Oleh: arantan | Maret 15, 2012

Jangan mau dikibulin! Naik busway okay?!

Dijepret dari atas jembatan busway depan menara Jamsostek, sebuah bus transjakarta di ikuti buntutnya sekitar 20-an motor :). Bus ini bukan bus yang saya naiki, ini bis berikutnya… dalam arti ketika saya sampai di atas jembatan sudah ada bus lagi yang tiba di halte

Hari ini saya naik bus transjakarta lagi karena siangnya saya akan ngambil Nissan Juke untuk kontes video dan pulang tentunya saya pakai si Juke. Lain dari pengalaman saya sebelumnya waktu naik bus transjakarta dekat tahun baru, hari ini kondisi ibukota sudah dalam keadaan operasional penuh. Jadi saya menyiapkan diri untuk berangkat lebih awal, jam 06:00 pagi saya sudah keluar rumah, biasanya kalau naik motor saya bisa keluar rumah 6:30, kalaupun jam 7:00 pagi pun masih nggak telat.

Anyway, dari rumah saya kembali menggunakan M11 tanpa menunggu tentunya. Rute Palmerah – Tanah Abang M11 dan M24 ini pada jalan-jalan lingkungannya lebih banyak di dominasi oleh mikrolet dari pada kendaraan pribadi. Sampai di Slipi jam sudah 6:46! alias 46 menit di mikrolet dari Meruya-Slipi berkat ngetem sedikit dan muter-muter.

Dijepret dari atas jembatan busway… wah rapih!

Di Slipi saya langsung naik jembatan busway dan ketika turun sudah ada 1 busway, yang mau jalan, saya kurang cepat. Tapi kemudian hanya berselang sekitar 5 menitan sudah ada busway lagi! Dan kosong pula! Ya sudah go!!! Naik aja langsung.

Nggak penuh! ACnya malah kedinginan!

Sampai di Menara Jamsostek jam sudah ada deretan ojeg-ojeg, siap untuk mengantar ke Mega Kuningan. Saya jalan kaki aja, melewati bechek-bechek bekas ujan semalam. Sampai di kantor 7:15, yang berarti sekitar 30 menit lebih lama kalau di banding naik motor.

Kesimpulan dan saran pribadi

JANGAN PERCAYA KATA ORANG!

(termasuk saya)

Si anu bilang naik busway nunggu sejam! si anu bilang naik angkutan umum kecopetan. Wedeh! Memang pasti ada betulnya tapi ingat. Media dan bahkan blogger pun hanya kebanyakan mengexpose yang buruk saja tanpa memperlihatkan OKnya! Ya budayanya memang gitu, kita tidak pernah memuji apapun yang dilakukan pemerintah, polisi, PU, angkutan umum dan lain-lain, yang ada sebagian dari kita baru posting atau vokal kalau ada yang di complain, menuntut atau mengeluh saja.

Saran saya, coba dulu… dari pandangan saya, trayek angkutan umum beserta busway sudah sangat layak untuk digunakan sehari-hari.

About these ads

Responses

  1. anak bayi yg digendong katanya spesial pintu… Tapi pengalaman mengatakan iya memang spesial pintu… Tapi setelah 7 bus lewat baru diangkut penuh pula….

  2. weh, bro kantornya dimana? M11 dan M24 itu kan jalur ke arah binus xixixi

    • Ya memang :) binus bikin macet ajaaaa! :)

      • Untung udah lulus. Hahahahaha.
        Emang amit2 itu kampus klo lagi rame2nya. :P

  3. ini baru artikel mantap, pencerdasan masyarakat
    nice om :mrgreen:

  4. naik busway jauh lebih nyaman dibanding metromini/kopaja.
    setidaknya pemerintah sudah kelihatan serius mangatasi masalah kemacetan.

    katanya naik busway ngantri sejam, memang benar tapi lihat dulu di halte mana, blok-m dan harmoni bahkan bisa ngantri sejam lebih (saya pernah mengalami saat jam2 sibuk). halte2 lain yang tidak sibuk paling lama juga 5 menit.

    ini PR buat pemerintah, ayo tingkatkan layanan umum.
    jangan halangi masyarakat membeli kendaraan pribadi, tapi buat supaya masyarakat menjadi males/enggan menggunakan kendaraan pribadi.

  5. Jakarta harusnya udah mengekspor kendaraan mobil atau motor usia 10 tahun/lebih, dan harus ada batasan usia pakai motor/mobil, bbm jg harus non subsidi, bbm subsidi khusus untuk daerah aja, rakyat harus dipaksa berpikir maju

  6. Saya sangat setuju dengan opini ini, good article. Keep writing like this.

  7. coba dulu baru komentar..

  8. udah lupa naik busway

    http://analisamotorindonesia.wordpress.com/2012/03/15/analisa-honda-vs-yamaha-tentang-fitur-pemikiran-era-modern-honda-dan-pemikiran-maaf-kuno-yamaha/

  9. nah gitu dong… hehehe…

  10. Saya pernah nunggu 1 jam, bahkan lebih. Saat jam pulang kantor dari terminal Harmoni untuk jurusan Lebak Bulus. Saat itu bus tidak ada yang lewat. Menurut petugasnya terhambat di dekat PIM.

    • Yap.
      Memang betul kenyataannya ada kalanya busway bermasalah, tapi mesti di lihat juga sehari-harinya bagaimana. Sama juga dengan naik motor waktu pulang, seringkali juga lampu merah di Jalan Panjang mati. Macet gila-gilaan sampai di jalan 2 jaman lebih dari yang biasanya 45 menitan, kalau sudah begini walau motor matic mendingan saya minggir menepi.

      Maksud saya intinya, jangan angkat “masalah” nya saja, tapi expose juga keuntungan dan kenyamanan ber busway, setuju ya bro?

      • Setuju bro. emang paling enak kalo naik busway kalo dari terminal awal/akhir misalnya di lebak bulus. kemungkinan dapet duduk bisa diatas 50%. tapi kalau di terminal berikut2nya siap2 berdiri.

        Ini juga salah satu indikasi kalau armada transjak memang kurang disamping faktor menunggu yang kadang lama entah karena busnya full atau memang karena tidak ada.

  11. artikel pencerdasan transportasi.. :D

  12. memang nyaman sih naik busway. saya biasa bawa Ninja, trus gara2 insiden kecelakaan, motor rusak, ganti ke busway ternyata nyaman, paling gak enak di nunggunya aja kalau di halte Grogol arah ke Kali Deres biasa lamaaaa dan panjang banget antrinya.

    Yang pasti, kalo udah di dalem busway sebisa mungkin bagi cowok ke belakang, cewek ke depan.. karena kalo di tengah2 itu dempet2an dan penuh sesak biasanya… gerak aja susah :D

    sekarang motor saya sudah beres tapi dalam 5 hari kerja paling cuma 2 hari jalan naik motor sisanya busway.. :D *kalo kesiangan baru naik motor, soalnya tetep aja naik busway lebih makan waktu dibanding motor, soalnya rutenya bagi saya muter2 gak langsung ke tujuan*,

  13. lom pernah naek busway :lol:

  14. ooo…. kalo lagi macet kan bisa merayap dari bca kemandoran sampe bundran slipi.
    tapi kalo naik dari meruya, weleh itu pertigaan batusari ga bisa di tebak kadang lancar kadang macet total. kalau lagi macet parah bisa merayap dari setelah komplek kodam/bpk sampe binus hehehe…

  15. joss.. jd apa yg kita lihat dan dengar itu blm tentu bener.. coba dan rasakan

  16. kl masalah menunggu berapa lama liat dulu koridor mana bos, ga smua sama, kl yang pondok indah tu jd waktunya lama antara bus satu dengan yg lain atau malah beriringan jd terkadang nunggunya bisa sp abis rokok 10 batang

  17. mas arantan tapi tingkah dari oknmu pegawai pemeriksa / yang ngambil tiket ada yang kurang ajar masa cewe ane kalo mau kul ke arah bsi salemba udah berapa kali dipegang tangan nya setiap mau berangkat ke kampus takutnya itu jamet pegang2in tangan penumpang yang kasih tiket, sebagai penumpang tentu aja risih harusnya pegawainya bisa menjaga nama baik dimanapun dia bekerja

    • Sama om, cewek ane digodain pas masuk halte lebakbulus sama petugasnya, diledekin minta nomernya kalo ngga ga dibukain pintu yg muternya itu, ane samperin aja petugasnya suruh cepetan bukain. Gila emang

  18. Halte transit utama harmoni diatas jam 17, baru deh kerasa “enaknya” busway :)

  19. Saya kbetulan udah termasuk jarang pake trans jakarta
    tp beberapa kabar yg bilang nunggu lama itu ada benarnya jg mas
    seawaktu msh sering bolak balik coz ga punya kndaraan di jakarta, ngetem ninggu tras jkt nya ampun lamanya. Terutama di beberapa ruas. Yang saya inget seh kaya di senen. Hal utamanya sih bukan hanya bis nya yg lama mas. Tp budaya antre masyarakat kita sangat sangat rendah banget. Coba aja liat pas pulang kantor lalu antre trans jkt. Di dpn pintu antreannya kayak piramida bukannya garis lurus. Bnernya ini yg membuat saya sebal klo nunggu bis. Walaupun lama asal nyaman ga masalah. Gt mas hehehe. Eh bsk2 klo dpt ke bali silakan dicoba namanya trans sarbagita. Mirip2 kyk trans jkt. Mrk meladeni seputeran denpasar, nusa dua, tabanan, gianyar n badung. Tp bisnya msh sepiiii. Kurang promosi

    http://www.dk8000.co.nr

  20. sip
    saya mantan pengguna Transjakarta, juga metromini dan kopaja

    • Sip gan, pertama saya salah baca… penguasa ato pengguna gitu… :P

  21. busway dukuh atas yang menuju pulogadung tiap weekend sabtu-minggu jam 3.30-5 sore banyakan hanya menurunkan penumpang tapi tidak mengangkut. padahal antrian sampai naik ke tangga atas. buat apa armada banyak tapi gak mau ngangkut penumpang


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 226 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: