Oleh: arantan | Maret 18, 2013

In the end, yang di beli ya Honda

Di jepret waktu JMCS 2010.

Kalau ngomong Honda – AHM pasti jadinya seru, karena banyak yang benci tapi cinta pada Honda. Apalagi akhir-akhir ini konsumen jadi semakin tersudutkan untuk membeli Honda.

Prediksi saya, yang masuk ke blog saya ini ya profilenya mirip-mirip juga dengan saya. Motor yang dibeli bisa lain, tapi hatinya sama, banyak yang pakai motor untuk pleasure, bukan purely business/functional. Sedangkan line up Honda untuk pleasure tidak begitu kuat, ya lihat CBR 250nya kalau PCX masih mending dikit tapi PCX punya kendala di supply.

Tapi maap ya, kalau dilihat berapa banyak sih yang pakai motor untuk pleasure? Even niatnya *napsunya beli untuk pleasure, saat ngeluarin duit pikiran kebanyakan pembeli ya … kenyataannya, yang pasti-pasti aja lah, yang aman-aman aja lah. Untuk harian yang penting motornya dependable, reliable, tangguh, irit, gampang di jual kembali. Nilai-nilai aman itu ada di Honda … Buat apa bangga-banggaan kalau nantinya ngerepotin kan?

Lha iya lho, kalau posting sebelumnya saya post tentang pride of ownership yang kurang pada Honda, tapi kenyataannya secara terukur AHM itu market leader lho! Dan.. penjualannya semakin jauh dari YIMM. suka nggak suka ini fakta terukur.

So … memang kebutuhan beroda dua di Indonesia ya untuk commuting, purely business. Mau bangga, gengsi, nggak penting, yang paling utama motornya pas untuk dipakai harian.


Responses

  1. hail AHM…ayo dibeli montornya..

    #klotokklotokedition

  2. hahaha…

  3. semngat

  4. Nggak juga, faktanya mio sempat merajalela, walaupun sekarang gabungan matic yamaha kalah ama beat, tapi banyak yang pake mio sbg kendaraan harian, bukan sekedar hobby

    • Mio juga sama sih, purely functional🙂

      Kasusnya juga mirip, sulit untuk bangga dengan membeli Mio kan.

      • Anak-anak SMP bangga lho pake Mio.
        He he . ..

      • Tapi 3-4 tahun lalu orang ‘bangga’ punya mio, terbukti penjualannya melesat… vario pun ndak bisa nyamain, baru setelah ada beat, mio seperti kehilangan pamor. Jadi tergantung ‘musim’-nya aja kan…

      • itu kan ada masanya,,,
        hp kamu masih nokia 3310 ya ?
        hpku sudah apple,,,,

  5. dulu Skywave gw beli pure karena fungsionalitasnya tertinggi.. lha tahun lalu dengan telaknya dipatahkan sama Vario 125..

    personal pride ke motor tipe ini di merek apapun buat gw sama aja.. karena pricenya sama, yg punya banyak, dan ga bedalah semua merek..

    klo PCX khan memang “lain”.. apalagi mereknya APM besar.. ya mau ga mau bangga klo punya.. klo APM lain ikutan bikin, maka mau ga mau juga nilai “kebanggaan” akan berkurang..

    dan klo beli motor gw gak pernah kepikiran “harga jual kembali”.. ini motor gw beli karena fungsinya.. klo rusak, gw HARUS sanggup beli lagi.. *sugesti diri sendiri..

    And i’m proud to ride my bike.. ga peduli merek, yg jelas selama fungsinya bisa memenuhi harapan gw, maka gw bangga pake motor hasil kerja keras gw..

  6. Apapun motornya… Yang penting rodanya masih 2🙂

  7. honda itu jurusnya maksimalisasi produksi n nambah varian kalo uda kepepet, itu terbukti di 2007 waktu penjualan sempet disalip YAMAHA, tau2 brojol Revo yg jadi penyelamat, itupun selisih tipis di akhir tahun,

    sejak itu rajin brojol produk baru, tapi adakalanya saling “bunuh” antar sodara, contoh nyata Spacy yg “terbunuh” (kurang laku) karena kejepit Beat ama Vartech 125, ato jaman dulu ada Kirana yg “terbunuh” oleh Legenda n Karisma,

    ujung2nya yg terbunuh itu harga jual kembali jg jelek, jaman sekarang engga semua type Honda harga jual kembali nya bagus……

    • kayaknya honda ngejual maticnya berdasarkan postur tubuh pembelinya,,,
      kalau sportnya baru semuanya cungkring,,,

  8. saya dr dahulu klo bli barang maunya beda. jaman kuliah org pake hp nokia 3210 saya pake samsung c25🙂 jaman sma org pada rame2 beli bebek 4tak honda, saya suka satria 2tak. saat lg pengen cbr150 kebetulan br ada dana thn 2008. walopun telat ga masalah. nah knapa saya pilih vario125 bukan krn honda alias ahm nya tp teknologi yg ditawarkan walopun dibelakangnya br ketahuan klo ada penyakit bawaan yg lebih parah dr ngorok yakni ngempos. tp itulah pilihan. harus siap dgn konsekuensi. di kepala saya msh banyak cita2 motor yg saya ingin dan kebetulan mas arantan sdh mencoba beberapa kayak duke200, mp3, x9. krn dana blm ada jd cukup puas dgn old cbr150 n vario125.

    • iya gak heran sob:mrgreen: orang belok ke kekiri elu ke kakanan, orang naik pesawat elu naik tongkang:mrgreen: orang pake atm elu pake pos wessel:mrgreen: kikikikiki

      • hahahaha

      • org ke dokter
        elu ke dukun😆

      • wakakakakaka… iya neh.. kayaknya ada yg aneh deh ma gw ya mbah.. :gulingguling sambil ngakak: wakakakakakakakaka

  9. cocok

  10. dengan sangat terpaksa, saya masih pake Suzuki. dan adik baru saja mengambil Suzuki juga. Honda? wah gak kepikiran pak…

    pola pikir memang beda tapi publik menilai membeli Honda memiliki jangka panjang… so tetep laku kan?
    :mrgreen:

  11. Mas Arantan, sori mau nanya. Apa yg ada di benak orang ketika beli vespa lx? Harganya jauh lbh mahal dibanding skutik jepang umum saat ini, 150 cc tp top speed cuma 100kpj, boros bahan bakar juga (sekitar 30kpl). Yg lebih mengherankan lg, konsumen yg membelinya mengaku puas (termasuk saya). Apakah anda berpola pikir sama dg sy?

    • Bro Farid.
      Orang yang beli Vespa bukan karena specs nya🙂 juga bukan price sensitive. Seperti yang bro bilang, he he he, top speed dan akselerasi ya so-so, boros pula. Ada sih yang bilang beli LX karena bodynya yang full metal seperti mobil. Yang memang menjadikan motornya rigid. Tapi menurut saya soal full metal body cuman justifikasi saja…

      Orang beli Vespa karena brand, heritage, life style, fashion. Identitasnya kuat… asli!🙂

      • Wah, sip tenan. Sampe dijadiin artikel khusus, hehe…thanks mas.
        Sy sering ditanya orang2 sekitar kenapa memutuskan utk beli scooter ini. Tp jawaban sy simple, kl blm pernah naek vespa dan mencoba menikmatinya, ya sulit utk dijelaskan kelebihan2 yg ada di produk ini. Lebih banyak ke masalah hati daripada rasionalitas. Apalagi sy punya sejarah panjang dg vespa, dr belajar naek motor pertama waktu smp di tahun 86, menemani sy sampe lulus kuliah dan awal2 bekerja. Sekarang si sprint 73 masih eksis meskipun jarang dipake.

  12. Sekali punya mimpi punya Honda Tiger yg jd impian sejak SMA dan akhirnya kebeli tahun 2003 setelah nabung 3 thn..
    Tapi setelah kebeli, rasa seneng nya cuman bertahan 6bln, karena gak puas sama sekali sama pelayanan bengkel dan kualitas after salesnya..
    Tiap kebengkel ada aja yg harus diganti misal baut atau mur yg rusak krn kesalahan mereka jg sembrono kasar bukanya..
    Akhirnya diumur 2thn tuh motor dijual seiring tangki bocor..

    Setelah itu pindah merk, dan kejadian itu gak pernah terjadi di merk motor yg skrg saya pakai..

  13. Saya pake PCX dan Skywave gantian buat harian ya buat pleasure, pake matic karena praktis mau pasaran gak pasaran harga jual lagi tinggi atau rendah gak penting yg penting……

    You can’t buy happiness but you can buy ‘matic’ and that’s pretty close.

  14. setuju,
    fisik lagi naik Satria FU,
    tapi angan2 lagi bawa PCX 125…..(yg second aja)😀

  15. mio masuk pada waktu yg tepat. orang udah bosen bebek yg gitu2 aja. pengen yg baru matik, tapi kalo kayak nuovo gak ada bagus2nya, sama kayak bebek, malah bentuknya aneh.

    datanglah mio, meskipun dimensinya lebih kecil dari bebek biasa, tapi penampilan just right. lampu di setang seperti bebek sehingga gak tampak aneh seperti scooter matic lainnya. plus lampu lebih besar di bodi depan. matik yg simpel dioperasikan. cukup tangguh. jaringan bengkel yamaha yang lumayan luas. dan terakhir harganya masih terjangkau.

    tentu keunggulan mio ini bisa dengan mudah dipatahkan, apalagi oleh AHM. tinggal gelontor dengan variasi lebih banyak, bentuk lebih manis, bengkel lebih handal, teknologi lebih tinggi, dan bahan bakar lebih irit.

    tetep aja yg ditanya tetangga, “kamu belinya mio apa? mio yg vario apa beat?”


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: