Oleh: arantan | April 27, 2013

Jangan menantang batas kemampuan berkendara

Foto di atas saya ambil sekitar jam 10 an malam ketika jalanan masih begitu heboh habis selesai hujan. Saya capek, mending istirahat foto-foto.

Kalau hujan agak keras beberapa kali saya di telepon kakak ipar…

“to, kata mama mending nginep aja di Tebet, jalanan ujan.”

Very nice, appreciate. Kebetulan memang rumah saya sekitar 15 km an dari kantor dan kalau hujan bakal ada genangan air dan macet memang menguras tenaga sementara rumah ortu dekat dengan kantor, cuman sekitar 4 kman.

Macetttt!!! no, ini masih normal tiap hari juga begini.

Kelelahan, mengantuk, kondisi badan kurang sehat, secara fisik akan mempengaruhi kemampuan berkendara. Selain fisik juga ada ancaman soal emosi, misalnya saat kita sedang banyak pikiran atau justru keinginan secepatnya pulang ke rumah, makin macet makin senewen…

Apa yang sebaiknya dilakukan kalau dalam keadaan tersebut? Yang terbaik adalah jangan riding. Beberapa kali pulang kantor malam/pagi, saya lebih baik pulang naik taxi saja, motor tinggal di parkiran kantor. Apalagi kalau harus mengejar deadline berhari-hari berturut-turut. Memang biaya taxi mahal, apalagi bukan one way saja, karena besok paginya pun saya harus naik taxi lagi ke kantor. Tapi kehilangan biaya tersebut nggak ada artinya dibanding nyawa.

Kalau kelelahan on the spot alias tadinya nggak kenapa-kenapa, cuman karena kelelahan sementara akibat riding, ya mending pinggirkan motor relax untuk istirahat. Kapan saja itu terjadi, mau di dalam kota/pulang atau pergi ke kantor, lagi sendirian pun, sudah lah, mendingan stop sajah. Memang sayanya sendiri ingin secepatnya pulang. Tapi kehilangan waktu tersebut nggak ada artinya dibanding nyawa.  Akan jauh tidak bertanggung jawab lagi kalau saya sebagai kepala rumah tangga memaksakan pulang saat kondisi kurang baik. Isteri saya cuman perlu di telepon aja kok,

Oi, gw pulang telatan, minggir dulu, jalanan macet.

OK, ujan sih, hati-hati.


Responses

  1. Nggak apa2, toh Indonesia sudah kebanyakan orang. Dan yg berkurang juga memang orang yg kurang perhitungan. Kejam? Indonesia gitu loh, hukum rimba yg berlaku.

  2. neh tulisan pasti inspirasi dari ustd yg kecelakaan……
    beberapa bloger sya angap ber standar ganda…coba yg kecelakaan anak menteri ato artis pasti udah disumpah2in ma mereka,hrusnya spapun yg kecelakaan kita prihatin juga krena salah itu punya siapapun selama dia manusia

  3. kok sama ya kalo manggil istri ‘Oi’ juga ternyata. Hehe

  4. Kalau rumah jauh n sudah kecapekan bgt mending tidur sekalian di kantor, sy selalu sedia baju ganti n berbagai macam toiletries dikantor.
    Cuma harus siap mental saja soalnya gedung2 kalau malam tuh benar2 beda habitat n penghuninya😉

  5. Kalau jam berangkat pagi orang brutal di jalan karena takut telat dateng dan uang makan dipotong, kalau pulang kantor brutal karena pengen buru2 sampe rumah….gak mau kalah main potong main serobot….mending berangkat pagi banget atau siangan dikit kalau pulang duluan atau belakangan kalau udah sepi….

    • Iya, saya gitu, biar d parkiran juga masih dot tempat yg OK

    • kalo saya pribadi… misalnya udah kliatan telat? ya nyante wae lah… palingan juga di tegur terus di omel2in… gak bakal dapet SP ini atuh…

      kerja di pabrik juga gitu. pernah sakit flu gak masuk… malah di omel2in ama bos…

      akhir nya ngomong gini…

      “Mister, dari pada saya kesini telat sambil kebut2an dalam keadaan sakit. lebih baik saya tidak masuk. Pun jika perusahaan menganggap saya tidak loyal tidak masalah, setidak nya saya masih hidup daripada saya kebut2an mati konyol.”

      Si mister korea langsung terdiam…
      😉

  6. alhamdulillah masih bisa kendalikan emosi

  7. Kenalilah batas kemampuan anda berkendara.

  8. waduuh ane terkadang masih memaksakan sisa2 tenaga.. mesti dah jatahnya istirahat malah di tunda2… resiko besar ternyata….


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: