Oleh: arantan | Maret 11, 2013

Waduh, teman dekat anak saya yang kelas 7 sudah bawa motor nih …

Beberapa teman anak saya yang masih duduk di kelas 1 SMP sudah naik motor, bahkan ada juga yang sudah “bisa” bawa mobil. Anak saya sendiri tentunya tidak akan saya kasih ijin bawa mobil atau motor sebelum waktunya. Ya buru-buru buat apa juga sih? Tapi, saat ini anak saya lagi dekat dengan teman lainnya yang sudah bisa bawa motor dan mobil.

Waduh, sebagai orang tua tentunya saya was-was. Kenyataannya akhir-akhir ini banyak ABG atau malah pra-ABG pun yang celaka di jam-jam kecil saat akhir pekan. Anak saya pun masih pra ABG, masih 1 SMP kok?! Anak saya belum pernah minta ijin naik mobil teman yang disupiri temannya, tapi sebagai pencegahan dari awal saya sudah bilang ke anak, bilang NO kalau diajak bermotor atau bermobil. Mau pulang sekolah kek, mau kerumah teman kek, it’s a NO, no discussion.

Anak orang bukan tanggung jawab saya, kalau anak lain dikasih ya biar saja. Kasarnya kalau anak orang jatuh, celaka, sakit bukan beban saya. Tapi ini anak sendiri, it’s a NO. Pada waktunya tentu saya akan kasih, tapi TIDAK saat ini, demi kebaikan anak sendiri.


Responses

  1. Memang susah, anak segitu dah banyak yang bawa motor. Ada juga yang dah ikut kebut-kebutan.

  2. pengaruh lingkungan emang gak bisa dihindari. ortu bakal dilematis. keras anak bakal ngejauh lunak anak jadi ngelunjak. so so?

  3. setuju. tp gimana bro aratan ngelarangnya kalo mereka diboncengi ?

  4. Pernah liat d berita ank smp minta dbelikan motor tp g dikasih malah bunuh diri n alhmdllh berhasil tu aksi’a ..
    G kaya ank alay yng mau bunuh diri cuma buat sensasi (takut mati) ..
    Wkakakaaaa ..

  5. ironus bgt, seolah ad pmberian neh. klo d tokyo klo g slh ortuny bkl ikut kna hukuman.

  6. Wah,di tempat saya jg banyak yg begitu pak,ortunya kurang peduli tuh..

  7. malah banyak ortu yang bangga kalo anaknya udah bisa bawa motor/mobil di usia dini..

  8. malah ada orang tua ngajarin anak sd kelas 6 bawa motor!

    entah apa yg ada dibenaknya

  9. Kalo cuma buat belajar misal keliling komplek sih buat saya sah2 aja Mas🙂

  10. beliin atuh…

  11. setuju

  12. jika bertujuan untuk mendukung aktifitas sekolah dan tidak terlalu bahaya bisadi coba dg motor/sepeda listrik karena tidak wajib SIM.

  13. Di daerah saya ada ortu yang ngajarin anaknya kelas 6 sd naik motor
    Alesannya sibuk pagi2
    Padahal kerjanya mulai jam 9 sama kayak saya (sering lewat depan gangnya jam 8an dan liat dia berangkat juga jam segitu)
    Nganterin anak jam 7 ga bisa
    Emang kayaknya dasar pemalas + terlalu memanjakan anak2 ortu2 sekarang

    • Betul, kebutuhan tiap orang berbeda, pengaturan boleh atau tidak berdasarkan kebijaksanaan masing-masing keluarga, ya terserah ortunya masing-masing.

      Tapi anak saya, dalam kendali dan tanggung jawab saya, jadi untuk saat ini nggak dulu. Anak saya pun nggak ada kebutuhan untuk bertransportasi sendiri sih.

  14. Anak saya kelas 2 SMP (perempuan), sudah mulai saya ajari mengendarai motor denga nsaya dampingi (maksudnya membonceng saya).
    Saat belajar tersebut, juga saya ajari aturan berlalu-lintas dan ETIKA berlalu-lintas.
    Juga saat saya mengemudikan mobil, kami (saya & istri) juga berdiskusi dengan anak saya tentang aturan & ETIKA berlalu-lintas.

    Lebih baik saya ajari sendiri dengan disisipkan wejangan-wejangan, daripada dia sembunyi-sembunyi belajar ke temannya.

    Tapi untuk mengendari motor sendiri, masih belum boleh.
    Namun, pernah kejadian dia dibonceng temannya (perempuan juga) bermotor (bahkan anak saya cerita bahwa dia sempat mengendarai beberapa saat).
    Daripada dimarahi, lebih baik kami ajak berdialog mengenai aturan & ETIKA berlalu-lintas (tapi diujungnya, tetap ditekankan bahwa sebenarnya dia belum boleh mengemudikan motor sendiri).
    Alhamdulillah, sampai saat ini anak saya selalu jujur dan paham apa yang menjadi kekuatiran kami sebagai orang-tuanya.

    Alhamdulillah

    • Commentnya berani, saya hargai, tq bro.

      Memang ada benarnya, lebih baik diajarkan sejak awal, belajar yang bener dari ortu sendiri daripada belajar dari teman. Side by side mengendarai pun bisa juga, masing-masing pegang motor sendiri.

      Tapi ya saya masih nggak tega dan parno juga, he he he. Nanti deh.

      • Awalnya saya memang tidak tega alias takut.
        Tapi, kembali lagi, daripada sembunyi-sembunyi, lebih baik diajari sendiri dan disisipi wejangan.
        juga mengenai bagaimana harus menjaga di lajur kiri, bagaimana mengantisipasi persimpangan, kapan memberikan tanda berbelok, kapan harus melihat kaca spion, etc …… banyak sekali ……

        Saya pun dulu begitu sama orang tua saya.

        Juga, saya tekankan kepada anak saya bahwa kami mengizinkan dia belajar bermotor karena menghargai kejujuran dia dan rasa tanggung-jawabnya.
        Tentunya dengan ancaman bahwa kalau sampai tidak menuruti wejangan orang tua (tentunya kami sampaikan bagaimana kekuatiran kami dan kondisi lalu-lintas saat ini) akan kami hukum BERAT !!!
        🙂

        Tapi, ini kondisi kami. Tentunya Om Arantan punya penilaian sendiri mengani kondisi Om Arantan.

      • Saya dulu, SMP kelas 1 sudah bisa mengemudikan mobil.
        Bahkan pakai Land Cruiser Hardtop pergi luar-kota (dari kota Babat sampai Bojonegoro dan dari Ngawi sampai Jombang) ……..
        🙂

        Tentunya dengan diajari & didampingi oleh orang tua (dan sopir beliau yang amat sabar, namanya pak Ashari …….. jadi kangen sama Pak Ri – demikian kami memanggilnya).

        Selain dengan orang tua saya & pak Ri, saya tidak diizinkan.
        Dan saya tidak berani melanggar karena daripada tidak boleh nyetir lagi, mendhing sering nyetir tapi ada mereka ……
        🙂

  15. ane aja baru dipasrahin bawa motor sendiri pas udah gede, seumuran SMA lah.
    wkwkwk

  16. Saya baru boleh bawa motor sendiri pas udah punya SIM. Padahal dah dari kecil di rumah ada motor dan mobil punya ortu. Ortu jaman sekarang gak sayang anak kayanya, kecil2 udah boleh naik motor sendirian bangga lagi….

  17. kebanyakan anak skrg cuma dikasih motor, minus helm

  18. Masih mending kalau orang berada, coba kalau orang tuanya yg pas2 banyak to anak2 ngancam2 ortunya bunuh diri lah kabur lah, dari sekarang saya juga blm kesampaiyan beli mobil😀 cuman bisa beli mobil hanya di game need for shif aja beli:mrgreen: doain saya biar bisa beli mobil amin.

  19. Untung Stoner, dll, ga dilarang naik motor sama ortunya pas umur 4 tahun yah? malah disuruh balapan lg, yg notabene berisiko jatuh. Klo di highway ok lah, tp klo mmg dipersiapkan untuk pembibitan justru harus sedini mkn, mkn krn ini di marih ga ada pembalap top.

    • Rossi aja ga berani bawa motor di jalan raya kok. Beraninya cuma di sirkuit.

  20. pelit lu nyet

  21. Betul om. Selama belum punya SIM apalagi belum paham safety riding lebih baik tidak diizinkan mengendarai motor/mobil.

  22. wow…bapaknya jelek anaknya cakep cakep ya….kabooorrr….

  23. http://m.detik.com/news/read/2013/03/13/091632/2192412/10/pemotor-yang-tewas-tabrak-tiang-beton-fly-over-jl-antasari-masih-pelajar

  24. deket komplek gw pernah liat ada anak kecil kira2 umurnya 12-14 gitu (tampang2 anak SMP) bawa Ninja 250.. duh edan.. gw aja tua bangka udah pengalaman 6 tahun bawa motor bebek masih ngerasa belum menguasai 100 persen kalo bawa tuh motor (motor gw ninja 250 juga), padahal punya ninja udah jalan 2 tahun

  25. kalo sebelum nyetir disyarati harus bisa merawat motor (termasuk troubleshooting ringan) dulu?

    kalo di luar Indonesia kan ada yg bikin aturan, motor 50cc ke bawah gak perlu ijin. sama aja kayak sepeda.

  26. Kalo gw biarin aja


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: