Oleh: arantan | November 29, 2013

Suka duka Pak Amat driver proffesional ber SIM B2 Umum

arantan-tutup-tol

Pintu tol arah Tangerang yang ditutup, ada truk terguling!

Hari ini saya ke kantor diantar taxi dengan panggilan ke rumah, karena sehabis ke kantor harus ke bandara, di perjalanan dari rumah di bilangan Meruya ke Semanggi, saya dan supir taxi mengobrol karena jalanan di pagi itu tampak macet, ya mau ngapain lagi, mending ngobrol sama drivernya kan?

Untung saja obrolan kali ini bukan obrolan yang terlalu canggih seperti kondisi perekonomian negara! Atau politik-politikan… aduh… cape deee….

Kali ini obrolan berupa suka dukanya Pak Amat waktu sebelum menajadi supir taksi. Dia dulu pernah lama bekerja di perusahaan besar dengan membawa truk besar, tapi akhirnya pindah waktu dirinya di pindahkan menjadi supir pribadi salah seorang pejabat penting di perusahaan. Lha, tadinya bawa truk, sekarang disuruh bawa Nissan Elgrand kenapa nggak mau? Bukannya Elgrand lebih enak? Pak Amat mengakui kalau mobilnya memang top lah! Itu paling atasnya Nissan! Pak Amat pun juga mendapat pengakuan kalau dirinya sudah di uji dengan Pak Boss dan lulus. Dia pindah karena 2 alasan. Yang pertama menurut peraturan perusahaan, jika sampai menabrak, maka Pak Amat harus bayar setengah dari biaya kerusakan! Mak! Elgrand bro! Alasan kedua adalah dirinya pemegang sim B2, dia kerja di perusahaan tersebut untuk bawa truk! Dia bilang kalau dari pertama masuk kerja ditawari sebagai perusahaan pribadi tentu dia akan tolak. Dia merasakan sendiri kalau polisi menjadi lebih tegas pada mereka yang memegang sim B2. Akhirnya Pak Amat keluar dari perusahaan tersebut …

Pak Amat cuman bertahan dalam hitungan minggu di perusahaan baru. Di perusahaan baru pun dia menjadi supir denga memegang truk besar, dengan ban dobel di belakang. Pak Amat tahu benar kalau truk sebesar itu tidak boleh masuk ke kota Jakarta, sehingga setiap kali sering di berhentikan petugas. Pak Amat sebetulnya berharap si truknya di sita dan dikandangkan saja, supaya menjadi pelajaran bagi perusahaan. Tapi ternyata dia ditugaskan untuk melakukan kesepakatan dengan petugas, melalui perantara …50 ribu. Dari 50 ribu tersebut 20 ribu harus ditanggung Pak Amat, sementara perusahaan sendiri menanggung 30 ribu.

Pak Amat juga harus menyelesaikan sendiri saat beberapa tukang menurunkan barang bekerja, 1 truk besar bro. Untuk upah para tukan Pak Amat harus menggunakan upahnya, tidak ada anggaran khusus untuk tukang turun barang. Sampai para tukang mengancam merusak truk…. Tidak kalah, Pak Amat juga bilang, silahkan saja … bukan truk saya juga kok?! Tapi kalau mau ambil saja satu drum isi truk, bener nggak pa pa nih pak? Udah ambil aza!

Masih belum selesai disitu, oleh perusahaan dia juga harus menyerahkan … kartu keluarga bro! Dia bilang sudah umum memang diminta ijazah, tapi kali ini diminta sampai kartu keluarga, bagaimana kalau sampai ada perlu?

Anyway sekarang ini Pak Amat sudah pindah lagi ingin mencoba sebagai pengemudi taksi di Jakarta, dia berharap hidupnya menjadi lebih tenang dalam hal pemasukkan dan kondisi kerja.

Terakhir pesan Pak Amat adalah berhati-hati jika berada di samping truk gandeng. Spionnya menipu, dikira kendaraan disamping masih jauh nggak tahunya sudah dekat.


Responses

  1. tragis

  2. dan merekalah yang diusir dari jalan tol dalam kota mengalah dengan kendaraan pribadi..di tol juga diuber2 bus mau jalan di kanan atau dikiripun tetap suruh ngalah

  3. Sukanya apa om? Kalau spion menipu, di mobil pick up juga ada yg menipu.

    • Mangkanya, di beberapa mobil & motor, spionnya ada tulisan : “Objects in mirror are closer that they appear”.

      Ya ini karena prinsip cermin cembung.

      • nah itu mungkin untuk memudahkan saat parkir , agar terlihat jelas bagian belakangnya .

  4. lesson learning…..?

  5. Memang kesejahteraan supir truk di Indonesia memang lebih parah dr guru, bukannya untung malah buntung, dulu waktu kecil ane malah bercita2 jd supir truk kontainer, soalnya bokap dulu pernah punya truk fuso dan ane pun lumayan mahir bawa truk 6ban ato lebih. Sayang sekali pungli dijalan membuat penghasilan supir truk menjadi minus, dan ane liat dengan mata kepala ane sendiri, dimana jalur bali – jakarta pp, banyak oknum berseragam yg minta mel-melan, kotak korek yg diisi uang minimal 5000 tergantung ukuran truk, belum lagi di penyebrangan feri… Wow… Ane malah jd curhat… Soalnya ane tau banget dah, karna ane pengawas perjalanan dr perusahaan bokap dulu
    kasian supir truk…. (jd ingat masa lalu)

  6. Belum lagi muatannya pak. Sering dipaksa gila2an sama perusahaan. Misalkan truk maksimal bisa bawa 10ton, nah sering dipaksa bawa 2x lipatnya atau lebih. Akibatnya ya sepanjang masuk jembatan timbang nyetor sama petugas biar lolos. Yang kayak gitu yang bikin jalanan cepet rusak. Belum lagi si supir yang menderita saat ngerem truknya. Over load bikin truk susah berhenti. Ancang-ancangnya harus jauh. Nggak heran banyak truk yang mengalami brake fatique nyelonong bablas menyebabkan kcelakaan. Dan yang jadi kambing hitam ya si supir.
    # cerita teman saya yang sampai skrg jadi supir truk besar.

    • Setau ane biaya mel2n itu ud ada anggarannya dr perusahaan bro,istilahnya uang jalan&seringny anggaran tsb lebih,nah lebihnya itu biasanya di bagi sm kernetnya…ane ga tau smua supir truk demikian ap ga,tapi pengalaman ane wktu dulu jd kernet sih bgtu bro

  7. nice share

    http://kobayogas.com/2013/11/19/musim-hujan-rintik-rintik-solusi-cerdik-memakai-skutik/

  8. Soro temen jd sopir…

  9. Jadi pilu membaca cerita dari supir yang kayak gini…

    • itu baru supir truk. belum supir angkot. belom tukang ojek.
      tukang ojek kalo mw mangkal sekarang bayar dulu mbah, dari 200rb sampai 1jt tergantung tempatnya.

      tata cara pengambilan penumpang pun macam…
      1. rebutan
      2. gantian

      kalo mw lebih gede lg ya di pasar, tapi uang masuk n mangkal bisa 1jt an disitu. tapi perhari bisa dapat 200-300rb.
      🙂

      • Memang jadi apa pun juga ada usaha dan cost nya kali ya? :{

      • hahaha
        ya gitu deh. jangankan ojek, kuli panggul dipasar aja ada geng nya. terlebih kuli panggul beras or gula. sayuran juga ada.

        kalo yang di depan biasanya gak ada. mereka juga ada perkumpulannya, beberapa dari mereka ada semacam setoran kalo ada apa, sebagian lg enggak…

        yang ane tau sih begitu.

      • Kayaknya bukan cuma profesi sopir yang ada pungli-nya, dulu saya kerja di consultant IT di bilangan sudirman team marketingnya ada budget sendiri yang istilahnya cabby (tulisannya gak tau bener apa salah). Waktu itu ada project di salah satu departemen di kawasan kemayoran untuk konsolidasi data, setiap minta informasi perihal server di masing2 divisi mesti dipalakin klo ngak kasih kerjaan ngak kelar dan kena pinalty akhirnya di sales pakek cabby itu biar kerjaan lancar.

  10. begitulah, tp kykny it kmbali k kebijakan perusahaannya. klo prusahaany bgus, care dg karyawanny psti bkl btah n loyal.

  11. makanya saya toleransi sama para supir truk di jalan. dia ngebut saya ngalah karena mereka stress dikejar tuntutan. duit mereka gak seberapa. saya toleransi mereka kalo suka bikin jalan macet, rusak, berdebu, makan jalan. kasihan.

  12. supir truk sebagian besar malah ngerti & patuh aturan di jalan loh. beda sama supir bus yg malah manfaatin bdn busnya yg gede buat ngambil jalan seenaknya

    • tergantung lokasi pak…
      kalo tempat rame biasanya iya, kalo jalan sepi yang jelas di motor 2 tak ane di spido tertera 90kpj masih belum bisa nyalip truk hino hijau di trek lurus (gak bawa barang)…
      😉

      • entu truk Hino pake setting-an buat rally Dakar kalee yee.. kenceng amat..!!! 😀 😀 😀

  13. Ya itu yg bikin runyam lalu lintas dan ekonomi semua gara2 pungli dan serakah korbannya ya rakyat lagi-lagi rakyat.

    • kalo gak resmi biasanya di amuk supir pak. kalo resmi gak berani mereka begitu. dulu di tambun juga ada tuh yang gak resmi, di keroyok supir angkot. setelah sebelumnya truk gula punya om ane di tilang disitu…

      CMIIW

  14. Saya juga sering ngobrol sama sopir dan kernet truk truk besar kalau malam… Yang saya tangkap, sebenernya mereka juga udah capek jadi sopir begituan, tapi ya gimana lagi… Demi… Nyari kerja sekarang juga sulit… Paling berasa kalo truknya ada tulisan, Demi bla bla bla… Atau Pulang malu gak pulang rindu… Jleb…

    • Ato gini ”piye kabare,bro?iseh penak karo aku tho?” dgn gambar cewek cantik *eh!?

  15. bah.. yang bener aja tuh supir? ngasal itu ceritanya. mana ada supir disuruh tanggung biaya berapa persen gitu2. jangan main percaya doang dong masbro. perusahaan gue gak gitu kok cara mainnya. dan sesama bos jg kita biasa suka saling share gimana peraturan perusahaan masing2.

    • Itu khan perusahaane mbahmu bos…. :p

    • Kau dimana-mana ngaco mbang bambang
      😆

    • ITU PRUSAHAAN LU!!
      KALOK PAK AMAT LAIN!!
      (PENGALAMAN 20 THN NYOPIR TRUK RODA 22)

    • BAMBANG SUKOCO…

  16. miris memang penghidupan sebagian dari kita yang kurang beruntung😦


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: