Oleh: arantan | Oktober 4, 2013

Apakah kita sudah lebih baik dari koruptor di jalan?

Orang Indonesia kemarin dikejutkan dengan pemberitaan si anu yang ternyata tetangkap tangan oleh KPK, jabatannya agung, pejabat negara tinggi, harusnya dia bersih. Mengetahui berita itu bisa saya sebutkan “semua” orang Indo gemas, menghujat dan bertanya, apa gajinya nggak cukup? buat apa sih? apa nggak malu?

Then saya melihat kondisi dan perilaku para pengendara motor di Jakarta dalam keseharian saya pulang pergi kekantor. Ya mungkin bukan motor saja sih…

Para pemotor pun kebanyakan sudah “gila”, sudah tidak tahu lagi mana yang benar dan mana yang salah. Saling serobot, saling potong, naik trotoir, terobos lampu merah, melawan arus sudah tiap hari. Kalau ditanya “kenapa?”  Alasan yang umum di sebutkan saya kepepet waktu alias buru-buru (tapi tiap hari), sudah biasa, kalau bukan saya ada orang lain, semua orang juga begini! Tampak bodoh kalau saya justru tidak melakukannya.

Tapi kalau saya samakan  perilaku dengan yang tertangkap tangan oleh KPK tentu saja tidak terima: Lha dia kan pejabat tinggi negara banget! Kalau saya kan orang keciiiillll. Ke “orang kecilan” dijadikan alasan untuk melakukan korupsi kecil. Dalam scope para pemotor pun sebetulnya punya kesempatan malah kewajiban untuk jujur di jalan lho.

Cobalah berlaku adil, di jalan, next time, sebelum menghujat saya menjadikan ini momentum untuk memeriksa apa yang sudah saya lakukan, apakah saya sudah “bener”. Mulai dari yang kecil-kecil: Apakah saya sudah patuh di jalan?


Responses

  1. Ah, sama saja.. Pengendara motor juga kalo ngurus SIM C , A jg nyogok & termasuk bribery crime meski kelas teri..

  2. laik dis banget yo… ngerasain juga dihujat, tapi ya anteng aja lah, tetep berkeyakinan mereka juga gak bisa lebih baek dari saya😀

    • dihujat nggak masalah & abaikan saja, yang penting tidak melakukan!

      • butul sekali….

  3. Mantap artikelnya,berkaca lebih baik dari pada menunjuk.

  4. Salut dengan orang yang bersabar di jalan.
    Setiap hari lewat kalimalang, susah bersikap sabar….
    Kapan ya mas pengendara motor kaya saya bisa tertib…
    Artikel yang bagus…
    Salutt…

    • dijalanan 2 arah tanpa pembatas memang harus sabar, apa jadinya kalau jalur lawan arah abisdi embat? yaa stuck.

      biar bisa sabar,gunakan perlengkapan berkendara yang cukup termasuk masker. karena jika berkendara sudah tak nyaman otomatis akan buru2, dan ingin cepat sampai meski harus melanggar banyak hal.
      kalau berkendara nyaman, macet yaa enjoy aja!!

      “buat apa lebih cepat,jika memper lambat yang lain”

      • Siiiippp….

        “buat apa lebih cepat, jika memperlambat yang lain”….

        “buat apa selap selip kalo membahayakan yang lain”….

      • tadi pagi ada yang ampir tabrakan antara pulsar n matic scoopy di daerah babelan. kalo adu banteng gw mw tepok tangan tadinya…

        ck ck ck…

        kenapa? karena pengendara pulsar nya kek lg ngebut pengen ngejar motor gw di sebelah kanan, terus nyalip ke arah berlawanan dengan kecepatan di atas rata2 dan scoopy nya gak mw ngalah…

        ck ck ck,,,

  5. “jadi terlihat bodoh kalo d indonesia nga korupsi” “jadi terlihat nga gaul kalo d indonesia nga ikut korupsi” dan masih banyak lagi hal hal yg menggambarkan betapa bobroknya negeri ini.. huuufft…

  6. Indonesia “BAGUS…!”

  7. gak bisa komen mas, lha wong aku aja sering nyelonong kok.. *sambil berusaha tobat dikit dikit! nyawa cuma satu mas! hehehe.. terus pertanyaanya apakah mereka sadar mas, udah korupsi..??

  8. Belum sepertinya, karena mungkin kalau di jalan, koruptor cuma duduk tenang di belakang supir dg mobil mewahnya.

  9. kemaren ada motor dekil abis jln sruntulan kebetulan pas pertigaan dia terpaksa ngerem mendadak karena dr lawan arah ga ngalah jg. dibelakangnya ada taksi yg telat ngerem akhirnya nyenggol dikit banget lecet pun enggak. dengan sombongnya maki2 sopir taksi tsb. dr belakang sy bilangin “udah jalan aja toh ga pa2 dibelakang macet tuh”. eh udah jalan malah sy yg dipepet & dikatain jangan sok jagoan lu. wkwkwkwk

    #untung sy ga kebawa emosi

  10. ya wajar kalo menghujat hal yg buruk, justru tidak wajar kalau malah memuji. perihal kita salah terus dihujat orang lain ya itu konsekuensinya. kalau saya selalu berusaha tertib di jalan tapi ya itu kadang lingkungan tidak mendukung jadinya malah membahayakan diri sendiri, contoh di perempatan lampu nyala kuning melambatkan kendaraan malah hampir ditabrak rombongan kendaraan dibelakang, udah gitu disalahin lagi. Khusus untuk para pemimpin efek pelanggarannya akan jauh lebih besar dibanding masyarakat umum, jadi teorinya sebelum jadi pemimpin harus siap nanti dituntut “lebih baik” dibanding masyarakat umum dan pasti standardnya juga lebih tinggi karena mereka memang orang2 yang terpilih

  11. kiamat sudah dekat.

  12. Ada satu slogan yang saya ingat di salah satu markas militer di Indonesia :

    “Jangan membenarkan kebiasaan,
    tapi
    Biasakanlah yang benar”

    Dari segala sisi kehidupan kita manapun, dari diri kita sendiri.

    • TQ, like this.

  13. Moga-moga pengendara motor dan mobil yang suka ngembat jalur Trans Jakarta di antara Galur dan Underpass Senen mbaca….saya yang tiap hari lewat ngalah milih jalur normal biarpun lebih lama sampainya…..

  14. Artikel yang sangat menyentuh mas … Yah ngejar waktu berapa menit kalau gak hati hati malah memperlambat beberapa jam atau bahkan sampai bulan bila masuk rumah sakit dulu kalau terjadi kecelakaan … Kesalahan kita sendiri tapi terkadang melibatkan orang lain dalam resikonya… Kasihan kan ?

  15. no comen😀

  16. sama halnya dengan MAHASISWA TOLOL yg suka demo di jalan.
    ganggu lalu-lintas, bakar-bakaran, hadang/rusak kendaraan.
    demo minta pejabat diturunkan karena korup..
    demo sih oke ane dukung asal caranya tertib.
    lagian yg demo juga suka nyontek di kampus.
    hayoooooooo…. mahasiswa mana yg gak pernah nyontek.
    nyontek itu kan korupsi kecil juga😀

  17. tertib di jalan itu gampang omongnya, tapi susah dilakukan.

  18. seringkali istilah orang kucil digunakan dikalimat yg tdak semestinya

  19. kalau taruhannya nyawa mungkin ga akan main2, naik motor sekarepe dwe ya biar ngerasain mati sendiri dan jangan nabrak orang lain.
    Korupsi ya hukumane mati saja, korupsi iku dilakukan secara sadar, wong sadar sopo gelem mati?


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: