Oleh: arantan | September 9, 2013

Sulitnya pilih oleh-oleh bepergian untuk bini

arantan-dowa-2

arantan-dowa-3

Waktu saya ke Jogja kemarin, pada hari terakhir saya menyempatkan diri untuk ke Dowa, sebuah toko tas wanita di Godean, jaraknya kira-kira 15km dari tempat menginap. Agak jauh, tapi harus saya pergikan karena katanya disana koleksinya bagus. Saya pergi kesana bersama Iqbal, teman saya satu unit di corpcomm. Iqbal tadinya nggak pede, Dia berpikir mesti ajak teman wanita untuk bantu memilihkan tas! Dia menganggap dirinya kurang bisa memilihkan tas untuk calon isterinya…

Haizzz… Nggak usah takut!!!

Terus terang dari record sebelumnya, hasil pilihan saya untuk oleh-oleh bini kira-kira 70% kurang memuaskan, 30% OK. Tapi lebih salah lagi kalau pulang nggak bawa oleh-oleh!🙂. Untuk tas saya punya pengalaman yang membuat saya saat ini lebih berani, beli saja, choose the best I can sajalah. The rest is not under my control.

Pengalaman pertama waktu beli tas, pulangnya bini saya bilang, “kok belinya gini? kamu jangan beli oleh-oleh pakai selera kamu. Lihat apa yang gw pakai, jadi kepakai”.

Bener juga, mestinya saya lebih tahu dia, jadi saat pergi berikutnya, saya belikan jam yang kira-kira sama dengan yang dia pakai, saya kan sudah tahu pattern dan seleranya dia, pasti bener! Tapi ternyata jam tersebut, dua tahun nggak kepakai, baru dipendekan rantainya baru-baru ini. Kenapa? Bini saya bilang, jamnya terlalu mirip dengan yang dia sudah punya. Kenapa dibeli?

Salah lagi … padahal saya sudah baca patternnya.

So, this time … saya nggak terlalu peduli, ibarat skak mat aja, beli mengikuti pola sebelumnya salah, beli yang terlalu lain juga salah. Kalaupun saya bawa teman wanita untuk memilihkan juga saya rasa tidak membantu… Nantinya malah keluar lebih gawat, ini selera siapa?.

arantan-dowa-1   arantan-dowa-4

Kali ini di Dowa saya belikan saja tas merah menyala. Bini saya nggak pernah pakai merah, nggak punya merah apapun! Tapi tas itu saya lihat modelnya bagus, warnanya bagus, ya ambil deh. Sepulangnya waktu bini saya buka kantongnya… bilang… nggak salah nih? Merah gini? Saya cemassss, tapi saya sudah pada titik, ya biarin aja lah, apapun juga salah seeeh.

Tapi ujungnya kali ini dia bilang bagus! Tapi bini saya bilang berarti mesti beli merah-merah lainnya juga, sepatu merah, baju merah, jam merah ….

Kayaknya gw salah lagi …

Kali ini pun belajar dari pengalaman sebelumnya, saya sudah ada pengamanan lagi, saya beli 2 tas, untuk pengamanan saya ambil tambahan satu dari the sak, second linenya Dowa, warnanya hitam jadi lebih aman-netral. Double attack aja, dari pada salah kan?

Soal harga pun, juga bisa salah, bisa keluarnya “ha? mahal bener?”… Atau “Giliran untuk gw (bini) segini, beli untuk motor mahal-mahal bisa”…

So really, this time,  saya lebih PEDE!!!!

arantan-dowa-5


Responses

  1. lebih gampang beliin oleh2 buat misua-nya bini. kasih aja helm nolan udah beres tuh:mrgreen:

  2. susahnya jadi laki2 ya gini om….
    serba salah….
    kalo gw lebih seringnya pas dia minta beliin sesuatu… gw ajak dia, pilih barang yg dia suka, seberapapun harganya, sesuka dia, yg penting dia suka & dipake….
    kalo ud jadi istri mah, bs mikir harganya pas buat keperluan rumah tangga apa kgk… yg jadi mslh kalo statusnya masih pacaran…. hahahaha

  3. Nyimak sambil🙂 mesam mesem.

  4. belum py istri

  5. Hahahahahaha, kayaknya itu problem semua suami kalau mau mbeliin bininya oleh2 atau barang.
    Saya juga udah capek di ‘reject’ klo beli apa2 yang menurut saya bagus eh tidak menurut dia.
    Perempuan itu kadang ‘aneh’ pak. Contoh nih. Kebeneran bulan ini bini ultah. Nah, sebagai kado (daripada salah maning-salah maning) hari minggu kmrn saya ajak dia ke pasaraya blok M untuk belanja baju / sepatu (dia minta dibeliin baju).
    Kenapa kesana? Karena :
    – bini yang request ksana.
    – ada tempat playground buat bocah yang buuuagus dan bersih banget. Namanya phinisi di lantai 9.
    Lalu disana saya bilang sama dia : ‘kamu terserah mau beli baju/sepatu apa aja. APA AJA. Pilih sendiri. Nanti saya yang bayarin, and take ur time. Lama nggak papa, toh bocah lagi happy juga.
    Setelan udah pas. Bocah maen di playground. Saya nungguin bocah sambil maenan gagdet via wifi wkwkwkwkwk. Semua senang.
    Eh ndelalah setelah hampir 4 jam + sayanya udah jenuh nunggu + bocah juga udah kecapean maen diplayground, bini nongol dan bilang : Pa, bajunya nggak ada yang bagus (gubraaakkk).
    Yang bikin saya heran : mosok iya pasaraya seluas gini dari ujung bawah ke ujung atas nggak dapet pilihan yang cocok? Ckckckckck. Dia cuman bilang : cewe itu emang begini pa. Nggak bisa disamain sama cowo. Jatuhnya kok malah saya yang bete. Waiting for nothing…
    Ujung2nya ya empty handed alias nggak beli apa2 dia.
    #ah dasar wanita hehehehehe…

    • hahaaa, lucu juga cerita mas mobiltua…:mrgreen:

    • msh mending mas kalo cm minta muter2 di 1 mall aja….
      gmn kalo tuh istri sampeyan minta pindah mall?
      dijamin mumet…. blm lagi, pas udah pindah mall barangnya ga ada yg dibeli jg… trs malah minta balik ke mall yg pertama td…. opo ora ndongkol kui…. hahaha

  6. kalo ane sih males… nemenin juga paling cuma nongkrong doank. biarin dia beli sendiri. mw dapet mw enggak…

    enjoy aja…

  7. belum punya istri, tp ikut menyimak sebagai pembelajaran….

  8. idem om
    bingung

  9. Dikasih mentahnya aja deh….

  10. pacar ane juga gitu, dia bilang daripada dibeliin trus dia ga suka n ujung2nya ga dipake mending beli barengan wkwkwk. berlaku juga kebalikan. di ane sendiri sih juga nyaman jadinya. artinya yang ane kasi ntarnya dia suka makenya.

    waktu ni dia mau beliin sepatu aja ngirim whatsapp sampe 10 foto buat nanyain suka yang mana:mrgreen:

    • Ini bicara oleh-oleh bro, dimana si pasangan ya nggak ada di samping. Tentu ya nggak bisa kasih mentah, ya kan sayanya yang pergi dong🙂. Jadi kita sebagai lakinya harus membelikan sesuatu…

      Memang jepret dan kirim adalah salah satu cara, tapi tentu tidak bisa instant, sementara beberapa toko termasuk sangat rusuh, contoh: Joger Bali, Krisna Bali, Mirota Jogja, kalau mau jepret… nunggu keputusan lamaaaaa🙂. Iya kalau si bini available untuk ditanyaian…

      Ada kalanya juga bilangnya “terserah” “ada yang lain enggak?” Atau malah “enggak”. Nah problem kalau sudah satu toko kita foto-fotoin kemudian jawabannya gitu terus gimana?

  11. Besok saya gimana ya???

  12. Ternyata sama yah …..wkwkwkwkwk……kirain gw doang yg spt itu.

    Belajar dari yg sudah2. Pilihan paling tepat buat gw adalah: gw kasih duit aja ke istri, biar istri yg pilih dan beli sendiri, bebas milih, dan bebas pusing……..wkwkwkw😀

    soal “Giliran untuk gw (bini) segini, beli untuk mu yg mahal-mahal bisa”……..gw bilang aja buat kerja…….Memang juga biasanya belanja mahal2 buat peralatan tempur.

  13. kalau wanita dikasih emas, gak pernah complain hehehe

  14. “70% kurang memuaskan, 30% OK”

  15. lebih gampang lagi, difoto2 trus kirim deh, biar tinggal pilih sendiri…


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: