Oleh: arantan | Juni 9, 2012

Motor untuk dipakai, jadi ngapain harus pikir harga jual kembali?

Saya masih ingat ketika ada pelatihan pengenalan tentang Suzuki, disebutkan kalau saat ini umur motor semakin pendek. Kalau yang tadinya motor di gunakan sampai 5 tahun atau bahkan lebih, sekarang 2-3 tahun selesai! Kreditan lunas langsung di jual! beres! Sayang? ya pastinya, karena harga mengkredit tentunya ada bunga, harga motor kalau ambil kreditan 2 tahun dengan uang muka minim, harganya kalau ditotal bisa jadi 1.5 sampai 2 kali lebih harga motornya sendiri. Karena komponen harga kredit juga mengandung biaya asuransi.

Sudah mengkredit mahal-mahal, kemudian dijual…

Ya pastinya si pengkredit juga maunya harga motornya nggak jatuh-jatuh amat kan? Sangat wajar.

Saya pun juga begitu, kalau mau beli motor selalu mikir tentang harga jual kembali. Karena itu saya stay away dari brand yang belum mature, walau bukan berarti kalau motornya “kurang”. Tapi perception publik atas suatu brand akan jadi pertimbangan saya sebelum memutuskan membeli.

Perception publik terhadap suatu brand dipengaruhi banyak hal, misalnya:

  1. Asal usul motornya darimana? Dari negara apa? Italy, Jepang, India, Taiwan, Cina?
  2. Tempat servicenya ada nggak? Partsnya terjamin nggak? Kalau dealer dan tempat servicenya saja timbul tenggelam, ya mengerikan
  3. Mid-term bagaimana? 5 tahun lagi motornya masih ada nggak?
  4. Juga saat ini pun pasaran secondnya gimana?
  5. Komunitasnya seperti apa? Hidupkah?
Tadi baru soal brand, sampai ke tipe motornya sendiri juga saya pertimbangkan. Misal ada Aprilia Atlantic 300 cc. Motornya pasti OK, brand juga OK, tapi motornya pasti-pastinya sungguh-sungguh jarang. Otomatis parts bakal ribet, ya mending pilih yang pasti-pasti aja lah.

Kalau berencana pakai motornya lebih dari 5 tahun, apalagi untuk dipakai sehari-hari, kita pasti bisa mengkesampingkan harga jual kembali, asal motor-motornya benar-benar cocok dengan kebutuhan dan selera pribadi alias pakai sampai habis!

Cuman kalau yang short term 2-3 tahun atau lebih awal…  harga jual kembali menjadi penting.

About these ads

Responses

  1. ada yg nawarin atlantis ya masbro? ^_^

  2. Saya pakai motor jepang, ternyata suku cadangnya cukup sulit didapat :twisted:

    titip oom:
    http://varput.wordpress.com/2012/06/05/ops-oknum-ahass-honda-jualan-part-imitasi/

  3. nitip dulu sebelum baca:

    membaca grafik dyno test (akan lebih MAKNYUUUSSS jika ATPM mencantumkannya di technical spec):

    http://umarabuihsan.wordpress.com/2012/06/09/22-akan-lebih-maknyuuusss-jika-atpm-mencantumkan-data-grafik-on-wheel-dyno-test-motor-mereka-di-technical-specification/

  4. kl untuk operasional murni gak masalah, lha yg suka ma mode ini yg repot kalau dananya cekak, harus jual yg lama buat tambah modal meminang model anyar…

  5. buat opersional harian pilih motor udah jamuran alias jamak..
    buat hobi bru yg langka..

  6. huum,, kadang juga untuk kebutuhan yang mendadak misalnya di jual karena buat berobat

  7. setuju bro. motor yang penting puas dan comfort naik motor itu. masalah harga jual kembali itu prioritas nomer “swidak rolas”

  8. betul, om…
    saya beli motor juga buat dipakai sampai jebol..
    gak mikir mau jual kembali..

  9. Saya beli motor karena ingin dipakai n ga bgitu mikir utk jual kembali.
    Mungkin pikiran saya masih konservatif mas. Jadi pas bli motor ngapain pikir utk dijual :) jadinya smua motor yang pernah ada dirymah umurnya panjangggg. Grand 92 msh ngendok. Crpton 97 msh juga. Cbr150 2008 msh jg nemenin. Kecuali satria 99 2 tak yg udah dijual krn kasian ga ada yg pake :( sedih bgt pas jual coz tuh motor banyak kenangannya. Ow ya 1 lg gl pro 89 yg dijual thn 2004 utk dituker dengan karisma saat itu utk motor operasional adik.
    Pengen benernya kayak om arantan gonta ganti. Tp biaya nya lumayan gede kan :) ow ya om kan sering bgt tuh gonta ganti motor. Blh tau sebabnya ga om?? Trus gimana bujuk istri agar setuju utk gonta ganti motor secara itu kan mesti kluar biaya ekstra kan om

    http://www.dk8000.co.nr

  10. Sepakat om…
    Sepakat juga dgn agan gogo, mungkin perlu dibedakan antara motor operasional/fungsi, dengan motor hobby.

    Kalo hobby, asal udah sreg, sikat… faktor2 di atas tentunya akan mengalah :). Ane sendiri msh kepingin punya mp3 walaupun bnyk yg pada dijualin, apapun alasannya.

    Oh ya soal harga jual kembali, bisa ngga ya kita bandingkan dgn investasi? Investasi yg baik, nilainya akan naik 2 kali lipat selama 7 tahun. Jadi kalo kita beli tanah/emas/deposito,dll seharga 50 juta, 7 tahun lagi akan senilai 100 juta.

    Kalo dibalik, kita beli motor seharga 50 juta, mestinya setelah 7 tahun nilai ekonomisnya akan turun menjadi 25 juta, turun setengahnya, sering dipakai ataupun tidak. Jadi kalo msh bisa terjual >30 juta, rasanya sudah cukup. Kalo 3,5 thn udah mau dijual, mestinya kita sudah cukup ikhlas melepas di harga 37,5 juta.
    Kalo perhitungannya begini, rasanya ngga terlalu sulit menjual motor kita kembali, CMIIW :)

  11. mantap, setuju saya bro~~ beli motor di pertimbangkan matang2 jangan hanya karena di panas2in orang lain. klo motor langka tapi emang jatuh cinta dan hanya buat pajangan? its ok karena emang dasarnya suka.

    beda lagi buat harian cari yang benar2 nyaman, jangan terpengearuh FB2 yg kurang bertanggung jawab :mrgreen:

  12. Apapun alasannya, semuanya sah2 aja. Yang mau pake motornya sampe jangka panjang, sampe rusak ngga kepake, dan ngga mikirin harga jual, ya silakan. Yang suka gonta-ganti motor dan butuh motor dengan nilai jual kembali yg tinggi ya ngga masalah. Semua orang punya alasan masing2 dalam membeli motor. Yang penting ngga saling menghina, ngerasa pendapatnya yg paling bener. Kadang2 kan ada juga orang yg beli motor, setelah beberapa waktu dipake, akhirnya disadari ternyata ini motor kurang nyaman dipake di tempat2 tertentu. Contohnya piaggio mp3 nya mas Arantan yg dijual kemaren. Bukan karena piaggio mp3 itu motor jelek (itu motor bagus banget malah), cuma kurang cocok aja di kondisi wilayah tertentu. Plus mungkin mas Arantan sedang ada kebutuhan tertentu sehingga motornya terpaksa dijual. Tentunya ketika dijual, se-engganya kita juga boleh berharap dong kalo nilai jual kembalinya juga ngga mengecewakan. Saya pribadi juga, kalo pake motor pengennya dipake sampe jangka panjang. Tapi saya juga berharap, kalo suatu waktu (mungkin 3-20 tahun kemudian) saya mau ganti motor baru, motor yg lama bisa saya jual dengan harga yang memuaskan. Lumayan buat nambahin beli motor baru. Intinya kita jangan terlalu fanatik dengan yg namanya motor. Passion boleh aja, selama masih dalam batas2 kewajaran. Dan satu hal yg perlu diingat, ngga ada yg tau pasti ke depannya kita bisa memelihara motor sampe jangka panjang atau ngedadak harus ngejual motor (padahal baru sebentar dipake) karena situasi tertentu. Cuma Tuhan yang tau.

  13. Waktu beli aku memang nggak mikirin harga jual kembali, tapi waktu mau ganti, jadi kepikiran. Akhirnya waktu mau beli lagi ya terpaksa faktor harga jual kembali ikut jadi pertimbangan, walaupun bukan yg utama.

  14. Sy punya skywave th 2007 mau dijual nggak ada yg nawar

  15. harga jual kembali gak terlalu masalah kok. yg repot itu, ketika pengen jual cepet, ga ada yg mau beli, alias gada pasarnya. baru deh puyeng.

    • iya, itu juga… :) he he he…
      Mesti sabarrrr :D

  16. saya make GL Max 2003, tadinya emang mo di piara terus sampe 10 tahun kedepan lah.. kali bisa ngeces lagi ntar, kayak cb cb jadul itu.. sekarang kalo liat cb100 cakep dijalan mesti saya nglirik… cuma sekarang kayaknya kena virus matik, apalagi pas nyobain mio temen// aseem handlingnya top dah.. di banding beat punya istri.. dari sebagian motor honda yang pernah di cobain emang lewaat semua dah soal handling ama mio yang karbu ini. meski tarikan awal ga selancar beat, cuma dari tengah nendang terus.. pantes banyak matik mio bawanya pada kenceng2 :P. lah emang enak dan lebih pede (dibanding bawa beat-soal rem) kalo jalanan mulus.. dan akhirnya kepikiran buat ngganti si Max ama mio tapi yang injeksi… kira2 mio j se enak mio lama gak ya.. terutama handling ama posisi duduknya lah.. sekarang GL max di pake enaknya cuma kalo even2 tertentu doank, kayak anak sekolh pada libur.. kan lancar tuh jalanan… yaah begitulah yang tadinya mo di piara sekarang lagi berpikir buat coba tukar guling…

    • dulu saya pakai mio karbu (1st gen), dan sekarang pake mio j, enak2 aja. walopun handling masih tetep enakan bebek bersasis force1 (fizr, vega, jupiter z).

    • Ini lain bro, ini berubah karena memang kebutuhan….
      Pasti bener, kalau boleh saran saya = sikatttt! :)

  17. kalau saya ga pernah mikir resale value… orang beli buat dipake ko bukan dijual lagi. :p

    Top Speed TVS Apache 160 RTR
    http://motoroda.wordpress.com/2012/06/10/review-top-speed-tvs-apache-160-rtr-review-cenat-cenut-2/

  18. Terus berKymco sampe g ada yg ngejual sperpat :D
    Motor aneh,yg mau beli juga orang aneh :mrgreen:

  19. saya kalo beli motor ngga mikir dijual, mau dipake sampe rongsok :mrgreen:


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 223 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: