Oleh: arantan | Maret 27, 2013

Harusnya peroda empat bisa memberi contoh baik bagi peroda dua

Waktu itu saya lagi naik taxi pulang. Kami waktu itu lagi mau mengantri putar balik ketika dari kiri ada mobil mewah yang overtaking dari kiri dan mengambil jalan kami. Si supir taxi berujar …

Lihat aja! Dulu yang begini cuman bis atau taxi. Tapi sekarang yang begini itu pribadi! Kalau kita lihat orang-orangnya berdasi, orang pintar semua!

Kalau motor sih maklum aja, pendidikan kurang …

Eits, saya nyetir mobil (*walau tidak pernah pakai dasi) dan juga bawa motor . Tapi tidak mau saya debat lah.

Anyway saya setuju kalau roda 4 harusnya bisa jadi panutan lah. Tapi hari gini roda empat pun tidak kalah errornya, seringkali sayal ihat di lampu merah si peroda 4 bisa ambil jalur kiri, kemudian berhenti paling depan sekali dari teman-temannya, jauh lebih depan dari teman-temannya sesama peroda 4!

Lawan arah? Ya sering, putar balik sembarangan, berhenti sembarangan untuk pickup joki 3 in 1? Wah di depan Parkir Timur itu terjadi tiap hari deh…

So … apakah roda 4 bisa jadi teladan?


Responses

  1. yup

  2. Think positif aja, kali aja supir roda 4 nya eks supir angkot.. Wkekekekekkkk..πŸ˜€

  3. banyak orang kaya baru

  4. hahaha kalo misalnya pengendara motor kurang pendidikan….
    tuh di kalimalang, dan jalur pinggir bkt rata2 yang liwat situ sarjana (pegawai kantoran di sudirman,kuningan dan sekitarnya….)
    yang salah bukan pengendara motor atau pengendara mobil.
    tapi tingkat kesadaran kita2 orang aja yang uda pada bobrok….

    • setuju bangettttt
      sekarang tingkat pendidikan bukan hal yg utama
      tapi kesadaran yg sdh mpe tingkat nadir

      http://www.dk8000.co.nr

  5. ya selama ada aturan hukum tapi tidak ada sanksi tegas bagi pelanggar hukum maka hukum hanya jadi bahan diskusi dan kadang malah dilecehkan, ga cuma masyarakat awam, aparat hukum sendiripun tidak percaya penegakan hukum, akhirnya pake hukum rimba, yang menang yg punya kuasa dan bawa senjata. masih untung yang diserobot tidak ditembak dulu

  6. wkekekeke bukan masalah jumlah rodanya kang, tapi tingkat kesadarannya……toh bawa motor kalo sadar pasti bisa tertib, apalagi yang gede dan sulit nyempil kaya mobil ….hehehe

    jadi PR nya adalah Hukum dan penegak Hukum sekaligus mental pengendaranya agar lebih sadar dalam berlalulintas……..

    • belom pernah di sruduk mobil dari belakang ya om? or adu banteng ama mobil?

      ane sih belom tapi kalo ampir pernah… di lampu merah GOR… ane tungguin waktu ampe 3 detik mobil masih ngeloyor aja… ampir tabrakan om… tak kasih jari tengah… untung nya driver nya gak keluar, kalo keluar gebukin rame2…
      πŸ˜‰

      • wkakakakaka supire gemblung….. coba tanya mas punya SIM apa ga, jgn2 SIM nya jg cuma C hahahahahahahaha

      • tapi seriusan, kalo driver nya bukan OKB biasanya kalem n gak sembrono. malah cenderung dewasa, di lamer juga gak klakson2. gak sruntulan, kadang gak enak juga nyalip sambil motong yang beginian. tapi biar di potong biasanya sih tetep kalem. kalo OKB di potong biasanya suka ngejar n mepet2…

        ya begitu lah… kedewasaan manusia nya sih. meskipun sarjana kadang2 ada yang nyolot kalo di kasih tau.

        di lamer BKT pernah tuh serempetan mobil n motor. yang nyolot yang mobil,… lha wong sama2 nerobos lamer kok malah nyolotan dia.

        udah salah nyolot lg… cpd… biker nya kekx takut. kalo gw yang di bentak2 n maki2 gitu udah gw tempeleng tuh orang…

  7. mngkin sering terjadi ada pemakai roda 4 yg error krn mumet mikir cicilan mobilnya..

  8. Kayaknya 2tahun lagi bakal jadi trend baru deh roda 4 lawan arah, gak mau kalah sama roda 2 n 3 donkπŸ™‚

  9. Dulu saya paling respek sama pengendara mobil. Karena dulu, sengaco2nya pengendara mobil, kalo belok, nyalip, atau pindah jalur selalu pasang lampu sein. Dan itu selalu dilakukan dengan hati2 dan penuh perhitungan. Tapi sekarang pengendara mobil pun udah mulai banyak yg ikut2an gaya pengendara motor yg ugal2an. Mungkin mereka kesal gara2 sering dibully pengendara motor di jalan, jadi mereka juga ngga mau kalah. Atau memang benar, sekarang banyak OKB di jalan…..

    • Tapi diantara semua pengendara mobil, yang paling ngaco cara mengemudinya adalah mobil dinas pemerintah daerah (plat merah). Saya selalu ekstra waspada kalo ketemu sama mobil kaya ginian di jalan. Cara mengemudinya bisa lebih parah dari sopir angkot

    • OKB… dan kebanyakan yang ane liat sih cewe yang sruntulan, brenti tengah jalan sambil telpon, belok gak pake sein, or orang tua yang gak mau ngalah.

      ya begitu lah…

      • bener mas…..

  10. ga ada korelasi kang jumlah roda…

    sama halnya apakah klo gw bilang roda 4 motuba melanggar berarti pelaku nya sama dengan blogger indomotoblog

  11. mungkin yang pake mobil lupa lagi bawa mobil kali om, kebiasaan bawa motorπŸ˜›

  12. Dan juga perilaku pengemudi mobil yang jalan gak sesuai lajur ( seharusnya di tengah garis putus2 ), tapi ini malah ngasal ada yang pas di atas garis misalnya… Alhasil, inilah yang terkadang menyebabkan motor terpaksa nyalip ugal2an / zig-zag…

  13. Motor lebih ancur om berkendaranya mobil udah kasih sen aja masih jalan aja,perasaan w bawa motor aja gk kaya gt,

  14. Harusnya begitu..
    Tapi kita ini kan dekadensi. Semuanya jadi mundur ke belakang.

  15. Kalo begitu situasi lalu lintas sekarang lebih asyik, lbh banyak tantangan, sangat menarik dibanding bom-bom car, ??? kebanyakan kendaraan kali jd susah diatur

  16. Hanya juara sejati yg akan lahir dari kompetisi yg sehat
    Juara sejati sudah pasti pilihan sejati para konsumen

    Customer service is not a department, it’s everyones job.

    Unknown quotes

    follow @motogpdistro
    pilihan konsumen sejati

  17. podo ae, apalagi yg bau loreng, pasang logo lembaga tertentu, tiga huruf blkg khusus.

  18. Tingkat stress om yg makin tinggi, baik pengendara roda 4 maupun roda 2, gara2 sering ketemu macet, kelamaan di jalan.
    Coba kalo jalan hari minggu, lancar, sepi, ngga gitu2 amat, lebih nyantai…

  19. iya om…ane uda 2x baretin spion di tol gara” senggolan sm tetangga…ane ngaku salah gara” simply terdesak, ego, dan stress macet…masa di tol jkt 3 jam…sebenernya ud males deh pergi”…uda di rumah aj d ga usa ngapa”in…

  20. Hehehe.. Kayaknya bukan masalah pengendara roda 2 atau roda 4, dan bukan juga masalah status sosial dan pendidikan.. Kayaknya ini masalah stress dijalanan, semua orang tanpa melihat strata sosial, strata pendidikan mengalami macet diweekdays ditambah cuaca yang ngga bersahabat, mendidihlah kepala.. Mungkin caranya dimulai dari diri sendiri, plg ngga kita secara pribadi ngga ikutan dijalan.. Caranya? Kl saya pribadi saat nyetir roda 4 nyiapin lagu2 favorit yg bikin mood enak, kl lg naik vespa sy akan pilih rute bervariasi yg menyenangkan hati sy.. Cukup ampuh.. Dan tdk lupa toleransi..

  21. mobil mahal makin banyak, tapi yg nyetir cuma sekelas supir yg mungkin belum pernah dapet didikan road safety.

    kalo pemilik/keluarganya ikut menumpang mungkin gak care. atau supirnya sedang inbetween dari tempat anter/jemput majikan/keluarganya.

  22. Skr gini aja bro n sis,drpd debat yg gak karuan mending kita sama2 saksikan di jalanan.
    1). Mana yg lebih banyak tingkat pelanggaran antara pengendara mobil atau pengendara motor?
    2). Apakah boleh pengendara mobil cara mengemudinya spt pengendara motor? Sudah pasti pengendara mobil yg spt itu akan ditilang Polisi dan akan menjadi bahan tertawaan org tp klo pengendara motor mau bawa motor kaya apa jg org knp tdk ambil pusing.
    Mana yg lebih egois?
    3). Apakah bisa pengendara motor klo lg macet, antri lampu merah, atau di jalanan bisa rapi,tertib dan sopan spt mobil?
    4). Apabila pengendara motor tsb disuruh membawa mobil pasti bs tertib spt pengendara mobil dan knp disaat membawa mobil tdk berani spt membawa motor??
    5). Klo pengendara motor nabrak mobil pasti lgs kabur atau main bentak bahkan otot lalu klo pengendara mobil yg nabrak motor pasti pengendara mobil yg harus ganti kerusakan serta dpt bonus harus nanggung biaya berobat.
    6). Masih banyak lg yg tdk bisa dijabarkan…

    SUBHANALLAH….. Hebat bener pengendara motor macam kaya gini. Dr semua itu apakah masih dibela jg pengendara2 motor di jalanan. Sudah pasti 95% dr Sabang – Merauke pengendara motor baik itu club/komunitas jg tdk ada yg bener cara membawa motornya.
    Benar kan urusan dgn pengendara motor pasti penuh dgn EGOIS lalu klo sudah debat pasti ujung2 nya MASALAH KECEMBURUAN SOSIAL.
    Silahkan anda kaji dan pikir pakai logika

  23. roda empat atau lebih memang tertib om tetapi cuma sekitar 50-65 persen saja sisanya mungkin sekitar 35 persen masih melanggar aturan di jalan raya sedangkan sudah bisa di pastikan 100 persen melanggar aturan sangat kronis dan sepertinya sudah tidak bisa lagi di sembuhkan sebagai contohnya contoh ke 1 adalah yang di curug itu kok bisa keluarga pengendara motor meminta ganti rugi ke yang bawa pesawat sekarang kita lihat ada ndak pesawat melanggar aturan berlalu lintas? jawabannya tidak ada kan karena pesawat kalau melanggar airlines tersebut bakal di jauhi penumpangnya dan bangkrut. contoh 2 di perlintasan kereta api siapa yang selalu menerobos perlintasan jawabannya adalah yang naik motor trus ntar kalau ketabrak bilangnya keretanya kecepetan lah ndak bisa lihat motor lah padahal ya kereta api itu bawa penumpang lebih banyak dan harus di antarkan sampai tujuan dengan selamat coba kita lihat kereta api kan ndak pernah tuh menerobos lampu merah kalau menerobos bakal berakibat fatal dan terjadi tabrakan sesama kereta api maka itu kalau kita lihat di stasiun pasti kereta apinya setia sekali menunggu sinyal aman untuk berjalan demi keselamatan bersama bukan egois seperti pengendara motor.


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: