Kalo lo pakai moge, memangnya mau pakir sebelah bebek?

Gw bukan pemakai motor gede, motor gw masih kecil. Tapi kalo pertanyaannya di balik ke pemilik bebek gimana? Apakah salah bagi pemilik moge untuk parkir pisah dengan motor-motor kecil?

Yang selama ini sering gw denger umpatan dari para pemilik motor kecil ke pemilik moge: sombong bener mau parkir pisah, diskriminasi perparkiran, sok kaya, sok keren dan seterusnya. Cuman gimana misalnya kita memiliki moge apakah mau parkir bersebelahan dengan bebek? Apakah salah bagi pemilik moge ataupun pengelola gedung untuk memisahkan parkiran moge dengan bebek?

Kenapa juga sebetulnya perlu dipisahkan? Kalo karena harga, lho?! kalau roda 4 sih cuek-cuek aja, gw parkiran sebelahan dengan mobil se – em – eman juga…. aman. Gw juga nggak mau mobil gw baret (walau jauh lebih murah) si pemilik mobil em-em an juga tahu tentang ini.

Kalo lo punya ini, terus di baretin motor kecil gimana?

Banyak pemakai motor kecil bebek yang rese waktu parkir!

Rata-rata pemakai bebek menggeser-geser motornya waktu parkir! nyenggol-nyenggol dikit no problem! Kalo mobil, se biasa-biasanya sejelek-jeleknya mobil, pemakainya cukup waras untuk nggak nyenggol mobil sebelah-sebelahnya waktu markir! Motor? nggak muat parkir?! rapatkaaaan sebelah-sebelah, geserrrrrrr aja broooooh! ya kan?

Kalo sebelahnya moge gimana? Peduli amat lah! resiko dia (enteng aja)

Manuver parkiran setengah mati!
Radius puter moge terbatas! Apalagi berattttt!!! Beberapa ditambah lagi dengan posisi kursi tinggi jadi mesti jinjit!!

Kebanyakan parkiran motor memang nggak di design untuk mengakomodasi moge! Beberapa tekukannya patah-patah, levelnya naik turun, belum lagi tanahnya juga kadang lembek! + licinnnn!!! cari mati kalo moge markir di tempat-tempat seperti itu.

Bukan nggak mau, tapi pasti nggak safety!

Kesimpulan

Selama kedua itu belum berubah, pemakai motor kecil masih menggeser-geser motor plus kondisi parkiran kayak gitu, mendingan memang moge jangan markir di sebelah motor kecil!

28 Comments Add yours

  1. bebektengil berkata:

    Ya harap maklum..namanya juga bebek..tingkah sruntulan dan kampungan adalah ciri khasnya.

    Adanya bumbu kecemburuan dan kekesalan di kepala bebekers ketika parkir deket moge yg bikin dia seolah dapat kenikmatan kalo bisa ganggu si moge…dalam hatinya “ah duit elu banyak ini..ge baret ah..”

    Makanya produsen motor seharusnya batasi jenis motor yg beredar.bebek stop aja produksinya. Minimal bikin motor selevel megapro lah. Harga dibikin minimal 20juta lah..biar orang pada mikir buat beli motor.

    Motor itu harusnya jadi barang exklusif..bukan diturunkan derajatnya,ditekan kualitasnya jadi serendah bebek dan itik. Ya otomatis semua bisa beli..termasuk si tolol dan si bodoh.

    1. cah ndeso berkata:

      belagu lo!
      mentang2x pake moge!
      mending pake bebek yang surat3nya lengkap dari pada pake moge yang kebanyakan ngak punya surat2x!
      punya surat pun paling pake surat jalan doang!

  2. bebektengil berkata:

    Aseek dapat pertamaxxx

  3. asemketek berkata:

    Bebek… Bebek… Smp kapan sih, para bebekers ini musnah dari muka bumi… Merusak kenikmatan ber-bikers aja… STOP BEBEK 4EVER…!!!!!!!!!!!

  4. Supra XX berkata:

    yang penting masih oper gigi
    hwahahahaha_

  5. jahe berkata:

    tidak semua pemilik motor bebek seperti yg diceritakan ato dikomentari..spt halnya banyak jg oknum pemilik moge yg rese,sruntulan dll,sama jg toh?

    Meskipun ‘cuma’ bebek,sy yakin jg pada tdk rela motornya dibaret,sama saja kan?

    menurut kalian murah,tp itu jg sudah mahal bagi sebagian saudara2 kalian yg kondisinya tdk spt kalian,buktinya?dgn harga murah pun,belinya masih kredit

    mau parkir pisah ato dilobby bagi sy ga masalah,silahkan motor bagus kok,hehe

    @bebektengil,asemketek, emang tuh jalan punya mbahmu,pke ngelarang2 sgala,bikin jalan sono sendiri,trus pasang plang ‘Jalan Khusus Moge!bebek dilarang melintas!’
    klo gak mau merasa rendah & terganggu kenikmatan panjenengan2 dlm naik motor!

    1. arantan berkata:

      Agree bro.
      Memang nggak semua, tapi maksud saya banyak yang seperti itu. Dan juga bukan cuman digeser-geser oleh pemilik, tapi banyak juga petugas parkir yang dikhususkan untuk membantu merapihkan = menggeser motor… nyenggol-nyenggol dikit? sudah biasa.

      Bukan tentang mahal/ murah dst. … seperti kata bro, bebek juga banyak yang sayang dengan kendaraannya.

      Yang diperlukan sebetulnya saling menghargai, pemakai bebek jangan geser-geser sembarangan … apa itu mungkin?

  6. Vega rider berkata:

    Bebek: murah, irit, praktis.

    Yg komentarnya miring soal bebek : kalau ngomong mikir dulu mas! Jangan asal bunyi…jangan2 ndak kuat beli bebek?

  7. jahe berkata:

    ya klo parkirnya udah diposisi & line yg bener sy kmungkinan besar ga bakal digeser palagi moge kan berad!hihi
    klo sy jarang geser kendaraan orang lain yg tdk dikenal,ntar keenakan tukang parkir nya ga ada kerjaan,haha
    palagi moge mana sy kuat gesernya,ntar lecet jelas sy tdk kuat ganti ongkos perbaikannya,wkwkwkw
    klo sy biasa milih tempat parkir yg dipojok,meski rda jauh tp biar ga digeser2 lg,sy jg cuma punya bebek jadul tp ga relaa klo dibaretin ma orang
    sy dikampung ga dijakarta,parkiran motor masih banyak yg ‘motorsiawi’,hehe

    1. arantan berkata:

      Pagi mas jahe,
      Mogenya memang nggak bisa diangkat bro, itu juga yang membuat moge di sebelin sama petugas parkir…

      Cuman bebek itu bisa di geser rapatkan kiri-kanan ke moge.

  8. lekdjie berkata:

    I luv bebek.

  9. Maskur berkata:

    tukang parkir juga kadang ngawur, main geser aja, sering njatuhin helm…khusus motor kecil…
    Tapi setuju, kalo moge dipisah aja.
    Buat diatas yang terganggu kenikmatannya…nikmati aja apa adanya…wong bebeker itu gak buat hobby.. Tapi buat nyari makan

  10. Maskur berkata:

    pak saranto artikelnya ngebuuut, wah aku ga bisa ngebut, sinyal XL di rumah cuma GPRS

    1. arantan berkata:

      waaaaah 🙂
      Memang 3G nggak di semua lokasi bro.

      Tolong japri bro, info lokasi sama nomor telpon, ke arantan@yahoo.com, siapa tahu bisa bantu.

      1. nadi berkata:

        Bro Saranto, bisa bantu jualin wajanbolic ke rumah Maskur gak? :mrgreen:

      2. arantan berkata:

        Bisa-bisa, ha ha ha, silahkueeennnn 😀

    2. nadi berkata:

      Sinyalku ngebut, cuma waktunya habis tersita untuk mburuh di keraton. :mrgreen:

  11. jin galon berkata:

    Tapi emang pengelola parkirnya juga yang gak mao tau.. Kalo di parkiran mobil kita bisa liat dengan jelas ada space masing2.. Jadi parkirnya juga jelas.. Jaraknya segimana..
    Coba kalo di parkiran motor.. Di beberapa mall cuma dikasih tau.. Disini loh parkiran motor.. Tapi jarak antara 1 motor dan motor laen gak ada.. Jadi selama masih ada celah ya masuk aja..

    Dan yang parahnya di beberapa mall, parkiran buat motor emang bener2 gak manusiawi.. Dikasih space yang bener2 minim.. Ya kejadian lah orang yang maksa buat parkir dengan geser2 motor2 yang ada.. (Ambassador, Sency, dll)

    Sebenernya kalo parkirannya nyaman bisa2 aja sih semua motor mao bebek, moge, bahkan chopper parkir di tempat yang sama..
    Yah tapi emang motor udah di cap sebagai kendaraan rakyat jelata sih.. Jadinya ngapain juga mereka pikirin.. 😀

  12. eko berkata:

    wah…mau motor apapun, mau moge, bebek, yang penting si pengandaranya..jangan bersikap arogan dan patuh aturan lalu lintas..

  13. nihnay berkata:

    Hmhm..
    Gw sih kalo nyari parkir yang kosoNg, males jg kali mtor gw d seret2,.
    Ga penting mau motor geDe atau mtor kecil.

  14. Luthfie berkata:

    Intinya memang ada pandangan yang salah pada R4 dan R2. R2 selalu dianggap lebih rendah dimana2. Sebetulnya pengelola parkir lebih untung kalo markirin R2 daripada R4. Satu space R4 bisa dipake 3-4 R2. Tapi, tetap saja R2 dapet tempat dipojokan. Hiks. Naseeeb2…

  15. blognyamitra berkata:

    Dmn2 yg namanya parkiran motor itu dinomorduakan. Coba kalo parkiran motor dibenahi & layak, gak ada tuh ceritanya geser2 motor ampe rapet.

  16. arieprawira berkata:

    heheheh bener harus dipisah, jangan sampe yng pake motor kecil malah parkirnya jadi mahal gara-gara ngganti rugi cat yang gores, tapi kan harga parkirnya beda, jadi ya tetep harus dipisah lah.

    http://ceritanovel.wordpress.com/

  17. jeng rondho berkata:

    engga lah bro.. supra fit gw gak mau gw parkir sembarang, palagi nyerempet2 motor laiinya disebelah.. tapi sama tukang parkirnya yg suka di pefet-pefetin sampe ciuman dg motor sebelah2nya, siaol

  18. satuduatiga berkata:

    yap gue pun ga mau bebek gue baret….
    lebih baik ga jadi parkir kalo parkirannya kaya mal ambassador, gue ga mau bebek jadi kambing hitam , banyakan sekarang orang berani naik motor tapi belum tentu bisa mengendendarai motor jadinya ya sruntulan, lha wong taunya motor ga ada gigi mundur jadi ya maju terus ga peduli muat apa engga, jalannya apa bukan…
    maaf bang gue cinta ma suprax125 gue yang gue tebus dengan jerih payah serta teman perjuanggan dan buat gue itu ga murah…
    dan udah ampir setaun si bebek berteman dengan serigala

  19. yansen berkata:

    gini aja deh…pengelola parkir bikin 2 alternatip sbb :
    1. parkir murah meriah ( silahkan di parkir disini bagi yg motornya rela di pepet2 n kadang sedikit baret ma tukang parkirnya ) tentunya biaya parkirnya merakyat.

    2. bikin vip parkir, semua motor boleh parkir disini tentunya dengan biaya lebih dan jaminan keamanan motor thd baret dan geser2 dari petugas ga ada.
    yang ada sekarang adalah di bedakan berdasarkan jenis moge dan motor rakyat, apa salahnya bagi pemilik motor rakyat yang ga rela motornya baret2 dan rela merogoh kocek lebih dalam untuk keamanan motornya tersebut menikmati area vip.
    sekedar saran loh…coz saya bkn pengelola parkir juga..he3x

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s