Oleh: arantan | Agustus 6, 2013

Keunggulan bermotor yang harus dijual ke bini …

Demi penghematan … saya pilih motor di atas aja ya say …

Oom Triatmono yang sekarang sudah pindahan ke triatmono.info baru-baru ini posting beberapa alasan terus bermotor untuk si dia di sini. Klop! Saat ini bini saya lagi menghimbau untuk bermobil, tapi saya setidaknya untuk saat ini memilih untuk tetap menggunakan roda dua.

Beberapa alasan dari Oom Tri, saya tahu nggak akan kena di bini saya, seperti demi gaya, atau demi lebih keren. Bini akan bilang, jadi elu mau nampang? Sama siapa?!!! Lagi ada yang baru ya? Inget udah punya keluargaaa!!!! Kalau saya jawab: Nggak dong say! Temen komunitas cowok semua kok! Bini akan kaget lagi: Jadi elu mau nampang untuk cowok juga?!!!! Ini namanya skak mat…

Sudah deh angle ini untuk bini saya nggak akan mempan!

Alasan yang paling pas di saya adalah soal waktu! Ya naik motor relative lebih cepat kalau untuk harian dalam kota. Soal waktu tentu tidak bisa di debat, saya bekerja di dekat Semanggi, lewat jalur three in one pulak. Memang bisa lewat belakang kantor ke Senopati, tapi ya tentu tambah lama. Perkiraan kalau naik mobil saya harus berangkat 30 menit/1 jam lebih awal, pulangnya pun dalam keadaan normal 1 jam lebih mundur. Total rata-rata 2 jam-an sehari hilang, ya kalau 1 minggu hari kerja sudah irit 10 jam! Dalam 10 jam tentu banyak sekali yang bisa dikerjakan, ya bisa bantu urusan rumah tangga, bantuin buat PR anak dan mungkin saja ada kerjaan tambahan.

Alasan yang kedua adalah duit! Setuju dengan Oom Tri, motor relative lebih murah dari mobil. Kalau investasi  kendaraannya mungkin tidak terlalu jauh, resale value mobil juga sama dengan motor. Tapi kalau maintenance jelas jauh sekali lebih irit. Yang paling kelihatan mungkin di bensin, mobil masa kini butuh sekitar  700 ribuan per minggu, motor? Semahalnya 100 ribu. Asuransi ditambah pajak tahunan mobil sekitar 4-6 jutaan, bisa lebih. Service bulanan? Belum lagi kalau ada yang rontok? Mantap… Kalau parkiran dihitung juga lebih maknyoosss!!! Saat ini ada beberapa mal yang sudah menerapkan tarif parkir roda 4 sebesar 5.000 rupiah untuk 1 jam pertama, jam berikutnya 4.000. Kalau parkiran dikasih fasilitas gratis ya syukurlah, tapi kalau mesti bayar sendiri, manteb!!! Bayar harian bisa 40.000 kali sebulan? Kalikan 25 hari kerja sudah mencapai 1 juta sendiri untuk uang parkir!

This things cost a LOT of money! X-Lite Lorenzo, SHOEI, Nolan, HJC … Ini helm waktu ngumpul sama ex CBR club di Puncak

gear

Daily riding gear, HJC helmet, RS Taichi jacket, RS Taichi glove, RS Taichi rain coat, RS Taichi penutup rambut

Tentunya kalau alasan utamanya demi penghematan ya harus konsisten, motor pun harus ekonomis! Dalam arti jangan ambil 250 cc apalagi di atas itu er6n? Ya gimana justifikasinya? Kalau mau pakai angle demi penghematan, harus beli motor yang betul-betul hemat – irit – efisien, supaya margin keuntungan bisa besar. Ya pakai maksimum 125 cc lah, mio – vario – beat – vega itu sudah yang paling bener.

Juga ada pengeluaran tambahan demi bermotor yang perlu diketahui juga oleh para bini bahwa kualitas gear umumnya berbanding lurus dengan duit! Semakin mahal – semakin bagus. Ya coba dihitung saja. Helm impor seharga 3 jutaan ++, jacket 2 jutaan, sarung tangan 700, rain coat 500, belum lagi sepatu dan gear ini – itu lainnya. Belum lagi kalau di kali 2 atau di kali 3, ya harus dikali dong, masak helm cuman punya 1? Jacket, sarung tangan juga cuman punya 1? Ya kalikan saja, misal total 1 paket riding gear 4.2 juta kali 2 dulu deh sudah 8.4 juta! Baru untuk basic gear, pengeluaran ini mungkin tidak terasa karena dibeli satu persatu. Tapi ini pun pengeluaran yang termasuk semi fast moving, setiap 2 tahun sekali kemungkinan harus ganti. Sementara kalau untuk mobil tentu tidak dibutuhkan safety gear. Paling… ya payung aja bro.

NOTED: Ini baru semuanya basic lho! Kalau main sudah 250, knalpot impor fullset, 7-8 jutaan? Sudah? Ya belum, mesti beli lagi piggy back, ban, footstep, windshield, single seater, box? Berapa lagi? Makan waktu berapa lagi?

Gimana kalau pakai jurus motor demi networking? Ya mobil kan juga bisa bro? Belum lagi keluar duit demi networking juga, ya touring misalnya? Makan waktu dan duit belum lagi resiko kecelakaan.

Anyway para bini dan pasangan juga tetap akan argue soal-soal yang tidak bisa di gantikan dengan duit dan waktu, soal ini juga tidak akan bisa di lawan kebenerannya:

Keselamatan, bandingkan mobil dengan 4 roda dengan motor yang roda 2 dengan semuanya terbuka, kalau ketabrak langsung kena badan! Mau pakai safety gear semahal apapun kalau safetynya dibanding mobil gimana mau argue?

Kesehatan, kehujanan kebasahan, masuk angin – pilek!!! Belum lagi soal polusi dan logam berat.

Untuk keselamatan dan kesehatan *badaniah* sulit untuk diargue, paling bisa cuman di belokkan ke kesehatan pikiran, bahwa naik motor itu menyegarkan pikiran, membuat relax dan sedikit berolahraga.

So di saya rasanya alasan paling masuk akal rasanya masih tetap soal waktu dan relaxasi sih.


Responses

  1. agree.. *elus-2 skywave..

  2. sampe segitunya sang istri diberi pengertian, jadi pengen tau pigimana caranya om arantan ngeyakinin istri sampe bisa berhasil ‘membuahkan’ PCX150, Duke 200, er6n(?) ?:mrgreen:

  3. joss, bs slng pngertian bgt..

  4. Sukur gak pernah dilarang istri kalau beli motor, soalnya prinsipnya lebih baik suami koleksi motor daripada koleksi cewek……:-) Syarat cuma satu gak boleh beli motor yang cuma muat satu orang karena istri bisa mbonceng. Jadi masih puas pake Skywave buat ke tempat sempit dan pake PCX buat ke tempat santai….:-)

  5. yg ane rasain koq sejak ane ganti motor dari supra x ke cbr koq ane jd gag bebas naik motor y?
    kalo ane mau pergi sendiri pasti d bilangin “jangan nakal”

    • Soalnya istri tau, ente makin ganteng n ghaol pk motor itu….

  6. Kalo ane, soal waktu, ga terlalu kena macet, ongkos parkir, sama bensin, makanya ane pk matik 125 berbagasi besar.

  7. untung gw pedege … mau dapur ngebul ? ane mesti riding … Wakakakak

  8. Artikel cakep neeehhh….

  9. saya kerha sehari2 pake motor weekend sama istri dan anak pake mobil beli2 barang besar misal tv pake mobil beli benda kecil pake motor kalo di hitung ampe segitunya emang ribet banget mending sesuai keperluan saja istri juga ngerti ko

  10. wah….mantap oom,artikel asyik ini,kalo saya jadi pemotor karena emang belum mampu beli mobil,plus jarak tempuh harian dekat semua,rata-rata cuman 500an km sebulan,motor harian saya aja sudah hampir 3 tahun odometernya baru 18000an km..

  11. relaxasi? ke panti pijet aja mas… bentar lagi rame lagi.

  12. klo jalan tol dr daerah2 pinggir jakarta dibuka akses utk motor, pasti bakal lebih hemat lg. ga bakal ada byk orang beli mobil cm supaya bisa akses tol ke arah jakarta. selain itu pemandangan 1 mobil isi 1 orang di tol bakal berkurang drastis.

    tp ide saya ini pasti ditolak mentah2 ama yg punya mobil.

  13. josss

    http://megalodon150.wordpress.com/2013/08/07/pasang-klakson-truk-di-motor-matik-emang-perlu-ya/

  14. untung ane kerja dibogor dan tiap hari PP pakai Vario agnes cuma 15 KM,waktu jg cuma 15 menit,disini gak perlu mobil krn mobil dipakai cm buat weekend ato emergensi aja…tp mmg lebih enjoy nyemplak motor…

  15. percuma sih d jkt naik mobil/motor kubikasi gede😉 *note untuk harian,hobi bda lgi critanya😛


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: