Oleh: arantan | Oktober 21, 2013

Rest in peace, pengendara jalan Panjang …

Foto di probike Jalan Panjang, sebelahnya Bajaj *dulu*

Foto Jalan Panjang ke arah Relasi/RCTI, waktu betonisasi. Lajur busway dipisahkan seperator beton.

Sebelum makan siang obrolan di group whatsapp tiba-tiba lebih ramai dari biasanya. Ini group para mantan anak nakal yang dulu di CBR club, disitu ada Juragan Helm yang punya 2 toko di Jalan Panjang, Leo – Performa, Charlie, Basta dan lain-lain. Rame karena di group dilempar sekitar 4 foto, foto ZX6 merah tergeletak dari depan dan samping, juga ada 2 foto yang membuat saya mengambil napas dalam-dalam, seorang pengendara dengan helm Nolan Full Face tanpa kaki, setengah ditutup koran. Foto berikutnya baru kelihatan kalau kakinya ternyata masih ada tapi sudah rapat ke badan, helm saudara kita sesama pengendara itu terlihat masih menempel tapi kondisinya melesek di bagian belakang. Jaket yang dikenakan si pengendara pun dari merk mahal yaitu Komine.

… ambil napas …

Konon si ZX6 merah itu melaju di lajur busway (lajur paling kanan dari Jalan Panjang) bersama dengan er6, waktu sekonyong-konyong ada CRV yang hendak putar balik. Parah lah, konon sampai si rider mati ditempat.

Saya setiap hari lewat Jalan Panjang baik pulang maupun pergi, mau lewat manalagi? Jalannya sebetulnya tidak memungkinkan untuk berjalan kencang, top speed max ya mungkin sekitar 70 kpj kalau di hari kerja. Tidak bisa lebih kencang, karena jalan penuh dengan lubang, juga sebagian jalan sepotong-sepotong di beton. Di jalan paling samping pun bisa ada deretan tiang listrik yang di tengah jalan dan belum dipindahkan. Banyak putaran, sudah itu banyak yang setelah memutar langsung ambil ke kiri pulak. Sungguh nekat kalau mau jalan kencang di Jalan Panjang.

Anyway … yang kemudian terjadi kekejaman publik dari sesama pengendara motor juga yang jauh beda dari waktu almarhum Uje, kali ini banyak hujatan, sungguh tega…

armnya boleh buat gw nggak? kalau helmnya udah nggak bisa…

orang kaya tapi bodoh, beli motor bisa ke sirkuit nggak ada duit

skill bebek mau bawa moge…

sukurin, rasain

die alay die

Dan lain-lain, ngeri bener kalau sampai saya meninggal *amittttt* kemudian masih juga dihujat seperti itu, sudah meninggal juga kan.

Brother, may you rest in peace.


Responses

  1. rest in peace

  2. betul om. .harusnya jadi pelajaran buat para rider yang suka seruntulan. . .jalanan umum jgn djdiin ajang pamer kcepatan. . .kalo mu pamer noh lawan para sembalap di sirkuit. . .

    tp klo liat jln spi kdang sk gatel jg si tngan. . .gassss pooolllllll. . .gubrakkkkk

    • heheh ini salah satu yang menghujat

    • Ane ga muna, ente benar.

  3. turut berduka cita, bagaimanapun, siapapun yang salah , rasanya kok kecelakaan kaya gini tuh gak layak buat dihujat, coba kalo anggota keluarga si penghujat yang kaaya gitu
    sedih liatnya sih😦

    • Setuju om, tidak ada orang yang menginginkan kecelakaan di jalan, memang terkadang emosi mengalahkan logika berpikir.

  4. Lalagaan haju paeh, muancap

  5. Di detik ada videonya …

  6. The right Bike in a wrong Man and a wrong roads. Huge condolence to his family was left apart .. RIP

  7. Di hujat karena menurut berita di detik.com dua rider ninja ini kebut2an dijalur busway dan menabrak mobil CRV yg sedang putar arah. Secara logika klo kecepatan 2 rider ini normal / pelan harus nya bisa menghindar dan akibat nya gak separah itu.

    • Dgn kondisi lalin skrg, speed plg waras ya 50-60 kmh. Itu pun butuh jam terbang tinggi spy tdk celaka krn tergolong sulit utk mengantisipasi begitu banyak pergerakan tak terduga di jln raya. 70 kmh sdh amat beresiko. >80 kmh = cari masalah !!

  8. nyumpain orang mati itu enggak baik, memang kadang kadang orang mokat karena kelakuanya sendiri yang bloon, tapi tetep aja, enggak enak. kalo kena ke kerabat (baik pelaku atau korban) wajar sumpah serapah … tapi kalo enggak kenal, minimal cuekin aja … itu lebih baik

  9. Memang tdk perlu dihujat, tapi kita harus belajar dari fakta, bahwa ada hukum sebab akibat. Sembrono di jalan, nyawa taruhannya. Tapi kalau jadi korban, itu terserah mrk sih… Tapi kalau jadi korban, mending mikir urusan sama polisi drpd main hujat2an.

  10. ngebut di jalan sempit = idiota…
    tapi tetep turut berduka buat keluarga korban…

  11. d grup n250 jg rame diomongin. ngeri bgt fotonya. turut berduka cita

  12. kabarnya baru plg touring dr tuban jatim. udah nyampe jkt malah kecelakaan. turut berduka cita

  13. yang perlu dicermati adalah :
    1. SAFETY RIDING…!!!!!
    2. PATUHI PERATURAN LALU LINTAS..!!!
    3. walaupun sudah menggunakan peralatan keselamatan lengkap dan branded, tetap gunakan akal sehat anda.. !!! Apakah tindakan anda dijalan raya akan mengakibatkan orang laen celaka..??? Atau mencelakakan diri anda sendiri.
    4. NYAWA ANDA TARUHANNYA..!!!!

  14. turut berduka cita. smg bs diambil hikmahny utk tdk maen sruntulan dlm berkendara

  15. RIP deh…pukulan telak buat yang masih hidup supaya lebih aware dijalan…

  16. jadi inget dijalan digeber2 ama pengendara bebek…gw liat sih bebeknya baru….( gw senyum aja dlm ati)….hidup gw masih dibutuhin disini…hehehe.

  17. Safety gear paling aman ya otak anda. Dijalan perlu banyak pertimbangan, suka geleng2 sendiri (macam lorenzo) kl ketemu biker di jalan, kaya semalam di sekitaran cinere jam 12 malam balik kantor kecepatan sekitar 70-75kmh. Jalan bumpy msh bisa diredam dgn shock ninja 250 yg lumayan keras. Eh habis duluin vega r kayanya si pengendara ga terima, saya dilibas balik sambil motor mental2 krn shock ngredam jalan bumpy udh ga mampu….sadar bro kl jatuh sy juga yg nolongin ntar. Malu kan…

    • “Safety gear paling aman ya otak anda”
      Setuju banget sama yang ini. Ikuti aturan, tahan emosi. Asal ga lagi apes aja, survival rate-nya bakal jaooh lebih tinggi daripada para pengendara lain yang “kurang make otaknya”🙂

  18. RIP….
    Jangan ditiru… Iktibar buat kita…
    Karna belum tentu saat kita nanti punya moge bisa tetap santai jalannya seperti naik vespa…. Slow but sure…
    Moge = catch me if u can….
    Mari kalian para pengemudi moge, agar lebih baik lagi memberi contoh, karna kaum moge er, adalah kaum yang “lebih”

  19. tragis. motor gede, bawaanya berat. momentumnya juga gede. riding gear udah lengkap, tapi kurang waspada.

    kayaknya resiko cedera dalam lebih gede buat para biker

  20. Iya tuh, pada nekad, jln panjang banyak puteran balik. Kl lg apes ya ketemu mobil/motor yg pas mau puter balik kaga lht2 spion atau kaga gape ngukur kecepatan kendaraan dr blkg.
    Kalo lagi apes ya kyk saya, di ring road puri yg rada lega tiba2 di tgh jln ada balok kayu kaso, langsung terbang dan jungkil balik, hasilnya tulang belikat patah. Jam terbang tinggi + insting terlatih akhirnya kalah ama kayu kaso, hahaha… apes.

  21. buat apa sih dihujat, udah meninggal juga, yg penting buat kita adalah ambil hikmahnya

    http://megalodon150.wordpress.com/2013/10/23/merubah-posisi-plat-nomer-di-depan-mesin-boleh-engga-yah/


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: