Oleh: arantan | Maret 9, 2013

Beli di kaskus, gimana bisa percaya dengan sellernya? Cendol gan, testimonial?

arantan_iPad_Stylus_IMG_4489

Beli stylus iPad, ya online saja …

Teman saya baru-baru ini nanyain, gw mau beli barang online dari kaskus, pembelinya punya banyak ijo-ijo dan testimonial juga banyak, ok kan sellernya?

Memang di kaskus dan di online secara umum sulit memilah mana orang yang bener dan mana orang yang tipu-tipu, untunglah selama ini saya belum pernah ketipuan, karena memang saya cukup hati-hati aja dan tahan napsu lah. Saya dan isteri sering beli online termasuk dari kaskus, kalau saya ya motor dan kamera termasuk lensa. Isteri baju/piyama anak dan peralatan pembuatan kue sampai pernah juga beli lemari dari Jepara dan Semarang, ketemu muka dengan sellernya nggak pernah. Kalau untuk frekwensi pembelian bini jauh lebih sering dari saya. Tapi saya sering juga menjual lewat online, sementara isteri belum pernah.

Saya menerapkan disiplin, kalau nilai barangnya tinggi, mau nggak mau harus COD. Kecuali kalau ada di luar kota mau beli barang saya ya harus transfer dulu in full baru saya kirim barangnya. Kalau COD karena motor saya bisa lihat barangnya dulu kalau betul-betul OK baru sama-sama ke bank untuk transfer.

Saya tidak percaya pada cendol dan testimonial, cendol bisa dibeli, testimonial bisa dibuat.

arantan-cendol-kaskus

Sebelum memutuskan telepon pembeli pun saya selalu baca history jualannya si orang ini, kalau accountnya masih baru, kemudian baru muncul langsung jualan barang, apalagi dengan harga miring dan semua barang punya saya mikir-mikir. Apalagi kalau seller posisinya di Batam – Riau … waduh, saya jauh-jauh sama yang beginian. Yang saya lihat historynya orang ini, barang apa-apa saja yang pernah dijual, jeda waktu dia menjual dan konsistensi antar foto jualannya. Contoh motor, saya bisa lihat garasinya, apakah garasi waktu jual motor dulu dan sekarang sama? Gaya fotonya sama? Peralatan foto dan elektronikpun sama, sekarang ini kalau toko pribadi suka naruh kertas dengan nama seller, paling tidak dengan foto itu kita tahu kalau orangnya memang punya barangnya.

Biasanya seller punya history yang konsisten, hari ini jual motor, besok ya motor lagi, sekali-sekali main barang lain, tapi punya spesialisasi. Kalau belum apa-apa kasihnya daftar harga semua barang dengan potongan harga hebat-hebat saya pikir-pikir juga…

Saya pun sebagai seller pernah juga dimintakan copy KTP, aduh… saya kasih saja, pembelinya pun kasih KTP. Tapi sebetulnya fercumaaaaa, kalau memang orangnya niat, mau kabur ya kabur aja, kalau memangnya penjahat pasti sudah persiapkan KTP palsu.

Bini beli lemari… nggak pernah ketemu orangnya saya juga bingung kok dia lebih nekat? Lemarinya kadang second, lemari jaman dulu dengan kayu jati beneran yang tebal-tebal. Gaya furniturenya semarangan/art deco, minim ukiran main di bentuk saja. Finishing bisa disesuaikan permintaan. Gimana isteri saya menseleksi seller? Bini tidak lihat lewat kaskus. Tapi sama juga dengan saya, dia lihat history, lihat foto-foto sebelumnya, orangnya konsisten nggak? Punya bengkel nggak? Fotonya mana? Mainnya si orang ini apa-apa aja?


Responses

  1. sampe sekarang masih belum percaya untuk beli online lewat kaskus.. lebih milih toko online yg punya alamat offline-nya (ada beneran bentuk toko, alamat & nomer telepon lokal).. dan klo deket (di dalem jakarta), saya lebih suka dateng langsung ke tokonya..

    btw, soal stylus.. coba check Adonit JOT Pro / Classic / Mini.. Keren.. (walaupun harganya paling mahal, kurang dari 400rb). Udah beli yg Classic ternyata gak praktis, kegedean, mustinya yg Mini.. hehe..

    • Sekarang sudah punya Jot Touch Pro yang pakai bluetooth, bisa di charge dan ada pressure sensitivenya, tapi belum keburu untuk coba beneran.

  2. Selalu gunakan rekber (rekening bersama) untuk nominal besar…😀
    Tapi kadang musti hati-hati juga dengan penipuan barang yang dikirim, misal beli ipad, memang ada transaksi pengiriman, tapi ternyata yg dikirim malah cermin😀

    • sampai beneran nyampai dan buka saja baru lapor ke piggybank bro.

  3. Kalo saya lebih suka COD / dateng langsung ke toko. Jadi bisa bener2 yakin itu barang sesuai deskripsi. Soalnya sekarang banyak juga barang ternyata gak sebagus di foto, malah parahnya lagi ada yang dagang tapi fotonya ngambil dari punya orang lain.

  4. Buat transaksi nilai kecil boleh lah online itu pun mesti dilihat track recordnya, kalau sudah masuk nilai besar COD lebih baik.

  5. Sering beli di kaskus, alhamdulillah lancar.

  6. Klo ngga salah pcx 150 tu beli di kaskus ya gan? Pernah liat soalnya🙂
    So far blm pernah kena tipu di kaskus

  7. cendol gan !!!🙂🙂

  8. Sering juga nemu ada yg jual motor mahal yang sama di kaskus dan di tokobagus. Seller nya beda, no.telponnya beda, bahkan kotanya beda, tapi motor dan foto2nya sama. So, cross chek ke berbagai situs belanja online yg lain juga perlu.

  9. jossss nice info kang

  10. Saya cuma pengalaman satu kali doang belanja di kaskus (beli earphone), itu pun sempet ada masalah waktu proses pengirimannya (telat 2 minggu gara2 si seller katanya lupa masukkin pesenan saya). Selebihnya saya lebih suka hunting barang via fesbuk atau langsung ngedatengin website si toko online, sampe sekarang masih aman, ngga ada masalah

  11. Yup..di kaskus reputasi bisa dibeli dan testimonial bisa dipalsukan.. Tapi sejauh ini jual beli barang di kaskus blm pernah kecewa.. Klo di toko bagus nah itu pernah kecewa..soalnya antara yg ditampilkan di iklan dan the real thing jauh beda,untung belum keburu beli…mmg bener tuh,untuk transaksi dgn nilai jual barang tinggi klo nggak COD ya nggak berani saya,klopun terpaksa ya biasanya pake rekening bersama,barang jelek ya retur and I get my cash back

  12. kalau ane lebih prefer COD selama ini di kaskus

    • Prefer COD sih iya, seperti motor ya mau nggak mau mesti lihat dan coba. Tapi tidak semua barang bisa begitu, ada yang harganya nggak masuk u COD/ di bawah 100 ribu, ada juga yan lokasinta terlalu jauh.

  13. ane msh agak rutin bli online, khususny bwt barang yg blm ad d kota ane ato sulit nyarinya. nilai transferny pun msh trbilang kecil, klo dah dilevel bsar blm brani online wjb cod ato muter2 cari didunia nyata.
    bwt ngetahui selller bener ato palsu ane trawang dlu pake feeling lapk selernya, cek brg dagangnny legal, asli, ap g trus bbrp testimoni yg bs dpercyaya terakhir gmn cara s sller melayani cln pmbli.

  14. wah.. mantep banget ni om tips n triknya… makasi om..

  15. kl gw sih biasanya cek nomer HP+nomer rekeningnya..cek aja di google itu beneran nomer HP+noreknya apa enggak,kalo di om google tiba” mncul nama sellernya gw ketik lagi di google biasanya mncul facebook/twitternya,cek cek cek mnurut gw valid lgsg ga lama gw transfer..alhamdulillah dr 2008 sampai skrg maenan kaskus belom pernah kena kasus penipuan..CMIIW

  16. ane sebagai seller selalu jaga komitmen, setelah dibayar, barang langsung kirim, berikut resi kiriman selalu ane kasi ke buyer, jadi kalo ada apa2 di pengiriman, semua bisa jelas, kalo udah gitu, kepercayaan bisa didapat, n repeat order bisa terus (produk ane untuk tujuan komersil juga sih)

  17. ane udah sering belanja di kaskus,ane ga pernah ketipu…malah belanja di blog ane ketipu (penipu nya juga udah banyak nipu di kaskus ternyata)
    ane juga pas masih newbie jadi seller,ane jual berbagai jenis barang (tapi kebanyakan komik”) yah karena ane jual barang” yg rata” second…
    kalo ane sih ga terlalu percaya sama rekber,soalnya ada modus penipuan via rekber jg
    ane prefer transfer langsung atau COD (baik jualan maupun belanja sm orang)


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: