Oleh: arantan | Maret 3, 2013

Roda 4 berkata ke Roda 2, kusentuh kamu mati …

Motor vs Truk yang lagi diam, di kawasan Pantura

Pernah teman sekantor bilang,

haduuuh… pagi-pagi mau berangkat ngeliat mobil nabrak motor. Nggak kenceng sih, mobil mau belok kanan pelan-pelan, tapi  motor yang kemungkinan mau lurus di belakang sebelah kanan mobil tidak antisipasi. Memang mobilnya salah juga karena nggak kasih sein…

Setelah itu si pemotor langsung tengkurap diam di kap mobil. Sementara si supir nggak keluar dari mobilnya, mungkin shock juga.

Waktu gw lewat ada darah segar keluar dari helmnya. ngeriiii!!!

Bukan gw nyalahin motornya ya tooo….

*no offense taken mbak.

Adu Mobil vs Motor… siapa yang menang? *nggak usah di jawab tentunya. Kejadian diatas sebetulnya terjadi pada mobil kecepatan sangat rendah alias kurang dari 10 kpj, motor pun prediksi saya kalau lewat waktu macet di sela-sela mobil, maxnya berapa sih? 30 kpj? Sangat pelan. Tapi toh blek, breg! akhirnya si pemotor kaku juga, tidak sadarkan diri, entah mati atau tidak.

Sudah tahu resiko tersebut, tapi toh setiap hari pemotor, saya dan sebagian dari kita-kita juga mau atau mungkin terpaksa mempertaruhkan nyawa hanya untuk sampai ke tempat kerja. Setiap hari harus berbagi jalan sampai jarak hitungan centimeteran dengan mobil, truk besar, bis dan lain-lain, dengan tanpa proteksi. Sekali sundul, walau pelan pun bisa fatal bagi si pemotor.

Saya sendiri sudah seringlah lihat kecelakaan, baik yang bodoh maupun yang memang sulit dihindari. Resep cuman satu, jangan maksa, ambil safety factor yang cukup, mending pelan-pelan rugi 1-2 menit ya nggak pa-pa daripada nabrak. Asal jangan ragu-ragu juga. Ya mau gimana lagi, sebagai pemobil pun saya sering dipotong pemotor dan seringkali saya lihat memang pemotor memang meminta untuk ditabrak.

Gambar atas: truk galon Aqua vs truk galon Aqua


Responses

  1. Kalau kita berangkat kerja dgn niat yg baik dan dengan cara yg baik dan aman tapi masih juga terkena musibah ya berari sudah suratannya.

  2. iyah kadang2 pemotor toleransinya makin berkurang, semestinya baik pemotor atau pun pemobil bisa lebih memikirkan kesalamatan berkendara diri sendiri

    • Untuk keselamatan diri sendiri dan orang lain juga.

  3. istilahnya “its better late a minute than loose a life in second”

  4. Settujuuuu… Pada saat ane bawa r4 ane lihat semua motor seperti bicara “tabraklah daku” tp pada saat ane bawa r2, ane liat r4 itu, terutama pas macet, sering terlalu santai… Ada musik n ac, sedangkan yg bawa motor (ane) kepanasan, sumuk, gerah dll…
    Ana pengguna sim a dan c cukup tau aja kondisinya….

    • Saat ane naek r2 juga r4 itu ada yang seenaknya, klo macet paling benci sama r4 yang nutup jalan r2.

      • setuju om, makanya yang punya r4 kalau nyetir jangan suka nutupin jalan, berbagi lah kita. Tapi yang punya r2 kalau spacenya gak cukup buat maju, jangan dipaksain apalagi nyenggol2 spion mobil orang, itu harganya lumayan. Mau gantiin?

        Selain itu, kalau jalur cepat ya buat R4, R2 di jalur lambat aja dan Jalur Busway bukan buat kendaraan pribadi

        ~logikayangsangatsederhana~

  5. Biasanya sih gak selalu lho, pemotor yg ugal2an itu mereka tdk punya mobil. Pemotor yg juga punya mobil biasanya berperilaku normal
    Tapi pemotor yg punya mobil juga biasanya gaya nyetirnya serasa naik motor, kebiasaan🙂

    • Betoll cekali bosss, yang ngeri lagi boss, cuma punya motor kreditan blm byr cicilan lagi n rumah ngontrak belum bayar lagi pusing………., kacau dah situasi jalan

  6. Ya sekesal-kesalnya saya dengan pengendara mobil yg belok gak kasih sein, main potong sana-sini, berhenti seenak jidat, pastilah saya menahan diri karena kalau saya kebetulan berhadapan dengan pengendara koplak dan saya ada di posisi benar pun, ketika daging beradu metal yang kalah ya daging kecuali punya ajian sakti yang bisa bikin metal meleyot. Lebih baik ngalah dari pada kalah beneran masuk kuburan atau rumah sakit. Yang paling baik ya saling tahu diri antara R2 dan R4 sama-sama ditunggu keluarga di rumah yang sabar…..

  7. ayo demo besar2an diseluruh indonesia, minta fokus ke sarana transportasi massal diseluruh kota besar di indonesia (karena hampir smua kota besar masalah nya ya itu matot bin macet total)
    awasi anggaran negara jangan hanya diam ketika wakil rakyat dapat kenaikan gaji/tunjangan…xixixixxixi harusnya kan dana itu bs dialihkan ke transportasi massal
    *intinya ini kan karena kurang sekali fokus di transportasi massal

  8. ngeri om

  9. begitulah, ironis. tak sdar nyawa bisa tercabut kpn saja..

    ni quote nyentuh bgt ke ane :
    “Sudah tahu resiko tersebut, tapi toh setiap hari pemotor, saya dan sebagian dari kita-kita juga mau atau mungkin terpaksa mempertaruhkan nyawa hanya untuk sampai ke tempat kerja.”

  10. tapi saya sebagai pengguna jalan r4 dan r2.. sekarang memang kacau.. ga pengguna r4 ato r2.. makin byk yg sembarangan.

    5 taon lalu.. mana seperti ini.. semenjak balik dari luar negri.. makin semrawut aja.. makin byk mobil dan motor.. weisss kacau..

    ya mo gimana lagi.. inilah indonesia.. skr.. tinggal pake supir.. klo mo pake r2.. cuman malam2 pas kumpul2… Peace.. ^_^

  11. memang kondisi jalan kita juga sempit.
    sy pemula banget utk urusan r2…beli cbr iseng…1.5th baru 125km…
    pingin nya jalan di sebelah kiri tapi ga bs lewat…mau ke kanan ngeri ketabrak dr arah berlawanan…mau pelan ga enak sama yg di belakang…mau ga mau rada nyalip r4 setelah ambil kiri…
    paling enak pas libur jalanan jkt…cbr paling enak dipantengin di 6-7rb baru berasa…

    pada saat bw r4 jd ngerti kenapa r2 nyalip”…tp yg penting jgn maksa dan kebangetan jg sih…kadang” ud sampe kena spion masih dihajar jg…ngeselin…
    kadang” yg bw r2 musti diajak naek r4 jd tau klo r2 nyalip itu atas ‘pengasih’ r4…r4 jg liat dari spion klo ada r2 yg nyalip kita jg ga ngegas…malah kadang” ngerem koq supaya r2 bisa lewat dan ga ketabrak…bukannya r2 nya ‘jago’ dan ‘hebat’ tuh ga ketabrak…klo r4 pantengin speed biasa tanpa lepas gas dan rem…akan byk kecelakaan karena byk r2 yg merasa ‘hebat’ dan membawa r2 nya tanpa kalkulasi itu…


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: