Oleh: arantan | September 29, 2013

Stress di jalan adalah soal manajemen hati

JNE

Hari Sabtu kemarin, walau weekend tapi acara dan tugas saya lagi padat, saya harus antar – jemput anak yang lagi ada pelajaran tambahan, service si Vespa dan  juga harus terima dokumen dari percetakan serta langsung antar paket tersebut ke JNE Tomang. Jeda antar pulang – pergi sekitar 15 menitan, baru istirahat sebentar di rumah sudah harus pergi lagi.

Otomatis di jalan nggak bisa santai, ketika naik mobil nyetir jadi agak ngebut juga, kalau di salip rasanya jadi napsu mau injak gas lebih dalam. Kalau lagi ada orang pelan yang jalan di depan rasanya bikin kesel! Namanya juga mengejar waktu, saya jadi panasan karena buru-buru.

Tapi sekitar jam 18:00, tugas-tugas sudah selesai, motor sudah terhandle, anak sudah kembali ke rumah dan yang terakhir paket sudah sukses terkirim. Perjalanan pulang saya ke rumah begitu santai. Padahal waktu itu jalan dalam tol menuju Kebon Jeruk/Meruya, lebih padat dari waktu saya berangkat, saya cuman bisa jalan maksimum 40 kpjan, tapi saya lebih menerima keadaan di jalan. Nyantai aja gannn…

Saya pikir stress itu bukan saja ditimbulkan karena kondisi jalanan, tapi karena bawaan mau sampai lebih cepat. Ketika sebelum naik kendaraan pun sebetulnya sudah dalam keadaan stress dan jika ketemu keadaan yang jadi pemicu, wah memuncak deh…

Karena itu ya harusnya sih… nyantai aza lah gannnn, tapi tentunya tetap waspada.


Responses

  1. Sluman slumun slamet

  2. Sip, manajemen waktu juga harus dipertimbankan.

  3. kalau saya mendingan telat daripada gak nyampe cuma kalau di potong kiri-kanan terus di asepin ya itu yg bikin emosi memuncak…..

  4. tergantung…
    kalo saya pribadi sih… lebih baik telat dari pada ugal2an di jalan. paling di bacotin boss…

    kehilangan waktu paling beberapa menit karena telat. dari pada kehilangan nyawa.

    enjoy da ride aja lah…

  5. Betul bro, saya juga begitu. Apalagi kalo pulang kerja udah mlm banget, pengennya cepet2 sampai rumah dgn harapan anak2 saya blm tidur, jadi msh sempet memeluk dan mencium mereka sblm mereka tidur. Tapi kadang kala bisa juga sih kondisi di jalan yg jadi pemicu. Kalo bagi saya sih bkn krn kondisi macet yg jadi pemicu stress dan kesal. Saya biasanya jadi blingsatan kalo ketemu motor/mobil di dpn yg jalannya terlalu lambat pdhl di depannya kosong, terlebih lg saat ditembakin lampu/diklakson itu motor/mobil gak mau minggir ksh jalan, lebih2 lg kalo ketemu motor yg dgn sengaja meliuk2 ngeledek atau makin dipelanin lg lajunya, langsung muncrat emosi saya tuh. Maklum bro, org sini emang kaga tau aturan main di jalan. Mau pelan kan hrsnya di pinggir kiri, tp ini malah di tengah2.


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: