Oleh: arantan | November 28, 2013

Kalau bawa mobil jangan egois

Kalau sebelumnya saya tulis tentang etika beroda dua, supaya adil saya share juga bagaimana contoh-contoh para pemobil di Jakarta yang bisa ngeselin.

Contoh kelakuan moil yang paling umum dan bikin kesel saya sebagai pemotor adalah kalau saya sedang naik motor mengikuti jalur paling kiri di macet-macetan, kemudian ada satu badan mobil yang menjorok kekiri menutup jalur tersebut. Si mobil pasang sein mau belok kiri, padahal belokannya sendiri masih sekitar 20 meteran lagi, dan si mobil tersebut pun tidak bisa jalan kemana-mana karena macet. Ngerepotin! Ngeselin! Menghambat pemotor, sementara dia juga nggak bisa apa-apa, untuk apa juga kan?

Mobil juga bisa mendadak unpredictable, alias mobil bisa berhenti mendadak, bannya 4 bro, gripnya mantab, apalagi mobil-mobil masa kini! Habis ngerem mendadak, kemudian mobil juga bisa langsung maksa belok kiri untuk masuk resto, kantor  dan lain-lain.

Bisa juga mobil di samping seperti menyuruh pemotor untuk pindah, geser sana luh?! Seperti yang terakhir dilakukan sebuah taksi pusaka pada saya. Waktu itu saya lagi jalan naik motor di jalan dengan tiga jalur, ada sebuah taksi di samping kanan yang secara perlahan tapi pasti mau mengambil jalur padahal posisi saya ada di tengah sekitar pintu taksi itu! Lha, saya dianggap kutu kali yak? Tinggal di hush hush sanah! Ya kenapa nggak tunggu saja memungkinkan, baru pindah jalur?

Selain itu pernah juga ada teman wanita yang numpang mobil dan duduk di belakang, saat turun dari mobil saya sudah bilang supaya dia lihat belakang sebelum buka pintu! Jangan asal turun! Tapi memang saat itu jalanan sedang macet, mungkin dia pikir inilah saatnya dia keluar. Ya langsung saja dia buka pintu, aduh! Untung saja memang pintunya tidak kena pemotor, tapi hampir kena! Kemudian bukannya dia menutup pintu kembali, tapi malah lebih maksa turun, hadeh… untung perempuan, kalau sampai ada pemotor yang betul-betul kena, pasti saya sebagai supir waktu itu juga kenaaaa, aduh…

Oh ya, mungkin jarang melihat mobil melawan arah, tapi bukan nggak pernah lho! Seperti baru-baru ini saya lihat mobil jip mahal keluar dari pintu pagar rumanya yang sangat tinggi, setelah keluar si mobil kemudian melawan arah di jalur utama komplek. Ganas! Mungkin dia biasanya pakai motor kali yak? Kalau dilihat dari quantitynya memang mobil lebih jarang melawan arah dibanding pemotor, tapi satu mobil saja melawan arah, langsung akan menghambat orang banyak.

So, bagi pemobil, ya sadarlah tanggung jawab sebagai pemobil itu gede! Ukurannya gede, powernya gede, tentu punya banyak potensi untuk bisa mencederai bahkan sampai membunuh para pemotor.


Responses

  1. siip

  2. Kalo metromini sama angkot sih, udah biasa. Lagi macet lawan arah.. jangankan motor, mobil aja disikat… jalanan makin lama makin memprihatinkan…

  3. Kenyataannya berdasarkan catatan sampai hari ini masih mobil yang pegang rekor kecelakaan beruntun atau tunggal dengan jumlah korban terbanyak tapi ya tiap kali urusan macet terus spion kesenggol yang di sumpahin panjak pendek tetep pemotor….

    • ya logis lah, mobil bisa ngangkut banyak manusia, sedang motor normalnya ngangkut 2 orang. kalo pesawat lebih banyak lagi, bahkan kapal laut juga jadi paling banyak korban dalam 1 tragedi,

      • logis bathukmu mlocot .. kebanyakan di Indonesia naik mobil kapasitas 7 orang yang naik cuma 1 atau 2 orang saja..

  4. Mantab…. Semua yg kita rasakan ditulis…. Thanks

  5. Satu lagi om, misal lagi macet kadang mobil yang gak baris teratur sesuai lajur sedikit ngerepotin. Jadinya misal ada kendaraan kecil sepeda / motor susah untuk mendahului ke depan, akhirnya pada zig-zag dah nyari jalan lowong. Alhasil ujung-ujungnya gak sedikit juga yang malah nyenggol mobil…

  6. pantura banyak om mobil2 yg ngawur…
    http://macantua.wordpress.com/2013/11/28/tertib-nyaman/

  7. Tes

  8. mencoba melihat dr sisi pengemudi mobil, memberikan sein dari jauh aja motor motor masih tetep pengen nyelip nyelip di kiri, apalagi sudah dekat baru kasih sein? hehe. pdahal kalau gw sih niatnya baik, ngasih sen dari jauh itu biar motor2 aware ada mobil mau masuk atau belok kiri, jd biar motor2 ngambil jalur kanan mobil.
    sering banget kok moncong mobil dah masuk kiri, motor2 keukeuh nyelip, kalau perlu smp naek trotoar atau ngikut ke pelataran parkir kekkekek…

    http://kobayogas.com/2013/11/27/gallery-foto-launching-mv-agusta-f4cc-f3-800/

  9. Saya terus terang kalau bawa mobil akan mencoba tutup sisi kanan biar tidak bisa dilewati. Kalau posisi tanggung, kanan bisa lewat n kiri bisa lewat pasti nanti ada aja yg baret bodi atw nyenggol spion.

    Sy juga biker loh jadi tahulah kebiasaan biker makanya sy tutup sisi kanan n sisi kiri jadi lebar terbuka.

  10. Setuju satu lagi khusus pemobil kalau kita bisa toleransi kepada tembok saat bikin penyok, saat mundur atau ngak sengaja kenapa kita harus sakit hati kepada pemotor yang ngak sengaja bikin baret, atau barangkali karena tingkah kita yang sengaja menutup jalur mereka? Think again.. Beri mereka sedikit saja rasa hormat dari kita saya rasa sebagian besar dari mereka juga jauh lebih menghormati kita,

  11. baru kemaren pak ada boil sejuta umat. ngebut dijalanan kampung +60kpj. memotong 2 pemotor dan langsung mw menghajar motor saya n bini. tak kasih jari tengah malah marah2. padahal jelas2 dia motong n hampir menabrak. kalo dia keluar itu udah saya hantam pake cakram variasi yang ada di bagasi depan motor saya…

    ck ck ck…

  12. paling kesel sama mobil klw mau keluar gang langsung ngeloyor aja tanpa lihat samping kanan kiri, kdng hampir aja senggolan…

    • mending brat… yang dongkol itu ngambil kiri terus tau2 belok kanan, pas mw nabrak baru ngesein. bukannya kita yang kalap malah dia yang kalap…

      ck ck ck…

  13. Jalan lambat ternyata sedang menelpon, kalau macet ada yg sibuk dg gadgetnya sehingga menghambat mobil di belakangnya, apalagi kalau mobil di lajur lain nyerobot masuk di depannya, hadeuh bikin kesel karena biasanya kalau kita pindah lajur dipersulit atau diklakson.
    Masalah rem, ada tingkah pemobil yang sukanya ngerem padahal jarak mobil depan masih jauh.
    Masalah lampu juga egois, maunya terang sendiri, di jakarta yang tidak berkabut tetapi foglampnya nyala.
    Di pintu tol suka membuat lajur tambahan, pintunya 2 jadi 3 lajur, membuat mobil belakang yang tidak tahu jadi saling rebutan lajur, kalau botle neck masih dimaklumi.

  14. bagi pengendara motor cara menghormati pengendara mobil ya dengan bawa mobil.
    bagi pengendara mobil cara menghormati pengendara motor ya dengan bawa motor.

    • intinya pengendara motor harus tau sulitnya pengendara motor, begitu juga pengendara mobil, harus tau susahnya pengendara motor…
      (Toleransi sesama pengendara)

      • setuju bro…

    • http://kobayogas.com/2013/11/27/gallery-foto-launching-mv-agusta-f4cc-f3-800/

      Lebih masuk akal, biasanya kalau ada dua duanya, mereka lebih paham, as a biker and as a car driver, keliatan kok di jalan mana yg punya keduanya, saat dia naik mobil, suka memberi jalan ke biker, atau memberi ruang yg masuk akal agar motor bisa masuk, dan begitu juga sebaliknya. Ini yang paling ideal, tapi sulit dipraktekkan, karena ga semua sama (mampu)

  15. saya juga paling takut kalo jalan di deket mobil ngawur, kalo ndak ditinggalin sejauh-jauhnya ya dibiarkan jalan lebih dlu saja.

  16. Kadang2 jalanan yg aslinya juma 2 lajur jadi bisa berubah jadi 3 lajur,,, para pemotor yg harusnya dikiri jalan beriringan jadi gak bisa kehambat ama tumpukan mobil yg nyerobot jalan ampe 3 lajur… mau gak mau nyempil2 dah pemotor…

  17. mobil offset berlebih, itu yang ngeselin…

  18. Di Cileungsi di kolong flyover tiap hari gan mobil ngelawan arah. Dari angkot sampe mobil mewah. Malah disuruh petugas juga.

    Jadi angkot dibiarkan ngetem di perempatan. Lalu kendaraan lain yg mau lewat perempatan untuk belok kanan mesti dialihkan, ambil arah kiri menghindari perempatan lewat jalur khusus ke kiri, lalu putar balik ke kanan sembari memotong + melawan arus, lalu belok kiri lagi masuk ke jalur untuk putar balik yg bukan peruntukannya. Baru bisa belok kanan ke jalur seharusnya. Bingung ya? Diceritain aja semrawut, apalagi liat aslinya.

    Ketidaktertiban dipelihara untuk memenuhi kantong2 oknum tertentu.

  19. Tapi sebagai pemotor, saya justru paling seneng sama pengendara mobil yg agresif (biasanya mobil bak terbuka). Pengendara mobil kaya gini doyan ngebut dan nyalinya gede buat nyalip2. Kalo udah nemu pengendara mobil kaya gini, saya paling demen ngebuntutin di belakangnya (dengan menjaga jarak aman off course). Dia ngebut, saya ikut ngebut. Dia nyalip, saya juga ikut nyalip di belakangnya. Lumayan, itung2 dibukain jalan. Kalo pun dia nabrak, saya masih terlindung di belakang body mobil tadi, ngga kena impact langsung. Hahahahaaa…..indahnya kebersamaan (jangan ditiru yaaaaa):mrgreen:

    • sama, saya juga suka ngebuntutin pengemudi macam ini apalagi diluar kota biar ga ngantuk dikala mengemudi.

      kadang suka ada mobil yang mau kita salip ga terima, eh dia malah ngegas atau nutupin jalur. kalo gw bawa double cabin udah gw seruduk tuh pake bemper arb, sayangnya lagi bawa motor.

  20. ya pada prinsipnya, pake kendaraan apapun, musti ingat untuk berbagi fasilitas jalan raya dengan pengendara lain.

    masalahnya ruwet kalo dari segi populasi udah mulai gak seimbang dengan kapasitas jalan


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: