Cara mengemudi mobil matic, mudah dan aman kok

Injak rem pakai kaki kanan, pencet tombol persneling pakai jempol kiri.

Lanjutan dari posting sebelumnya yang di comment Benny, supaya jelas saya sebutkan “mudah” dan “aman” dalam context si pengemudi sudah punya SIM dan sudah punya pengalaman cukup. Ini karena masih banyak pengendara yang masih anti matic, apalagi karena banyak pengendara matic yang terjun bebas dari gedung-gedung parkir.

Padahal kalau dilihat kondisi lalulintas sehari-hari di Jakarta macet dimana-mana, sewajarnya harus pakai matic aja supaya nggak capek…

Mobil matic memang bisa berbahaya, kalau belum paham. Ya sebetulnya mau matic ato normal pun sama-sama ada bahayanya! Cuman karena matic mungkin sesuatu yang baru, jadi begitu kecelakaan pakai matic… pasti yang disalahkan maticnya duluan, ya kan?

Anyway busway, pengenalan perangkat dulu.

  • Pedal kaki di matic cuman 2, gas dan rem tok
  • Persneling nggak ada 1, 2, 3, 4 dan seterusnya, adanya P untuk parking di posisi ini mobil tidak dapat di maju mundurkan. D untuk drive, N untuk normal dan R untuk reverse. Beberapa mobil matic punya D1, D2, maksudnya untuk melimitkan perpindahan gigi ketika menanjak. Pada Nissan Juke, si persneling tidak ada D1, D2 itu, adanya cuman Β “L”, fungsinya sama, digunakan saat tanjakan curam

Lainnya bisa dibilang sama total dengan mobil manual, ok let’s drive.

Step 1, mulai jalan

Untuk memindahkan gigi, injak rem kaki dulu, tekan si tuas persneling. Baru pindahkan, misal start dari posisi P mau maju, injak rem, tekan tuas, turunkan persneling dari P ke D.

Hati-hati: Setelah masuk ke “D” begitu rem dilepas mobil langsung jalan pelan, walau tanpa gas diinjak.

So di mobil matic jangan langsung menginjak gas!

Step 2, ketika jalan

Feeling untuk matic jauh beda dengan mobil manual. Ketika menginjak pedal gas, akselerasi muncul belakangan, tapi …

Hati-hati: Ketika pedal gas diangkat, mobil tetap melaju!!!

Mobil matic akan tetap ada dorongan yang lumayan ketika gas diangkat. Siap-siap untuk menahan pedal rem.

Step 3, ketika stop

Kalau lampu merahnya pendek saja, gigi masih bisa di “D”, kaki kanan menginjak rem. Mobil tidak akan maju.

Hati-hati: kalau tidak sengaja mengangkat kaki dari rem maka mobil akan maju.Β 

Kalau lampu merahnya panjang dan kita ingin mengistirahatkan kaki kanan, caranya sama, injak pedal rem, tekan persneling, pindahkan gigi dari “D” ke “N” disertai rem tangan.

Terimakasih untuk comment pembaca, “P” hanya digunakan saat parkir saja.

Tips

Feeling ketika naik mobil matic beda, ngegas akan terasa ada sedikit delay, rem matic pun terasa jauh lebih pakem dari mobil normal. Injak sedikit maka mobil akan berhenti, hati-hati ngerem mendadak.

Gunakan hanya satu kaki saja yaitu kanan untuk menginjak gas atau rem. Maksudnya supaya pedal rem dan gas jangan diinjak bersamaan.

Ingat, mau gigi “D” untuk maju ataupun “R” untuk reverse, begitu kaki melepas pedal rem, mobil akan berjalan walau di bawah 10 kpj.

Kesimpulan

Apakah matic itu lebih berbahaya dari manual? Bisa jadi, karena faktor itu, di lepas rem langsung jalan dan juga gas sedikit langsung jalan lebih kebut. Kalau di transmisi manual paling-paling kalau salah kelepas kopling mesin mobil akan mati di tempat. Hampir sama dengan motor matic, karena lebih mudah jadi harus lebih hati-hati.

Iklan

124 Comments Add yours

  1. bennythegreat berkata:

    kalo mau nabrak ke tiang beton sampai mobilnya terbakar..harus injak yang mana…

    he he he…

    :mrgreen:

    1. bendutgila berkata:

      gua dr jazz manual ke alpard aja bisa ga pk belajar..matic is easy..

      Bro bendut, tq commentnya, sori saya edit ya, u personal ke Benny silahkan japri saja.

    2. tawon berkata:

      jalan biasa ga pake nabrak tiang beton aja bisa kebakar oom…

    3. tawon berkata:

      http://www.harianjoglosemar.com/berita/tabrakan-kawasaki-ninja-terbakar-49390.html

      eh…biasanya karena nabrak ya kebakarnya..nginjek bagian mana ya…

      *penasaran

      1. marcel berkata:

        woi jaNGAN SALAh

    4. iyan berkata:

      ini yg sering terbakar mengaku mobil paling hebat, kompetitor dibilang kaleng.. he…

    5. Sarno R. Sudibyo berkata:

      Gimana tips ngendarain mobil matic diantrian jalan menanjak?

  2. vanz21fashion berkata:

    sayang 1500cc -.- heuheuheu..

  3. absoluterevo berkata:

    BARU TAU THANK YOU KANG ARATAN πŸ™‚ PENCERAHAN BUAT SAYA IJIN COPAS KANG

    1. arantan berkata:

      silahkuen, tq mas bro.

  4. andre berkata:

    sekedar share dr info yg saya dapat ….. jika mobil berhenti dalam waktu lama dan mesin tetap hidup (nunggu juragan belanja atau anak sekolah, dst) disarankan posisi transmisi ada di N, dan handbreak diaktifkan ….. posisi N maka olie mesin tetap akan bersirkulasi, kalau posisi P maka transmisi terkunci dan olie mesin berhenti bersirkulasi …..

    1. boni berkata:

      ya sich sebenernya rada2 rumit bagi yg belum bisa, ya ,tapi bagus juga sich kalau matic

  5. Robert berkata:

    masih takut ama matik (keringat dingin duueehhh), udah biasa manual sih…

    jujur, matik mmg memudahkan, terutama pas parkir atau berhenti/macet/lampu merah di tanjakan, gak perlu main rem tangan kek manual…

    cuman, merubah pola kebiasaan dan pemikiran dari matik ke manual juga tidak mudah…

    seperti naik motor, kopling dan kopling otomatis…

    1. andre berkata:

      dulu saya juga begitu bro ….. susah ganti mindset dgn sesuatu yang baru, walaupun itu memudahkan …. sekarang, kalau mau pake yg manual …. waduuuhhhhh …. malessss bangeetttt ….. πŸ™‚

      1. Robert berkata:

        soalnya klo pulang ke daerah, jalanan dari bandara ke rumah (5-6jam) jalananya kek intial D :hammer: balikpapan-samarinda masih bisa nyalip dan masih ada jalan lurusnya kek tsukuba+myogi. nah samarinda-bontang itu…kek Irohazaka :hammer: klo pake matik, aduh, gimanaya, ada feel yg ilang aja.

        klo pas di jakarta, imho mmg sgt membantu (kek naik skutik)

  6. asmarantaka berkata:

    susahhhh….naek motor aja dahh πŸ˜†

  7. davied berkata:

    posisi “P” hanya dsaat mobil akan di parkir P=Parking,dan posisi N(neutral),digunakan pada saat posisi mobil berhenti sesaat (plus handbrake).perlu kehati2an apabila berpindah dari manual kematic,pelajarin posisi tuas persneling,jika belum terbiasa,biasakan melihat posisi persneling,dan satu lagi perlu ditekankan,kaki kiri 100% nganggur pada penggunaan mobil matic,hanya kaki kanan yang bekerja untuk rem dan gas.pada transmisi matic tipe triptonic respon mobil sangat sensitif,dan perpindahan gigi berdsarkan pada tekanan pedal gas,mau akselerasi cepat tekan gas dalam2 maka perpindahan gigi berada pada RPM tinggi,sedangkan jika kita menekan pedal gas sedikit maka akselerasi akan lembut,dan perpindahan persneling pada RPM rendah.jangan lupa apabila akan berhenti dan meninggalkan mobil tarik handbrake dan pindahkan persneling ke posisi “P”,krn hanya pada posisi ini kunci kontak dapat dicabut.mungkin itu sedikit tambahan dari saya πŸ˜€

    1. arantan berkata:

      TQ for input, saya revised aja.

  8. jape methe berkata:

    kayaknya yang sangat susah itu bukan mengendarainya tapi pada saat membelinya

    1. andre berkata:

      wkwkwkw benar banget pak, kalo udah punya mah gampang pakenya. mau nabrak atau gimana gpp. klo minjem ini yang bahaya lecet dikit panas dingin kita

  9. anggiwirza berkata:

    wah kalo juke langsung ya dari P – N – D – L ?

    kalo livina saya P – N – D – 2 – 1 πŸ˜€

    untuk L ataupun 2/1 bisa digunakan ketika turunan supaya ada efek engine brake, tapi selain itu bisa juga digunakan ketika tanjakan yang sangat curam dan posisi D sudah sangat ngeden πŸ™‚

    saya sering pake pesneling 2 – 1 kalo tanjakan yang sangat curam. karena kalo di posisi D, si komputer sistem pengoperan gigi gak tau kita lagi butuh di gigi yang mana πŸ™‚

    overall matic sangat nyaman di jalanan jakarta. tapi efeknya kalo jalan dikit kita harus dikit-dikit ngerem. sopasti kampas rem sedikit lebih boros dibanding manual biasa :mrgreen:

    kalo berhenti dilampu merah cukup N aja kok. ditambah handbrake makin bagus. daripada capek nginjek pedal rem πŸ˜€

    oiya kalo di nissan livina saya ada fungsi overdrive, di juke ada juga kah?
    dia fungsinya bisa juga buat efek engine brake atau ketika ingin overtake di jalan πŸ˜€

    belum lagi di matic ada shiftlocknya,dll,dll mumet tapi jadi nyaman :mrgreen:

    CMIIW

    1. arantan berkata:

      Bro Anggi, tq sharingnya, kapan2x mau nulis juga tentang over drive dan shift locknya.

      1. anggiwirza berkata:

        sama-sama mas, cuman itu ada yg lupa, lupa nyantumin R atau reversenya :mrgreen:

  10. om, kalo gak salah itu transmisi kurang lebih mirip ya ama motor bebek biasa ? :mrgreen:

    1. arantan berkata:

      Juke malah pakai CVT, jadi lebih mirip CVT nya skutik. πŸ™‚

  11. hmm, yg jelas matik kalo mogok dan rusak sengsara + mahal

    yang lainnya, pasti kalah responsip dari manual + lebih boros konsumsi bensinnya kalau dipakai agak kencang

    menurut ane pribadi, pendapat lho ya ini, no offense, kalau mobil matik itu ya buat perempuan

    1. I want matic berkata:

      Salah,yang pake matic itu bukan perempuan! Kalo perempuan biasa pake TANK…..alias Tanktop he he he, tujuan matic itu dibuat kan dengan tujuan kemudahan dan efisien maka itu matic tepat sekali untuk di perkotaan yang sudah krodit macet, kalau untuk di kampung sih matic masuk kategori ‘option’, serta biasanya apapun juga itu di dunia itu yang namanya lebih mudah dan lebih efisien PASTI perlu BIAYA LEBIH juga.

  12. hanudien berkata:

    mas klo swift mati klo ngebut pake D apa D3?

    1. hanudien berkata:

      maksudku swift matik mas..ma’af salah ketik..

      1. arantan berkata:

        Pakai D mas bro, abis itu coba ke over drive, kalau ada.

  13. gogo berkata:

    well intinya memang kebiasaan dan mentalitas/feel.. kek biasa pake kopling trus tiba2 ke metik.. bikin grogi..

  14. xsal berkata:

    kemaren liat stiker dibelakang mobil… Classy men use 2 pedals… mungkin maksudnya mobil matic kali yee… tapi jujur ane pake matic gak ada unsur fun nya…. atau bole ane bilang gak ada seni nya….

    tapi mobil matic lebih enak dipake di kemacetan… masa sih… malah kaki ane pegel sebelah…. kaki kiri nganggur… kaki kanan kerja keras…

    tapi ane gak anti mobil matic…. walau ane pikir memang bahaya… khususnya yg baru coba-coba… kalu fitur memang sangat memanjakan…. khususnya di mobil premium…. tapi soal sensasi berkendara ane lebih prefer ke manual….

  15. rusyanto ardi berkata:

    tanya mas,
    kalo dari posisi “D” tiba2 ketemu tanjakan terjal apakah bisa langsung pindah ke “D1″/”D2” secara langsung tanpa menguragi gas? ataukah harus mengangkat kaki dari pedal gas dulu baru mindahin tuas persneling?
    mohon pencerahannya

    1. arantan berkata:

      Bisa dipindahkan tanpa menginjak rem, tapi lihat puteran mesin, jangan pas lagi ngebut bener dipindahin ke D1/D2, mesin jebol.

      Yang nggak bisa masuk tanpa menginjak rem adalah kalau dari “P” mau dipindahkan ke gigi maju/mundur apapun. Pas kendaraan sedang maju juga jangan masukkin ke “P” atau “R”.

      Anyway karena kebanyakan info jangan malah jadi takut bikin salah yak…

  16. S.K.P berkata:

    entahlah… metic itu sebenarnya mengejar kepraktisan, tapi kok ya tetep masih banyak yang musti di lakukan dan dihapalkan… secara proses pun terlihat lebih ribet kayaknya kalo dibikin diagram alur prosesnya…

    harusnya sih..matic itu gas dan rem doang.. titik.

    Ada enggak ya mobil yang murni gas dan rem doang di masa depan..?

    1. Robert berkata:

      ada…mobil Remote Control pake baterai. πŸ˜€

      1. alfin berkata:

        Bener banget tuh kang robert..

  17. Wong Gebluk berkata:

    bantu tips buat matic-ers yang takut Parkir Paralel,soalnya kalo di taro di P,mobil gak akan bisa didorong..
    caranya ->
    Parkir mobil secara paralel..
    nah,kalo Posisi perseneling bukan di P,maka kunci gak akan bisa dicabut,woles,taro posisi ke P dahulu,
    setelah cabut kunci nya,pencet tombol SHIFT LOCK (kalo di yaris,kalo di Jazz musti nuncepin kunci,biasanya ini deket2 sama tuas perseneling)…
    abis itu udah tinggal taro deh ke posisi N…hehehe semoga berguna buat pengguna matic yang baru2

  18. Gardhika berkata:

    om arantan, mau nambahin aja yang mesti hati-hati kalo dari biasa pake mobil manual ke matic. kebiasaan ganti persneling dengan menginjak kopling itu bisa kebawa di mobil matic.
    pengalaman saya dulu karena faktor reflek pindah persneling saat ngadepin poldur, akhirnya kaki kiri malah jadi nginjek rem dan mobil jadi ngerem mendadak. untung dibelakang gak ada mobil.
    memang perlu pembiasaan sih, jadi kalau baru mau akan bawa mobil matic, gak ada salahnya membiasakan diri dulu di jalan sepi.

  19. Jhoni berkata:

    tanya mas,
    jazz 2004, di panasin mesin, dan di matikan kembali, tapi kunci kontak tdk bisa di cabut….?, posisi tuas di P, dan tuas tdk bisa di geser juga walau sdh injak rem….?, lampu indikator tuas didasboard mati juga..

    mohon pencerahan nya… tksh..

  20. Agung prastyo w berkata:

    Waduh mobilnya keren tu. Insya allah deh kpn2 saya mau nyetir mobil.

  21. rifka anindya berkata:

    iya pake matic emang memudahkan, mau tanya nih sy kalo di lampu merah dan lama suka di P n rem tangan, gmn tuh? trs kalo di posisi N hrs nginjek rem ga? sy pake avanza veloz, kalo mbl matic yg ukurannya lbh kecil dan harganya ga mahal2 amat apa ya kira2 biar agak lincah…

  22. rocky berkata:

    pakai matik, reflek gas jadi aneh, di gas mobilnya diem saja, pas jalan di lepas gas malah nyelonong, kalau di tol pakai matik nyaman-nyaman saja, lah kalau di tempat macet malah bikin sebel, responnya jadi lambat gitu?????????

  23. Zack berkata:

    pake matic kalo pas nanjak parah, dengan posisi gigi L itu bakal jaminan mobil ga bakal mundur tanpa rem kah?
    kalo di manual kan harus tambah rem tangan tuh. mulai tertarik beralih ke matic nih..

  24. dicky berkata:

    Saya pertama coba matic justru waktu tes drive nissan juke… Salesnya saya minta kasih contoh dulu caranya…hehe.. alhamdulillah sudah pakai 6 bulan ini ga ada masalah apa2. Cuman rubah kebiasaan aja kok.

  25. alfin berkata:

    Agan Agan semua makasih ya. untuk semua INFORMASINYA.
    Ana Jadi kebelet pengen ngerasain mobil ane yang lg di pesen ..
    *curhat

  26. Ndoro berkata:

    Gw pertama coba ford matic punya pacar kagok sama remnya. Benar yg ditulis di atas bahwa remnya pakem banget dan diinjek sedikit udah berhenti poll.

    Alhasil kepala cewe gw benjut dikit pas gw kaget dan ngerem mendadak πŸ˜€

    1. iyan berkata:

      hahahaha harus hati2 aja mas.

  27. Eliaki berkata:

    Satu yang perlu diingat, kalau di mobil matic, perhatikan posisi tuas waktu mau hidupkan mobil. jika tuas di D atau 1 dan 2 mobil tidak mau di start. jadi Kemungkinan mobil loncat saat start tidak terjadi. kalau di mobil manual, mesin tetap mau hidup meskipun gigi sudah masuk, sehingga bisa2 mobil meloncat.

    Satu lagi, saat mobil dilampu merah dan jalan menanjak, jika gigi sudah masuk terserah dimana saja, dijamin mobil tak akan mundur,(berbeda dengan manual), kalau stelan gas rendah mobil kalau di tanjakan pasti diam, tetapi kalau stelannya agak tinggi maka dia bisa jalan pelah, sehingga perlu injak rem sedikit.

    1. iyan berkata:

      maaf mau tambah jga, klo manual mau d hidupkan walaupun gigi sudah masuk jangan lupa d injak kopling nya supaya tidak loncat. terima kasih

      1. eko354 berkata:

        Nah untuk mencegah loncat ini, di mobil saya Panther, saya pasangin switch secara seri dgn coil relay starter, sehingga nggak bisa distarter tanpa nginjak kopling.
        Sebab ada kejadian sebelumnya, tetangga saya pas start giginya masih masuk shg mobilnya loncat dan nabrak tembok garasi. Waktu itu ada montir lagi betulin tuh mobil, untungnya montirnya udah menyingkir dari depan mobil sebelum nyuruh distart.

      2. Ervan berkata:

        udah tau om, makasih ya om:D

  28. Riefa Noorphasa berkata:

    Mas Arantan, mau tanyanih, untuk berhenti dengan posisi perseneling “D”, idealnya boleh berapa lama ya, 10 detik kah atau 20 detik kah, atau berapa lama ya? trims

  29. ilham berkata:

    Om,ituh kopling nye d kaki apa d kanan?

  30. Koriah Nur'aeni berkata:

    Terima Kasih Gan. ternyata bacaan ini berguna,

    tadi sore nyetir Mobil Matic Jazz, padahal ragu ga tau gimana caranya , saya modal nekad & hati2 aja, eh ternyata filling saya sama dengan bacaan ini ,,,

  31. iyan berkata:

    pake mobil matik yg blm kebiasa pasti keringat dingin, tapi harus waspada jga.. good luck

    1. acim berkata:

      sya masih ngeri pake matic merek terios, gimana bro?

  32. Hajir berkata:

    mau tanya, apa kelebihan dan kekurangan panther matic dan panther manual ?

  33. juker.. berkata:

    seumur-umur pake manual…….pertama coba matic..pas tes drive juke… wahh langsung inden jadinya… ga sabar…

  34. WW berkata:

    wah berguna banget artikelnya ini…
    saya awalnya pengguna manual, saat itu Xenia VVTI,
    mobil lama saya jual untuk beli rumah, dan sekarang berkesempatan beli mobil lagi, nah pilihan jatuh ke Grand Livina,
    Rencananya sih ambil yg manual, tapi saat test drive salesnya bawa yg matic, akhirnya gara2 test drive saya ambil Grand LIvina Matic.

    Mobil masih belum delivery sih, tapi paling tidak sudah bisa membayangkan penyesuaian seperti apa yang nanti harus saya lakukan.

    Tapi jujur, ga butuh waktu lama koq mengemudi dari manual ke matic, paling2 hanya butuh 5-10 menit penyesuaian.

    Moga 2 nanti kalo udah datang Livinanya bisa dipraktekkan antara gigi D dan 1/2 nya …

  35. Maesapraba Pande berkata:

    ada yang sudah nyoba All New Picanto A/T??

  36. ahmad berkata:

    tulisan di atas mohon izin copy dan print di atas kertas, biar mudah dibaca dan dibawa oleh siapa pun. thanks

  37. Tyo berkata:

    mohon pencerahan gan…kalo posisi mobil parkir di garasi dlm posisi “P” trus keesokan harinya mau dipakai.apakah langsung distarter aja atau kembalikan dulu ke posisi N? tks

    1. arantan berkata:

      Starter aja nggak pal pa kalau di P ya

  38. danang berkata:

    saya punya nissan serena ct 2004, sampai sekarang saya belum tahu cara parkir paralel dlam keadaan netral, krn nissan serena gak ada shift lock seperti di jazz.. Mohon bantuannya mas…. thx

    1. arantan berkata:

      Kunci copot, di bawah tuas persneling ada knop merah, tarik dan geser ke netral. Kata temen yg pakai CT juga

  39. danang berkata:

    makasih mas arantan infonya, saya sudah coba dan berhasil. Jadi gak pusing lagi untuk parkir paralalel.

  40. aisyah amin berkata:

    wah bermanfaat banget infonya, sy tipe orang paling panik,,,dan begitu belajar nyetir langsung pake matic,,,keringat dingin di tangan inget “tragedi tugu tani” mulu ….
    tip jitunya dong biar berani,,,n ga panik…

    1. arantan berkata:

      No prob pak, tinggal masuk gigi, lepas pedal rem pelan-pelan aja. Sebetulnya saya juga bingung kok bisa si mobil loncat dari parkir.

      Karena gigi nggak bisa masuk kalau dari posisi P atau N kecuali di injek remnya. Aman harusnya.

  41. Aldi berkata:

    Mohon pencerahan nya bro…
    aq dari dulu pake mobil yg manual..sekarang lg indent yaris matic…
    aq ragu” sh…takut matic nya rusak gara” salah pengoperasian..
    gmn bro untuk start awal jalan, tu perlu K D1,terus D 2 baru k D3 nunggu klo sdh lancar atau langsung aja start k D (walaupun jalan pelan)??

    terus 1 lg bro..klo macet bnr qt pindahin giginya k N dan maenin rem aja, klo sdh lancar k gigi brp buat awal nya??

    thanks bgt bro atas infonya..berguna skli bt yg biasa pake manual..

    1. Kobayogas berkata:

      cukup D saja…sapujagat posisi itu…

      ini mgkin bisa membantu fungsi2 dari PRNDSL atau PRNDD321…

      http://kobayogas.com/2013/10/27/pengetahuan-dasar-seputar-fungsi-transmisi-automatic-pada-roda-4-part-2-selesai/

  42. duta berkata:

    ane baru sekali bawa matik gan.. enak si ga cape, klo dari manual bawa matic cuma tinggal nyesuain aja .

  43. Ervan berkata:

    kok beda aja juke ama honda freed tampilan nya πŸ˜€

  44. bam berkata:

    ya itu namax bahaya,,, jgn memudahkan bilang itu gak bahaya…. perlu latihan nyata dr pd sekedar artikel ini…. jgn dgn artikel ini org jd menganggap matic mudah tanpa hrs di latih oleh pembimbing profesional… terima kasih….!

  45. rendy berkata:

    terimakasih info nya gan
    saya kira mobil matic sama saja seperti motor matic tinggal gas dan rem -_- oke lah nice info (y)

  46. sukari berkata:

    lebih nyaman pakai Veloz Metic

  47. gc133hijrah berkata:

    Izin reblog bro Arantan, ane belum pernah bawa mobil matic….

    1. arantan berkata:

      Silahkan bro, tq

  48. daniel polly berkata:

    lebih susah udah biasa bw truck tb2 di suruh bw nissan jazz metic, jd repot, tangan kaki yg udah biasa kerja sama lalu bw metic tangan kaki gx jd 1 team lg karna ada yg pensiun yaitu kaki kr.

  49. apri berkata:

    saya awal belajar nyetir dulu pake mobil matic, berasa nyaman dan mudah karena tinggal gas dan rem..ga tau kenapa dari awalnya kaki kanan dan kiri main semua yg kanan untuk gas yg kiri untuk rem, pernah di tanya ‘loh koq kaki kiri ikut main?’ tak jawab ‘lha dah biasa begini je’ dan selama ini aman2 saja…

  50. yogieza berkata:

    belum pernah bawa matik kecuali motor hehe. πŸ˜€
    btw kalo mobil matik ga nyala,nyalainnya bisa sambil dorong kek mobil manual gak yah?

  51. Tono berkata:

    Gan ane mau donk liat-liat foto dalam mobil matic.

  52. lilik berkata:

    Saya ibu ibu, belajar kursus manual, 12xpertemuan masih sj srg lupa dan ndak lancar. Susah ya manual. Berharap matic bs jd harapan. Tyt main persneling jg. Dah, sy nunggu keluaran matic yg cm gas dan rem sj dah spt motor :((

  53. IronGixx berkata:

    pernah coba matik… ttp lebih ok mobil manual, lebih laki… hehehe imho

  54. erwan hartono berkata:

    Sya waktu pertama pake matic memang rada kagok ,penyesuaian perlu 2hari tapi setelah itu dah nggak kagok ,malah lebih nyaman daripada manual ,memang klo responmah kalah ma yg manual ,tapi kenyamanannya lebih siip.

  55. agus p berkata:

    terimakasih agan “infonya sgt bermanfaat akan sy coba praktekan nt,tunggu
    nisan juke sy keuar.

  56. agus p berkata:

    keluar gan sori slh ketik.

  57. edy berkata:

    kira 2 boros kampas rem gak y untuk mobil matik. thanks

  58. gusriz berkata:

    Kalau di jalan menurun dan macet, sambil nunggu kan di posisi N. Ketika sudah jalan sedikit, angkat handbrake saja dan mobil meluncur, apakah boleh?

    atau harus ke D dulu baru boleh jalan?

  59. yeye anwar berkata:

    maksih uraiannya, terasa sekalai manfaatnya bagi orang awam ke matic sepeti saya

  60. kharisma berkata:

    kalau manual kan disaat lupa mau masukin perseneleng, mobil bisa mati apalagi yg pakai premium. Kalo matic apa juga sama??

    1. arantan berkata:

      Kalau masuk gigi, pedal kopling dan gas di angkat mati gitukan? Kalau di matic masuk gigi D, di lepas ya jalan.

  61. defko berkata:

    Reblogged this on Defko's Weblog and commented:
    terima kasih atas ilmunya

  62. Shaqira berkata:

    Aaaaa pusing gan.. aku lebih nyaman dan tertantang pake manual.. wkwk

  63. K200871 berkata:

    Kalau di jalan menurun dan macet, sambil nunggu kan di posisi N. Ketika sudah jalan sedikit, angkat handbrake saja dan mobil meluncur, apakah boleh?

    atau harus ke D dulu baru boleh jalan?

    Saya bantu jawab pak, setau saya tidak boleh karena pada saat posisi N di mesin juga ga ada oli nya sehingga bisa merusak mesin dan blok matic nya.
    Kalau pun boleh tidak boleh terlalu jauh jaraknya, misalnya kalau kita parkir paralel dan mau di dorong pada Posisi N, boleh saja, tapi kalau di dorong sampai beberapa meter ke depan bahkan puluhan meter, itu tidak dianjurkan.

    Semoga membantu.

  64. K200871 berkata:

    Sekarang giliran saya nanya :

    Kalau di gang2 sempit dan berlubang, saya berjalan di posisi D tanpa gas pun saya masih merasa terlalu nyelonong, maka biasa saya berjalan dengan posisi di D1-D3 , secara logika sih sebenernya boleh, tapi apakah sebetulnya boleh ? Sebab penggunaan D1-D3 pada waktu jalan pelan atau berlubang sebetulnya menurut saya lebih hemat bahan bakar, umur rem, dan aman (karena gerakan mobil lebih terkendali). Kalau di manual sih penggunaan gigi 1-3 di jalan an gang2 kecil dan berlubang sudah biasa.

    Trims

  65. Konsultan Pajak berkata:

    wah.. terima kasih banyak bro, baru aja saya mau kursus mobil matic kayknya udah bisa duluan nih, gara – gara liat panduan diatas.

  66. kalo ane mending pake mobil biasa bukan matik soalnya kalo mobil biasa lebih banyak tantangan engga cuman nge gas doang

  67. negatron berkata:

    Mobil metik enak gan, saya yang gak bisa nyetir sama sekali, diajarin hopeng ane 3 jam aja dah bisa. belok-belok lancar, nyeberang jalan padat lancar, parkir mundur lancar, macet bisa, pokoke metik nyaman banget dah.
    Yang belum sempat dicoba parkir paralel, belum nemu situasi begitu πŸ™‚
    Yang penting NYALI…teknik nomor dua.

    Oh ya mobil ane mitsubishi mirage exceed, gak perlu kunci, tinggal pijit tombol langsung BRRMMM….WUZZ…WUZZ….

  68. fellarisa berkata:

    Mau nanya ._. Baru pertama kalinya pake matic, biasanya klo bawa mobil pake manual

    Handbreak di matic kalo gak diturunin tetep bs jalan yaa?

  69. Desfajri berkata:

    MAKASIH MIN INFO NYA,,,GUA BACA INI KARNA GUA DISURUH YG BAWA MOBIL MATIC NYA DIA PULANG LEBARAN BARENG KATA’NYA…..
    UNTUNG ADA INI MINN ,,,JADI GAK MALU MALUIN BESOK PAS PULKAM BARENG πŸ˜€ πŸ˜€ jujur aku belajar MANUAL pertama kali’nya πŸ˜€ thanks minn

  70. A Mey berkata:

    Nanya, Min… cara ngatasin gigi yg terkunci,, ga bisa pindah ke D untuk serena gimana? mohon bgt jawabanny yaah…

  71. Alhamdulillah. Terimakasih infonya sangat berharga. Saya baru menggunakan mobil matic.

  72. reene berkata:

    mas, klo tanjakan semisal jembatan, posisi persneling mesti di D1 ato D2 ? ato posisi D1 dan D2 dilihat dari tingkat ketajaman tanjakannya? Soalnya klo D doank tanpa injek gas, ngga jalan mobil sy. makasih

  73. velasco berkata:

    terimakasih banyak cara caranya,,,,, saya akan coba terapkan ya

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s