Oleh: arantan | Maret 19, 2013

Piaggio? Itu motor murah, nggak ada yang mau beli di sini …

Dengan ukuran penghasilan karyawan/esekutif di barat, harga sticker ini dianggap murah.

“Di sini” maksudnya Australia, ini ungkapan teman yang tinggal di salah satu kota besar tapi jarang penduduknya. Dia bukan bermaksud menghina, tapi dia mengcapture teman-teman di sekelilingnya saja. Teman saya kebetulan kehidupannya cukup makmur, dia sewa gudang dengan space cukup besar khusus untuk menyimpan motor-motornya. Motornya sendiri ada 2 HD, Ducati entah berapa, 4 KTM dirt bike semua dan 2 BMW GS. Dia juga sering ikut tour – touring berbulan-bulan sampai ke Maya dan beberapa tempat lain, Indonesia belum pernah.

Teman saya sendiri heran waktu saya bilang di Indonesia KTM baru mulai kelihatan sejak ada KTM Duke. Dia bilang di Australia KTM begitu besar dan populer. Dia juga heran saat baru tahu KTM memproduksi motor “murah”, murah itu maksudnya KTM Duke 200.

Ya mungkin di Indonesia brand Piaggio bisa dianggap premium, tapi di sana Piaggio dianggap motor murah. Ya untuk ukuran barat Kawasaki Ninja 250 pun dianggap sebagai learner bike. Motor yang cocok dipakai pemula dan wanita. Kalau disana menyebut budget bike ya mungkin motor-motor road bike 600 cc an, budget road bike Indo? Ya mungkin Honda Verza.

Saya belum bicara lagi motor Jepang lho. Anyway semogasomeday … kalau taraf kehidupan Indonesia sudah meningkat, rakyatnya tambah makmur, semoga suatu waktu


Responses

  1. jadi murah mahal itu relatif

  2. btw kalo honda jualan beat di aussie laku gak ya?

    • Laku! Mungkin dianggap motor unik disana.

  3. Hooh.. Income naik di semua level tapi inflasi ga diatur mah sama aj bohong.. Kayak klaim pejabat2 itu tuh.. Gdp kita kan naik.. Ya gdp siapa yg naik? Klo gdp-nya bakrie, chairul tanjung dan org2 kaya lainnya disatuin mungkin udah ngasi sumbangan 2% kenaikan k gdp indonesia. Ga relevan kan..

  4. Bagaimana dengan suzuki shogun dan supra 125 (dengan nama lain) yang dijual di eropa walau memang sedikit

  5. WooW…

  6. ya gimana mw beli moge, buat makan aja masih susah.
    😦

  7. Amin! 3x

  8. beda negara beda selera kali ya😀

  9. murah mahal itu relatif tergantung positioning dan landscape market. di sana ga kenal moped jepang. jadi itu pespa, ninja 250 udah di posisi paling bawah. di sini jarang liat motor 500cc+ jadi 250cc dianggap gede.

  10. sebenernya bisa mas, cuman terhambat PAJAK-nya Indonesia yg spesial…

    hybrid aja di mahalin, alasan mesinya 2, gila kagak??? katanya slogan pemerintah hemat SDA terutama migas, lha brg2 yg bisa menghemat konsumsi migas kok di mahalin ama pemerintah itu sendiri dan di anggap brg mewah? 4wd/awd di anggap barang mewah, alat-alat musik di anggap barang mewah…padahal secara logika mau motornya sebagus, sebesar, semewah apapaun tetep aja hujan kehujanan, panas kepanasan (belum lagi panas mesin), macet kagak isa semua motor liak liuk…setidaknya dengan banyaknya motor laki. motor gede, motor trail/smt di jalanan itu lebih baik daripada jalanan di huni ama bebek dan skutik kecil…

    • Iya, bener tu.
      Coba motor masuk sini gak kena pajak barang mewah, KTM duke 30jutaan mungkin🙂. Jadi motor yang gak terlalu mahal kan hehehe.
      Ducati juga paling 100jutaan.
      Tapi nanti mobil gak kena pajak, kayak swift bakalan di bawah 100juta harganya. Semuanya pada pindah ke mobil

    • kalo pajak murah, motor murah….
      apa jadinya rupa jalanan di indo?? motor mobil mahal aja banyak yg beli terus macet dimana mana, angkot juga ngga bakal laku,,,

      • Weits, bisa gak bro, karena angkot harganya juga bisa lebih murah kalau pajaknya rendah juga. Enakan pengusaha angkot atau Bus bisa dengan mudah meremajakan armada mereka. Lha mungkin aja, mungkin lho, jadi banyak orang mau naik transportasi umum

  11. motor murah ya.. perasaan dsini udah pade triak2 over press harga kemahalan..

  12. Disini kan masih seneng pake pajak pukul rata. Motor cc lebih dari 250 ya dianggep motor mahal pajak besar. Makanya di roda 4 pernah dikadalin sama ATPM Hatchback beda sama sedan jadi biarpun bentuknya sedan tapi gak ada buntutnya gak kena pajak barang mewah ….:-)

  13. perbedaan kapita ny jauh bgt..
    mngkin UMR sini perlu disamakan dg Jerman

  14. Hmz,go indonesia…

  15. emang aneh regulasi disini… apa mau dikata…

  16. mungkin juga belinya sistem cicilan. kalo nyicil, ngapain beli yg murah


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: