh..tinggal “lompat pager”…coba geber2…setuju langsung kasih duit kes diamplop, gak lupa salamannn..!!
    simple..praktis.. ini dulu lho waktu si Ijo odong2 masih kinclong seger buger.. 😀 😀 😀

    • belom pernah sih, tapi dulu bokap pernah ambil gadaian temennya. tornado GS masih SMP ketika itu kekx taon 95/96 an.

      ane pake belajar naek motor, akhirnya nyungsep di tanjakan…
      gak lama di ambil lg motor nya…
      😆

      • SMP taun 96, estimasi usia 13 taun lah.
        berarti taun kelahiran 1996-13 = 1983. betul gak mas roy?😛
        mungkin sepantaran mas warung DOHC atau IWB kali ya😀

      • seumuran mas iwan…
        jadi masih ikut merasakan sensasi motor 2 tak…

        makanya gw tetep keukeuh mw kenceng di cc kecil ya pake 2 tak…
        :mrgreen:

      • ah, ane aja yg sekarang baru kelas 5 SD (upsss..😛 ) juga udah ngerasain ganasnya 2 tak dibanding 4 tak di cc yg sama😛

  6. di depan koramil, kodim atau lapangan kntr kelurahan jg pas.

  7. Ane diparkiran kantor bro….

  8. Rumah sama kantor…
    http://kobayogas.com/2013/12/06/undangan-test-drive-mitsubishi/

  9. Parkiran mall juga okeh asal aman..
    kobayogas.com/2013/12/06/diy-membersihkan-air-filter-aftermarket-kn/

  10. kalau jual mobil, di bengkel langganan, karena mobil-mobil ane bukan yang mainstream gitu …🙂
    Kalau beli mobil, di bengkel dan dan di rumah penjualnya.

    Kalau jual motor, di rumah, karena yang beli kebanyakan tetangga …🙂
    Mereka sudah terbiasa melihat bagaimana saya merawat motor2 saya, Jadinya, sering baru beli motor, sudah ada yang ngantri mau beli bekasnya ..😀

    Kalau beli motor, alhamdulillah, dari baru semuanya …..

  11. saya suka dirumah, baik jual maupun beli.

  12. jual ama sodara semuah
    beli sendiri sekali (seken) dan agak nyesel larena kurang banyak ngerti. setelah itu pasrah ama sodara yg lebih ngerti dan dapet barang bagus terus.
    beli baru sekali.

  13. Jual motor di rumah sendiri, calon buyer tidak bisa datang, diwakili ibu dan bapaknya, ibu ngobrol sama istri, motor dicoba sama bapaknya muter2 di dalem komplek. Besok nya serah terima motor surat2 dan transfer di dalem bank, biar aman.

    Beli motor ketemuan di tempat kulakan besar, ada atm, makanan banyak, toilet ada, secure parking, dan yg paling enak lapangan parkir nya besar banget buat test drive bisa sampe top speed.

  14. saya sudah melakukan tips poin 2 dan 3 untuk point 1 menyusul , Adohi


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: