Oleh: arantan | Juli 13, 2013

Wajib mengganti ban bawaan parbrikan karena spesifikasinya buruk

Dari kembangnya pun orang tahu ini ban apa.

Kalau ngobrol dengan teman-teman komunitas, sesama pengguna Duke 200, Ninja 250 atau motor-motor lain yang menjual  performance, ban bawaan pabrikan harus langsung diganti. Atas alasan: licin! kurang grip, pelit amat sih pabrikan?

Parkiran motor lama< ini masih kering, kalau basah karena drainasenya agak kurang baik, akan terdapat banyak genangan air, drifty

Pada Ninja 250 memang ban bawaan IRC menurut saya memang kurang grip, jadi belum sebulan pun akhirnya saya ganti ke Battlax dengan 1 ukuran lebih besar. Demi keamanan! Kurang grip pada parkiran motor kantor lama dengan finishing floor harderner.

Selain spesifikasi/performance, brand bawaan pabrik umumnya dari brand yang belum begitu populer. Ban bawaan KTM Duke pun bermerek MRF, sama juga dengan Bajaj, walau harga motornya jauh. Ban bawaan Ninja 250 pun IRC. Merk apa nih? Kenapa juga dikasih merknya itu sih? Mestinya kalau motornya bagus =mahal ya dapat ban yang pas = mahal lah. Padahal saya harus bilang jujur juga, ban MRF bawaan KTM Duke 200 itu sudah cukup bagus kok!

Alasan dari pabrikan tentu supaya harga jual bisa murah! OK, tapi kalau baru sebulan kemudian ganti kan malah jadi mahal bagi pembeli toh? Apa nggak mendingan pelanggan dikasih pilihan saja sejak beli, mau pakai ban apa? Pilihan dengan ban bagusan ya tentu harga jual lebih mahal. Supaya bagi pembeli tidak rugi harus menjual ban yang sebetulnya masih baik-baik saja.


Responses

  1. waaa… ya malah ribed itu ….. semua motor standar ya standarnya aja …. krn hubunganya nanti dg banyak2in vendor berarti lbh banyak urusan baik administrasi maupun distribusi ….

  2. ban std licin? gak juga ya… kalo ban belakang kebanyakan pake ban kering om…

    tapi gak tau juga sih,…

  3. untuk kasusnya om kayaknya yg perlu diganti lantai parkirannya deh.
    btw pnya sy aman2 aja deh. ato sy yg gak pernah ngebut

  4. tapi mrf itu banx awet lho, soalnya tipe hard
    terbukti di pulsar😀

    awansanblog.wordpress.com

  5. Jenis parkiran dgn lantai yg seperti ini saya jd ingat pernah kepleset jatuh di parkiran hotel novotel bandung,waktu masih pake scorpio z dgn bannya yg masih standar,IRC jg klo nggak salah,habis hujan dan mmg lantai parkiran jd rada basah,niat mau ngerem malahan slonong boy dan jatuh gara2 ban ga da gripnya blas,untung pas lg pelan,jd motor jg nggak rusak,licin atau nggaknya ban standar bawaan pabrikan mmg baru kerasa di permukaan basah

  6. “…Ban bawaan Ninja 250 pun IRC. Merk apa nih?…”, wadhuh, IRC mah merk lama, Om …….

    Dari zaman saya mulai utak-atik motor, dari sejak Astrea Grand, GL Max, and so on and so on, IRC sudah ada, dulu bersaing dengan INOE.
    Lumayan kok kualitasnya.

    Kalau sekarang yg kualitasnya diatas IRC ya FDR.

    Kalau diperhatikan yg sama-sama Medium Compound dengan IRC, tapi FDR compound-nya lebih lunak, lebih grip di aspal tapi lebih cepat aus.

  7. tergantung bannya juga kok
    klo ban2 motor2 jepang sebenernya udah lumayan lho dibandingin motor standar pulsar….
    *pengalaman pake pulsar

    biar motor makin ganteng:
    http://sarungjokcooltech.wordpress.com/category/new-motif-2/

  8. kalo ky gt mending sekalian aj pabrikan ngasih plhn konsumen mw motor yg ky ap,toh bnyk yg modif motor.jadi dari dealer lngsng dpt mtr yg pas dhati.

  9. relatif bgt, kdng ad bawaan standar yg grip nya ok bgt..

  10. Klo jelek ya udh di recall dong produknya

  11. Ban std bawaan biasanya lebih awet karena hard compound tp jadi lebih licin terutama saat jalan basah..
    https://tanurblog.wordpress.com/2013/07/13/detik-detik-jatuhnya-lorenzo-di-sachsenring/

  12. memang sih ban irc bawaan ninja sama cbr ga terlalu bagus sih tapi ga seburuk yg diperkirakan juga kok om, saya pake ban std di cbr 150 udah setaun lebih masih oke” aja diajak cornering tuh

    kalo belum apa” udah ngeluh ban std nya jelek berarti kemampuan rider mengeksplorasi motor nya ga maksimal tuh ato bisa juga tekanan anginnya ga pas

    jadi sebenarnya kemampuan ban std motor tergantung kemauan rider nya, sampe dibatas limit berapakah rider itu mampu membawa motornya, jangan langsung terbawa prasangka buruk dari perkataan orang lain yang “katanya” ini licin lah dll

  13. ban standar ya untuk penggunaan standar,,
    kalau ban racing ya untuk racing,,
    pabrikan gx mungkin gegabah memilih ban standarnya,,
    kalau musim hujan harus mengganti k ban hujan gitu ?
    kalau musim kering harus nganti ban kering gitu ?
    kan tergantung yg makek,,
    kalau diluar negeri sih wajar aja,,
    mulai musim dingin (salju) bannya pasti diganti,,
    tpi apa cocok sistem seperti itu diterapkan di indonesia ?

    apa begitu besar pengaruh penggunaan ban standar dengan ban racing ?
    kalau untuk kebut-kebutan ya berpengaruh sekali,,
    tapi untuk keseharian,,
    ban mahal cuman masalah gengsi saja,,
    n prasangka si pemakai ,,,
    kalau makek ban standar pasti negatif

    sama seperti apa pengarus house power kalau penggunaanya dijalan raya,,,
    130 dengan 190 gx akan begitu berpengaruh kalau dipakek d jalan raya,,
    tpi lain halnya kalau di sirkuit (indobikers)

  14. masih nyaman bannya standar nmp dan tiger. menggigit dan banyak alur

  15. Setau saya, irc type rx yg ky di cbr or byson emg licin om, pernah waktu turing pk byson n aspal agak basah, beberapa kali krasa bgt ban belakang sliding…tp klo aspal kering, sebenarnya irc cukup bagus kok buat cornering

  16. Ban standar pabrikan udah tentu bagus? Ahh….ngga juga tuh. Ban hard compound lebih awet? Hahaha….kata siapa? Contoh kasus bebek yg saya punya, ban bawaan standarnya hard compound. Setelah 10ribu kilometer, emang sih, alur ban masih dalem, tapi kondisi ban udah retak di sana-sini, bikin ban dalam sering bocor. Sebenernya dari kilometer 5ribu juga udah ngga enak dipake (saya jarang banget kebut2an loh), tapi tetep saya pake karena sugesti kalo ban bawaan pabrikan pasti bagus. Tapi setelah 10ribu kilometer udah ngga tahan lagi dan akhirnya terpaksa diganti dengan ban medium-soft compound, yang ternyata justru lebih awet….

  17. ban skrg polanya cenderung racy, cocoknya buat aspal kering, dan jalan di sini cenderung “berbahaya”, pecahan aspal kecil kecil, belum tanah merah bekas truk, tumpahan semen molen, retak aspal memanjang dan beberapa parkiran mall menurutku tidak safety untuk motor, terlalu curam dan licin betonya.

  18. Buat saya ban sebagus apa pun di Jalanan Indonesia mah sama saja cepat rusak dan hancur sebelum waktunya….pake IRC ya pernah ngalamin bannya bunting….pake battlax malah retak-retak biar masih tebal….ranjau paku, cuaca ekstrim, pot hole, banjir, dan cara bawa semuanya jadi faktor menyebabkan ban tidak awet….mestinya buat Indonesia itu diciptakan ban khusus yg gak gembos kena paku, tahan cuaca, compoundnya awet, tahan banjir, dan gak gampang bunting tapi harganya tetep murah dan tersedia dimana-mana.

    • ya lo bikin aja sendiri gimana? gak realistis banget mintanya… mau ban yang kemapuannya kaya lu sebutin? ada, cuman minusnya mahal, pake ban tank baja gih

  19. Ember! Minimal ban soft compund buatan lokal udah lumayan kok… Pengalaman make ban belakang Byson, awet sih bisa 2 tahun lebih. Tapi ya nyamannya kalo buat kering aja, basah ngeri banget!

    Kalo ada uang lebih mending diganti yang agak enakan dikit deh, soalnya separuh nyawa kita pas riding ada di ban…

  20. Info mantap..josss…

  21. masalahnya orang indonesia itu paling ga suka make yg standard om..apapun alasannya pasti gatel aja pengen ganti termasuk ban..pabrikan kemungkinan membaca ini & akhirnya jika salah satu pabrikan pakai ban yg “standard” utk nekan harga, akhirnya kompetitor yg tadinya ngasih merk bagus tertekan untuk jg bisa ngurangin cost. akhirnya jadi suatu trend..
    analisa sotoy newbie😆

    • bener banget,,
      sama seperti kaca spion,,
      mau bagaimanapun pasti bakalan diganti ato diilangin

  22. licin banget tuh parkiran…malah bikin ga safety dong…gedung mana itu om?

  23. wah yang juga harus dipertanyakan adalah keputusan manajemen gedungnya yang membangun parkiran kendaraan roda dua dengan bahan yang logikanya akan membahayakan penggunanya… itu tempatnya udah seperti “aesthetics over function”..

  24. IRC bikinnannya Gajah Tunggal


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: