Oleh: arantan | Maret 14, 2013

Menghadapi era ganjil-genap, apa ada yang mau naik angkutan umum?

Saya kemarin tanya-tanya teman sekantor kiri-kanan, maklum tempat kerja di SCBD di bundaran Semanggi – Gatot Subroto. Tempat kerja saya depannya sudah jalur three in one dan ada buswaynya sehingga kalau nanti aturan ganjil-genap diberlakukan ya pasti kena. Kecuali mau lewat jalan belakang Senopati, kalau tembus SCBD ke Sudirman ya sama saja, kena ganjil-genap juga…

Anyway dari tanya-tanya saya dapatkan kalau yang sehari-hari bermobil, rata-rata tidak terpikir untuk mengganti moda transportasi dengan naik angkutan umum. Lebih banyak yang memilih untuk memutar jalan lewat Senopati saja, atau ya ikut adik – kakak, ganti-ganti mobil.

Tapi kalau yang bermotor lebih banyak yang mau untuk mencoba angkutan umum. Saya sampai bertanya, beneran? terakhir naik angkutan umum kapan? Jawabannya ya SMA… Saya sendiri sih sudah mencoba naik umum dan WOW! 2 jam bro! Atau 1 jam lebih lama, kalau hitungannya pulang-pergi berarti hilang 2 jam di jalan SETIAP HARI brrroooo!

Beberapa teman yang lebih kreatif, mau coba-coba juga dengan plat bikinan, dilengkapi dengan rembugan mau bikin sticker patungan.

Mantab!๐Ÿ™‚ he he he, namanya juga manusia apalagi manusia Jakarta *termasuk saya! Selama masih bisa di hindari ya pastinya menghindar lah. Tinggal adu pintar saja di lapangan nih. Anyway saya lihat ini sebetulnya kesempatan juga bagi pengelola DKI, karena ternyata banyak juga yang berniat mau coba naik umum, asal betul-betul naik umumnya disiapkan dan diperbaiki maka bisa-bisa saja programnya tercapai sasaran.


Responses

  1. Pondium

  2. Berrarti kesimpulannya ga ikutan Ganjil-Genap ya si Om?๐Ÿ˜€

  3. sama… armada tempur udah siap buat ganjil genap๐Ÿ˜›

  4. bnyk yg adu kreatifitas djlnan neh..

  5. Busway sih gak masalah, asal berangkat lebih pagi n pulang lebih dulu biasanya masih nyaman.
    Itu kalau sy sendiri, kalau buat istri n anak ya tetap mobil.

  6. sudah nyaman dengan kendaraan pribadi!

  7. Seperti yang pernah Mas Arantan bahas sebelumnya. Kalau angkutan umumnya bagus (cepet sampai dan nyaman), saya pasti mau berangkat kantor naik angkot. Week end ttp kendaraan pribadi๐Ÿ™‚

  8. disamping masyarakatnya manja, maunya cepet jadi tanpa proses, disisi lain pemimpinnya malas berpikir, gimana caranya menggiring masyarakatnya secara cerdas..

    http://boerhunt.wordpress.com/2013/03/14/penghapusan-kereta-ekonomi-bukan-peningkatan-pelayanan-alasan-yang-akal-akalan/

  9. Nungguin ada angkutan umum bebas macet, macam monorail / subway. Mungkin orang baru pada mau beralih… Itupun tergantung rutenya juga๐Ÿ˜€

  10. Yng buat aturan tu BEGOK ..
    Yng Pada naik angkutan pribadi ajh tu angkutan umum udh sesak, sumpek, reot pula(udh g layak) n kena macet gila aph lagi klo Pada ngeteeeeeemm ..
    Mending benerin dlu angkutan umum’a jgn cuma ngsndelin busway ..
    Perbandingan org naik angkutan umum biasa sama naik busway jelas bnyk’n yng naik angkutan umum biasa ..
    Zzz ..
    Parah ..

  11. Jauh2 hari sebelum gubernurnya ganti dan aturan ganjil-genap diberlakukan saya sudah coba dari sarinah – blok m naik transjakarta. Awalnya enak, lancar cepat aman tapi setelah Transjakarta ada dimana-mana makin tersendat lambat dan sesak. Jalurnya sering diserobot, saat sibuk busnya lama sekali datangnya, karena terjebak macet akibatnya begitu datang busnya sudah penuh sesak. Akhirnya beralih lagi ke R2 dan sekarang sudah beli motor satu lagi + nomor genap untuk antisipasi kalau R2 juga kena aturan ganjil-genap.

  12. Nyimakkkk…

  13. gampang beli motor lagi …atau beli motor bekas dengan nomor yang kita inginkan saja..

  14. gak minat naek angkot. dari bekasi (tambun) ke jaktim naek angkot bisa 2.5jam. ngetem nya super lama itu angkot. naek motor bisa 1.5jam. mending naek motor lah…

  15. di ajakin taat peraturan biar tertib and gak macet aj lakok pd susah to….gue mah stuju2 aj,
    la kalo waktuny lbih lama ya tinggal berangkatny lebih awal lg…
    tiap hari aj aq ke kantor harmoni naex busway…mobil d rumah…gak pernah bwa…kdang2 pke motor

    • kalo ane berangkat tiap hari jam 5:30. sampai di jaktim sekitar jam 7:15 an sampai 7:20. speed rata2 di kisaran angka 50-60KPJ.

      kalo naek angkot pernah nyoba jam 5:15 sampai kantor jam 8 kurang. itu udah telat gan. kalo menurut agan ane harus berangkat lebih awal lg berarti diangka jam 5 an. abis azan subuh, sholat langsung ngibrit keluar rumah ya gan?

      kalo harmoni mah cincai om… apalg daerah jakarta, its ok lah. coba lah sekali2 naek dari tambun or cibitung naek angkot gan…
      ๐Ÿ˜†

    • setubuh sama agan roy kl yg terjangkau sama busway & jam kerja ga nyusahin ok nah kl yg cleaning service/satpam gmn??trs yang luar jakarta kaya depok,bogor gmn?.agan ducati monster pernah ga naek commuter line + busway dr bogor? selain jarak ongkos jg jd kendala.kl alternatif laen disuruh ngekos di jkt itu bukan solusi…tapi menjerumuskan..hehehe…piss

      • kalo jarak terlalu jauh otomatis ane ngekost gan. dulu pernah kerja di daerah kebayoran lama (pasar). ane dari tambun jam 5 gan. tiap hari begitu, bekerja di IT Consultant yang membuat ane harus lembur tiap hari. wah… ancur badan mas… jadi mau gak mau ane ngekost di tanah kusir. macet memang dan itu ane masih ngangkot. dari tanah kusir jam 6:30 an, sampe kantor jam 7 lewat lah.

        pernah dari kebayoran lama kek tambun, ketika banjir besar ketika itu perlu waktu kira2 6 jam naik motor. (Setelah moment ini langsung ngekost).

        gak lama setelah itu resign…
        ๐Ÿ˜‰

  16. kalau ada angkot yang diistimewakan untuk bisa lewat jalur anti macet, ada harapan bahwa mereka yang merasa sesak dengan kemacetan akan mau beralih ke jalur umum yang anti macet.
    http://jakarta.kompasiana.com/transportasi/2013/04/19/angkutan-umum-bebas-macet-552879.html


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: