Oleh: arantan | Januari 20, 2012

Apakah Honda PCX akan lebih laku dengan kapasitas 150 cc?

Teman kantor yang memakai Honda PCX untuk kendaraan harian ke kantor sekitar akhir 2011 ini berujar, wah… motor gw bakal turun dong harganya itu (*pabrikan sebelah) bikin 150 cc aja lebih murah, gw jual aja apa ya? #eh…

Bagi saya pribadi value PCX dengan harga 32 juta kurang sebanding dengan harganya. Memang kalau lihat dari skutiknya saja harga tersebut bisa saja sebanding dengan kesulitan pembuatan dan biaya import Thailand. Honda PCX dibuat dengan standard dan quality control tingkat dunia dan sarat dengan teknologi canggih seperti idle stop, sensor-sensor … dan yang juga penting tentunya design bodynya yang memang jauh beda dengan skutik pada umumnya.

Saya tidak jadi beli Honda PCX karena valuenya. Banyak teman yang walaupun sudah memakai moge sekalipun berpikir kalau 32 juta untuk skutik 125 cc terlalu mahal, yang punya moge pun mending ambil Scoppy sekalian untuk kendaraan harian *serius. Ya sekarang ada Yamaha Xeon, Suzuki Hayate, semua 125 cc dan perbedaan harganya bisa setengahnya dari harga Honda PCX. Dua kali lipat harga cuman dengan penambahan idle stop + body saja dan cc sama apakah worth sih?

Penjualan Honda PCX selama 2011 pun tidak begitu baik, konon hanya mampu di sekitar 2000-an unit untuk sepanjang tahun 2011-an. Apakah orang Indonesia tidak mau keluar duit 30 juta untuk motor? Hmmm, nyatanya CBR 250 atau Kawasaki Ninja pun bisa 700-1000 unit per bulan, jauh di atas Honda PCX.

Jadi rasanya pemikiran harga dan value bukan hanya dari saya.

So…

Gimana kalau cc nya Honda PCX diperbesar 150 cc? Bagi saya pribadi tidak akan efek ke peningkatan penjualan kalau hanya dengan peningkatan kapasitas mesin 25 cc. Saya tidak akan beli PCX 150cc kalau bodynya masih sama, malah harganya lebih tinggi. Honda PCX baru akan laku kalau bisa jujur masuk ke premium baik ukuran body maupun kapasitas mesinnya. Body PCX masih harus diperbesar dan cc pun juga harus sudah masuk 200-250 cc, harga max nya juga 40 juta. Jangan masukkan harga ke teknologi secara berlebihan, ini bukan saya yang mintanya aneh-aneh lho, pasarnya memang mendikte demikian. Kecuali Honda bisa membuat skutik seperti itu, marketnya akan selalu kecil.

Jangan masukkan teknologi terlalu tinggi kalau tidak relevan ke rasa premiumnya. Apakah hemat bensin itu penting untuk pasar premium? Ya lihat Kawasaki Ninja 250R aja, apakah motornya lebih irit bensin dari PCX?

Padahal Honda punya jajaran skutik yang jauh lebih mantap dari PCX lho. Sayang memang harganya juga jauh lebih tinggi, alias sudah diatas 100 jutaan.

Honda Faze di Hobby Motor

Honda Silverwing di JMCS 2010


Responses

  1. PCX 125, CS1 juga bebek matic adalah produk hasil riset yang kurang matangkah?

  2. yang pasti akan lebih mahal

  3. tunggu aja SYM Joyride 200i harganya diperkirakan 35 juta dan SYM Joymax 250i kemungkinan dibanderol 45 jutaan…. PCX langsung tewas!!!!😀

    • Agak syulittt juga untuk SYM mas bro…
      Brand untuk segmen premium juga berpengaruh terhadap penjualan.

  4. masalah harga saja…. apalagi setelah vespa masuk… ^^

  5. tetep ku tunggu, siapa tahu harga vs value dikit bergeser

  6. “Jangan masukkan teknologi terlalu tinggi kalau tidak relevan ke rasa premiumnya. ”
    setuju banget om..

    nitip om
    http://boerhunt.wordpress.com/2012/01/20/jangankan-mobilmotor-nasional-beli-bensin-nasional-saja-enggan/

  7. Mendingan beli LX150 deh…(mustinya LX ‘ngebut’ penjualannya, tapi after sales Piaggio masih ‘bayi’ baru ngerangkak….mudah2an cepet belajar ‘jalan’ nya)

  8. PCX kalo harga 22 juta pasti booming , yang pcx 150 dihargai 33 juta juga gak bakalan laku , apalagi jika bodynya gak ganti . Kasian pembeli generasi pertama

  9. PCX produk global Oom, wajar kalau sebagian orang merasa gak cocok. Pake mesin 125cc agar di Eropa bisa diterima semua kalangan pemakai terkait regulasi SIM di sana,,
    dibuat agak kecil dibanding scooter2 moge justru agar nyaman dipakai di negara2 asean,, termasuk pemilihan ban 14inch,,,

    http://wendakalubis.wordpress.com/2011/12/24/mengintip-konsep-design-produk-global-honda-pcx-125/

    • TQ bro, saya tahu kalau PCX produk global, tapi produk global pun tentunya juga ada tingkatannya, kenapa juga tipe yang terbawahnya sana dimasukkan ke Indonesia dengan harga tertinggi? Apakah itu tepat? Kenyataannya pasar saja membuktikan bagaimana?

      Kembali ke pertanyaan saja, di ASEAN sendiri seperti tulisan saya di atas sudah ada motor 125 yang lain…
      Unggulnya PCX dimana? Apakah worth? Dan kalau cc pun di perbesar apakah bisa memperbaiki respon pasar?

  10. mendingan ga deh hrg n@ pasti selangit g snggup dah buruh pabrik beli ky gw gni

  11. pcx 150 akan laku keras kl naik harga cm 1 jt dg yg lama. Kl kemahalan mending ambil minerva gtr 170 murah meriah cmn ya gitu borosnya hampir sm kaya ninin, sodara ane pnya, ne motor kenceng banget bro..nguntit motor batangan kec 120 km/jam msh sanggup, cm riding posisinya aj tinggi banget

  12. Sempat mikir2 buat beli PCX, tapi memang untuk motor yang ‘cuma’ begitu saja, harganya terlalu mahal.

    Honda memang rada-rada dah.. jualan motor kok gak studi pasar dulu..
    Banderol harga 32 juta buat motor matic 125cc??
    Mau sehebat apapun teknologinya tetap saja kebangetan..

  13. Dear All…

    Emang seeh harga 32 juta itu ga masuk di akal…
    saya pas mau beli juga mikir, apa seh perbedaan 32 juta di bandingkan dengan motor 125 CC yang lainnya….
    mesin sama, cuma beda gede body doank… plus fitur2 tambahan, yang katanya teknologi tinggi… yang sebenernya ga perlu perlu amat…
    tapi ternyata…..
    pas sudah di tangan neeh motor…..
    baru berasa seberapa pantasnya 32 juta itu…..
    lagipula jangan disamakanlah… kita beli motor cuma liat fungsinya saja…
    kalo gitu, apa donk bedanya mobil eropa sama jepang…?
    apalagi membandingin avanza Vs Xenia, yang cuma beda merk doank…
    honda kan bukan cungko di glodok…
    ga mungkin lah, bego banget….

    kalo mo tau kenapa harganya 32juta?
    cobain dulu lah itu produk…
    bandingin dengan 125 yang lain dari semua sisi, baik dari material, teknologi, surat2nya… semuanya…

  14. Laku si Laku, Indentnya itu kebangetan….masa inden 3 – 6 bln…..Setengah tahun zzZZZzzzzZzzz…….Pdhl ni motor ud dr 2010, indennya g berubah2. Ampe detik ini Agustus 2013 masih inden 6 – 7 bulan….hadehhh…..Ga serius ni honda nanggapi keluhan konsumen. Keburu dateng tu Si Smax 155…..tetangga sebelah.


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: