Oleh: arantan | Juli 17, 2013

Bentrok pemotor-pemobil, pemotor baru diam setelah pistol menyalak

spongebob

Posting ini saya tulis berdasarkan cerita teman saya minggu lalu. Kejadiannya saat sore hari ketika pulang kantor menjelang buka puasa. Selisih 2 mobil di depan ada selisih antara sebuah mobil luxury sedan dan seorang pemotor. Yang betul menurut teman saya sebetulnya adalah si sedan, tapi si pemotor tidak terima dan terjadi cekcok mulut antara keduanya.

Kemudian si sedan lanjut jalan dan meninggalkan si pemotor, rupanya si pemotor tidak puas dan terbawa nafsu, dikejarlah si sedan sambil di teriaki sepanjang jalan. Si sedan pun membalas dengan mengadukan mobilnya ke si pemotor walaupun tidak sampai kena. Sampai akhirnya si pemotor ada kesempatan untuk mendahului si sedan dan menendang sedan dengan full power sampai penyok.

Mobil langsung berhenti …Si pemotor pun menghalangi si sedan dengan memberhentikan si motor tepat di depan sedan.

TURUNNN LUUUU!!! teriak si pemotor. Orang-orang mulai berkerumun dan mendatangi tempat tersebut, “kawan-kawan” pemotor yang walau tidak kenal juga ikut-ikutan memaki si sedan. Akhirnya si pengemudi sedan keluar juga, ternyata seorang Bapak dengan rambut putih, sudah sepuh dengan perawakan normal, sementara lawannnya si pemotor adalah pemuda dengan postur badan lebih tinggi dan besar, tentu helm tidak di lepas selama kejadian.

Teman saya yang berada 2 mobil di belakangnya berpikir, pasti habislah si Bapak ini, kasihan bener …

Si Bapak pemobil terus diam saat dimaki si pemotor dan kerumunan pemotor lainnya atas nama “solidaritas”, sampai akhirnya menunjuk penyoknya si sedan nya dan berkata “Mau ganti nggak?!” Kemudian si bapak mencabut sebuah revolver kecil dari balik belakang celana dan ditempelkan ke kuping si pemotor, JEDORRR!!! “Masih mau ngomong?!”. Tidak ada nafsu yang terlihat keluar dari si Bapak pengemudi sedan, semuanya dilakukan dalam kondisi control.

Si pemotor diam, shock, bengong dan freeze … Kerumunan orang pun langsung cair dan bubar. Si Bapak kembali masuk ke sedannya dan jalan menghindari palang motor, diapun tidak serius memaksa minta ganti rugi ke si pemotor. Meninggalkan si pemotor yang mungkin masih shock …

Noted: beberapa detail cerita, tempat, waktu, saya ganti, tanpa merubah keaslian cerita.


Responses

  1. Yang salah pemotor dan pemobil, emangnya ini negara gak ada hukumnya (walaupun penegakkan hukum juga gak jelas), yang pasti ke dua pihak akan rugi, jalan terbaik mestinya damai, tidak ada yang menang atau kalah,
    Kadang Biker sering merasa Driver “wong sugih” karena merasa minder ,begitu ada kesempatan “Hajar Bleeehh”. Ke 2 pihak sama sama rugi, gak ada yang menang, jadi ber damai sajalah.

    • saya tetep bilang yang salah motor, lha mobilnya udah woles malah ditantang, ya jangan salahin kalo akhirnya dia bertindak..

      • bener banget .. setuju ..

  2. kalo saya liat mungkin saya belain yang naek mobil nya pak…
    saya gak ragu untuk membela mobil, kalau memang si pemotor salah. kalau si pemotor benar ya di bela juga…

    kadang yang konyol adalah mobil dan motor sama2 salah terus adu bacot gak jelas…

    *tepok jidat….

    eniwei kejadian sama juga pernah terjadi ama anggota damkar, melihat motor laki yang melanggar lampu merah. di peringati ama anggota damkar tersebut, gak lama tangannya di tembak…

    so yeah, mending antepin aja kalo ada orang nyeleneh mah… biarin mati juga, gak usah di tolongin. toh kadang kita tegur juga malah kita yang di maki2…

    • bener om…
      kadang kita udah ngingetin baik2 tp malah kita yg dimaki, dikatain sok sucilah..

  3. saya bela yg bawa pistol ….biasanya yg paling ngotot itu yg salah

    • setuju, yang kebanyakan ngotot itu yang salah.

  4. gak pernah mengalami situasi lalu lintas di jakarta yang begitu pelik dan menguras tenaga, tapi bebal bener dah si pengendara motor yang udah jelas2 salah masih ngotot juga. mungkin ini sebabnya pemotor di jakarta gak menuai simpatik, malah terus terlihat seolah-olah jadi target empuk pengendara mobil🙂

  5. Sy gak bela siapa2 dua2nya buas n primitif.
    Yg heran kenapa sih para pemotor itu suka ikut2an nimbrung n langsung otomatis membela sesama motor? Code of conductnya begitu yah?

  6. jd mikir, tuh bapak kyknya mantan pati.. pembawaan make pistol udh tnang bgt..

  7. ngeri. kalo ada setan yang nyentil telunjuk, trus pelatuknya kepencet gmana?

  8. like this bapak…👿
    main otot sudah #TerlaluMainstream

    • Setuju sangad!

    • Ane suka nih komen yg ini,singkat jelas top dah…

  9. waw,, pistol bisa dijadikan jalan keluar yg bagus..

  10. trus intinya apa bro?ngebenerin tindakan si bapak yang bawa dan nggunain senjata api seenaknya?umpamapun dia aparat??kalo gitu ane sedia aja granat nanas, ketok2 kaca sampingnya, lempar ke kabin mobil.duerrrr!!!!beres urusan ane lo ada masalah sama pemobil.Gitu????
    nyalahin si pemotor?lo emang pemotor salah ya salah.

    • kira kira kalo kita mau dikeroyok trus diri sendiri terancam sementara kebetulan punya revolver dengan ijin resmi… ga boleh dikeluarkan untuk pembelaan? sipil pemegang piston sejatinya lebih bisa menguasai emosi atas senjatanya ketimbang aparat yang sok petentang petenteng

      • like this yooo…
        kecuali ababil yang baru megang senjata… kalo di liat dari kronologisnya, si bapak2 terlihat adem dan tenang…

    • Ya jelas membenarkan lah, orang posisinya terancam dikeroyok banyak orang, mau apapun kalo alasannya membela diri, halal hukumnya membunuh. Mau membunuh atau dibunuh? Kecuali nyawa tidak terancam, tapi maen todong pistol sana-sini baru salah.

      Saya juga pernah ngalamin kejadian “solidaritas” pemotor dadakan. Waktu itu saya bawa motor 250cc, tiba-tiba ada motor bebek bawa anak & istri, si bebek motong jalan saya tiba-tiba dan saya hampir menabrak mereka, lalu si bebek minta maaf, kami jalan kembali. Eh tiba-tiba ada vixion ngejar saya dan meneriaki saya utk minggir, katanya saya harus tanggung jawab sama bebek tsb, sambil si vixion marah-marah atas nama solidaritas. Kemudian saya ajak kerumah atau kantor polisi yg kebetulan memang sudah dekat, utk memperkarakan lebih jauh, eh si vixion nya ngabur dgn pengecutnya.

      Kesimpulan, banyak orang sok merasa benar dgn prinsip yg dia pegang, padahal tanpa dia sadari, bahwa ke-ngotot-an-nya itu salah satu bentuk implementasi penyakit hati seperti minder, iri, benci dsb.

    • bedakan antar seenaknya dan dalam keaadaan terdesak.

      kalo seenaknya sibapak tadi sudah keluarain pistol dari awal dong…tapi dia malah berusah mengalah dan tidak mau memperpanjang…

  11. mirip kejadian ditempat saya, cuma kalo ditempat saya pengendara motor yang salah, tapi malah ngamuk nendang body mobil sampai penyok, terus memaki-maki pengendara mobil, diajak damai ga mau malah ngajak ke kantor polisi…yang punya mobil tenang aja…eh ga taunya yang punya mobil itu perwira polisi yang lagi yang mau berlibur…

  12. intinya bawa pistol kemana-mana buat menyelesaikan masalah?
    wild wild west dong?
    kembali ke jaman jahiliyah

  13. Posting ini dibuat as – is, ini rekaman kejadian, saya sendiri tentu tidak punya pestol, tidak pernah nembak kecuali di game.

    Apakah si Bapak benar? Setahu saya, jika dianggap ada ancaman jiwa, memang dibenarkan dalam bentuk pertahanan diri, dengan catatan ada license untuk membawa dan menggunakan, tentu dengan banyak batasan-batasan lagi.

    Kemudian, siapakah yang salah atau siapakah yang benar?
    Saya nggak bahas benar-salah, tinggal bagaimana saja menyikapinya, sebagai pemotor kadangkala terbawa nafsu. Sampai akhirnya mungkin mencelakai diri sendiri/merugikan diri sendiri. Kalau sudah nabrak/kejadian baru datang penyesalan/ baru sadar..

    Ini baru bicara senjata api, gimana dengan senjata tajam? Yang kepemilikannya tidak perlu license jadi penggunanya bisa siapapun? Gimana juga andai si pemotor dan pemobil sama-sama pegang senjata?

    Atau gimana juga kalau *lagi-lagi kalau* ternyata si pemotor adalah anggota preman? Urusan bakal panjang.

    Juga masih “untung” ketemunya orang yang bisa mempergunakan dengan terkontrol, bagaimana kalau yang di tembak kakinya atau sampai nyawa melayang?

    Noted: pemotor/teman pun juga ada saja yang bawa senjata api saat touring misalnya.

    Teyuuussss??? Hikmahnya apa donk?
    SOPAN-SOPANLAH di jalan! Penting nggak sih, kalau cuman gara-gara srempetan malah ada korban?
    Jangan kebawa nafsu. Jangan berasumsi yang naik mobil pasti lemah, atau naik motor pastilah orang kecil juga.

  14. nabung buat AK 47 dah:mrgreen:

  15. mau ngeributin pistol atau hukumnya? kalo si Bapak itu punya pistol secara legal berarti seharusnya dia memang qualified dan tahu bagaimana harus digunakan.

    Bisa jadi pada saat itu kondisinya berbeda dengan apa yang kita bayangin, bisa jadi memang nyawanya bisa terancam karena massa sudah mengumpul dan tahu sendiri karakter orang Jakarta yang panas…

    Jadi kalo mau bilang negara kita negara hukum ya nanti biar hukum yang memutuskan apakah yang dilakukan si bapak ini benar atau salah, jangan kita yang sok tahu. Kita aja nggak tau kondisi sebenernya saat itu segimana gawatnya.

    Setuju aku dengan pendapat bung Arantan, seharusnya kita kembali ke watak bangsa Timur yang sopan, ramah, suka membantu dan tidak sok hebat🙂 .

  16. kayaknya ni kejadian di wilayah senen paseban deh, tapi itu duluuuuuuuu,
    Sama percis, tu pemotor mpe budek n darahan kupingnya,

  17. Tong kosong nyaring bunyinya vs air tenang menghanyutkan.

  18. ,wkkwkw…baru tahu..baru takut…kaolo udh tahu sblmnya,mgkin gk jadi menyokin sedannya,,saling hargai sesama pengguna jalan..

  19. gw biker comuter tiap hari, 2hari y.l ujung kaki gw yg ber ap.boot dilindes sama mobil kia travelo plat merah di kalibata, sakit tp untungnya ga cedera… sempet mau marah tapi liat sopirnya ga nyadar ya udah gw diem aja ga masalahin, lg nyadar kalo ribut pasti ga ada hasilnya…mungkin gw jg salah terlalu mepet namanya macet mau buka puasa, yg penting ga cedera walo sempet sakit…n puasa gw jg selamat

  20. si pemotor nendang mobil, kalo di perpanjang si motor malah kena tuntutan tuh (perbuatan tidak menyenangkan dan pengerusakan barang milik kepunyaan orang) … nice lesson

  21. motor kebanyakan gede bacot. giliran disuruh ganti gak mau. yg salah gak mau ngaku salah. udah deh tinggal siapa yang paling kuat dia yg menang..

  22. kalau bawa kendaraan lagi laper ama kenyang beda emosinya. terbukti gw kalau bawa motor abis makan ama belum emosinya beda hehehe

  23. Seperti biasa kalo ada contoh kasus seperti ini yang komen jadi ajang curhat baik yg R2 maupun R4 yg sama2 merasa pernah dizalimi di jalan, sudahlah liat kasus ini sebagai contoh betapa perilaku sopan santun dan bertanggung jawab di jalan masih menjadi dambaan kita semua. Mari di bulan baik ini kita mulai dari diri sendiri yang sederhana saja misalnya saat pulang kantor gak usah ngotot harus sampai rumah pas saat berbuka kalau kondisi lalu lintas tak memungkinkan. Jangan puasa anda semua jadi sia-sia karena menjelang berbuka malah ribut di jalan.

  24. saya sebagai pemotor
    MALU…..

    BERKENDARALAH DENGAN HATI

  25. pernah juga kelindes kaki sy sm mobil grand vitara yg ngemudi bpk2 dan sy kasih isyarat kalo kaki kelindes dan bpk2 kasih isyarat minta maaf sambil mundurin mobil. karna gak cedera ya sudahlah wong gak pa2. dan akhirnya mobil tersebut nyalip sambil klakson dan kaca kiri dibuka menunjukkan senyuman tanda hormat.

  26. harga pistol mainan yg mirip berapa ya…yg bisa jedor tapi gak ada pelurunya….

  27. Memang banyak jg yg sdh salah tp ngotot dan yg seperti itu banyak di pengendara motor dan sopir angkot..
    https://tanurblog.wordpress.com/2013/07/18/stok-numpuk-di-diler-pertanda-ga-laku-ah-masa-seehhh/

  28. kalau menurut saya pengendara motor seperti itu seharusnya sudah kena hukuman dari yang di atas karena juga sudah ke catatan amal buruk dalam ajaran islam.


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: