Oleh: arantan | Oktober 15, 2012

Resiko mempaketkan motor sungguh tinggi

Ini foto dari kakak-kakak di POC waktu pulang dari Bromo, yang atas putih MP3 Bobby, Riko bawah Burgman. Mau nggak mau POC harus sewa truk untuk pulang. Bukan itu saja persiapan pun di bantu mekanik Sun Motor, windshield sudah dilepas. Mekanik di bawa, jadi bengkel tutup!😛 Motor juga sudah di standard dan strap macem-macem sampai secure. Waktu loading pun tidak terburu-buru dan di awasi para pemilik yang pasti ikut sport jantung.

Pengalaman sebaliknya ketika minggu lalu Leo – dari Performa motor mempaketkan motor dari Bali ke Jakarta. Motornya satu buah Honda CBR 250R dan satu Kawasaki Ninja 250R. Sepanjang perjalanan, di dalam truk expedisi ternyata si motor tidak di standard, sehingga body motor membentur dinding truk. Hasilnya terlihat di Ninja 250R, stang bengkok, baret di beberapa tempat, sekarang ya dalam proses claim. Untungnya si Honda CBRnya selamat dan aman tanpa scratch apapun.

Memang selama ini kalau mempaketkan motor resikonya tinggi, perusahaan expedisi belum begitu bisa menjaga motor dengan aman. Kalau motornya skutik umum atau bebek rasanya masih termasuk aman. Tapi begitu yang sudah 150 kg an dan gemuk, mendingan di asuransi, atau lebih baiknya mendingan di bawa jalan saja.


Responses

  1. poto yang paling atas.. MEMALUKAN…!!!

    touring koq motornya diangkut pake truk.. mbok ya nyadar diri, kalo emang gak kuat turing, ya jadi boncenger, ato penggembira aja dilokasi tujuan..!!
    kalo begono, bukan turing, tapi niat mo pamer motor…!!! 😦 😦 😦

    • Wk wk wk🙂 gpp bro. Kebanyakan sekarang modelnya gitu. Malah ada yang pergi paketin ke Bali, pulang juga. Rider naik pesawat.

      Bukan untuk pamer, pamer ke siapa juga dan bisa apa juga sih? Cuman mau bawa motor aja ke sana, entah ke Bali atau lebih jauh lagi.

      Motor di gendong kebanyakan karena soal waktu dan tenaga, jangan dipaksa.

    • Ikut rembuk bro
      Biasanya yg layak gini adalah org2 yg pengen cari sensari turing luar kota tp waktu mepet bgt karena kerjaan. Jadi win win solution. Dapat sensasi turing di kota yang laen n kerjaan aman. Klo org2 diatas pada ga pinya kerjaan alias nganggur mah saya yakin pasti dijabanin bolak balik jawa bali

      http://www.dk8000.co.nr

      • Nganggur, pensinuan atau owner, yang punya waktu luang nggak terbatas🙂

    • sayang banget kalo sampe hancur gtu

      http://mariodevan.wordpress.com/2012/10/15/naked-bikes/

  2. Bawa riding aja, ato pake anhang d mobil pribadi…

  3. Wah itu ninjanya sapa mas?
    Ninjanya wanto ya mas?

    http://www.dk8000.co.nr

  4. harusnya bkn touring namanya,tp wisata aja hahahahahaaaa…

  5. klo lbh aman, punya truk pengangkut sendiri. khusus..😀

  6. kalo saya punya duit lebih pasti saya juga maketin motor pas pulangnya.

    apalagi kalo waktu mepet, paginya kudu kerja. harus cukup istirahat biar gak accident dijalan.

    kalo emang sayang badan maketin motor sah-sah aja kok. jangan lebay deh. touring kan buat senang-senang, cari kenikmatan pribadi bukan buat pamer “aye riding dari brangkat sampe pulang lagi”

    kalo beberapa tahun kedepan badan remuk jangan salahin yg suka koar-koar kayak gitu😆

    sehat itu mahal, jadi ya paketin motor gak masalah biar badan sehat😉

  7. Mendingan dijual terus beli lagi di tempat yang baru😀

    http://sepedamotor.web.id/2012/10/15/pengendara-sepeda-motor-itu-kelas-kambing/

  8. Dipaketkan via kereta api saja,argo bromo.murah meriah,aman,nyaman dan cepat sampai tujuan.klo sebatas dalam lingkup pulau jawa,hari ini dikirim besok paginya sdh sampai tujuan.sdh kirim 3 motor ke jogja,1 bebek dan 1 scorpio dan 1 cbr 150,semuanya aman2 aja.sampai tujuan setelah dicek,jg alhamdulilllah nggak ada yg baret2 atau bengkok atau pecah atau apalah,amannn…and it cost only a dime🙂

    • mas bro, syukur kalau begitu. Hampir selalu kejadiannya kalau mempaketkan lebih dari satu motor, ada yang akhirnya baret ada yang tidak, rasanya untung-untungan. Padahal masuk dalam 1 truk, diperlakukan juga sama, bungkus beberapa kali, bubble wrap dan lain-lain, tapi kondisinya ketika sampai beda-beda.

  9. ane pernah paket motor pake kereta, alhamdulilah aman, sampai di tempat penurunanpun ane lihat masih distandar dobel. memang untung-untungan sih, tepi meunurut ane perjalanan pake KA lebih nyaman dan sedikit guncangan, kalo pake truk, wuuaaaaaa,, jalanan pada bolong semua, motor serasa dikocok

  10. karena itulah harga motor luar jakarta lebih mahal, karena ongkos kirimnya muahallllllll.


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: