Oleh: arantan | Juni 18, 2013

Berbondong-bondong jual Pulsar, harganya jadi turun drastis

Aneh …

Fisik motornya ya itu-itu juga, kalau lihat fisiknya “tok” ya tidak ada penurunan yang berarti secara fisik pada motor tersebut. Tapi brand equity, after sales tentu berfek besar.

Sebetulnya kalau saya lihat Bajaj Indonesia pun termasuk baik, sebelumnya sudah tunjuk jaringan pengganti, baik soal after sales maupun soal ketersediaan suku cadang.

… then comes Pulsar 200 NS.

Berapa harga second Pulsar 220 keluaran 2012? Menurut kaskus, penawaran buka beriksar 12 jutaan. Problemnya memang lebih besar yang jual daripada yang mau beli. Ya iya, yang mau beli pasti mikir-mikir dulu kan, setahun dua tahun kemudian nasibnya bagaimana?

Anyway kalau begini bagaimana?

Kalau calon pembeli second saya bilang: jangan. Kecuali betul-betul dapat harga miring dan Anda sudah paham tentang dan belajar lebih lanjut tentang ketersediaan suku cadangnya. Parts pasti masih ada sampai beberapa tahun kedepan, kalau … Anda tahu channel belinya dimana.

Penjual saat ini berada di posisi sulit. Pilihannya cut loss sekarang atau tahan untuk dijual nanti. Sekarangpun sudah too late untuk menjual Bajaj, harusnya 1-2 tahun lalu. Sekarang sudah termasuk rugi, tapi daripada resiko kehilangan duit/investment, lebih baik cut loss, the sooner the better. Tapi arus jual sangat tinggi dari permintaan, kalau begini ya memang kecenderungannya harga akan turun.

Tapi … bisa-bisa saja, tunggu satu-dua tahun, saat arus jual sudah berkurang, baru jual. Resikonya tentu satudua tahun kemudian bisa-bisa saja service dan dukungan parts akan semakin sulit dan membuat harganya tambah turun.

Kalau pemakai, alias memang tidak ada niat jual. Resiko Anda cuman kehilangan investment saja. Dalam arti motor Pulsar Anda tetap baik-baik saja kok, bukan besok mau meledak. Kerugian investment baru terealisasi saat menjual motornya, sooner or later kurang lebih lossnya sama saja, karena ada nilai pakainya.

Kalau penjual… jual banting harga hari ini juga, asal laku alias cut loss. Duit cair lagi bisa untuk diputar beli motor lain. Memang rugi dikit, tapi lebih baik kerugiannya diperkecil daripada nahan harga tapi jadi duit mati.


Responses

  1. dilema buat para pemakai dan penjual pulsar second.

  2. Pemakai: simpen aja buat bahan custooom… hahahaha :p jadiin motor bangke, value di pasaran udah ga ada harganya, custom jadi cafe racer ato bobber ato apa lah. ambil rangka, sesuaikan rangka belakang, bikin body, custom kaki2 nyomot motor laen, headlamp dan lain2 nyomot motor laen. udah ga pusing soal part lagi terutama yang fast-moving. dan motor pun masih bisa dipake dengan ketersediaan part yang berlimpah. tinggal masalah berani apa ngga.. itu aja..

    • setuju.. dikonversi jadi motor project

  3. motor kesayangan saya ituh…😉

  4. Kalau bukan untuk dijual lagi dan sudah punya pulsar, mending beli pulsar lagi mumpung sedang murah untuk cadangan spare part kelak, tetapi untuk spare part fast moving setuju dg bro vanz, dimodif dg yang ketersediaan sparepartnya terjamin.

  5. resiko memang, saya sendiri baru meminang pulsar tahun 2012, sebelumnya p135, tidak ada kecewa sedikitpun, bahkan dalam artikel saya selalu membesarkan hati para pemilik pulsar.

    suku cadang masih banyak, dan apa sih suku cadang yg sering ganti? beli aja sekalin yg banyak (nimbun), gear set beli aja 4 pasang, body com beli 2 pasang, paking2 beli 10 pasang, apa lagi?

    rugi tidak juga, karena harga pulsar yg saya beli = 2x gaji saya, dan tiap bulan saya selalu dan berusaha menabung, berharap ada projek yang berkelanjutan, sehingga pemasukan bertambah.

    misal mau beli motor lagi, dulukan saja kebutuhan istri, beli motor matic

    kedepannya pulsar akan saya modif kayak deus ex machina, keren ga kira2 ya?

    • @aditya, bener tuh mas. Saya ingin koreksi penulis, bagi pemakai justru kerugian paling minim. Motor pulsar cukup irit, awet dan tangguh yang mana benefit ini paling ngerti tuh si pemakai.

      Bagi pemakai jika terus menggunakan untuk bekerja misalnya, maka motor adalah modal kerja si pemakai. Yang akan memberikan keuntungan tangible bagi si pemakai.

      Masalah spare solusi mas aditya bisa diterapkan. Banyak kendaraan di indonesia yang tidak disupport aftersales tapi tetap bisa survive karena kreatifitas pemakai.

      Jadi pemilik pulsar, pakai saja terus untuk keseharian. Kalo dijual memang rugi. Kalo dipakai pasti malah untung kok.

      • Bahasanya ekonomi bgt mas bro, abis kuliah management ya. Klo one setuju klo punya pulsar modif kyk punya bro trial hamzah keen bgt tug, daripada di jual bikin sakit hati,mending nambah bbrp junta modified dpt motor keren Dan handal.

  6. Kedepan SI UG3 bakal ane jadiin Secondary…buat Turing dan weekend ride..nimbun sparepart wajib… main transportation jadinya kommuter aja..Busway Ragunan-dukuh Bawah…cukup..

  7. klo jthny rugi bgt mnding bwt mtor weekend aj..

  8. kalo penjual gampang mah, beli emblem tiger 2000 taroh di tangki pulsar, kapasitas mesin sama pula, naik dah itu harga, wkwkwk
    yg mahal emblemnya

  9. jual 20 tahun lagi biar jadi collector item.

    #emang ducati….?

  10. jadi senyum senyum saja saat debat kemunculan pulsar yang merendahkan pemilik tiger hehehhe. skr baru tahu akan pentingnya 3s.

  11. ​​emang payah tu miss vijay, padahal mayan bagus motor motornya,

    Dan satu hal yg jarang orang pikir tentang strategi bajaj akuisisi merek lain, itu kan beli saham, as mayoritas pemilik saham dia berhak atas posisi posisi penting di merek yg dia akusisi itu, trus dia ambil ilmu, strategi dan macam macam yg bisa di ambil, terutama brand image
    Setelah brand image bajaj nya kuat (min 5tahun), dia bisa dump seperti bmw dump motor hana… apa yaa?? lupa😀, toh tinggal bikin penawaran publik di stock market, tinggal kertas tisu pun bajaj dah untung

    Just my stupid mind

  12. sebagai orang yg awam dgn bajaj, saya banyak cari2 info di media forum india, tapi koq banyak yg claim (sepertinya memang sudah dikenal disana) bahwa durability dari produk bajaj itu kurang begitu baik jika dibandingkan brand jepang. yg anehnya justru di indonesia banyak yg bilang bandel & awet? jujur aja nih bukan bermaksud apa2x koq.

    satu2nya testi dari orang yg saya kenal cuma temennya temen pemakai P135. katanya sih kapok, lumayan rentan. so gmn sih benernya?

    • Iya, kalau dari usernya langsung katanya nggak awet, mesin cepat kasar, berat, dll. Tapi kalau user di internet kesannya awet, irit dll. Aneh memang.

    • temen punya UG3 udah 75K masih fine fine buat turing tuh, cuma dia hobby bawa oli aja waktu turing.
      ada juga yg beli seken UG4 buat turing, kaget karena iritnya, dia dulu pake tiger.
      ada juga bini temen lebih seneng bonceng pulsar (temen beli seken jg) daripada vixion lamanya, lebih empuk.
      tapi ada 1 yg pake p135 dah ganti bebek lagi karena p135nya habis bore up masalah.

  13. kesempatan bagi yang ngincer pulsar second😀
    beli pulsar emang kadang untung2an, kadang kalo dapet unit yg baik ya awet bandel, tapi kalo dapet unit yg jelek ya siap siap aja makan ati👿

    http://awansanblog.wordpress.com/

  14. 3kali bajaj masuk indonesia.. 3kali juga jeblok nasibnya.. !!!

    pertama..jaman Bajaj Delux ama Bajaj Super, skuternya klonengan vespa super.. JEBLOK.. bukan karena barangnya jelek lho..soalse ane pernah punya..😀
    sekarang udah jadi barang antik.. 😀 😀 😀

    kedua.. jaman bajaj pulsar 150 cc en skuter bajaj Cheetak beserta konco2nya.. Jeblok juga nasibnya..

    ketiga..jamannya pulsar UG..jeblok juga..

    yang awet cuman eranya “BMW”..

    Moga2 bajaj gak kapok jualan di Indonesia

    CIAOO..!!!

  15. Suzuki banget… di jual rugi, mending di pake wae lah ampe bobrok dan pabrikan dah gak support part nya. perbaiki lg terus di simpen buat kenang2an.

    wkwkwkwkwkwk…

    • tul om

      kalu niat jual lagi, yach jgn beli merk ntu

  16. kalau memang enak dipakai, irit, tangguh, dsb … nggak usah terlalu galau sampai panic selling lah, para pulsarian. Pakai aja terus. Coba tiru semangat survival para Kymco hardliner😀

    • Setuju bro… ane pake Kymco tenang2 aja meskipun udah gak ada ATPM nya….

  17. jangan dijua.. simpen aja jadi barang antik ntar 50 taun lagi😀

  18. wah… di sebelah ada yg punya BSA thn 50’an tuh, temennya bawa Norton gatau thn berapa. pabrikan dah tutup puluhan tahun jg ga masalah. 5-6 thn kemaren masih bisa dapet 25-30an, sekarang harganya dah ngejer HD sportster. jd tergantung ridernya, kalo manja dan biasa disuapin mekanik, sampe masalah sepele macam ganti oli aja kudu ke bengkel, ya emang pasti panik, angkat tangan, ikut mainstream.

  19. Gw bakal jual trondolan aja lah,,, siapa yang mauuu???🙂

  20. nyari p220 under 10 jt ah:mrgreen:

    • ane punya UG 180 item,tahun 2011. masih gresss

  21. Ane pengguna bajaj pulsar dari yang xcd 125 taun 2008, UG 180 taun 2011 sekarang ganti P220, aman-aman aja n gak ada masalah berarti.. kalau mau dibandingin dari segi kualitas n kuantitas sama motor jepang sejenis kayaknya menang kemana-mana, tapi ngitungnya yang bener, bukan ngitungi harga jual kembali..malah yang 180 jadi pilihan utama buat turing keliling-keliling jawa.. masalah 3s, sparepart atau apa lah itu yang ditakutkan sama orang yang pro motor jepang kayaknya gak terlalu masalah..biasa aja, gak sulit/ susah amat..banyak kok part yang sama dengan motor lainnya.. soalnya semuanya tergantung sama penggunaan n perawatan aja, ketahanan bahan gak kalah sama yang jepang.. ane punya sodara pake motor jepang, baru dua taun udah jebol tuh mesin n body nya soalnya dia cuman tau make aja, gak tau ngerawatnya.. beda sama sodara ane yang satu lagi, punya motor jepang dari taun 2000 motornya sekarang masih enak-enak aja..yang lebih keren lagi teman kantor ane, pake motor cina dari taun 2002 sampe sekarang tuh motor masih mulus.. so, ane kira kalau mau itung-itungan kayak diatas itumah eror banget..

  22. salam kenal brader, ane juga pake PZZO ( Donimoto ) agustus 2012, Donimoto ane malah jarang dipakai, ngenes juga liat BAI di campakkan secara halus oleh Bajaj auto india.
    kalo pendapat ane , semua jawaban ada benarnya, kalo dari sudut pandang pemakai end user transporter harian maka akan sangat di rugikan dalam soal aftersales dan purna jual akibat image bajaj jatuh berkaitan dengan investasi moda transport mereka.

    dari sudut non pengguna akan lebih pahit perkataannya, dari sudut user yang bagian dari ambasador pulsar dulunya akan tetap bertahan dengan pendapat mereka, bahwa pulsar bagus dan layak dipertahankan walaupun diam diam mereka menjual pulsar mereka,

    apalagi dari sudut komunitas dan beberapa rider yang hidup dari brand ini.

    tapi itulah hidup mati bajaj di indonesia, yang bilang bagus karna masih ada kepentingan didalamnya, yang bilang jelek karna tidak punya kepentingan yang urgent.

  23. klo menurut gw yang bikin bajaj gak bener cuman di QC nya aja. dan sayangnya dibagian yang mungkin menurut om vijay gak penting2x amat. dari kesalahan itu bajaj kena batunya. coba aja liat dari testimoni2x rider pulsar, kadang ada yang bilang bagus, gak dikit juga yang bilang busuk (kejadian ke gue soalnya). kayaknya om vijay klo udah jadi tuh barang tinggal di tempel2xin stiker qc ok aja tanpa ngelakuin cek beneran. ada yang setuju???

  24. ane punya pulsar 180 ug th 2011, ane mau jual btw momongan ane mo nambah 1 lg, ntar kalo boncengan keluarga, pasti yg gede duduknya ditangki bensin, kasihan kakaknya.
    ada yg mau tukar guling ga neh ama vario ga pa2 deh
    pulsar ane dijamin gress, sehari cuma 25 km, surat2 lengkap, orang pertama, pokoknya dijamin dehhhhhhhhhh….

    • Posisi dmn? Cpny berapa?
      Dijual brp?

      • ane cibinong, bogor, pulsar ane pake buat kerja, paling banter sehari jarak 25 pulang pergi, kalo minat , email aja : jelly 2305@gmail.com.

  25. Numpang Iklan Juga Mas bro : Jual Pulsar 220-2011

    http://www.tokobagus.com/iklan/bajaj-pulsar-220-2011-05-hitam-b-bekasi-kota-23637760.html

  26. Bingung saya kok org indonesia beli kendaraan mikir resale value. Emg pas awal beli dianggap investasi? Terus semua duitnya di kendaraan?

    Di sini kendaraan merk apa aja kalo dah 1 th harga nyusruk, kalo 5 th tiarap, kalo dah 10 th kiamat.

    • Setuju… org kita kalo beli pasti mikir hrg jual kembali… sekalian aja dagang motor bekas kalo mau untung..r

  27. Jangan takut bro untuk sparepartnya buanyak yang biasa /kw tersedia kok coba tanya BAI berapa juta pulsar yang masuk itu sparepartnya lahan enak buat bisnis, jepang saja dagangnya tdk mau di saingin karena lahan empuk

  28. sebener nya sih woles asal punya uang mana ada sih bli motor gda biyaya lg ya pasti ada lah ngurus nya kaya ngurus anak.. klo di bilang mahal namanya motor gede bli motor gede di mana2 perawatan mahal. klo soal jual lah lu bli motor buat di pake bukan buat di jual… klo alesan nya rusak ini rusak itu ya benerin bro gda sperpat nya ya lu cari bro rusak ya wajar lah elu pake tu motor cma bedain bro harga murah sma harga mahal mahal ya wajar kita minta yang bagus klo murah ya terima ala kadar nya.. lah klo harga murah kualitas mahal rugi dong yang harganya mahal… lagian pengalaman pake motor pulsar 220 vixion byson tiger malahan ninja 150 aja brani ninja 250? siapa takut kolo di jalan raya.. kecuali harley ducati kita musti hormat bro beda kelas
    sekarang gni aja deh motor gmn yang make klo jorok ya rusak klo apik ya bakalan awet temen gua aja bli ninja 250 gak pernah di panasin gak pernah di servis sekarang ada di bengkel coy… cuma opini bro salam

  29. Slm knl mas bro smua.. Rada aneh ane baca nya ktika org beli kendaraan sbg brg investasi, klo mo invest ke tanah aja🙂
    Ane pake pulsar 180 UG3 2007 smp hari ini ga pnah kecewa, kuat, tangguh. Klo mslh sparepart mah ga khawatir, msh byk yg jual. Klo kdg2 ga ada ya wajar lah tp msh byk koq yg mo bantuin nyariin (part subtitusi jg msh byk klo terpaksa), mtr jepang jg suka gitu kan. Yg bilang pulsar rentan/gmpg rusak pasti dia marketing jepang🙂
    Yg namanya kendaraan di pake apa lg tiap hari, ya musti diservice/dirawat.

  30. sy punya pulsar 22o kmaren pernah jd ganjal dump truck muatan pul, sampai saat ini masih mantap bawaanx, bahkan lumayan buat cari duit,…pulsar memang luar biasa.

  31. ane ga fanatik merek…yg ane butuhin cm motor nya bgus, harga murah, tmpat perawatan atau bengkel yg banyak pilihan dan mudah dijangkau…rumah ane di babelan, kurang dari 1 km bengkel yamaha and honda lebih dari satu, dealer suzuki ada 2, kawasaki ada 1,,,,tapi klo bajaj dlu paling deket ada di dket grand mall sekitar 10km..tapi sekarang udah gulung tiker, yg kesisa tinggal dealer bajaj di jati waringin, jarak nya sekitar 50km….jadinya ane beli motor yg bengkel nya dket rumah ane aja…simple, irit soale ga jauh perawatan nya.

  32. Saya tertarik beli Pulsar 220! Masalahnya, ada nggak yg mau kirim ke kota saya di Ambon? Yg mau lego Pulsarnya, hubungi saya di 081343112611.
    Atau di inbox facebook : Syafridhani Smaradhana

  33. Saya tertarik beli Pulsar 220. Masalahnya, ada nggak yg mau kirim ke kota saya di Ambon?
    Yang mau lego Pulsarnya, hubungi saya di 081343112611.
    Atau di inbox facebook : Syafridhani Smaradhana

  34. Kalo ada yg tertarik ane mau jual pulsar 180 UG 3, tahun 2009, surat lengkap boleh kontak ane di facebook : teuku ahmad ridhauddin

  35. saya pernah pake ug 4 dari 2010 ampe 2013 nyaman aja tuh spare part ga masalah krn saya sering share pulsar mas said yg deket gancit

  36. tar kalo ada rejeki ane mo beli lagi kemaren ane jual buat biaya kuliah


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: