Oleh: arantan | Mei 12, 2013

Berkah weekend, mobil di serempet ABG 16 tahun

photo-1arantna-laporan-kejadian

Baru kemarin, Sabtu siang ketika saya meeting informal di sebuah dealer motor di Jakarta Timur saya di telepon bini dan anak secara berbarengan.. Waduh, emergency.com pasti nih. Ya sudah saya angkat yang bini dulu. Oi, mobil di serempet anak 16 tahun! SIM nggak punya, not even KTP! Widih… mantabssss! Ada juga kartu pelajar! No, really, kartu pelajar suatu sekolah di kawasan Puri juga.

Mobil saya padahal lagi posisi parkir diam di basement parkiran Mal Puri Indah, driver saya pas lagi di dalam mobil ketika di serempet. Mantabbbb!!! Untungnya memang driver saya pinter, dia juga sudah ikut 13 tahun dengan saya, dia tahu apa yang harus dilakukan. Lapor sana-sini.

Bini nelpon tanya… mesti diapain? Dia mesti bayar berapa?

Lha kan asuransi? Iya own risk aja… Jangan napsu, nyantai aja.

Berapa own risk? 100-200 ribu an lah, sukur-sukur anaknya bawa duit. Nggak tahunya si anak cuman bawa duit 180 ribu. Ya sudah 150 di ambil, tarik napas aja. 

Anyway saya baru pulang ke rumah sore, ternyata cuman serempetan tipis, tapi memang di spoiler depan catnya tergerus, sampai warna hitam Rasanya parahan PCX saya, non asuransi pulak.

Ketika sudah mandi, ganti baju, baru telepon ke call center asuransi Raksa 24 jam. Saya diarahkan untuk janjian dengan petugas survey di kantor Honda Mugen Puri Indah. Hari Selasa akan keluar SPK untuk pengerjaan, yang juga akan dilakukan di body repair Honda Mugen Puri.

Ya udah gitu aja kok, dan melihat scratchnya rasanya nggak perlu sampai mobilnya diinapkan lah. Spoiler kan bisa dicopot.

arantan-serempetan  arantan-kartu-asuransi


Responses

  1. Orang Kaya pada takut anaknya mati kalo naek motor, makanya langsung dikasi boil. Soalnya tetangga ane ada yang kayak gitu juga.

    • kriteria orang kaya tuh punya mobil ya?
      wah asik donk berarti gak perlu usaha lagi sy, toh sdh masuk kriteria orang kaya, bahkan x 3😀

      • Setidaknya gajinya bukan UMR lagi termasuk golongan mampu, Apalagi sudah mampu membeli setang bunder.

    • oh berarti temen saya orang miskin dong, makanya pas lulus sma dibeliin sportster 48 … ck ck ck enak ya jadi orang kaya:mrgreen:

  2. udah asuransi kok masih minta yg nabrak banyak

    harusnya bersyukur donk dah bisa beli mobil

    • ngak banyak koq itu, ngak cukup buat bayar claim asuransinya, own risk biasanya 200rb per kejadian

    • Jadi kepengen nabrak/nyerempet mobil atau motor sampeyan boss… Nabraknya nggak pakai mobil atau motor kok, pakai sepeda doang…
      Sampeyan nggak bakalan minta ganti rugi khan…

    • ane juga ikutan nabrak mobilnya situ juga.
      bersyukur punya mobil plus iklas ditabrakin kan?

  3. Untung gak apa2

  4. gimanapun yg salah kudu anggung jawab.

  5. Komennya kok banyak yg pedes ya….

    • Biasalah…..kecemburuan sosial….

    • orang aneh mungkin boss

  6. udah diasuransikan dan dapet uang 150ribu untuk ganti rugi dari si bocah, malah untung dong?

    • Kok bisa untung? Own risk adalah biaya yang harus dikeluarkan oleh pemilik kendaraan perkali claim. Jadi dalam hal ini, ketika saya melaporkan kendaraan, maka akan ada biaya yang harus dibayarkan ke asuransi. Nilainya variatif, antara 100-200 ribu.

      Selain itu ada biaya lainnya lagi seperti: perhitungan premi tahunan. Kalau dalam satu tahun tanpa ada claim masuk, maka ada bonus yang akan diperhitungkan kepada premi. Mudahnya, asuransi akan melihat, kendaraan ini high risk kah? Umpama dalam setahun claim sampai 5 kali, pasti tahun berikutnya premi asuransinya jadi tinggi.

      Memang banyak yang salah kaprah, “kan sudah di asuransi?” Sehingga dipikir kalau menabrak mobil, tinggal saja, kan sudah di asuransi? Padahal perlu tahu juga tentang penurunan nilai kendaraan itu sendiri saat akan dijual kembali. Kalau sampai ringsek tentunya akan mempengaruhi harga jual kembali dan itu tidak di tanggung asuransi. Penurunan nilainya berapa? Ya bisa saja besar, tergantung kerusakannya.

      Coba saja tempatkan diri sebagai pembeli mobil bekas tabrakan parah, ada dempul yang terlihat dan catnya belang? Apakah mau? Kalau tunrunnya sampai 10 jutaan, apakah bisa ditanggungkan ke penabrak atau asuransi?

      Soal waktu…

      Untuk melaporkan saja bakal harus setidaknya dua kali ke bengkel hanya pelaporan dan SPK. Mobil digunakan untuk antar jemput sekolah, jadi ada kemungkinan schedule anak ikut tergganggu karena harus ikut ke bengkel. Belum lagi saat pengerjaannya, bisa berapa lama kendaraan akan hilang untuk operasional? Apakah harus menginap? Apakah harus naik taksi? Siapa yang akan menanggung biaya taksi tersebut? Bagaimana lagi kalau cegat taksi nggak dateng-dateng dalam keadaan ujan-ujanan? Taruhlah mobil dibetulkan 5 hari kerja. Sedangkan mobil digunakan untuk pulang pergi ke kantor, sekali go naik taksi 75 ribuan, pulang balik 150 ribu, kali 5 hari, 750 ribu. Siapa yang mau nanggung?

      Untuk salah kaprah ini sebetulnya saya pernah juga menuliskan.
      https://arantan.wordpress.com/2012/01/09/salah-kaprah-walaupun-ada-asuransi-mobil-bukan-berarti-tidak-ada-kerugian-kalau-di-tabrak-motor/

      Salah kaprah ini menurut saya sangat perlu dijelaskan, karena yang ada di banyak pemikiran its OK kalau menabrak mobil baru. Tinggal saja, karena sudah terlindungi…

      SALAH BESAR bro!

      • oooo begitu ya. siplah

      • Setuju, apalagi soal waktu,
        Kalau bener2 ngitung seharusnya yang nabrak, sediain mobil ganti operasional selama mobil dibenerin atau biaya taksi.

    • oon bgt sich..
      emang ngurus/claim ga pakai duit.. untung itu diasuransiin? ya karena bayar juga bulanan asuransi..
      biasa mobil 200rb. tp mobil gw 500rb. kebayang kan?
      kalau gue yg kena? Masih kurang 350rb plus mobil diinapkan..
      klo gw, gw maki maki bapaknya tu anak.. klo tu org sayang anak? ya pakai pakai supir..
      sama sering sering practice lah.. bawa mobil tuh mudah. parkir yg sulit.. knp vallet laku? ga semua org kaya jago bawa mobil cari parkir. bisanya cuma kebut lurus, belok belok kyk di gamecenter, eeq

  7. daripada berisik debat untung rugi, baca ini aja http://www.kickandy.com/corner/5/21/1582/read/Kata-Hati.html

  8. artikel begini malah banyak komen miring. berarti bener ga semua internet user ada otaknya…

  9. tumben warungnya pak arantan kebakaran…..

  10. yang komentar miring pada ga bisa mikir kayaknya, dan ada faktor kecemburuan sosial….aneh apanya yang untung? kalau minta 1 juta baru untung, 150ribu koq untung…rugi tuh

    • Pada dasarnya, yang berpikir seperti itu adalah makhluk pengecut. Setiap tindakan ada akibat yang menyertai, jika tidak mau bertanggung-jawab atas tindakannya, apalagi kalau bukan pengecut.

      Tanggung-jawabnya apa ?
      Namanya pihak yang bersalah, tentunya harus mengikuti kesepakatan dengan pihak yang dirugikan.

      Masih untung hanya diminta uang untuk biaya “own risk”. Harusnya si pelaku membereskan segala akibat kesalahannya tanpa merugikan korban.

      Misalnya, selama mobil korban diperbaiki, si pelaku membantu aktivitas keseharian korban yang terbengkalai.

  11. Nabrak mobil baru —> tinggalkan saja —> toh sudah diasuransikan ===> jenis makhluk pengecut ……..

  12. yg udah yg udahlah… smg g terjadi lg.

  13. hehehe, banyak orang lucu yang komen😀

    oo kemarin om arantan beli freed ya di honda mugen puri😀
    ayah saya jg lagi mw beli itu tuh . . .

  14. Culun bgt ni yg pd komen negatif.. Bukannya diambil hikmahnya supaya lbh hati2 malah pd bikin gap kecemburuan sosial yg keliatan bener.. Sama aja kok pake mobil atau motor hari gini, ada kawan yg penentu kebijakan disalah satu BUMN, krn males macet pake motor tiap hari, sopir standby dikantornya.. Dia miskin? Rasanya ngga.. Sebelom komen cari tau dulu lah apa itu materinya. Asuransi all risk vespa saya lbh mahal own risk nya ketimbang own risk mobil sy.. Come on ngga selamanya motor lbh murah dari mobil ini itunya..

    • asuransi vespa all risk dimana bro?

  15. Tambahan, yang pake motor jangan minder yg akhirnya menjadikan jurang pemisah dgn menyebut pengguna roda 4 kaya dan pengguna roda 2 ngga mampu. 12 th sy jd profesional kini klien2 sy lbh menghargai sy yg datang meeting dgn vespa sy ketimbang sy datang dengan sedan eropa sy, krn artinya dgn bermotor dan bisa datang tepat waktu sy menghargai waktu klien sy.
    Start to be positive..


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: