Oleh: arantan | Maret 12, 2012

Pensiun naik motor karena di larang isteri, bagaimana kalau terjadi pada Anda?

Family is everything

Ini 3 cerita yang benar adanya, tapi identitas si biker dan isteri saya samarkan saja.

Cerita 1, histori motor: Honda CBR 150R, Aprilia RS 125, Aprilia RSV, saat ini si biker harus stop ber roda dua karena dilarang isteri. Penyebab: patah tangan karena kecelakaan parah.

Cerita 2, histori motor: Bajaj Pulsar, Ninja 250R, Suzuki Skywave, saat ini juga kondisinya sama, tidak lagi beroda dua. Penyebab: sempat lumpuh wajah, dan memang ada larangan dokter.

Cerita 3, histori motor: Kawasaki 600 cc, sudah sekitar 10 tahun lalu tidak membawa motor, kalau bawa lagi ada ancaman untuk diceraikan. Penyebab: kecelakaan parah, tangan remuk, pen masih terpasang hingga kini…

Semoga 3 cerita di atas tidak terjadi pada Anda, saya … kita semua. Tapi what if ini terjadi? Apakah Anda siap kalau mendadak isteri bilang sambil menangis dan mengancam, sudah… kamu tidak boleh lagi bawa motor, not ever.

And no, before you ask… my wife still says I’m okay riding a motorcyle🙂


Responses

  1. untung belum punya istri..:mrgreen:

    • ra ono sing takon..:mrgreen:

  2. yang nomor 2 tu seperti pengalaman yang punya warung ini.. he..he..

    • He he, bukan saya kok, ini masih tiap hari naik motor🙂

  3. Wuih..pengalamane jan medeni,klo sampe kejadiane gitu mungkin kita akan nurut sama istri,bukan kita TAKUT sama istri..fisik serta uzurnya umur perlu menjadi pertimbangan,tp klo komuter komplek aja nggak boleh ya terlalu istrinya,bukan bgitu mas?

  4. wadduh.. itu serem amat mas kecelakaannya… rata2 remuk dan patah… *meriding

  5. jadi inget manga ‘My Favourite Bike’ chapter terakhir tentang Suzuki RGV250Γ
    hobi motor boleh, tapi ada yang jauh lebih berharga dibanding sekedar hobi.

    • Hehehe… baca My Favourite Bike juga ya, bro?! Cerita yang itu emang menyentuh tuh…

  6. Mumpung masih pd sehat, “racuni” istri dengan kenikmatan riding pakai motor…
    Alhamdulillah sekarang malah istri yg suka ngajakin jalan2 pakai motor. Dan semenjak ngerasain mudik pakai motor istriku jd gak mau lagi mudik naik angkutan umum. Padahal Tgrng-Smrg bukan jarak yg dekat…

  7. like dis…. foto vintagenya keren
    btw klo itu yg terjadi mending dipertimbangkan untuk tidak beroda dua lg atas dasar kelesamatan, kalaupun beber2 ingin dan masih memungkinkan mungkin bisa dibikin kesepakatan dgn nyonya gimana klo sebulan sekali di weak end diijinkan dan mengendarainya menggunakan full protektor biar dia lega juga dan disepakati juga batas kecepatan yg aman berapa kmpj

  8. isteriku biker mpe sekarang😀

  9. saya pernah dilarang istri ga boleh naik motor lagi setelah kecelakaan “adu kambing” sama civic tulang kering patah, perlu waktu 3bulan uttk memulihkannya dan jalan normal. awalnya sih ga masalah prgi kerja naik angkot, lama kelamaan tekor diongkos, mau ga mau naik motir lagi. mau gimana lagi ga mungkin beli roda 4 krn dari kalangan elit aka ekonomi sulit. akhirnya dia ga pernah ngelarang lagi (mungkin nyadar duit dapur kena sunat🙂 )

  10. asal bawa motor nya ga memaksimalkan power motor mudah2n kejadian di atas g pernah terjadi

  11. sebab kecelakaannya apa dulu.. kalo kesalahan sendiri, wajar kalo dilarang.. kalo kita sudah hati-hati tapi ditabrak pihak lain, harusnya gak masalah.. naik mobil atau jalan kaki juga ada resiko celaka..

    • Betul, memang di tempat tidur saja pun orang bisa celaka. Tapi memang secara statistik pun beroda dua beresiko kecelakaan lebih tinggi dari pada naik mobil ya.

  12. KESIMPULAN: Motor selain Yahoma berbahaya untuk dikendarai?

    • Wah, enggak juga ui🙂
      Cuman ini dari kisah nyata jadi saya nggak ganti merk motornya.

  13. Ikut ajalah maunya istri, sang istri ngotot minta berenti naik motor juga karena rasa sayang & peduli, itu kalau memungkinkan bawa R4, kalo ngangkot sih , waduhhh susahhh, dah ngetem sepanjangan, sumpek, macet dll.

  14. aku ada di nomor 2 om hiks…. tadinya klo ga ada penyakit lsng ke MP3 tp yaudahlah….

    • Hai Bim!🙂

  15. dilema juga sih, naik motor udah jadi ssuatu yang ngga bisa ditinggalin walopun sekedar muter kompleks, istri melarang karena dia bener2 sayang sama suaminya… jawabannya ngga tau deh… hehehehehe

  16. istri hanya melarang pakai roda dua kalau menurut dia fisikku lagi cukup lelah.. itupun untuk hanya untuk jarak jauh, keluar kota misalnya..
    padahal lagi pengen jalan2 sebenarnya..🙂

    • like this, samaaaa🙂

  17. Motor yamaha ga disebut

    • Mas bro, karena diangkat dari cerita nyata teman-teman, kebetulan di cerita tidak menggunakan Yamaha, saya nggak bisa membuat-buat ceritanya.

      Itu pelaku nomor 2 sudah keluar🙂 nomor 1, nggak browsing blog juga nggak gitu aktif di social media. Bapak yang di nomor 3 sekarang umurnya taksiran saya sudah hampir 60-an, jadi boss nya forum social media.

      Pastinya tidak tertutup kemungkinan kalau roda duanya bermerkYamaha, Ducati atau Piaggio pun beresiko sama.

      • Yoi bro, ane cuma mw nyundut kompor, biar lebih rame. Gapapa kan?
        Hehe…

  18. kalo temanku yang ngelarang bapaknya…
    tiap punya motor tabrakan…
    akhirnya dikuat-kuatin beli mobil (dan bensinnya)

  19. Ilustrasi pembanding:
    kemarin teman saya nyebrang jalan ketabrak motor, akhirnya sejak saat itu dia dilarang nyebrang jalan deh.. kasihan dong, tiap hari di rumah doang…

  20. Banyak istri meninggalkan kesenangan dan menghabiskan banyak waktunya untuk merawat suami yg sakit, dan banyak juga suami yg meninggalkan istrinya demi kesenangan. Jadi ingat di RS lihat kakek2 ditungguin istrinya siang malam…salut untuk para istri yg setia dan mau berkorban…

  21. kok sama ya, tapi sejak pake vespa butut nggak begitu dilarang tuh…

  22. busyet.. alasannya benar “ngeri”..
    smga kita semua diberi keselamatan..

    amin..

  23. itu nightmare … nightmare …

    untung alesan gw kuat … pedagang motor masa kagak naik motor:mrgreen:

    • ada aja alesannya si mbah
      *kaboor pake diavel

    • Setuju mbah
      gmn bs meyakinkan pembeli ya wakakakak
      ada2 aja alasan si mbah🙂

      http://www.dk8000.co.nr

  24. ane jg pernah pnya pengalaman patah tulang (bukan daerah vital) gara2 riding so far istri tambah sayang n ane msh tiap hari riding, efeknya riding lebih hati2, istirahat cukup, lebih sabar dan jgn lupa safety gear.

  25. saya dilarang touring…huwaaaa….harus ngumpet2😦

  26. kalau saya mah, karena gak ada pilihan mas😀
    pengennya sih naek R4 hehehe

  27. setelah saya amati, 4taon lalu ketika mengendarai scorpio kaki kiri aye ditabrak taxi. meski kaga patah tapi klo lagi kambuh rasa sakitnya nyeri banget, kayak tulang lagi diiris-iris..😦
    sampai skrg aye msh naik mtr dan istri tdk mlarang coz aye meritnya baru 3 taon..🙂

  28. Mpe skeg fine2 aja naek mtr seputaran kota.
    Kli turing ntar dl. Liat lokasi. Klo seputaran bali mshlah
    klo luar bali lgsng sim dicabut wakakaka
    swmpat kesel seh. Tp ambil positifnya. Istri takut kt nya ada apa2 dijln.
    Lalu smakin berumur akhirnya sampe pd pemikiran kyak mbah dukun indobikers yg bgitu sneng turing. Lbh seneng cr setumpuk berlian utk ditabung n beli moge (walopun blm kesampean) hahahaha

    http://www.dk8000.co.nr

  29. repot jg mas,,tapi klau untuk kebaikan kenapa tidak,,

  30. Cerita no. 1 itu saya kenal orangnya huehehe….
    Sebenarnya banyak banget cerita2 spt ini yg beredar…. misalnya sepupu saya sendiri yg pernah kecelakaan naik R6 nubruk mobil…. tangan & kaki patah…. tapi sekarang masih aja ikutan track day di Sentul. Anak & isteri juga masih setia hehehe…..
    Kalau isteri saya malah paranoid krn ada beberapa cerita kecelakaan moge akhir2 ini….. jadi katanya saya mendingan tetep pake Vespa LX125 aja lebih aman (lebih seloooowww) daripada moge yg memang masih jadi hasrat & cita2 terpendam. :::nohope:::

    • Iya, nomor 1 temen kita-kita juga, ha ha ha😀 masih nyoba nawar MP3 dia, mungkin kalau roda 3 dikasih isteri.

  31. Saya blom punya istri tapi mesti stop sementara waktu untuk riding lagi😦 tapi suatu saat pasti bakal riding lg…😀

  32. slama berkendara untuk tujuan yang baik seprti bekerja nganter anak sekola dll halal2 aja.. disesuaikan dgn keadaan ekonomi keluarga dan kebutuhan (dikarenakan) memang harus mengendarai motor.. krn umur (hidup&mati), rezeki (kemampuan) smua ada ditangan tuhan… ya tho hehehe ya wlaupun ada rezeki lebih buat beli kendaraan yang aman boleh2 aja dan naik angkot tapi waktu u/ ktm kerja ga memungkinkan bisa saja kan
    smua tergantung kemampuan dan kebutuhan


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: