Oleh: arantan | September 18, 2013

Apakah Anda memilih untuk menjadi pemotor?

Kata orang sih… naik motor itu berbahaya, bau aseppp, bau matahari!!! Bikin badan berkeringat, apalagi kalau hujan tentu jadi basah, kalau panas ya mungkin bisa kepanasan. Karena itu naik motor dipandang sebagai kendaraan murah, #eh ya karena memang harga belinya murah, bensinnya murah, pajaknya murah, jika dibandingkan dengan roda empat ya … he he he

So naik motor dipandang sebagai kendaraan orang “kecil”, karena nggak “class” lah, tapi apa iya sih semua pemotor hanya terpaksa menjadi pemotor? Apakah asumsi, bahwa pemotor adalah mereka yang terpaksa karena belum mampu secara ekonomi untuk membeli mobil itu benar?

Kesimpulan awal yang kejam adalah, kalau ada ketidak sukaan dari pemotor terhadap LCGC karena… 1. ) Si pemotor belum punya cukup duit untuk membeli mobil LCGC. 2.) Si pemotor merasa takut karena otomatis jalannya pun kemungkinan bertambah padat.

Ini menurut sayasih kesimpulan yang salah…

Sebagian dari pemotor sebetulnya sudah mampu membeli mobil, sudah punya mobil, bahkan mobil yang diatas LCGC, tapi memilih untuk menjadi pemotor. Kenapa? Bisa selip-selip dan cepet taukkkk! He he he.


Responses

  1. ITU saya setuju

  2. keduax

    s7 kang. . .komeng pertama ane setelah sekian lama jadi silent reader

  3. kalo ane pribadi emang lebih seneng naik motor sih kang..
    lebih menyenangkan..
    bahkan kalo ane punya duit buat beli mobil..
    mending ane beliin motor yg seharga tuh mobil..
    hehehehe..

  4. Setuju banget, ngapain sih Negara malah mensubsidi industri asing? Pasar LCGC jelas bukan pemotor, tapi entry level pemobil. Gak efek deh buat mengurangi jumlah pemotor. Lagian gak ada teori, transisi pemotor menjadi pemobil itu berefek baik pada kepadatan lalu lintas.

    Aku sih milih jadi pemotor. Karena kata Darwin, yg bertahan hidup itu yg bisa adaptasi. Kalau kondisi macet begini masih pakai mobil terus, lama2 nasibnya kayak dinosaurus.

  5. motorist bisa nepi ke warung kalau capek, atau kalau lihat makanan/minuman enak, bisa masuk gang sempit yg motong/menghindari macet.
    tapi saya salut dg orang jakarta yg bawa mobil, bisa sabar banget lama nyampenya trus relatif mahal (bensin,parkir, pajak, maintenance, asuransi tapi mereka mampu kok) dan hampir tiap hari dilakoni……

  6. Kalo ane. Terus terang ane menyukai mobil, terutama jenis jip. Karena nyaman, pada saat turing, ga perlu nyari pom bensin ato masjid buat tidur, cukup minggir sebentar rebahkan kursi, trus zzzzzz…..
    Sejak roda ekonomi ada dibawah, maka ane menjadi pemotor, ternyata nikmat juga, keliatan kerennya. Kalo mobil, semakin mahal mobilnya = keren.
    Kalo motor meskipun motor murah tp skill n jam terbang tinggi = keren imho.
    Cuma ya itu,
    panas, ujan, kedinginan, n ga bisa tidur nyenyak diatas motor, meskipun motor senyaman suzuki brugman, ato honda silverwing. Imho ya….

  7. pemotor karena pilihan n pemotor karena keadaan beda donk

  8. Memilih karena hanya itu pilihan yang menurut saya baik untuk saat ini. Jika kampus dekat, mungkin bersepeda lebih saya pilih.

  9. Saya pake motor tuk jalan ke stasiun. Karena pilihan lain yaitu angkot ngetemnya lama. Trus kalau pake mobil susah parkir dan stasiun pada jam pulang macetnya minta ampun

  10. dari pada lcgc kok menurut sy mendingan beliin carry 1.0 muat keluarga,bw barang lumayan.
    eh carry 1.0 ga ada barunya.

    #kalok motor ma wajib

  11. Berhubung rumah saya di gang sempit ya mending pake motor soalnya kalo pake mobil gak bisa masuk rumah. Kalau suruh milih mending tinggal di gang sempit tapi di tengah kota dan pake motor ketimbang tinggal di pinggir kota mesti beli mobil + tua di jalan…..diskriminasi paling besar selama jadi pemotor ya cuma 2: gak dikasih parkiran manusiawi + gak boleh masuk tol.

  12. seandainya nih ye…
    urutan pengeluaran transportasi ane.
    pertama beli motor,
    lalu lanjut ke kendaraan keluarga,
    lupakan city car.

    kalo mass transport oke bolehlah pake itu, sementara ini mass trasnport darat yg terbilang memadai hanyalah bus AKAP dan kereta api.
    mass trasport yg bersifat penghubung masih belom memadai

  13. Naik motor bisa lebih menikmati perjalanan walaupun harus kehujanan dan kepanasan..serta resiko lebih besar apabila terjadi kecelakaan.

  14. Ride And Proud😀

  15. Cepat & murah, 2 hal itu yg buat ane milih jd pemotor,,
    Tp klo lg jalan” santai n ga di uber waktu sih lebih baik pake mobil,krn naik motor resiko keselamatannya jg gede om,,

  16. kalau udah ngerasain nikmatnya naik kereta di negara2 maju jujur pasti males punya mobil atau motor hanya untuk berangkat kerja, enak kemana2 tinggal duduk nyampe cepet murah banget

  17. Alasan saya beli mobil cuma satu : “Untuk membahagiakan Ibu saya”. Saya bujangan, di rumah cuma tinggal berdua dengan Ibu saya tercinta yg udah sering sakit2an. Fungsi mobil buat saya antara lain : 1. Nganter ibunda checkup ke dokter, 2. Nganter ibunda ke arisan atau kegiatan ibu2 lainnya (jika kondisi beliau sedang sehat), 3. Nganter beliau kunjungan silaturahim ke kerabat2 kalau beliau sedang kangen.
    Selebihnya kalo untuk saya pribadi, saya lebih suka kemana2 naek motor. Walaupun kehujanan dan kepanasan, saya lebih ngerasa bebas naek motor. Dan juga seperti kata bro gc133hijrah, saya lebih ngerasa keren kalo naek motor, walaupun itu cuma motor bebek😉

  18. Yesss…

  19. kalimat terakhir alesan yg d pke org org yg tinggal d daerah macet😀

  20. Ane yg tinggal d daerah (luar pulau jawa) lebih suka naik motor karena lebih cepat & murah. Kalau mobil cuma dipake jika hujan sama perjalanan jauh ke luar kota

  21. emang passionnya di motor, kalo disuruh milih jazz/yaris ato inline4 600cc tetep gw pilih motornya.

  22. Jika sebagian orang terpaksa naik motor, saya justru sebaliknya kang. Saya terpaksa naik mobil. sebetulnya saya adalah biker sejati, tapi ketika punya istri dan sedang hamil seperti sekarang rasanya gak tega kalo harus jalan sama istri berpanas-panasan penuh asap pake motor… tapi kalau lagi jalan sendiri ya tetep jiwa “motorisasinya” keluar, hehehe….
    kalau soal LCGC buat saya pribadi yang tinggal di Jawa Tengah ga terlalu masalah, karena belum semacet Jakarta…

  23. Sayang heli ga ada yg LCGCnya.. Jadi motor aja deh

  24. naek motor lebih cepet, bisa liat2 pemandangan terutama biker2 cewek yang pake rok mini. terus bensinnya murah…

    apalg ya?

    mobil? pengen tapi buat keluarga, paling di pake buat mudik doank…

  25. Live To ride, Ride To live……. bro

  26. saya suka naek motor karena hujan ga kepanasan, terus kalo panas ga kehujanan..

    • kocak
      wkwkwk

    • Koplak pagi2 baca koment udh bikin ketawa aja brosis🙂

    • Hahahaha….

    • Saya paham…saya paham…..wakakakakaakaka………

  27. Karena klo mo naik mobil butuh kesabaran tingkat dewa,trus waktu 2jam tiap hari g mau terbuang percuma dijln mending buat main n bercengkrama ama anak istri(itung2annya klo naik motor PP cm 2jam sedang naik mobil bisa 3,4-5jam).

  28. sepakat, kebutuhan n krn memng plilihan terbaik

  29. -Maaf, saya nggak tertarik blass naik mobil untuk aktifitas harian di jakarta.
    -Saya nggak ngiri blass liat orang-orang bermobil apapun merk mobilnya tapi tua dijalan.
    -Saya punya mobil tapi keluar untuk keperluan berkendara dengan keluarga saja.
    -Istri saya pun untuk harian langganan ojek bulanan. Cari yang bersih,terpecaya dan bawanya safety nggak ugal-ugalan. Dia juga ogah tua dijalan.
    -Bukannya sombong, tapi dengan cara ini pengeluaran bulanan jadi lebih efisien dan bisa konsisten memberi asupan bensin non-subsidi untuk semua kendaraan yang saya miliki dirumah. Dan menurut saya itu lebih baik.

    #masih menanti dan melihat bagaimana cara pemkot menciptakan transportasi massal yang efektif,aman,nyaman.

  30. Untuk aktivitas harian ke kantor saya lebih sering naik mobil. Alasannya sederhana, lebih cepet dan nyaman dibanding naik motor. Kebetulan rumah dan kantor dihubungkan oleh tol lingkar luar jakarta. Kalau kantor saya pindah ke daerah tengah seperti Kuningan-Sudirman-Thamrin, sepertinya motor yang akan jadi pilihan.
    Sampai sekarang saya masih merasa naik motor sebagai sesuatu yang sangat nikmat. Ada aroma kebebasan di sana.
    Demikian.

  31. Pemotor atau pemobil? 2-2nya saya suka, sama2 ada asyiknya. Tp udah sethn absen jadi biker, krn thn lalu kecelakaan dan setengah thn ke dpn baru boleh bawa motor lg. Bawa mobil bete kena macet? Saya atasin dgn geber musik trance di dlm mobil dan syukur2 sih betenya teratasi, hahaha… Sebenernya yg ngurangin keasyikan itu ya you know lah, yg suka sradak-sruduk motong sana-sini seenak dengkulnya. Jadinya ya kadang gak bisa nikmatin juga, yg ada darah di kepala muncrat2, hahaha…

  32. Sempet beli cbr 2 th yg lalu karena ud mumet dgn kemacetan. Tapi begitu bawa di jln, lgsg takut mati. Pertama, yg lain bawa nya pada ga sayang nyawa. Kedua, kondisi jalan yg tiba” bs ada lobang dalem dan sangat ngepas utk mobil dan mtr. Ketiga, karena tkt mati itu jd pk safety gear lengkap (lama pake nya, panas, dll) pokoknya ngerepotin bgt. Akhirnya pk mobil jg.
    Paling ga klo ngebut pk mbl ga jatoh, ada ac. Klo lama di jln jkt yah brangkat 2jam lebih awal. Emg jd rada gila sih cuma mau gmn lg.
    Terus terang naek mtr itu enak, tp pas libur bro..klo hari biasa apa enaknya gigi 1 sm 2 doang..3 paling mentok ud ngerem lg

    • Memang sih dulu saya pertama kali pindah dari mobil kemotor juga kaget, kok orang2 ini kelakuannya bar-bar sekali mirip hewan buas siap mencaplok mangsa?
      Tapi lama kelamaan insting jadi bisa lebih tuning, kalau dekat2 alay, abege, ibu2, orang penampilan kumuh kucel, dll lebih baik kita tdk dekat2 mereka, jaga jarak saja karena orang2 seperti inilah yg berpotensi mencelakakan kita

  33. Bagi saya, naik motor itu efektif plus efisien. Lebih cepat, lebih hemat, dan fleksibel. Saya sudah gak tahan bawa mobil.

  34. gw sih pilih motor. parkir mobil ud ga ada, garasi cuma muat 1 mobil (mobil bokap doang) ngapain maksa2 beli mobil sendiri (lagian pasti kepaksa kredit klo gw mau beli mobil). dan bakal jarang pakai juga.

    gak enaknya motor buat gw cuma 1: susah dapetin cewek jaman sekarang yg mau diajak panas2an di jalan.. hahaha

  35. Saya ada mobil 2, freed buat kl jalan sekeluarga jauh (th 2011 km 16rb), mazda 2 dipakai kl lagi pengen jalan berdua santai sama istri (th 2012 km 4rb). Ngantor baik saya ataupun istri bawa motor (sendiri2 beda jam masuk dan pulang ngantornya). So????
    — lebih karena biker sejati ga akan melupakan panggilan jiwa untuk naik motor hanya karena sudah punya mobil —

    • Yang berjiwa biker pasti ngerti, yg ga jiwa biker bisa ga habis pikir mobil 2 cuma bayar pajak doang. Hehehehe

  36. saya juga tiap hari ke kntr milih naik motor om.. sampe punya 3 macem jenis motor (matic piaggio,bebek mocin,&batangan yamaha) STNK ada di dompet semua.. itu semua pegangan ane.. karena bkp punya mobil sendiri.. sya beli mobil, paling byk pakai 2x seminggu.. itu pun cuma utk ganti suasana & gengsi di dpan calon mertua.. hahahhaa* :-p tapi klw udh sukses nanti, minimal harus nambah 2 moge lagi..😀

  37. buat gw, naik motor adalah panggilan hidup, rasa, sensasi dan seni nya beda dengan kalo naik mobil.

  38. Klo saya sih disesuaikan fungsi dan posisi aja..
    berhubung tinggal di ibukota,,,nampaknya motor menjadi pilihan transportasi utama..lagian klo kerja tiap hari masih maksa nyetir mobil sendiri,,kok kesannya maksa dan kayak OKB ya??
    Pergi dua jam lebih pagi dan pulang dua jam lebih malam…
    Beberapa tahun kebelakang,,,mobil masih saya pake dihari Sabtu dan Minggu aja klo jalan sama anak istri,,baik dalam atau luar kota..
    tapi sekarang,,,,jakarta dihari sabtu & minggu ternyata macetnya juga sama..
    so…mobil cuman dipake buat keluar kota aja…


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: