Oleh: arantan | Maret 21, 2013

Apakah Honda PCX pas untuk harian?

Soal pas atau tidak saya rasa relative masing-masing pengguna. Tapi soal “bisa” atau “tidak bisa” untuk digunakan kendaraan harian, saya pastikan bisa, dengan syarat

Untuk itu mending saya coba ulas satu persatu tentang kondisi berkendara saya sehari-hari dan bagaimana perkiraan tepat-tidaknya PCX  untuk kendaraan operasional harian.

Di jalan

Di jalan dalam kota Jakarta pastinya macet, tapi bodinya PCX termasuk kecil cuman sedikit agak lebar saja. No problem. Riding position bisa 2 model, dengan kaki lurus kebawah yang cocok untuk stop and go atau sedikit selonjor. Bodynya pun masih terhitung enteng. Berat motor juga relative sama dengan Suzuki Skywave.

Tarikan bertenaga dan smooth, konon sampai saat ini, PCX adalah the fastest matic yang keluar dari Indonesia bawaan pabrikan, pernah ditulis di media sini.

Urutannya adalah sebagai berikut:

  1. Honda PCX
  2. Vario Techno 125
  3. Suzuki Nex Fi
  4. Vespa LX 150iS
  5. Yamaha Xeon
  6. Honda Vario
  7. Piaggio Liberty 150
  8. Suzuki Nex
  9. Suzuki Hayate
  10. Vespa 150 ie

Shock s0-so, untuk jalan halus enak, tapi di jalan kerting jeblok-jeblok perlu extra pelan.

Bunyi, sangat-sangat halus, tidak terdengar, Skywave jadi terasa berisik.

Dek tidak rata

Bentuk dek PCX tidak rata, bahkan bagian tengahnya lebih tinggi dan lebih lebar dari Suzuki Skywave. Tidak memungkinkan untuk menaruh barang apapun di deknya PCX. Dari pabrikan pun tidak menyediakan hook, gantungan untuk naruh plastikan di dek🙂. Sebagai gantinya ada glove box kecil di kiri  dan juga bagasi yang lebih luas dari matic pada umumnya.

Urusan parkiran

image(3)

Tinggal seberapa tega. Foto atas dan bawah saya ambil di tempat parkiran kantor waktu mau pulang kemarin. Helm saya sudah jatuh dan tertahan rantai gembog, Vario sebelah sudah di benturkan ke motor saya and that is okay.

Sebagai tambahan: Pagi sampai siangnya hujan pula, jadi helm saya menampung sedikit air … *nyebelin.

arantan-helm

Nantinya kalau bawa PCX ke kantor saya mesti persiapan mental, harus tega, sebaiknya harus mengatur waktu berangkat kantor jadi lebih pagi supaya dapat space parkiran yang aman. Saya pun nantinya tidak bisa keluar parkiran kantor siang kemudian mau masuk lagi untuk parkir. Kalau dengan Skywave, masuk parkiran lagi after lunch pun saat keadaan parkiran penuh pun saya berani. kalau perlu motornya berani saya tinggal di gangnya antar motor… bodo lah…😛

Urusan ground clearance

Teman kantor saya ambil PCX melalui saya tahun 2010. Setelah dapat ternyata mentog polisi tidur di kompleknya. Sehingga akhirnya si PCX sangat jarang digunakan dan dijual pada 2012 waktu KM masih 500-an. So make sure, kalau beli cek dulu keadaan komplek, cek dulu berat Anda. Linknya waktu dijual di sini.

Pada saya untungnya aman, di komplek tidak ada polisi tidur yang extreme, semua landai, tidak lancip dan juga tidak terlalu besar. Berat saya di 60 kg dan bisa dikatakan tidak pernah berboncengan.

Urusan ukuran bagasi

image(2)

Sisi plusnya PCX untuk kuli kantoran adalah ukuran bagasi. PCX punya bagasi yang cukup lebar dan panjang, sehingga kertas ukuran F4 (folio) bisa hampir seluruhnya masuk tanpa terlipat. Seperti pada gambar atas waktu saya beli kertas berwarna untuk pemisah dokumen.

arantan-ipad-macbook-bagasi-pcx

Di foto atas, iPad + Notebook MacBook Pro ukuran 14 masuk ke bagasi. iPad di Skywave pun masuk juga, tapi ngepas seperti foto di bawah. Kalau notebook, 14 pun tidak bisa masuk bagasi Skywave.

arantan-ipad-bagasi-Skywave

Build quality

Build quality body di atas rata-rata scooter, but maap, I’ve seen better. Maap…

image(2)

Coba lihat gambar diatas, perhatikan celah pertemuan antara buntut belakang kiri dengan body samping kiri motor. Renggang dan rapat alias nggak sama, mangap dikit. Coba bandingkan dengan sisi kanan motor yang rapat. Saya belum tahu apakah ini harus saya claim atau ujungnya *memang dari sononya gitu pak*.

Untuk cat putih… catnya memberikan pantulan tidak sewarna. Di sinar lampu, sebagian body akan memberikan pantulan kuning, sebagian lagi pada tekukan lain akan berwarna putih. Ini bukan cacat, tapi tapi catnya memang memberikan pantulan beda-beda di setiap tekukan, rada bunglon kali yak? Untuk pantulan cat ini tidak bisa saya foto, harus dilihat langsung.

Closing

Saya belum ada pengalaman keluar jauh, km di PCX sampai sekarang masih 5 KM, saya baru pakai keliling komplek 2 kali saja. Sekali waktu beli kertas folio berwarna dan pertama kali waktu baru diantar untuk test jalan, jadi saya belum bisa mereview motor sepenuhnya.

Next time lebih full yak.


Responses

  1. akselerasi, top speed ama BBM ya pak… (via GPS)
    🙂

    *request fanboys pada umumnya…

  2. Parkiran barat emang makin hari makin barbar, sedikit tips paling aman naro di area sebelah selatan di bagian pojok2 deket pohon coz klo pulang tenggo or jam 5an motor gampang keluar, tapi itu td jam 7 pagi dah pasti penuh. Saya sendiri slama ini parkir di bagian pojok2 dkt pohon di area selatan parkiran barat dgn rata2 waktu dtg 7.10-7.20. Alhamdullilah slama ini vespa aman dan gak kebaret (amit2 deh klo kebaret lagi) plus slalu disarungin. Tapi kalo pulang sblm jam 6 kadang suka susah coz banyak motor parkir menghalangi jalan. Anyway goodluck bro bawa motor ke kantornya, terus terang ngiler juga pengen punya pcx buat motor ke 2.

    • Sorry ralat, slama ini parkir di area utara parkiran barat.

    • 7:20 sih enak banget!!! ha ha ha.
      Mansek masuk 8:30 bro!🙂 ha ha ha.
      Target saya mendisiplinkan diri untuk berangkat max 6:45. Nanti mungkin saya juga akan mensarungkan juga.

      Ayo Yud! temenin ber PCX!🙂

      • Lg ngelobi bini bro, kayaknya diijininnya honda zoomer x (klo jd msk). Sorry dulu prnh ketemu di parkiran gak smpt ngobrol cuma say hai aja, ngejar absen masuk soalnya. Hehehe

  3. Bro, naruh laptop / ipad dalem bagasi yang panas gitu gak papa? Udah coba jalan berapa jam dalam kondisi itu? Aku kok blm tega yak, kasihan komponen elektroniknya, klo kepanasan bisa error

    • Di PCX belum pernah, tapi di motor lain pernah sampai sejaman. Saya nggak sebulan sekali juga bawa notebook ke kantor sih.

      • kalo bisa hindari mas,,dlu sering bngt bawa hd extend…skrg jadi bangke…pdhal bisa dihitung pake jari….yah sekali dua kali gpp….toh keluarga aplle build quality mantep!…

  4. g tega make pcx bwt fight d blantara jlnan n parkiran..

  5. kalo masih baru, emang biasanya eman2 kata orang jawa. ntar kalo udah agak lamaan dikit, ples rada bosan mulai ada, TEGA itu pasti enteng aja dilakuin:mrgreen:

  6. saya pernah bawa majesty 125 dan agak berat waktu berhenti n agak ga nyaman di seat nya,tinggi badan ssya 178cm ,tarikan lemotttt tapi kalo sdh kisaran 70 keatas cepet

  7. Hmm, let me guess the better one….you’ve seen a v****. Bener nggak mas?

    • hiya 🙂 ha ha ha. Kalau kerapihan body masih bagusan dari Vespa/Piaggio.

  8. PCXnya dibungkus sticker om kalo takut lecet…terus soal mentok bisa ganti ban atau cari shock yg reboundnya lebih baik. Kalo body renggang2 sama aja di PCX saya juga gitu, dan di negara lain juga kurang lebih sama. Sebaiknya storage dilapisin peredam panas supaya alat elektronik gak cepat rusak.

    • TQ bro!
      Rasanya bagasi memang mau dilapis

  9. Ini, Om …. hasil test untuk skuter paling responsif :
    http://plotindonesia.wordpress.com/2012/12/11/10-skutik-ter-responsif-2012/

    • Ini sumber datanya dari mana ndi? otomotif.net atau motorplus ya? lupa saya.

      • dibagian bawahnya ada keterangannya, Om.
        Disadur dari mymotobike.com (http://www.mymotobike.com/)

      • Got it, thank you.

    • Om, data di tulisannya ada yg kurang lengkap.🙂
      Piaggio Liberty, harusnya yg Liberty 150ie.
      Karena Liberty ada yg 100cc juga.🙂

      Saya sebagai pengguna Liberty 150ie komplen nih…
      Hehehe.:-D

  10. Untuk urusan parkir motor yang sadis ……. Semua motor saya selalu langsung saya “laminating”.
    Saya pasang sticker bening seluruh bodi-nya.
    Memang jadi kurang bagus, tapi daripada nyesek lihat bodi bocel2 …..

    Kemudian, sebaiknya jangan meletakkan peralatan elektronik di bagasi skuter, Om.
    Suhunya bisa panas sekali karena mesin dekat bagasi.
    Walaupun peralatan elektronik dalam keadaan off, tapi siapa tahu ada solderan yang meleleh ….
    🙂

  11. Liat pcx pas antri di pom bensin,ridernya keliatan kerepotan dgn body besarnya

  12. salah tulis mas, kok Suzuki Xeon😀

    • TQ, saya edited.
      BTW baru sadar juga, dari 1 sampai 10, cuman ada 1 Yamaha.

  13. solusi, pakai box🙂

  14. ngeri amat yah parkirannya….gak ada parkiran liar gtu…atau yg agak mahal…kaya di harco..ada parkir khusus nambah 5000,,,kalo sesekali gpp lah….sayang bngt klo lecet…saya agak nyesel dlu di vartec dah banyak scrath gara2 sering maen ke tempat parkiran yg agak sadis….

    =============

    klo di blog ma arantan neh,,kayanya kudu intelek yah..( bkn intip tete lewat ketek loh…),,,bermain bahasanya gtu…jd harus ikut2an intip..eh intelek gtu…

  15. siap-siap antri…. nunggu beberapa bulan ni PCX bakal dijual sama mas arantan😀

  16. […] lainnya sudah pernah saya tuliskan lebih panjang di sini, sekarang ketika PCX hampir jalan 1.000 km, kesan tersebut masih […]


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: