Oleh: arantan | April 30, 2013

Adu mulut sama isteri soal cari jalan dan baca peta …

trust_me_im_a_blogger_livejournal_sticker-rb728039bd7cf441e84a8f0dd18b7ab51_v9waf_8byvr_512

Konon, cowok itu harusnya bisa baca peta dan tahu jalan …
Tapi ya sorry, saya memang terlahir dengan orientasi buruk atau bisa dibilang sangat buruk. Walau ada juga yang lebih parah …

Dari Lebak Bulus ke Kuningan lewat mana?

Epicentrum kalau dari Bogor lewat mana?

Tapi saya sudah termasuk golongan buruk. Istri? Ya sekitar 2-3 kali lipat lebih pinter dari saya, cuma dia paling sebel kalau saya tanyain pas lagi jalan, belok kiri-kanan? Dia ikut stressss!!! Akhirnya seperjalanan saya di diamkan… taukkk?!!! Anak cuman du bi du bi du, weekend yang harusnya senang-senang jadi muram.

Ya sud toh, saya tidak tahu jalan tapi bisa mengoperasikan handphone lah. Beli GPS, memang mahal, tapi untuk menghindari percekcokan yang nggak penting, priceless.

Saat ini saya pakai GPS di iPhone Sygic dengan peta yang di download ke iOS, jadi tidak perlu lagi signal. Sebelum aplikasi Sygic, saya pakai app Waze yang petanya di load lewat jaringan sambil jalan. Ketika di luar coverage jaringan operator, saya pernah harus minggir, petanya tidak load, dan nunggu lama pun tidak load-load alias memang tempatnya blank spot… Sementara di mobil ada orang tua, isteri, anak …

Papa, kita kok nggak jalan?

i-can-fix-it-cat-trust-me-im-an-engineer


Responses

  1. Pake *mules* lagi ga Om??😀

  2. coba pake gmobile xt
    bisa diinstall di banyak hp

    • Bisa di Sony Ericsson W200i ngga? punya ini doang

  3. haha.. waktu di bandung khan banyak jalan satu arah, andalkan peta google maps (pake aplikasi maverick yg men-cache semua peta google yg pernah dibuka), akhirnya debat “lewat jalan mana” dengan orang kantor yg “sering ke bandung” bisa gw menangin semua..

    hahaha..👿

    *bing maps maupun ovi maps untuk kota besar sekarang makin detail..

    • Katanya google maps yang baru sudah bisa di cache semua lho. Tapi terbatas u android.

      • Indonesia belum kebagian.

    • Ga perlu gps klo dibandung soalnya hapal jalannya xixi… Ke jkt baru pke Supir biar ga mikir lg…. No gps lgsg sampe gkgkgk

  4. Hehehehhee…. Kalo di keluarga ane, kalo nyasar itu = pengetahuan baru…. Semakin nyasar makin seru…… Soalnya kita suka eksperimen, misal mau ke jogja, tp lewat pantura…. Ato ke sumbar tapi lewat lintas barat….
    Jadi begitu ketemu kota kaya bandung dan surabaya, yang jalannya banyak yang searah… Ane ga stresss… Percaya dah… Gps ga berguna d bdg n sby…. Sekedar cari jalan memang ketemu, tp gps ga tau kalo itu jalan searah….

    • Maka inilah yg ane n keluarga sebut turing wisata, tujuan bukan utama, tp menikmati perjalanan menuju tujan adalah yang utama.

      • Google maps akan ane gunakan kalo ane jalan sendirian, jelas kalo sendirian, ane ga suka nyasar…. Alias ngejar waktu,
        Tp kalo sama keluarga berwisata…
        Nyasar = seruuu….

    • cek google maps klo Bandung.. ada arah panah klo jalan searah.. gw cocokin sama jalan yg gw lewati, untungnya cocok semua itu panah.. hehe..

      • GPS sih akan kasih petunjuk yang sesuai arah jalan.
        Peta Google termasuk sangat update, portal di komplek pun dia tahu, kalau kasih arah jadi memutar.

  5. Yang penting jangan adu jotos, saya biasanya tanya orang (tukang ojek, supir, pemotor) kalau ragu atau belum tahu.

    • itu termasuk GPS juga bro, tapi Guidance Penduduk Sekitar😆

  6. gak tau kenapa kalu keluar kota pake gps… selalu diarahin lewat jalur terdekat… dengan akibat mengabaikan jalur utama… misal mau ke green canyon pangandaran malah diarahin lewat cirahong… lewat hutan dengan jalan rusak dan sepi… tapi enaknya dapet pengalaman… jadi tau ooo itu jembatan cirahong… dll… hehee… tapi jadi berantem juga karena sering berdebat apalagi kalu kondisi sudah lelah…

    • itu gpsnya disetting “Shorter Distance” ya? di GPS ada 3 settingan: Faster Time, Shorter Distance dan Off Road.

  7. sy kebalikannya, kemampuan baca peta lumayan unggul dibanding istri jd soal ini hampir tidak pernah ada masalah… pake waze lumayan nikmat walau ga selalu menampilkan rute terbaik klo kita sudah hapal jalan

  8. wehehehe, pengalaman lucu ni, untung saya jauh (banget) lebih baik baca peta dibanding istri, jadi istri ga pernah komplen kalo nyasar, lah saya aja yang ngerti peta nyasar😀

    masih mengandalkan ovi map nokia e71 :p

  9. hmm.. mending GPS aja om
    alias Golek Penduduk Sekitar.. wkwkwk

  10. jadi ingat ke Gunung Bunder Bogor, mengandalkan peta Offline Navitel di android. Karena di set jalan tercepat…, diarahkan keluar masuk kampung, bukan jalan Utama. Akhirnya berhenti setelah peta mengarahkan ke Jalan tanah/bukan aspal…., Tanya-tanya sama Orang sekitar, lewat sana memang bisa, tp bukan aspal…, kl mau… jalannya agak memutar, jalan tanah itu lajur pintasnya …,
    pulangnya lewat jalur biasa…, sampai dirumah memakan waktu lebih lama daripada berangkat ….

  11. Bojoku jaman dl pas msh ‘muda’ lumayan cerdas soal navigasi jalan2 di JKT tapi lama2 ane lebih percaya sama GPS atau kadang sewa supir sajalah… Kalo lg cuti di Bandung tempat kelahiran ane… biarpun nyasar atau salah jalan ya ora urus… enjoy banget setiap saat.. ditilang yo ben…

  12. google maps itu pilihan,…
    pernah ada panggilan di jakarta, jalannya bingung. buka google maps terus print… besoknya ketemu…

  13. kok ga jalan? iya nih petanya mogok xixixixi

  14. eehh…adu mulut ya Bro?
    kalo adu motor hasilnya ancur….kalo adu mulut hasilnya…. terangsang?
    jangan lakukan di hadapan anak-anak Bro….wkwkwkwk…piss.

  15. wah sama kita mas.
    saya tuh termasuk “lola” alias lombat loading utk menghapal jalan. jadi klo dah jalan kemana aja klo dah bawa istri aman coz daya ingatnya sangat bagus. tp klo saya sendiri, mending pake gps di android. amannn🙂

  16. Kalo ane, alhamdulilah lbh bisa baca peta drpd ayang… Ehem…
    kalo nyasar > tanya2 orang > kalo blm ktmu jg tmpt tujuan,berenti dulu, baru buka google maps… Mskpn kdg dksh jalan pintas sm google maps, tp setidaknya tau posisi skrg didaerah mana…
    wkwkwk

    oiya, kalo Pas bka go0gle maps ga ada sinyal, liat kompas… Di tas, sllu nyimpen kompas kecil sbg p’beri navigasi emergency..😀


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: