Oleh: arantan | Maret 5, 2013

Kenapa pilih motor second?

Saya terakhir beli motor brand new 2008, semoga 2013 beli juga.

Dari pertanyaan ian doni di sini, mending sekalian saya buat posting aja, karena saya juga baru sadar kenapa belum pernah posting soal ini:

Kalo boleh tau, kenapa memilih motor second? Harganya ngak beda jauh sama motor baru.. bekas pake lagi?

Saya beli second karena, beberapa motor yang saya taksir sudah nggak ada barunya. Piaggio MP3, Piaggio X evo waktu saya beli sudah ludes dari sun motor, kalau mau beli ya harus second hand. Sampai saat ini pun baru Vespa GTS 250 yang dimasukkan oleh PT Piaggio Indonesia. Karena memang untuk pasaran dunia kecenderungannya menuju 300 cc. Ya kalau disini masuk 300 cc walau cuman 50 cc lebih tinggi sudah kena pajak barang mewah, harga pasti jadi tidak wajar. Saat ini kalau mau beli Piaggio MP3 250, Piaggio X9, X evo, GT 200, GTV ya semua harus second. Vespa New PX ada second dari Daan Motor keluaran sekitar 2004-2005 an, sudah discbrake di harga 25 jutaan, mahal untuk Vespa 2 tak. Tapi gimana kalau PX bawaan PT Piaggio Indonesia? 60 jt bro. 25 jutaan sama 60 jutaan pilih mana?

Soal harga jadi pertimbangan penting karena saya cenderung pakai motor max 2 tahun, dengan rata-rata masa pakai setahunan. Terus terang ada motor second yang ketika saya jual kembali jadi untung, harganya naik secara lumayan. Kalau saya ambil motor baru, setahun pertama, apapun merknya pasti akan turun drastis, paling tidak 2-3 juta, umumnya turun sekitar 5 jutaan di tahun pertama. Mau bebek apapun bentuknya di tahun berikutnya sudah sukur kalau masih bisa diatas 10 jutaan, Ninja pun begitu, di tahun pertama jumlah turunnya kurang lebih sama aja.

Selain itu soal inden, saya nggak bisa nunggu, boro-boro disuruh nunggu berbulan-bulan, nunggu bengong-bengong dokter pun saya nggak sabaran, mending buat janji saja. Saya pun nggak punya cukup kesabaran untuk nelponin dealer kapan motor datang, kapan STNK dan BPKB datang, cuman nelpon dengan nunggu pasrah tanpa daya, sementara orang di seberang teleponnya cuman kasih janji-janji saja. Dalam penungguan akan terjadi masa-masa galau nggak tenang. Saya sempat batal inden PCX setelah sebulan menunggu tidak ada kabar, pernah batal ambil Vixion pula karena ternyata inden, waktu itu akhirnya saya ambil CBR 150R second.

Yang diatas adalah enaknya beli second, tapi tentunya ada soal resikonya beli *barang second*.

Motor sudah pernah digunakan pemilik sebelumnya, seringkali total stranger, problem terbesar tentu kondisi motornya bagaimana?

Kapan terakhir ganti oli? Jangan-jangan nggak ada olinyaaah??? Bengkelnya dimana? Body gimana? Parts dalamnya masih ori nggak? Secanggih-canggihnya melihat motor, kita nggak bisa belah mesin *tentunya*. Gimana menghilangkan resiko ini? Beli dari orang yang kita kenal, atau kenal dengan komunitasnya/teman-temannya, kalau motornya Vespa – Piaggio, aman, dalam arti karena jumlahnya sedikit, kita bisa tahu dan bisa mengikat pemilik sebelumnya. Paling tidak si seller akan jujur. Secanggih-canggihnya melihat barang, ilmu mendengar mesin, selalu ada resikonya.

Selain itu soal bahaya transaksinya sendiri. Transaksi jual beli motor beresiko sangat tinggi, dalam arti waktu ketemu seller si seller dalam kondisi mereka tahu kalau calon pembeli punya duit dan dalam kondisi cair. Gimana kalau-kalau saat transaksi malah calon pembeli disekap? Ya beda tentunya kalau kita ke dealer motor. Bagi seller pun juga beresiko, gimana kalau yang datang beramai-ramai dan motor di bawa kabur?

Motornya kami antar sekarang juga banget yaaaah!!! Widih, padahal saya lagi diluar kota…
Kalau nggak sekarang tunggu sebulan lagi!!! Mati deh… nanti ditungguin dirumah orangnya nggak dateng-dateng…

Belum lagi cara pembayaran, kalau beli motor baru tentu ada tawaran untuk membeli dengan cara cicilan dengan DP. Tapi kalau second, ya umumnya harus cash dong. Saya juga tidak begitu suka beli kredit, dimana tiap bulan saya harus bayar-bayar-bayar lagi… haduuuuh, belum lagi mengetahui kalau biaya total cicilan seringkali bisa sampai 1.5 kali hingga 2 kali dari harga motornya. Kalau beli second ya sudah, paling tanda jadi 500 ribuan, setelah itu ya sama-sama ke ATM kalau nilainya mencukupi, atau ya transfer.

Saya juga suka hunting, I just like it, it’s a sport, seru-serunya nego, seru-serunya datang ke tempat-tempat aneh, melihat barang. Lain kalau kita beli di dealer, paling-paling nego soal cicilan, si dealer sudah pegang kendali, ujungnya tinggal take it or leave it. Pembeli motor baru harus pasrah saat STNK tiba-tiba mundur sebulan-dua bulan, unit yang nggak datang-datang. Pembeli motor second pun juga harus pasrah ketika sampai di rumah, ternyata ada baret yang baru kelihatan sama isteri sambil di ledek, motor gini kok dibeli? Ya itulah resikonya.


Responses

  1. hahaha.. yang terakhir bener banget.. mas arantan
    pernah beli hayate second miring bgt, pas beli malem2, paginya baru keliatan ada baret beberapa🙂

  2. Wah sebenarnya pengen beli motor second apalagi kalau bisa dapet mp3 250cc 2nd dulu sempet mau hunting DNA 180 2nd….tapi setelah dipikir2 males urus balik nama-nya….karena saya cenderung pakai motor lebih dari 5 tahun….jadi repot kalau bolak-balik pinjem KTP orang sementara balik nama seringkali 3 hari bolak-balik baru beres….

  3. Terima kasih untuk jawabannya, Pak Arantan… ini jadi masukan untuk pembaca tentunya… thanks..

  4. semua ada kurang dan lebihnya, yang penting kita puas kalau lebih dan sabar kalau kurang.

  5. kl saya berpandangan ….mau beli cash atau kredit ketika membeli motor … , ketika ada dana cash, saya lebih senang motor second, garansinya … misalnya kini tahun 2013, saya cari secondnya thn 2012, apes-apesnya 2011 karena sekaran motor garansinya 3tahun, kl ada apa-apa masi bisa tenang, dan harganya juga da harga pasar …, di jual nga terlalu jatuh.
    beda bila kredit , cenderung ke motor baru.

  6. Akur, ada plus minusnya, tapi lebih prefer yang baru, pernah beli bekas part-partnya sebagian besar sudah tidak original.

  7. belum pernah beli motor second tapi jadi kepikiran beli second soalnya ada yang nawarin nouvo elegence 9 juta mahal atau murah ya? dari desain nya sih unik

    • jarang aja ya bro, parts nanti gimana?
      Atau sama-sama juga dengan Yamaha lain?

      Harga sih sebetulnya murah juga.

      • dia bilang sih waktu beli di IU nya 18jutaan kalo mesin dia bilang sama aja beda di bodinya saja

  8. Setuju untuk pandangan beli motor baru, kadang harus nego juga untuk bisa bayar cash. Belum kalau suply barang dari dealernya warnanya gak sesuai yang dipengenin. Setelah motor datang cuma bisa manasin di rumah karena STNK belum datang.
    Kalau saya untuk beli motor bekas dengan harga cukup tinggi pasti saya bawa ke bengkel untuk check motor. Keluar duit buat check bengkel gapapa yang penting barang bagus.

  9. Hmmm…belum pernah beli motor second, tp minggu lalu touring bareng BMW GS 1150 rasanya kok pengin banget. klo beli baru pasti muahaal..adakah yg second dg cc yg lbh kecil, 800 or 650? masih mahal gak ya…

    http://lexyleksono.wordpress.com/2013/03/06/touring-surabaya-jimbaran-(2)/

    • Pak bro saya belum pernah punya moge, jadi nggak bisa kasih saran yang bener.

      BMW bagi saya cukup mahal. Di atas Kawasaki 650 ke atas-atasnya jauh bener, mungkin kalau experience beda yang paling dekat adalah ke Versys, walau mesin dan frame sama tapi duduknya aja sudah beda.

  10. Kenapa beli second?banyak untungnya beli second.kTP bisa pinjam,jadi nggak ada pengeluaran untuk surat2 kendaraan,harga bisa ditekan jauh(tergantung seberapa pintar menawar),klo bosen bisa segera dilepas/dijual tanpa khawatir harganya merosot,soalnya kita kan beli dgn harga yg sdh disusutkan,bisa gonta ganti motor,3 bln sekali motor ganti pun bisa,pas motor dijual lagi malah seringkali dapat untung,dobel untung beli motor dgn harga murah dijual lg dgn harga mahal plus bisa make sampe puas sebelum dijual lg…hehehe..

    • Saya sih nggak pernah pinjem KTP dan juga nggak kasih kalau ada orang mau pinjam KTP, apalagi sekarang jamannya progresif.

      Noted: Ada teman pinjam KTP mobil, akhirnya si KTP nggak dibalik-balikin, orangnya kabur …

  11. motor 2nd harus ngeluarin extra effort,
    apalagi kalo udah masuk dealer pinggiran alias tukang jual beli motor. Bukannya negative thinking, tapi dari fakta yang ada. fisik boleh rapi, tapi daleman kurang rapi. mau untung malah buntung:mrgreen:. lebih enak beli dari temen sendiri, bonus lagi kalo tau track record si motor

  12. tergantung merek sih mbah, kalo merek itu ya boleh lah kita percaya…
    😉

  13. KALO MENURUT SAYA TERGANTUNG DARI SISI FINANSIALNYA SAJA; KALAU COCOK PASTI DIBELI ASAL SESUAI DENGAN KEBUTUHAN KITA; TAPI KALO INGIN MERASAKAN GARANSI MESIN, PASTI BELINYA YANG BARU BRO

  14. Mas Arantan,
    Kalau MP3 2008 belum LT, KM baru di 300-an itu pasarannya brp ya mas?
    Body mulus banget, PR-nya cuma Accu & Pajak mati 1 thn ++
    Trus apa aja yg harus kita perhatiin sama motor second yg jarang dipake?
    Sensor hidrolik mungkin atau apa aja mas?

    Mohon pencerahaannya :))


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: