Oleh: arantan | Oktober 25, 2013

Kesalahan: Saya baik di jalan, saya mengharapkan orang lain juga baik …

Saya baik-baik bro… kalau di lampu merah ya maunya di belakang-belakang saja, nggak motong jalannya orang lain, nyantai bro, dipotong orang sekali dua kali juga nyantai, mungkin si pemotong lagi buru-buru…

Tapi kalau sepanjang berkali-kali dipotong ibu-ibu, anak ABG, dan lain-lain, lama-lama saya juga jadi napsu brrroooo! Ya orang “sabar” pun ada batasnya juga donks. Kalau tiap kali dipotongin ibu-ibu dengan gaya late braking kebelet, lama-lama ya bales juga.

Jadi selama ini kalau saya lihat tiap hari perjalanan saya ke kantor, rata-rata setengahnya saya jadi orang “baik-baik” nyantai, sementara setengah perjalanan lagi saat memungkinkan saya bisa terbawa plintir gas sampai mentok.

Susahnya jadi orang sabarrrr.

Makanya mending naik motor pelan aja ya… mau napsu juga nggak bisa, harus pasrah…

 


Responses

  1. dah gitu kalo bawa motor yang tenaganya gede, widiw, ngeri bayanginnya kalo dah kepancing2 gitu

  2. kalo saya paling empet di pepet ke trotoar. udah di paling kiri masih di pepet juga. beberapa biker bloon ada yang begitu. ada pula pas saya nyalip agak narik gas lebih dalem. yang di belakang malah terpancing pengen nyalip. ngambil kanan saya terus motong. paling empet dah.

    kalo trek nya memungkinkan dibalas, kalo gak ya cukup berkata “kampret!!!” atau “Biker Sialan!!!”
    😉

  3. Hahahahaha…..

    Kalo “alay” yang bawa masih bisa geleng2 kepala….cuman kadang2 liat yang sudah berumur masih kelauan kaya gitu juga…hadeuuuh…

  4. ya bener sabar emang ada batasnya…tapi kalo saya buat “menghibur diri” cukup berfikir biarin aja dia kaya gitu, ntar juga dibalas sama orang lain, yang penting saya ga ikut-ikutan ajan…:mrgreen:

  5. kalo senggol2annya pas lagi macet2an maghh..santai aja…

    tapi kalo pas lagi enak2 jalan..terus diusilin, entah dipepet, disenggol, diseruduk dll..waghhh ini sich ngajakin ribut namanya mas..!!!

    kalo ada kesempatan kudu “dibales”.. tapi kalo keadaannya gak memungkinkan.. yo wis.. sing waras ngalah…!!!

  6. hrs ditunjang ama motornya.

    kalu motornya lelet, mau kencang juga susah, setan juga susah bantuin.

    kalu motornya racy, kita mau pelan, setannya kita maunya kencang.

    nah ini kita mesti pikirin

    motor kenceng ditangan org yg ngak baek, bisa cilaka, apalgi dibawah umur.

    pisau dapur buat potong sayur, tapi bisa membunuh kalu ditangan yg salah

  7. Saya lebih sering menilai sebagai ‘pembuktian’ pak. Banyak rider dijalan yang ingin ‘membuktikan’ motornya beneran kencang nggak sih? Atau sekadar ingin mendapat ‘pembuktian’ dari rider lain kalau motornya itu kencang gitu lho.
    Makanya dikomen saya di artikel sebelumnya kadang kalau lagi bawa motor cc gede, justru otak saya malah lebih adem. Karena dimindset saya gak perlu membuktikan motor saya kencang / tidak, dan orang pun pasti sudah ‘paham’ kalau motor saya kencang. Jadi gak ada lagi yang perlu dibuktikan. Jalan ya sewajarnya aja.
    Tapi mindset saya langsung berubah total saat riding pakai motor cc kecil skutik/bebek. Ya seperti yang bapak bilang, kadang-kadang saya pun suka kepancing ikutan panas2an kalau ada yang sruntulan hehehehe.

  8. yang sering mau ngebuktiin motornya kencang yg gw temuin sih anak ninja 250… apalagi kalo ketemunya sama cbr250, nah jadi dah.. tapi ninja standardan dari dealer sih ampir bisa dibilang kaga berani bejaban, yang udah dimodif minimal knalpotnya itu yang paling berani…moso udah kalah disirkuit, dijalanan kalah juga ??…gitu kayanya pikiran oknum anak ninja.. kenyataanya ??..hahahahahahaha…kondisi stop ‘n go, banyak tikungan koq ngajak bejaban… asik dah tu cbr ngebuli2 ninja (tergantung skill juga sih)….kalo dipantura pas kosong, bolehlah ninja unjuk gigi….vrroooommmm…pan merdu tuh suara knalpotnya…

  9. cerita lama..sudah biasa..jalanan makin lama makin keras…kaya mau terjun ke medan perang kalo udh mau brangkat dari rumah/pulang kantor…

    • Wkwkwkwkwwkwk…… dalem bener bro…… Emang sih, kdg berasa kyk gitu.

  10. kjadian tadi pagi, perasaan saya udah mepet ke kiri, masih aja diklakson nyuruh saya lebih cepet (sabar mode bawa istri hamil)

  11. Hahaha, senasib… Saya terkadang kerja bawa motor dari Cibitung-Bekasi ke daerah Sudirman ya kaya Pak Arantan ini…
    Dan salah satu jadi orang baik gini hasilnya!!!
    http://wendakalubis.wordpress.com/2013/10/25/kecelakaanku-di-grand-wisata-bekasi/
    what the F**K,,, tp tetep berusaha untuk jadi orang baik!

  12. Kalau di jalan, justru anggap semua orang lain itu gila, bisa melakukan gerakan yg tdk masuk akal secara tiba2. Jadi kita bisa siap antisipasi segala kemungkinan.

    Terus drpd sibuk membandingkan motor kita dgn motor orang lain, mending nikmati motor sendiri dgn kecepatan yg kita tentukan sendiri. Mau kalah cepet dibanding motor yg cc-nya lebih kecil, biarin. Kita kan masih ada yg menunggu di rumah. Kalau yg ngebut2 itu mungkin lagi buru2 ke “rumah masa depan.”

    • Takut lapaknya diserobot yg lain bro, hahahaaaaa…….

  13. Asyem makjleb..

  14. hahaha….
    naik honda S90.
    nguk nguk nguuukkkk…..
    rada ngebul dikit…. di salip kanan kiri sama ya biarain aja…. lha nggak bisa kenceng…
    nggak ada yg initimidasi ngajak balapan….
    yang ada malah motor gw di tawar mau di beli…. wkwkwkwkwk….

    • Asu…..enak tenan iki bro, hahahaha….

  15. Klo sabar ada batas nya
    Itu nama nya BELUM SABAR.

    • Setuju, apa artinya sabar tanpa cobaan.

  16. Hahaha, ternyata sama aja bang. Kalo saya ketemu yang sruntulan dan bikin emosi, cara paling gampang “ngademin ati” cuma bilang ke diri sendiri : udah Fan biarin aja, entar orang2 kayak gitu bakal kena “seleksi alam” sendiri😛

    • Pemutihan bro maksudnya, wkwkwkwkwkkwwkkk…..

  17. Awal2 naik modern vespa kaya gitu…pelan sabar nikmatin naik skuter ‘gaya’, lama-kelamaan sering banget dibully, pepet sana pepet sini,potong sana potong sini…akhirnya sekarang udah ngga ada sabar2nya deh…klo emang jual ya beli aja…tapi kalau bisa sih selalu dihindari. Jadi kalau jalanan rame lebih baik kenceng aja buat ninggalin rombongan, kalau sepi justru bisa santai.

  18. Keep Calm and Gas puoooll…

  19. Saya baik di jalan, bukan kesalahan. kalau mengharapkan orang lain ‘sebaik’ kita, disitu kesalahannya. imho. Kalau orang memotong jalan yang kita lalui, menurut saya wajar jika emosi, karena memang hal itu membahayakan, belum lagi pola pikir keumuman orang kalau yang menabrak adalah yang salah, tanpa mengetahui kronologis kejadiannya, kalau si pemotong jalan ditabrak karena kita kurang mengantisipasinya apakah kita mau disalahkan.

  20. baik dijalan kok kesalahan sih pak?

  21. baik dijalan kok kesalahan sih pak?mengharap orang lain juga baik masa juga kesalahan?yang salah justru kalau ikut jadi gak baik dan malah membalas yang tidak baik, itu baru kesalahan.

    • Baik memang ga salah..mengharapkan org lain baik itu salah, itu benar, klo diaplikasikan ke defensive driving. Kita jd selalu siap menghadapi hal” buruk yg tak terduga yg dilakukan org” lain terhadap kita di jln. Caranya jaga jarak, liat spion, dll
      Jd yg dimaksud Bukan konteks kita secara manusia nganggep org jelek, tp tindakan utk menjaga nyawa kita di jln, yg akhirnya membawa kebaikan kepada org” sekeliling kita Jika nyawa kita selamat.
      Ribet amat ya gw ngmgnya.

      • sip,oke tapi ada kalanya selalu menganggap setiap orang itu berbahaya di jalan juga bikin cape.yang ada rasa bagai musuh, gak ada respect lagi makin amburadul deh jalan lo gitu.caranya sip gan,hehe

  22. Paling sering,ya berhenti dibelakang garis ketika lampu merah.Udah hampir pasti yg dibelakang saya main klakson.
    Justru di jakarta ini,yg pake aturan yang jadi keliatan bodoh.

    • Betul bro, saya juga sering digituin, yg di blkg klaksonnya udah kyk setan semua. Pas saya maju dan minggir buat mereka lwt sy malah dipelotit. Itulah Jakarta, yg bener jd salah dan yg salah jd bener. Kalah jumlah bro, susah dilawannya.

  23. kalo jalan pake motor lawas dijamin sabarnya tahan lama om,apalagi kalo pake sepeda😀


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: