Oleh: arantan | Oktober 30, 2013

Honda sebagai merk favorit Netizen 2013

photo 2

Penghargaan ini dari Marketeers 2013. Hasil random sampling terhadap 2.150 reseponden di Jakarta, Bandung, Semarang, Surabaya, Medan, Makassar, Denpasar, Palembang, Pekanbaru, dan Banjarmasin, seperti diberitakan disini.

So yang pertama tentu congrats to Honda!

Yang kedua … bagi sebagian orang lain mungkin akan bertanya kok bisa? Beneran nih? Siapa yang sampling? Siapa yang di sampling? Gimana cara mensamplingnya siapa yang di sebut netizen? Definisinya seperti apa? Dan lain-lain. Bicara netizen ya profilenya sekarang sudah luas sekali, orang yang punya account facebook atau twitter pun bisa dianggap netizen alias “warga maya”. Mungkin hasilnya bisa berbeda kalau non netizen atau netizen banget yaitu orang-orang yang memang pengemar motoran. Penggemar motoran pun juga siapa? Kalau survey dllakukan sama penggemar Yamaha tentu beda.

honda-cb1000r-repsol

Malah ada banyak netizen yang seolah sampai malu kalau pakai Honda, nggak ada merk lain apa?

Tapi…

Secara umum memang sebagai alat transportasi fungsional, perlu acung jempol soal reliable, after sales, efesien dan lain-lain saya setuju kalau Honda jadi pilihan. Merk lain kalau secara umum sulit menandingi, ya kalau bicara jaringan after sales, parts juga banyak. Ada ori, kw, kw1, kw 2 dan turunan lain lagi.

Mungkin customernya Honda bisa jadi adalah mereka yang tadinya Honda, pindah merk lain karena kepincut mesin model, tapi akhirnya kapok, akhirnya kembali lagi ke Honda. Terus terang banyak yang begini, namanya juga di Indonesia, value motor tentu utamanya adalah untuk fungsional sebagai alat transportasi.

Bagi saya sendiri antara AHM dan Honda antara benci dan cinta…

Cintanya karena barangnya bagus, experience saya ke barang bagus, reliable kok *pengalaman saya pribadi lho ya*. Tapi juga benci, karena sebetulnya brandnya punya kemampuan untuk still to do more! Coba gas Honda CB 400 superfour 4 silinder, bentuk memang masih jadul, tapi suaranya begitu merdu, semerdunya! Ini motor pun sudah ada dari… ya nggak tahu deh udah lama bener-bener kan. Tapi di Indonesia dianggap tidak ada market jadi nggak dimasukkan. Belum lagi kemudian saya lihat kakaknya si CB1000… hadeh? Gimana kalau si CB400 referesh body CB1000, buat di Thai masukkan ke Indo?

Di bawah itu pun ada seri 500, 3 motor 500 yang sampai saat ini pun belum masuk, Indonesia dianggap tidak ada marketnya. Resikonya memang kalau masuk pun akan dianggap inferior lagi dengan pasukan er6n/f, versys, kenapa juga bikinnya 500 ya? Kenapa juga CBR250R satu siinder? Honda CBR 250 pun ya begitu saja….

In the end, a big congrats to AHM! Tapi bukan berarti tidak ada room untuk improvement, dengan size yang semakin membesar, semoga jadi lebih berani. Bisa spending sedikit untuk testing pasar, masukkan secara limited dulu saja.

Bagi marketeers, coba bikin surveynya dengan melibatkan mereka yang betul-betul netizen, coba blogger di survey, dengan profiling yang bener lho. Bukan “interest-favorite” saja lho ya, betul-betul punya motornya nggak? Karena banyak juga yang secara emosionil tidak suka dengan brandnya, tapi kenyatannya … punyanya ya Honda!


Responses

  1. Owh

  2. Ane udah pernah punya honda, vespa px, yamaha, tvs n akhirna balik lg k honda. Yg paling mengecewakan tvs, yg paling kuat vespa px, yg paling reliable,….. Ya honda

    • wah terbalik ya…
      kalo gw sofar yang paling awet ya cuma Suzuki… rusak body juga karena jatuh ke got dan nabrak separator busway. mesin juga karena telat ganti ring seher. so far harus di korter setelah 7 tahun dan itu menempuh jarak +60km perhari selama 7 tahun.

      • Namanya aja honpret jadul… Ya jadul aja model yang dikeluarkan……
        Beda banget sama ay punya mimin….

  3. yach, coba design cb 1000 diturunken ke new tirev, pasti tambah lagi

  4. reliable… thats it
    http://macantua.wordpress.com/2013/10/30/kok-susah-belok-panas-pula/
    http://macantua.wordpress.com/2013/10/30/apa-susahnya-tekan-rem/

  5. Honda oh Honda, selama masih laku ga bakalan bolong tuh kuping korporat honda di nipon

    • lah itu cbr 250 kagak laku om?

  6. Selamat, usulan, percantik dong website ahm yang biasa saja secara visual bahkan imho lebih baik kawasaki.

  7. yah mungkin semua kata yg masuk “honda” di hitung satu, gak taunya itu orang komplain, “kok honda produk nya jadul, mesin GL honda dari taun jebot masih jadi tulang punggung astra honda motor”

    udah masuk tuh 3 point kata honda, itu yg di mendapat kan “merk favorit netizen” gokil aja

    sampai ada yg bilang “awet” , gila! turun mesin baru 3tahun bilang awet (di banding motor tahun yg sama) padahal bukan motor kurir. awet kalo di ganti spartpart baru!!

    • kalo motor pekerja macam motor tua ane yang menempuh jarak 70km perhari selama 4 taon kira2 apa ya?

      selama 4 taon ini sudah menembus angka 84,000km itu belum termasuk JJS.
      😆

  8. kaya saya favoritnya suzuki terus yamaha, tapi motornya honda semua:mrgreen:

  9. Yaelah… AHM klien MarkPlus, yaiyalah hasilnya bisa begitu…

    • jujur aja , bagi org ahm sangat mengharapkan komen seperti anda yang ada di benak para pesaingnya (suzuki, yamaha, kawasaki, etc…) …lho koq gitu😀 … hehehe silahkan di resapi

  10. Memang honda bukan yg paling bagus di bidang2 tertentu, tapi setelah semua bidang diperhitungkan, nilai rata2nya paling tinggi. Apalagi sbg kendaraan fungsional, handalnya itu lho. Pernah coba merk nomor dua dan nomor tiga, tetap balik lagi ke honda krn biaya operasional dan perawatan paling minim.

  11. dulu kurang suka sama oonda,model sama mesin nya gitu gitu aja,GL series sama grand series🙄 kesini nya mnyayangkan,knapa ahm dulu ga jual sonic sama cbr 150 karbu dsni,padahal motor kentjaaang loh itu😀 *sempet naksir sma sonic*😳

  12. oo…masalah atpm toh…kalo mau menghadirkan semua varian honda sih bisa aja, tapi ahm bukan IU yang tidak terikat aturan harus menyiapkan part, bengkel dan teknisinya… ngga gampang itu…dan yang pasti hitung2an cost and benefitnya lahh… kalo jualan cbr250 sih itu sebenernya proyek setengah hati, kudu ngikutin honda jepang… belom sepenuh hati AHM mau gebuk kmi…tapi target menancapkan image motor kencangnya udah terasa sih…selamatlah buat honda dan ahm..

  13. lha seharusnya new megapro y kayak gt desainnya, cm tinggal atur dimensinya sesuai dengan kapasitas megapro sudah pasti bakalan lain ceritanya, lha sekarang malah pakai desain acha…. acha…. acha….. yo dijamin nyungsep….. fakta membuktikan!!!!

    • ngomongin megapro, di kantor gw ada tuh yang pake megapro tahun 90, masih dipake sampe sekarang sehari pp 80km…nggilani…kuat banget tu motor… udah 23 tahun…ckckckckck….

      • itu GL Pro…material tahun 90an jangan ditanya kualitasnya dibanding 2000an

      • gini aja bang…
        ente tau HONDA win 100? 100cc? coba tiger revo 200cc adu nanjak naik turun gunung berbatu.

        win 100 asli jepun 100cc vs tiger revo 200cc lokal punya. kalo dah ketauan pemenangnya kasih tau di mari yak… + video kalo bisa.
        😉

      • Itu sama saja ninja disuruh nglawan klx di jalan offroad. Yg logis dikit kalau mau buat perbandingan.

        Kalau mau fair, yg setipe. Dulu punya astrea star. Dibanding supra helm in fi, yg baru menang tenaga, irit, pengendalian, akomodasi, singkatnya semua hal. Kalau soal keawetan, lihat saja nanti. Yg jelas, karismaku 9th masih baik2 saja.

      • @joko

        apa bedanya win 100 ama tiger revo 200cc?
        emang win 100 itu motor off road ya?

        seinget gw dulu pake punya bokap, gw pake di jalan raya, modelnya mirip ama RX King cuma mesinnya tiduran. gak ada mirip2nya ama Suzuki TS125 atau sebangsanya.

        mohon konfirmasi nya jika gw salah, sebab gw dulu salah satu pengguna HONDA win 100.
        😉

      • Pernah pakai win juga. Memang basis offroad. Dulu ada yg model yg sepakbor depannya tinggi. Lihat saja panjang shockbreaker depan belakang, ukuran ban depan (18″) vs belakang (17″) dan ukuran gear belakang yg besar, jauh lebih besar drpd grand yg mesinnya mirip, tangki rata yg bikin gampang njalanin motor sambil berdiri. Soal mesin tidur, mau tegak/tidur nggak ada pengaruh, bmw yg offroad juga banyak pakai mesin tidur. Tapi coba bawa win di jalan datar, kalah sama grand. Lagipula semakin ke sini, pabrikan merancang motor utk jalan yg lebih datar/mulus, jadi wajar kalau yg baru kesannya kalah di jalan jelek, krn bukan habitatnya.

      • Win 100 kalah ama Grand?
        gak… kalo ama bebek2 sekarang mungkin. tapi tidak untuk Grand dan Supra 100.

      • Terserah mau percaya apa nggak. Win cuma menang kopling manual dibanding grand, tapi kompresi kalah. Kalau yg bawa grand pinter pindah giginya, dikecepatan tinggi winnya ketinggalan, krn win ketolong gir belakangnya yg besar shg jarak pendeknya lumayan.

  14. kenapa produksi astra honda ngahaem gak ada yang menjadi produk global / diekspor ? kok cuma berani di jual di sini saja ? standar kualitasnya ?

    padahal produksi yamaha dan suzuki banyak yang dieksport !

    • Sama juga dengan Kawasaki, Vespa dan lain-lain. Yang dijadikan basis produksi ya Thailand – Vietnam, padahal pasarnya banyak juga di Indonesia. Kalau buat bebek ya di Indo, tapi motor yang bagus-bagusnya justru dari luar. Padahal Ninja 250 paling laku ya di Indonesia, karena itu launching dunianya ya di Indonesia juga.

      Kenapa? Tanya ke brand…

      Alasan umumnya adalah Indo dianggap lezat sebagai pasar, tapi tidak pantas atau kurang cocok dijadikan basis produksi. Konon karena dukungan infrastruktur lemah, tenaga kerja, duit siluman dan lain-lain.

      Kalau alasan AHM perkiraannya karena modal di Indonesia masih 50-50 antara lokal dengan Jepang ada Astra di AHM. Sementara Thailand adalah full modalnya Honda.

      Suzuki, Yamaha untuk expor? Tipe yang mana ya? Bukan export ke Timor Timur lho, kalau itu AHM juga banyak. Suzuki sama saja 250nya tentu impor juga, Yamaha ya 250nya malah belum ada.

    • Di negara lain juga sudah ada pabrik honda, kalau ahm mau ekspor, pasti dimarahin sama honda jepang krn ngambil jatah pabrikan honda di negara lain. Kecuali negara lain itu belum punya pabrik spt tim2.

  15. yang gua salut honda ini pemiliknya masih 50:50 …antara astra lokal dan honda jepang …..tapi walaupun nahkodanya ada 2 mereka sudah bisa bergerak change dengan baik, tapi ya itu efooortnya sangat besar …seharusnya yamaha yang udah murni 100% kepunyaan jepang (1 nahkoda/principal) geraknya lebih lincah terutama munculin produk2 baru


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: