Oleh: arantan | Juli 17, 2012

Mobil SMK nggak kedengaran lagi, mau bikin mobil listrik, mogok pula?!

Click untuk perbesar gambar atas

Ini dashboard Nissan Leaf, mobil production yang dijual di Jepang – Eropa dan US. Tampak jelas pada manual penggunaan tentang keterangan instrumen di dashboard. Nomor 7, Li-ion battery temperatur, nomor 9 petunjuk power meter, ada lagi nomor 12, driving range, nomor 13 dan nomor 14. OK lah ini mobil canggih, dari pabrikan Jepang yang sudah mature. Gila aja kalau membandingkan leaf dengan mobil listrik buatan Indonesia.

Kok mobil listrik testing bisa mogok karena konon kehabisan baterai? Alasannya karena lupa nge-charge. Pikir saya apa nggak ada petunjuknya? Kemudian wacananya melebar lagi soal ketersediaan tempat pengisian dan infrastruktur. Betul juga itu perlu di pikirkan, di Jepang dealer dan showroom Nissan dijadikan tempat pengisian quick charging untuk Leaf … investasinya sebegitunya.

Dari sini.

Softwarenya juga harus “bener”, mobil listrik bukan sekedar ganti jadi baterai saja. Software navigasi dan database tempat pengisian bahan bakar harus bener. Nissan Leaf bisa menghitung range mobil dan jarak tempuh, apakah nyampe ke tempat langsung atau perlu ngisi dulu? Leaf tahu soal beginian.

Hmmm, mobil Indonesia ala SMK saja belum selesai dan rasanya tidak akan terwujud, Indonesia mulai coba-coba lagi bikin mobil listrik. Hebat! Tahu berapa lama untuk Nissan saja bikin Leaf sampai production car? Nggak ada yang instant!

Tulisan saya tentang Leaf.

Tulisan saya tentang mobil esemka. Boro-boro nunggu setahun lagi, sekarang saja sudah hilang kabarnya.


Responses

  1. klo menurut saya, sepertinya prinsip “melangkah dulu, baru dipikir” itu yg sedang dipakai.. karena klo mikir dulu, maka tetap saja akan dihambat oleh “urusan politik” yg artinya gak pernah kelihatan hasilnya..

    Orang indonesia kebanyakan pesimis, tapi klo liat hasil dari “teori doang” bisa dilihat, bisa masuk tipi, baru deh percaya..

    tapi klo mikir belakangan, maka para pembeli (anggep aja mobil ini sampe beneran di produksi) akan jadi (kasarnya) “kelinci percobaan”..

    *jadi serba salah, hehehe.. 🙂

  2. sama kaya orang jual air mineral, dulu dibilang “ngapain air putih dijual, toh di rumah juga ada” nyatanya setelah sekian lama air mineral udah banyak beredar dengan merek yg sudah gak kehitung,

  3. Bukannya lebih mudah nyuruh astra misalnya, suruh bikin mobil listrik. Kalau yg bikinan Ahmadi, bodi dan sasis kayaknya masih dari Cina, tapi harga 200-300jt. Apa masuk harga segitu? Padahal harga batre mencapai setengah dari harga mobil listrik, dipikirin nggak waktu mau ganti. Jerman saja masih bingung cara mendinginkan batre. Makanya, yg realistis saja. Mobil listrik utk angkutan umum, iptn suruh berhenti bikin pesawat, ganti bikin motor, terus belajar bikin mobil.

    • Kenapa harga batre nya bisa mahal??? Ya karena pabrik pembuat batre nya jual mahal, biasalah kan ada nya hak paten, tapi nanti setelah banyak yang produksi batre pasti harga batre nya jadi murah, biasa lah ini kan masalah hukum dagang permintaan dan penawaran.

    • Atau gini saja solusi untuk batre nya,kalo emang pemerintah ngedukung program mobil listrik itu pemerintah kan bisa bikin sendiri batre nya lalu harga jualnya di beri subsidi mirip konversi minyak tanah ke gas,lalu sistem nya mirip jual gas,tiap spbu jual batre yang sudah terisi listrik jadi kalo batre listrik nya habis tinggal tukar batre nya di spbu,kira-kira mirip jual tabung gas lah begitu kira-kira.

  4. Saya setuju sekali dengan akan di produksi nya mobil listrik di Indonesia, asal: -Harga mobil murah terjangkau untuk kalangan bawah, -Keamanan dan ketersediaan suku cadang mobil terjamin, -Sarana umum untuk penunjang operasional mobil seperti charger stations sudah banyak tersedia di mana-mana. Sebenarnya yang menyebabkan perkembangan mobil listrik terhambat ya para stakeholder dan capital owner di BBM dan oli mereka takut bangkrut,mereka belum siap terhadap perubahan teknologi yang drastis,anda sudah siap?

  5. Tidak perlu takut kalo mobil listrik kehabisan listrik di batre, ada solusinya bawa saja genset kecil di mobil, simpan di bagasi kalau sewaktu-waktu kehabisan listrik nyalain saja genset tinggal colok ke mobil sambil mobil jalan juga bisa sambil nge charge,simpel kan?.

  6. Menurut saya mobil lokal kalau mau laku ya harus bermain dibawah 90jt. Bensin atau listrik atau pakai gas pun sama saja.

    http://gafuri46.wordpress.com/2012/07/15/honda-cs1-ungu-mantaf-ceeeesssss/

  7. yang penting ada langkah dan perbuatan dulu… dari pada cuma omdo… kita dukung ajalah, toh kalo berhasil dan sukses kita juga yang bangga

  8. masalah mobil listrik sebenernya dahlan iskan sudah berencana membuat ketka masih di pln,namun harus nyelesain byar petnya pln,klo saya baca dari blog nya D.Iskn

  9. sbuah langkah yg terlalu “dipaksakan”. klo mo bener2 industri otomotif nasional mo bangkit, dukungan pemerintah kdu full.. saatnya, ragu Presiden kita pengin memajukan industri ini..

  10. dari segi industri, memang mobil listrik ini masih nol besar.

    tapi dari sisi ketersediaan BBM, mobil listrik jadi kuda hitam. cadangan BBM Indonesia hanya menyisakan utk 10 tahun ke depan. Berkah sumur minyak Indonesia sudah jadi sejarah karena sudah habis. Beda dengan Arab Saudi, Irak, atau Venezuela yang memang masih punya cadangan banyak.

    gak heran dahlan iskan think out of the box langsung support mobil prototipe ini. yg pastinya gak ada enaknya buat konsumen biasa, udah mahal, ribet lagi.

    10 taun ke depan, mungkin indonesia mirip kuba yg jalanannya (pernah) dipenuhi mobil jadul amerika tahun 50’an. bedanya Indonesia jadi punya onggokan mobil berbahan bakar minyak tapi gak bisa dipake, karena susah cari bahan bakarnya.

    hmm … peluangnya industri besi bekas sih😛 … kecuali kalo dalam 10 taun mendatang, penggunaan plastik dan fiber semakin umum digunakan pada produk mobil massal.

  11. jangan pesimis, tetaplah optimis! Kalo mobnas berhasil, toh juga yang bangga khan. Dan saya setuju, BBM harus digempur dari segala sisi, melalui konversi BBG dan juga Konversi mobil listrik, dan ini peluang bagi generasi yang inovatif! Byk anak2 muda yang sudah mulai konversi sendiri mobil mereka ke tenaga listrik… (bisa minta bantuan pd mbah google)

  12. semua yg ada di nissan leaf sebenarnya kita bisa bikin, kalo mau canggih kayak gitu tinggal di gabungin sama orang2 software engineer buat bikin interface kayak gitu kalo perlu kita instal ANN (Artificial Neural Network) untuk mengasisteni yg lagi nyupir, semua itu udah di kasih di mata kuliah orang2 teknik. tingal niat buat ngegabungin mereka.


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: