Oleh: arantan | Oktober 23, 2013

Pegang motor racy, ya dituntut lebih dewasa

Membaca dari cerita naas kecelakaan yang melibatkan ZX6, er6 dan CRV, saya jadi ingat dulu pun saya hampir begitu. Saya lupa pernah posting atau nggak tapi kira-kira begini. Waktu itu saya masih bawa Kawasaki Ninja 250 jadi sekitar 2008-2010, waktu itu saya sedang berhenti di lampu merah perempatan Tomang mau belok kanan mengarah ke kota.

Saya sampai di perempatan pertama, kemudian di belakang saya muncul Vixion yang di fairingkan, si Vixion blayer gas… Waktu itu ya kalau memang memungkinkan saya ikut saja, asal fair. Tidak lama kemudian muncul lagi RX King, yang mungkin juga terpancing oleh Vixion jadi ikut blayer-blayer juga.

Jantung saya sudah nggak karu-karuan…. ikut dag dig dug juga.

Begitu lampu hijau, si King lari duluan, suara 2 taknya garing melengking, sementara saya dan Vixion terhalang oleh mobil-mobil lain, jadi nggak bisa ikut ngegas. Waktu jalan kosong terbuka si King sudah jauh di depan, paling depan dari semuanya yang tadi di lampu merah. Waktu itu ada mobil kecil yang keluar dari kompleks ruko secara ragu-ragu, ya si King kemudian sukses nabrak lah. Tidak ada bunyi, tapi saya lihat sendiri ban depan si King bisa naik si mobil bro. Bannya bisa seperti standing naik sampai hampir ke kap atas mobil, sampai kemudian jatuh ke samping. Orangnya masih bisa berdiri sih, aman.

Berikutnya saya melewati si King sambil memelankan jalan saja sambil menengok si King, di belakang saya si Vixion juga ikut memelankan.

Mungkin saat “adu”, bisa lupa segala-galanya, tapi mesti tetap harus tetap ingat basic rule, hanya maju saat memungkinkan. Maksudnya pikir dulu, kalau memungkinkan clear baru ngegas, jangan ngegas dulu baru mikir…. Itupun tetap saja ada margin of error, salah lihat, salah prediksi, saat ngebut… kesempatan untuk mengkoreksi dan bereaksi jadi terbatas.

Kalo hari gini … ya mending kasih lewat aja lahaaaa๐Ÿ™‚.


Responses

  1. Padahal si rider ZX-6 kemarin sudah berumur 55th, msh blm ‘dewasa’ jg..

    • kalo kerja di kantoran biasanya umur 55 udah pengsiun en dapet pesangon..menikmati hari tua…!!
      tapi nich orang di usia 55 malah pengsiun jadi….**upss..hampir keceplosan..!! ๐Ÿ˜€ ๐Ÿ˜€ ๐Ÿ˜€

  2. namanya jg nafsu….
    tinggal bagaimana kita2 bisa kontrol diri di jalan raya

  3. Bukankah ada kepuasan tersendiri ketika kita/motor kita akhirnya ‘memenangkan adu’ kebut di jalan, seperti misalnya jangan remehkan motor ini, walaupun katanya kubikasinya lebih kecil namun bisa bejaban dg motor berkubikasi besar, dll. Mungkin sama halnya dg perokok, walaupun ada peringatan menimbulkan penyakit tetapi banyak yang menikmatinya. apakah perokok dewasa?

    • Itusih balik ke pribadi masing2,puas tapi resikonya nabrak ato ditabrak. Skrg kalo yg ditabrak itu trnyata bapak lo sndiri ampe mninggal,apa masih mw bilang puas? Kalo mw adu kebut,ya di sirkuit lah. Skrg gni ja,anda liat biker lain sruntulan,trus anda pgn kejar tu motor krn mngkn dlm pikiran anda,ni orang blagu bgt…nah anda kebut2an dijalan itu sama saja dicibir ma orang.disumpahin tabrakan ma org tw rasa tuh

      • @darman, woles om, maaf kalau pertanyaan yang kurang berkenan, saya cuma mengajak berfikir saja ttg dewasa, analogi pemotor yang suka adu kebut dg perokok. Banyak komentator seperti yang bisanya menghujat tanpa berfikir dan tidak mengintrospeksi dirinya.

  4. ane juga pernah bro di semarang,, ane pake cbsf n ada anak alay pake old vixion, jam 1 malam, karna bawa cewek, dah mlm ane ngebut, si alay ikut ngejar, pas tikungan tajam, ane ngerem, si alay hilang kendali krna belokan tajam, nabrak pembatas jalan,, ancur bro motornya,, setangnya patah peleknya penyok, ane liat dri spion trus puter balik, ane tolongin, tuh alay boncengan yg 1 tergeletak merintih, yg 1nya masih bisa bangun,, kasian bro, tapi krna dah malam ane cuma bisa bantu minggirin motornya,, soalne jalan dah sepi , setelah itu ane g brani belok rebah2 bro takut hilang kontrol

  5. Setuju… ngak perlu lah membuktikan motor siapa lebih kencang, siapa yg lebih hebat dijalan raya.. resikonya tidak sebanding.. anak istri menunggu dirumah..

  6. Koq sy baru denger ada basic rule bwt kebut2an dijalan raya…berarti legal dong?

  7. Setuju, pengalaman pribadi, ane juga pernah, mau naik motor, lg bawa mobil, bahkan saat b2w k kantor juga, saat ane liat ada goweser yg ada didepan, ane langsung dag dig dug ga karuan… Ane ga boleh kalah… Apalagi kalo tanjakan, malah sbg ajang pembuktian, jd apapun kendaraannya, selama masih memiliki jiwa kekanak-kanakan, pasti hal itu akan selalu terjadi….

    • Memang waktu masih jiwa muda bisa seperti itu, tapi kalo udah kepala 4, apalagi 55 mestinya masa itu sudah lewat, semua kan ada masanya

  8. Pernah liat 2 vixion dr lampu merah start kenceng spt balapan didepan ada truk muter yg 1 bs lwt belakang yg 1 nabrak bak,motor kena ban truk orangnya kena bak sptya MD krn motor ama orangnya masuk kolong truk

  9. Puluhan bahkan ratusan pengalaman serupa kerap terjadi, kayanya ini akibat kita jarang liat balapan beneran secara langsung kaya moto GP. Kalau liat dari deket balapan kaya gitu biasanya baru sadar gimana susahnya balapan dan betapa cepat dan ganasnya power motor kalau tidak dilakukan di area yang tidak terkontrol.

  10. kadang memang ada jalan yg mancing ngebut

  11. kalo dulu sih sering, kalo sekarang udah males. bukannya takut or apa, cuma emang males aja ngerem mendadak nya. ngerem mendadak, terus gaspoll maning. bikin badan tambah cape. mending nyante wae lah…

    40-50kpj di sebelah kiri dah cukup.

  12. semoga menjadi pelajaran bersama
    http://setia1heri.com/2013/10/24/lho-kok-kick-starter-spacy-nya-malah-dilepas/

  13. gak berani masss..!!! ane takut..!!!

    kalopun harus ngebut..cuman sekedar “Italian Tune up” itu pun ane lakukan dijalan yang sudah sering ane lewatin (udah hapal karakter dan kondisi jalannya), mulus, “sepi”, treknya panjang..en bebas “put-bal” …
    emang sich susah nemu jalan model ginian di jakarta.. tapi kalo cuman sekitar sepanjang 1-2 km yaaa adalagh.. itu juga udah lebih dari cukup bagi ane..!! ๐Ÿ˜€ ๐Ÿ˜€ ๐Ÿ˜€

    • kayak ritual pemake ninja biar superkips ny gak macet

  14. ingat istri dan anak kita yg setia menunggu dirumah,itu sih prinsip saya dari dulu..klw ingat ini pasti deh gak bakalan mw kebut-kebutan dijalan.

  15. bikin kotor massal yg standard aja , agak yg leletlah, kaya honda , biar kebut kagak bisa om

    ngerem juga kagak pakem banget, jadi pikir 2 kali kalu mau ngebut,

    belum plastiknya pada getar, ntar copot semua lagi

  16. @#$&#…! #$%@..! @#$&#..!

    ….Ati-ati di jalan ya nak.๐Ÿ™‚

  17. Setuju, sekali. Lebih baik defensif, just ride nice and slow. Klo ada biker yg nyusruk gara2 ngebut yah bisa dijadikan pelajaran, klo sempat nolong ya ditolong, klo sempat difoto ya difoto buat isi blog supaya yg lain bisa ikut belajar heuheu…

  18. yang perlu dicermati adalah :
    1. SAFETY RIDINGโ€ฆ!!!!!
    2. PATUHI PERATURAN LALU LINTAS..!!!
    3. walaupun sudah menggunakan peralatan keselamatan lengkap dan branded, tetap gunakan akal sehat anda.. !!! Apakah tindakan anda dijalan raya akan mengakibatkan orang laen celaka..??? Atau mencelakakan diri anda sendiri.
    4. NYAWA ANDA TARUHANNYA..!!!!

  19. Bener banget pak. Kedewasaan dalam berkendara itu sangat diperlukan. Tapi saya pun nggak munafik, karena saya pernah mengalami saat-saat ngalay seperti itu.
    Tapi sekedar berbagi pengalaman saja, kebetulan saya punya supersport dirumah. Dan entah mengapa tiap nunggang itu kok saya malah merasa lebih rileks dan ‘dewasa’. Klo lagi jalan hampir nggak ada yang memrovokasi, begitupun klo lagi di lamer. Jarang tuh diprovokasi. Klo ketemu rider moge lain ya kebanyakkan disalip / nyalipnya biasa aja. Klopun ada yang rada ‘mancing2’ Alhamdulillah selama ini males ngeladeni. Dalam hati saya selalu berpikir mungkin dia lagi buru-buru.
    Tapi anehnya klo saya lagi bawa skutik / bebek kok rasanya beda yah. Gak munafik lah kadang saya berasa ‘panas’ juga klo diprovokasi rider sruntulan. Tapi begitu inget anak dan bini dirumah biasanya saya adem lagi dan sadar diri.
    Ngebut dijalan itu buat saya manusiawi. Sekalem-kalemnya rider pasti pernah ngebut. Pasti pernah ngerasain ‘penasaran’ rasanya ngebut, dan bahkan ada yang ‘menikmati’ rasanya ngebut.
    #Its not about how fast you ride, but how you ride fast.

  20. Nambah komen lagi gapapa ya pak. Maklum lagi laper hahahaha.
    Baydewey saya pun sering klo dijalan kadang suka ngintilin rider yang ‘ngebut’. Tapi saya ngintilinnya milih-milih pak. Saya suka ngintilin rider yang ‘ngebut’nya pake perhitungan. Buka gasnya dihitung, ngeremnya dihitung, selap-selipnya juga dihitung. Enak pak ngikutinnya. Jadi kayak turing dadakan hehehehe. Dan klo rider yang saya ikutin berpikir klo saya ngintilin untuk adu balapan ya saya langsung lepas saja.
    Dan dari pengalaman itu klo saya merasa ada ngintilin saya dibelakang saya liat-liat dulu seperti apa. Klo mereka cuman niat ngintilin ya berusaha jadi ‘leader’ yang baik didepan. Riding dengan ritme saya ‘membuka jalan’ se-enak mungkin versi saya. Tapi klo yang ngintilin saya niatnya memprovokasi dan adu balap ya saya nggak ladeni.
    Namun kadang teori itu jadi pertanyaan dalam hati saya saat saya riding tengah malam pak. Maklum saya cuma kuli panggul beras yang saban hari pulang larut malam. Klo ada yang ngintilin saya sering sekali saya merasa was-was. Takutnya kriminil pak. Syerem.

    • Mirip2 kayak style gw…hehe…

      Tambahannya…kalo lagi asyik riding & tau2 ada alay nyalip dengan gak sopan (ciri khas alay…hehe)…paling2 gw berfikir…tuch orang jago banget bawa motornya…tapi…begitu gw bisa susul tuh orang dengan gaya gw yg nyantai…fikiran gw…yaaach kecewa…kemapuannya cuman segitu doang…fayah…xixixixi…

      Note: Kuli beras kok punya supersport…gak fercaya sbg kuli…xixixi

  21. dulu mang ngak mikir kalo ngebut2an ..sekarang dah males , gua lebih mikir kampas rem cepet abis males pergi ke bengkelnya untuk ganti (bukannya ngak mampu) , bensin boros , toh sampenya sama aja toh

  22. ngebut, sruntulan, dsj udah g jaman lag. skrng yg pnting perjalanan lancar aman

  23. semenjak punya momongan di thn2005, saya gak pernah bisa dipancing sama siapapun untuk ngebut di jalan raya. Bahkan ketika saya membawa mobil dan istri minta saya lebih cepat di jalan tol melebihi batas speed limit dari traffic sign ane kagak bergeming.

    *kecuali lagi kebelet๐Ÿ™‚

  24. saya selalu mewanti-wanti diri sendiri, semulus apapun jalan raya jangan pernah berani ngebut kalo di sepanjang jalan tersebut:
    1. banyak akses keluar masuk kampung yg padat penduduk
    2. tanpa separator/median jalan
    3. banyak fasilitas umum seperti perkantoran, pusat perbelanjaan, dan sekolah
    4. ini juga harus dicamkan, yaitu banyak celah U-turn
    5. dsb. monggo ditambahin sndri..


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: