Oleh: arantan | November 4, 2013

Waspada putaran balik khususnya saat touring sendirian …

Gimana kalau belokan lagi kenceng, out sedikit, dari arah berlawanan ada beginian?

Saat touring sendirian dan riding berkelompok tentu style berkendara harus berbeda. Saat riding sendirian tentu semuanya tergantung diri sendiri, segala keputusan harus diambil sendiri dan juga akbiat dari keputusan tersebut juga harus ditanggung diri sendiri.

Dalam tempo singkat, saya baru mendengar kabar buruk tentang kecelakaan waktu riding di luar kota, yang pertama di belokan blind spot, si rider sudah berada di jalan yang benar, tapi ternyata dari arah berlawanan ada bis yang sedikit mengambil jalurnya karena menghindari lubang. Teman saya sempat menghindar, tapi buntutnya tersenggol. Orangnya untuk tidak cedera, tapi stang motor sampai bisa patah, fairing tentu juga kena.

Kejadian kedua lebih tragis. Ketika menyusul 2 motor lain dari kanan, tiba-tiba kendaraan roda empat di depannya putar balik, yang ini meninggal bro. Kejadian yang terakhir bukan di Jakarta, bukan Oom Bob yang juga meninggal karena tabrakan di Jalan Panjang saat sebuah mobil putar balik.

Kecelakaan memang bisa terjadi dimana saja, baik riding berkelompok, atau sendirian, juga bisa di dalam kota maupun di luar kota. Tapi saya anggap kalau dalam kota kita bisa riding mencontoh depan saja, ya namanya juga macet-macetan, mau kemana juga. Saat jalan sendirian keluar kota, saat menanjak atau menurun di tikungan saya lebih baik ambil dari luar kemudian masuk. Masuk tentu harus pelan saja, ketika pandangan kedepan sudah clear, saya baru berani ngegas. Intinya sih mungkin sama juga, lebih baik riding efektif, lihat dan pastikan dulu depan aman baru masuk, jangan masuk dulu baru mikir.


Responses

  1. Jd kapan riding bareng, om Saranto ?πŸ™‚

  2. Ayo pake PCXnya riding bareng, atau jangan2 udah di lepas…?πŸ™‚

  3. Kebanyakan pengendara sekarang masuk dulu baru mikir, makanya kalau ada tikungan dg pandangan terbatas dan ada garis tidak putus meskipun di jalur yang benar masih merasa was-was, jadi jarang narik gas.

    • sipp bro, emang harus seperti itu, waspada meski dirasa aman utamnya area blind spot ..tapi kenytaannya sering saya temui rider bejek gas ditikungan nyalip rider lain, serasa moto jipi kali ..padahal resikonya gede banget..

    • nahh ini, yg paling berbahaya.

  4. ayok om stevant, om arantan, kita turing bareng xixixixi…

    • Pengen bro, kapannya yang kadang sulit samain.πŸ™‚

  5. telat mikir

  6. Inti’a “wait and see” kah??

  7. Bahaya… Zonk
    http://macantua.wordpress.com/2013/11/03/real-man-use-his-own-car/

  8. baru kemaren tabrakan di trek lurus. lg bawa anak bini, kecepatan 40kpj tertera on spido. gara2 di depan ada bapak2 sruntulan keluar dari gang maen belok aja, padahal udah di klakson sebelumnya. sebelum impact posisi ane udah stop, dan tuh bapak2 matanya masih kebelakang n menghajar keras mio merah ane.

    nasib…

    • saya tarik napas.
      Ya itu juga, kitanya kadang sudah benar, sudah hati-hatipun masih bisa kehajar juga.

      • diperkampungan situ emang suka begitu, makanya kalo ketemu pertigaan dari gang kecil selalu klakso untuk tidak terjadi hal tersebut.

        kalo klakson ane biasanya 2x. ketika kejadian ada 3 motor. 1 anak2, 2 bapak2 n istrinya. yang 1 anak n bapak2 udah stop, tapi yang 1 ngocol keluar gang. kaget juga saya, langsung rem.dikecepatan segitu masih bisa di handle tanpa terjatuh, tapi pas impact saya masih ngeliat tu bapak2 matanya masih mengarah kebelakang.

        untungnya bukan mobil. kalo mobil mungkin istri n anak saya mental dari motor karena terserempet ban depan.

        nasib…

  9. klakson super pengin perlu di pencet ketika menghadapi situasi ngeblind n bahaja

  10. om arantan,,,,touring ke tempat ane nyoook,seru loh track nya,banyak tikungan (kaya sirkuit),d tambah turunan+tanjakan d tikungan itu sendiriπŸ˜€

  11. Yang penting berdoa sebelum riding, dan selalu hati2 di jalan.

    Sebab yg namanya nasib jelek, kita udah hati2 tapi ditabrak orang lain yg meleng, kayak bro Roy (saya juga pernah 2x ditabrak dr belakang, untung yg nyundul motor bebek).

    Di panduan salah satu motor, disebutkan bahwa orang sering kecelakaan karena out di tikungan.
    Salah satu family saya juga meninggal krn (menurut saksi mata) dia ngebut di tikungan, trus out dan nabrak pengendara lain yg ada di lajur benar, yg ditabrak meninggal juga.

    Karena itu kalau nemu blind spot (misalnya tikungan atau gang) sebaiknya kurangi kecepatan, siap rem dan dan bunyikan klaxon.

    Lambat sedikit nggak apa2, kalo buat riding di kota, kecepatan 70 ama 40 bedanya cuma menitan koq bro (sudah pernah saya ukur bro).

    • sekarang ane lg gak bisa kenceng bro. motor tua ane abis di overhaul. jadi paling tinggi speed 40-50kpj dah mentok. lg inreyen. sekarang cuma bisa ngelus2 dada kalo di salip sambil motong.

      gak bisa ngejar…
      πŸ˜€

  12. sekarang yg penting bukan top speed. tapi average speednya yg kenceng….


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: