Oleh: arantan | Agustus 21, 2012

Di jalur paling kiri tahan gas mu…

Piaggio Club Indonesia dan POC berduka, sebelum makan siang lewat BBM terdengar kabar sesama penunggang Piaggio meninggal karena kecelakaan di Sudirman. Waktu itu sekitar jam 11:00, sebelum makan siang, kabar masih simpang siur, naik motor? sendiri? rombongan? motor apa? Lambat laun informasi sepotong-sepotong itu terangkai jadi utuh, ternyata teman PCI tadi bukan sedang naik Piaggio tapi naik moge, besok saya perkirakan media cetak juga akan banyak meliputnya. Saya sendiri tidak mengenal almarhum.

Saya pun pernah mengalami kecelakaan di jalur paling kiri, 2 kali pula! Dalam kejadian yang saya alami tidak ada hubungannya apakah perhatian dan konsentrasi saya terpecah, tidak bisa dihubungkan juga dengan pemakaian handphone. Ini soal decision making,  dan bad decison making nya saya.

Saya ceritain saja kesalahan saya yah.

My Thai Look Jupiter MX, piringan disc depan segede gaban broooo!!!

Kejadian pertama waktu berangkat ngantor sekitar 7 tahun lalu, saya pakai Yamaha Jupiter MX, ketika itu belum setahun saya bermotor. Saya masih ingat waktu itu saya juga berada di jalur paling kiri. Selepas lampu hijau saya ngegas, ketika itu jarak antara saya dan motor depan cukup jauh, sampai sekitar 20 meteran. Mobil-mobil berada di sebalah kanan dan dalam keadaan diam karena terjebak macet. Karena jalan kosong saya sedikit ngegas di 50-60 kpj an…. Mendadak saya lihat ada orang berlari-lari di sela-sela mobil, saya sempat mengklakson dan mengerem sebisanya… Tapi terjadi juga, si orang tersebut saya tabrak dengan telak, pejalan kaki tersebut mental sekitar 2 meteran ke depan, dengan kaki melayang ke atas. Saya tidak jatuh, tapi orang tersebut mental sampai membentur ke trotoir.

The story goes… saya gementar dan langsung dirubung penduduk ngeri digebugin lah, akhirnya saya harus mengantarkan orang tersebut ke rumahnya, bayar tukang urut dan lain-lain.

Kejadian kedua juga mirip, saya ketika itu sudah pakai motor kedua, Honda CBR 150R. Kejadiannya tepat di depan kantor grha XL. Saya baru keluar dari kantor dan berjalan paling kiri, pelan kok baru sekitar 40 kpjan. Namun tiba-tiba ada motor nongol di sela-sela mobil, diang! Tabrak lagi! Pemotor saya tabrak sampai jatuh. Akhirnya ribut-ribut sampai pemotor mengambil bata yang kebetulan ada di trotoir. Waduh, dia belum tahu ketika itu satpam kantor siap menengahi kalau perlu. Anyway sayanya yang jadi kasihan sama pemotor tersebut, saya mundur saja.

Ada kasus serupa lagi, kali ini bukan di saya tapi terjadi di teman.

Ketika itu teman saya membawa Ninja 250R, juga sedang masuk di jalur paling kiri. Tiba-tiba mobil di sebelah kanannya mengerem. Si motor karena melihat jalanan depan kosong, tidak memelankan motornya. Tahunya mobil di kanan tersebut mengerem karena ada mobil mau keluar dari parkiran. Mantab juga, akhirnya si Ninja 250R menabrak mobil yang baru keluar, dan akhirnya bisa masuk ke bawah mobil dan tidak bisa keluar. Ujungnya total loss karena kena sampai ke segitiga.

Pelajaran dari kesalahan-kesalahan saya tersebut simple saja, jangan melaju kencang di jalur paling kiri, walau jalan kosong sekalipun. Karena sifatnya sangat unpredictable, mobil bisa tiba-tiba keluar masuk, motor, pejalan kaki dan sifatnya tiba-tiba.


Responses

  1. widih…
    Serem amad,mas..

  2. And the story goes

  3. setuju sih, tp yg nabrak orang lebih ke orangnya juga ah, ini kan kasusny orang nyebrang, dia nyelip di sela2 mobil masa maen lari nyebrang , bawa pelan pun bs nabrak itu >.<
    tmen perna juga soalny , ada kopaja/bus gitu berenti, dia di kiri liat kosong ya gas2 aja, eh tb2 dr dpan bus nyeliplah orang ~,~
    masa ga liat2 lgsg hajar nyebrang

  4. kebanyakan motor justru dihalau/digiring untuk ke kiri jalan oleh kendaraan lain, tapi memang posisi kiri jalan ini sangat rawan tiba2 suka muncul “surprise” entah dari mana.
    on another note sy mau beli piaggio, lebih baik beli sekarang atw tahun depan? karena gosipnya tahun depan mesin baru 3 valve apa benar?

    btw sy turut berduka buat pak andre yg pergi mendahului kita

    • Iya bro memang gitu, tapi seperti kita tahu soal surprise itu memang nggak bisa di predict *namanya juga surprise.

      Kurang tahu, nggak bisa dipastikan untuk yang 3 valve sih.

  5. gw pun gak naik motor atau mobil, kalo mobil di samping kanan atau kiri udah berhenti.. berarti ada rintangan, udah gak usah banyak bacot siapa yang salah.. ngerem deh mau jalan kosong apa gimana.. sering soalnya kejadiannya

  6. pernah kejadian di karet, gw lagi ngebut di jalur paling kanan, 140kpj an naik motor, tiba2 gw liat mobil di kiri ngerem, gw langsung feeling pasti ada rintangan, ngerem lah gw.. eh bener aja, tiba2 nongol bocah lagi nyebrang DIBAWAH JEMBATAN PENYEBRANGAN… what the f***!

    • 140 kpj lamgsung ngerem pasti ngesot abis, ga usah dramatisir gitu lah….!!

  7. jangan melaju kencang di jalur paling kiri, walau jalan kosong
    sekalipun. Karena sifatnya sangat unpredictable, mobil bisa tiba-tiba
    keluar masuk, motor, pejalan kaki dan sifatnya tiba-tiba.
    **********
    Sependapat

    http://yudhadepp.blogspot.com/2012/08/rambu-lalu-lintas-hapal-enggak.html?m=1

  8. yups, ngeri memang. ane jg udah pernah kecelakaan krn bad antisipation. lg kenjang tiba2 dipalang motor nyebrang, banting stir ke kiri, dan braaaks. eniwei, benr bgt apapun yg berbau kiri emang g disarankan utk narik gas..


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: