Oleh: arantan | Oktober 17, 2013

Asal motor dari Taiwan, RRC, India, Thailand, Vietnam pentingkah?

arantan-Vespa-cuci

Bajaj dari India, bahkan KTM Duke pun dari India. Ninja dan CBR 250R dari Thailand, Vespa baru seperti LX dan S dari Vietnam, Sym dari Taiwan, beberapa motor lagi dari RRC alias Cina daratan.

Beberapa bukan brandnya dari negara produksi, tapi negara tersebut dijadikan basis produksi saja, atas alasan kedekatan dengan Indonesia ataupun menekan biaya produksi. Dengan cara demikian, harga kendaraan tersebut pun bisa dipotong drastis.

Motorku dari Itali! motorku dari Jepang cuii, nggak level sama motor Indihaaa! Dan akhirnya kebawa napsu-napsu deh.

Sebetulnya harusnya nggak penting juga motornya dari mana, bagi saya pribadi yang penting…

Komitmen, hadir di Indonesia for good

Pasar kendaraan bermotor di Indonesia ya memang menggiurkan. Para pemegang merk umumnya berpikir yang positif saja, sekian-sekian pengguna motor, perkapita sekian-sekian… Mosok Honda bisa jualan sekian gw nggak bisa dapetin 1 perseeennnn aja…

Tapi nyatanya walaupun menggiurkan, sudah bercokol banyak brand Jepang yang sangat kuat, lebih lama, lebih berpengalaman dengan jaringannya. Yang ada beberapa brand coba-coba akhirnya mental, kembali ke negara asal.

Perlu disebut brandnya?

Soal komitmen saya sebut pertama kali karena menurut saya ini yang paling penting, usaha bisa jalan walau brand kecil. Tapi sizenya harus bener, margin harus bener, cost ya jangan lebih besar dari pendapatan. Jangan ngimpi mikirnya 1-2 tahun bisa ngalahin Honda lah…

Problemnya kalau si brand seperti baru setengah kaki hadir di Indonesia, mereka gampang juga keluar dari Indonesia. Contoh coba cek brand yang investasi di Indonesianya minim, pabrik tidak punya semua produk di import, kantor dan gudang pun nyewa, dealer penjualan pun bisa-bisa punya investasi lebih dari principalnya di Indonesia. Kalau sampai penjualan dianggap tidak mencapai target tinggal panggil orang-orangnya pulang, selesai…

Tapi bagi yang sudah keburu beli bagaimana? Soal harga jualnya? Partsnya nyarinya dimana ya? Dulu parts orinya susah dicari sekarang hilang … waaaaa.

Apakah kemudian kalau mau beli motornya mesti pelajari dulu annual reportnya? #waaaa

KTM SCBD

Jaringan

Masih berhubungan dengan komitmen adalah after sales support untuk motor built up.

Turunan after sales, banyak, ketersediaan parts, berhubungan dengan adanya parts, slow moving dan fast moving dan setelah itu seberapa cepat parts itu bisa dihadirkan?

Juga tentunya mekanik, apakah mekaniknya sudah pinter-pinter dan bisa menangani problem di motor?

Soal dukungan alat juga penting, bagaimana alat diagnosticnya?

Juga apakah ada service resminya di dekat kita? Kalau tidak ada service resmi pun, apakah bengkel setengah resmi/binaan dan non resmi bisa menangani?

Kehandalan motornya sendiri

Motor yang handal di luar belum tentu handal di Indonesia.

Beberapa motor bisa jadi diluar Indonesia OK-Ok saja, tapi iklim Indonesia dengan debu tropis, kualitas bensin dan lain-lain bisa jadi tidak sesuai dengan si motor sendiri.

Brand Jepang saya lihat lebih hati-hati soal ini, dengan pengalaman mereka sudah tahu pentingnya untuk mencoba dan melakukan minor adjustment sebelum motornya di jual bebas di Indonesia.

So bicara penting atau tidak asal motornya… ya mungkin bukan soal “asalnya”, tapi bagi saya soal atribute yang dibawa si brand dan produknya.

Trust goes both ways….

Sialnya pembeli kalau sudah beli motornya kemudian ditinggal begitu saja oleh principal, siapa suruh beli motor aneh-aneh????πŸ˜€


Responses

  1. Ada tuh hy***ng 250 di rumah nganggur gak kepake gara2 sulit dapetin spare-partnya. Kapok lah coba2😦

    • Sebagai pelajaran aja bro… Agar lebih hati2, ane juga punya tvs rockz susah onderdil, padahal katanya punya pabrik disini.
      Biar aman pakai yg mainsream aja.

  2. iPhone juga bikinan China ….
    πŸ™‚

    Bahkan semua produk Smartphone/Tablet Samsung juga bikinan China.

    Sekarang di setiap produk ada 2 penjelasan :
    – Design in xxxxxx
    – Made in yyyyyy

    bahkan kadang ada tambahan :
    – Packed/Assembled in zzzzzzzz

    Yang penting review produk dan, betul Om Arantan, komitment untuk mendukung purna-jual yang terbaik.

  3. beli motor kok coba2, masih keinget jaman motor china banjir di Indonesia, setelah tau kualitasnya, rame2 balik lagi ke Jepang. dan yang tadinya banjir surut juga…. ibarat kata dengan harga yang sama tapi beda umur tetap pilih yang berumur alias second dengan merk yang terpercaya…

    • 3S nya jelek…
      sama kek TVS, kualitas nya bisa di adu tapi 3S nya kacau. udah ada tempat pemesanan secara OL tapi gak ada reply sama sekali. seharusnya pabrikan yang low end nyediain tempat kumpul para pengguna nya. bisa nyiapin sparepart nya. kalo bengkel bisa di mana aja lah (kalo karbu). minimal sparepart nya tersedia.

      • bener… 3S yang harus dijual…

      • Ane setuju…
        Ane punya tvs rockz yg lg sakit nih…
        Kapoooook……

  4. Bukan masalah asal, justru merk yg penting. Krn tiap merk punya standar yg seharusnya sama di tiap negara. Paling jadi beda standar kalau ada beda harga.

    • pret!!!

      lu coba adu kualitas casing TVS ama AHM deh selaku pemegang merek Honda.

      terus report dimari… mas iwan udah nyoba tuh, plastiknya lebih kuat dari pada AHM punya.

      kalo mesin mah tergantung perawatan, toh so far Tormax bisa nonstop selama 70jam dan mencetak top speed 131kpj.

      Yamaha? Honda? Kawasaki?
      πŸ˜‰

      • trus lo sendiri pake apaan? jangan ngemeng babibu kalo lo sendiri masih pake motor jepang. kualitas casing oke kalo kabel gas aja gak ada dipasaran mo ngegas pake apaan kalo putus? iket pinggan?
        v-belt gak sesuai dipasaran mo pake subtitusi apaan kalo orinya gak kompatibel ama motor jepang?

        makan tuh propaganda motor cina, india, russia, planet luar angkasa!

      • Memang lu naik motor cuma casingnya tok? Nggak pakai mesin (bengkel), nggak pakai bensin (irit), nggak pakai garansi dll.

        Maaf, tidak semua orang senang dgn motor yg asal bisa jalan seperti tornado punyamu.

      • TVS sih menurut saya punya komitmen jangka panjang yang perlu dihargai. Mereka sampai bikin pabrik di Indonesia, paling tidak sudah lebih maju dari Bajaj, Vespa dan Kymco.

        Untuk ke depan, ya perangnya soal after sales dan brand, sabaarrrrr kalau kuat budget, kuat napas, akhirnya bisa menguntungkan kok di Indonesia.

        Semoga suksessss!

      • @Joko

        makanya gw sebut, TVS Tormax bisa bekerja 70jam non stop. dan mencetak top speed sampai segitu. 150cc SOHC mesin tidur mendapat top speed segitu, coba ente pikir sendiri. lha wong yang DOHC AHM aja cuma dapet 122kpj on GPS. dan lu gak berpikir kalo TVS itu penyimpangannya besar kan?
        πŸ˜‰

        makanya gw sebut diatas pula, TVS itu masih jelek 3S nya tapi secara kualitas setara dan lebih dari jepang.

        emang kenapa ama tornado gw? mw balapan? pake honda revo lu? eh?

        kalo lu cerdas tidak menyerang yang di pakai oleh orang lain, dan gw tidak menyerang motor yang lu pake.

        maaf karena ane bloon dan ente pintar…
        πŸ˜‰

      • @muka tablo dan Joko

        secara teknologi China dan Russia itu setara dan lebih dari jepang dalam beberapa hal.

        jepang? apa? robot? lha wong rudal tae podong mengarah ke jepang aja langsung keringet dingin tuh negara. karena apa? karena rudal patriotnya mandul…

        dan ente tau arhanud buatan china itu hit seluruh rudal yang mengarah ke daerah tersebut dimana S300 dan Patriot buatan US gagal?
        πŸ˜‰

        makanya gw sebut diatas


        3S nya jelek…
        sama kek TVS, kualitas nya bisa di adu tapi 3S nya kacau. udah ada tempat pemesanan secara OL tapi gak ada reply sama sekali. seharusnya pabrikan yang low end nyediain tempat kumpul para pengguna nya. bisa nyiapin sparepart nya. kalo bengkel bisa di mana aja lah (kalo karbu). minimal sparepart nya tersedia.

        Laen kali baca yang baik dan benar…
        dan Joko… gw mw nyoba 7500rpm vs 10000 rpm CS1. lu punya CS1 kan?
        πŸ˜‰

        @pak arantan
        3S nya masih jelek pak. saya pernah liat demo tormax dan emang ini motor termasuk kencang. cuma ya itu tadi, di website nya kalo gak salah ada tempat pemesanan sparepart tapi sepertinya tidak di kelola dengan baik. makanya user kecewa.

        lha itu si gcc kuciwa karena sparepart nya gak ada.
        πŸ˜‰

      • Ternyata pepatah ini benar.
        *Mas bro, mohon maaf sebelumnya, tq commentnya saya edit, daripada rame bro… sabar-santai bro, tq*

      • @joko

        gw gak ngejelekin motor lu tapi gw berbicara apa adanya disini. secara kualitas TVS udah bisa di adu dan sampe bangun pabrik disini. cuma sayang 3S nya masih kacau. pemesanan OL di website nya seakan2 tidak masuk keredakasi sana.

        padahal fitur tersebut sangat berarti sekali. pemakai low end kalau sparepart udah gak ada pasti malas riset dengan nyari subtitusi.

        Kualitas OK tapi 3S NO…

  5. Ane setuju dgn artikel ente… Kasian rider bajaj saat ini…..

    • Jadi inget rider pulsarian yg pede ngatain rider lain individual gara2 gak gabung ke klub shga susah cri sparepart.

      • Bajaj nya kabur… mw beli jadi malas. tapi TVS, udah bangun pabrik tapi ya begitu dah. minimal pembelian sparepart di layani gitu di website nya.

      • Yaps.
        Yang penting TVS sudah ada investment besar, berarti mau berkomitmen di Indonesia.
        Kalau sekarang memang penjualan belum begitu baik, semoga nantinya terus membaik, semoga mereka punya napas panjang.

      • ya itu pak arantan…
        padahal ada fitur pembelian sparepart online, tapi entah kenapa sepertinya tidak di kelola dengan baik.

        too bad buat TVS… terkendala dana? tapi saya pikir bisa lah kirim piston set, kampas rem etc via JNE, toh biaya kirim masukin aja biaya sparepart.

  6. apapun mereknya..sing penting kualitas topp..malah kalo bisa pabriknya ada di marih en sudah sangaaatttt eksis..

    bahkan vespa pun sampe sekarang ane tetep ngarep pabriknya bisa eksis..termasuk bikin NPX dimarih gak perlu lagh italia-italia-an… bener2 ngarepπŸ˜€ πŸ˜€ πŸ˜€

  7. ada org jepang di kantor, naik motor, milihnya vespa lx. ditanya kenapa milih itu, jawabnya karena di jepang gak ada.
    kalau gw sih tetep prinsip bedakan motor operasional dan hobby.

  8. penginnya pnya dua jenis, fungsional n hobby

  9. sempet tertarik sama hyosung, cuma mikir masak mau servis harus ke semarang. hahahaa

  10. saya sih ada dua motor, yg satu fungsional buat ngantor yang satu buat hobby. yg fungsional skutik mojep, yang hobby vespa lx. yg fungsional smuanya standar, yang hobby banyak yg gak standar lagi, Soal 3s, sama aja sih asal tau aja bengkel beres dan non beres yang bagus (buat vespa)

  11. CBR150R Thailand vs CB150R Indonesia
    Sonic vs CS1
    itu yang saya tahu ada perbedaan, karena harganya juga berbeda.

  12. Asal negara gak penting selama QC, dan After salesnya bagus…tapi kalau 2 hal itu gak terpenuhi ya jangan heran kalau negara asal kena tjap juga…btw SYM yg dijual di Indonesia dari Vietnam loh bukan dari Taiwan…

  13. motor awet itu harus…

  14. Yg penting berkualitas tahan lama, brand no 2. Dsini merk bnyk kecap semua. Jd skrg pinterpinter rider memilih tunggangan yahud.

  15. motorku dari Jepang…. kok di Jepang ga ada motormu ??πŸ˜€

  16. motorku dari Taiwan, ATPM nya udah tutup, alhamdulillah spare part masih gampang dicari… πŸ˜€

    • padahal kymco keren2. berubah nama jadi benson pun nggak kedengaran lagi

      • modelnya berubah jadi ga jelas. gerenasi trend, metica, easy modelnya sangat cantik
        sekarang modelnya menurut saya kurang bagus

  17. belum ada yg bahas Sym nihh, maxi skutiknya keren2; tapi apa kira2 bakal ditinggal kabur kayak kymco dan bajaj ya?

  18. Setuju bhw asal gak penting, yg penting QC-nya dan 3-S nya.

    Btw kami masih punya bebek Jia Ling JL-100 tahun 2000 yg sekarang masih jalan normal, tapi jeroan mesinnya udah pada ganti pake Grand. Velg casting aslinya masih bagus, belum peyang sedikitpun mesti dipake di pedesaan yg jalannya gronjalan. Kayaknya kekuatannya sama dgn velg casting Enkei bawaan bebek Kaze VR kami.

  19. TVS sepertinya brand non Jepang paling nyata komitmennya.

    india juga…
    http://rompats.blogspot.com/2013/10/mobil-india-bisakah-mendulang-untung-di.html

  20. beli motor kalo mau yg nyaman after sales service nya diantara yang ada, kalo ngga honda ya yamaha… itu aja…lainnya kudu extra effort dan sabar untuk dapetin sparepartnya… Kalo emang hoby dan fanatik sih lain cerita dah…


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: