Oleh: arantan | Februari 10, 2011

Honda PCX dan CBR 250, irit itu belum tentu penting…

Memang sih Pertamax sekarang Rp 8.050! dan mungkin bakal naik-naik lagi karena harganya free float, konon dipatok sama harga minyak dunia, halah… Cuman kedua motornya Honda ini tentunya termasuk premium, pastinya siapapun pembelinya sudah harus siap memberi minum bensinnya.

Kelucuan yang pertama adalah ketika Honda membawa teknologi irit bensin dengan idle stop ini ke PCX, ini bener-bener aneh. Yang ada gara-gara fitur ini harganya jadi melonjak sementara konsumen yang disasar pun belum tentu peduli soal keiritan bensin. Kenapa teknologi irit ini nggak dibikin aja pada motor-motor low entrynya Honda? Ya memang teknologi pasti ada biayanya sih ya? Bisa nggak bikin teknologi irit bensin tapi nggak pengaruh ke harga jual?

Yang kedua adalah si CBR 250 yang terbilang cukup irit termasuk bagus! Soal keiritan unggul dari saingan terdekatnya Kawasaki Ninja 250R, cuman kembali lagi … ini motor premium dan sport bro! apakah irit itu penting? Coba misalnya Honda bisa bikin konsumsi bensin yang sama dengan Ninja 250R, tapi pakai CBR 250R pakai 2 silinder dan larinya jauh lebih kenceng dari Ninja 250R? 

Sayang aja sih…

Tantangannya bagi ATPM bukan pilihan “ATAU”:

Kenceng ATAU Irit (bukan ATAU, ya mau 2-2nya lagh! kenceng DAN irit!)
Teknologi Canggih ATAU Murah (bukan ATAU juga, maunya canggih DAN murah!)

Kalau pilih-pilih pakai “dan” itu bukan terobosan namanya agh…

Ya kalau memang mau irit, Ninja 250R mungkin bisa di cekek karburatornya ya? irit tapi lebih pelan mungkin? ya buat apa beli motor sport?

Setuju dengan Bro Satar di sini.

About these ads

Responses

  1. Justru orang kaya juga harus belajar irt bro…mang orang miskin aja yg harus ngirit, situ enak gak punya urat miskin…yang namanya hemat kalo bisa murah,tapi kalo emang mahal ya udah nggak ada yang nggak perlu selama itu baik

    • Sori, Anda bener!!! Kaya – Miskin nggak ada hubungannya, memang tentunya perlu selalu efisien! Mohon maaf rasanya gw bukan termasuk orang kaya ato orang heibat-heibat degh, Walaupun demikian tentunya gw bersyukur terhadap apa yang ada di gw, terimakasih-terimakasih-terimakasiiiih…

      Cuman gimana menurut bro? Kenapa fitur idle stop itu adanya di matic 32 juta? Sementara matic low entrynya nggak? Soal keiritan bukan sesuatu yang menimbulkan keinginan untuk beli motor premium… ya kan?

      Sama juga di CBR 250, irit (mungkin) tapi apa iya keiritan itu bikin orang pilih CBR daripada Ninja 250?

  2. irit itu buat low entry betul, krn banyak yg ngganti pilot jet motornya dng ukuran yg bikin makin boros, kamsude setujulah karo sing nduwe warung, ga mungkin orang beli Pcx or CBR 250 terus diempanin premium, kebangetanlah. Yg ada pilih Shell super extra malah…

    • menurut saya si justru karena harus diisi bensin beroktan tinggi maka dikasi sistem injeksi. jujur aja ane agak kaget pas pertama ngisi bensin ninja250 ane, plus lagi ninja250 enak kalo dikasi minum pertamax plus, pertamax biru masi rada berat (seengganya itu yg saya rasa di motor saya).

      kelas 250 emang masuk kelas segmented untuk pasar indo, tapi kebanyakan isinya mereka yang bisa dibilang yg baru naek kelas ato yg baru mau masuk kelas moge, baik yang mahasiswa, ato yg baru kerja. nyatanya mereka yg ga peduli sama harga bbm mereka2 yg udah maen di kelas moge alias yg bener2 kaya.

      (ga peduli sama harga bbm dalam artian mau naek ato turun tetep aja pake pertamax ato pertamax plus)

  3. Setuju…mungkin karena honda sudah tahu kalo kalah face to face dari segi performa.selogan irit diharapkan jadi nilai plus..seandainya dengan mesin 2 cilinder pasti kunsumsi premium gak jauh dengan ninja dan power pasti bisa lebih..tapi gimana harganya?tentu saja jauh di atas ninja.dilema bagi honda….kacian…xixixi.

  4. Memang manusia, maunya irit, kuenceeeeeeeng, muraaaaaaaaaah, teknologinya seabreg……. mngkin bsok mau nelorin artikel judulnya “Ninja 250, Kenceng Belum Tentu Penting” coz g irit…hehehe

    • sepakat bro…. artikel ini cocoknya untuk konsumsi personel

  5. mungkin honda juga memikirkan tentang go green, jadi mereka bukan hanya menciptakan motor yang bagus, tapi juga memikirkan tentang kepedulian akan lingkungan juga seperti pada bahan berbahaya dari pembakaran atau melihat konsumsi minyak dunia yang mulai menipis, hal kecil seperti ini yang kurang terperhatikan, maunya kencang melulu.

  6. hehe.. mungkin bisa liat juga perbandingan mogenya masbro.. mungkin emang bener kalo cbr250 lebih menganut ke vfr1200, tapi bagaimana pun udah ngebawa nama cbr, so ambil aja perbandingan cbr600 sama zx-6R dari kawasaki, nyatanya emang cbr600r pun bertenaga di bawah zx-6r dari kawasaki.

    PLUS

    perlu diingat bahwa CBR250 dan PCX adalah produk global, bukan hasil AHM, Honda identik dengan irit adalah hasil branding dari AHM sebagai ATPM Honda di Indonesia.

    Nyatanya, di luaran sana animo orang terhadap CBR250 cukup bagus dan antusias. Kenapa begitu? Di samping pasar 250 lagi cukup ngetrend, mereka ga semata-mata nyari speed, tapi sepaket motor yg sesuai dengan kebutuhan masing2 dengan nilai plus tampilan yg ciamik, bisa cbr250, bisa ninja250.

    kalo kenapa fitur idle stop ga diaplikasi ke motor2 bebek biasa.. motor bebek aja sekarang udah keitung irit masbro.. ada yg 1 liter buat 40km segala.. emang mau seirit gimana lagi? kenapa ga dimasukin ke motor matic biasa? sedari awal motor matic lebih diperuntukan untuk kaum hawa, yg bikin boros kan cara berkendaranya. Lalu kenapa dimasukan ke Honda PCX, karena Honda PCX scooter matic premium, tentunya dibenamkan fitur yg ga biasa dibanding produk lainnya.

    well.. additional info aja, saya bukan fanboy honda si, saya ninja250 rider.. cuma berbagi opini dan bertuka pikiran aja. kalo mau dikomen, ya monggo..

  7. @vanz21fashion
    salut buat pendapat yg objektifnya, jadi bisa liat dari sudut pandang segmented rider ato lebih tepatnya ninja250 rider kali ya bro

    soalnya biasanya posting yg mengandung LPG 3kg rawan meledak tanpa hasilkan apa², biasalah FB apa aja bisa jadi bahan bakar²an xixixi :lol:

  8. Irit itu pentiiiiiiiiiiingggggg ! :mrgreen:

  9. Hahahaha……250cc mah belum bisa dibilang moge. Pajaknya aja masih murah, ngga dikategorikan pajak kendaraan mewah. Kalo dibilang yang beli motor 250cc kaya, ya ngga juga. Kalo dibilang kaya nanggung mungkin iya. Nah, yang tingkat kekayaannya nanggung ini yang kadang masih suka itung2an ama bensin. Jangan jauh2 lah bro. Yang punya mobil mewah macam Alphard aja masih doyan ngisi premium. Jadi seperti kata mbah dukun di atas:
    Irit itu pentiiiiiiiiiiingggggg ! :mrgreen:

    • hahaha, setuju sama statement-nya.. copy-paste tulisan saya di atas ah:

      -kelas 250 emang masuk kelas segmented untuk pasar indo, tapi kebanyakan isinya mereka yang bisa dibilang yg baru naek kelas ato yg baru mau masuk kelas moge, baik yang mahasiswa, ato yg baru kerja. nyatanya mereka yg ga peduli sama harga bbm mereka2 yg udah maen di kelas moge alias yg bener2 kaya.-

    • setuju, yg naik ninja 250 atw nanti cbr 250 memang belum layak disebut orkay.
      kalau sudah 600cc keatas surat resmi baru deh bisa disebut orkay.
      kalau baru naik 250 lagaknya sok tajir mah “alay”

      ane naik ninja 250 n sama sekali bukan orkay juga alay hehehe..

  10. Kalo saya pribadi disuruh milih, saya lebih cenderung ke CBR. Bukan karena CBR itu lebih irit, atau fiturnya lebih canggih, atau karena merknya Honda, atau karena harganya lebih kompetitif. Tapi lebih karena CBR lebih cocok buat badan saya yg kecil (tinggi cuma 160cm). As simple as that. Saya udah sering ngeliat Ninja 250 dari deket. Kesan saya, waduh, nih motor badag/bongsor amat yak! Beda sama adiknya yg 150cc. Kayanya buat orang kaya saya,agak repot naekinnya. Beda ama yang badannya tinggi. Naek Ninja 250 pasti lebih gagah. Tuh, dari situ aja udah beda lagi segmennya. Ternyata segmentasi itu ngga cukup dinilai dari kemampuan finansial seseorang aja, tapi selera juga punya peranan penting.
    Yaaahh….jangan jauh2 lah analoginya. Kenapa ada orang yang lebih suka pake Vixion yang injeksi meski cc lebih kecil dibanding misalnya pake Tiger atau Scorpio atau NMP atau Byson.
    Sekian,semoga berguna :mrgreen:

    • lha bukannya CBR juga sama bongsornya, ada tuh fict diblognya mas iwan, antara ninja 250 dan CBR 150 dimensinya mirip2 plek. itu baru yang 150 lho gimana yang 250?

  11. irit itu hanya untukku….

  12. perilaku irit itu harus ditanamkan sejak dini. coba lihat trend teknologi, berangsur2 sudah mengarah ke system hybrid atau full elektrik. mengenai harga jelas lebih mahal. bedanya kalau di negara maju budaya irit diberi insentif oleh negara dengan cara potongan pajak. contohnya harga jual mobil hybrid atau listrik yg dapat potongan pajak. sehingga mobil listrik mungkin lebih mahal 20%-an dari sistem konvensional tapi biaya perawatan dan operasional jauh lebih murah. coba perhatikan fakta yg ada di india, cbr inden 1800 sedangkan kawasaki untuk menjual 1000 saja susah dalam setahun. perilaku mereka berbeda dengan orang indonesia, bagi orang indonesia yg penting power gede walaupun secara teori. sedangkan kenyataan dilapangan bisa saja berbeda.

  13. singkat aja kl saya: BANYAK MAUNYA. kl motor ente ngga bisa..ya udah, ngga usah ngatain.

    jagalah hati, jangan kau kotori
    jagalah hati lenterea hidup ini

  14. harga jual agak mahal karena irit wajar” aja..make senselah..soal kenceng, CBR g jauh” beda sm ninja..

  15. lucu….pcx n cbr itu mah bukan masalah irit mas arantan, tp faktor go green nya,,ingat pcx n cbr udah euro 3, udah pasti ada penekanan pada emisi gas buang, imbasnya ya irit…..belum lagi honda udah ada yg euro 4, makin tambah irit lagi pastinya.

    • sepakat mas bro,

      kalo saya lebih melihatnya memang sistem injeksi di CBR dan Idle Stop di PCX lebih karena teknologi transportasi sekarang mengarah ke green transportation. ada yg dgn metode mobil listrik, mobil hybrid, motor listrik, etc. Nah, mgkn Honda juga ingin turut ambil bagian dalam Green Transportation ini…ke depan pun akan semakin banyak orang yg menjadikan faktor Green Transportation sebagai pertimbangannya memilih alat transportasi..

      Kenapa pada produk premium? karena konsumen pada produk ini biasanya Gol Ekonomi menengah atas, yg identik dgn tingkat pendidikan tinggi dan wawasan globalnya luas, jadinya lebih bisa mencerna maksud Honda memasang fitur2 itu..
      Tapi yg memang lebih hebat lah kalo bisa HiTech dan harganya murah :mrgreen:

  16. yah, mengingat CBR juga produk global, tentunya harus bisa ngisi demand dari market berbagai negara mulai dari daya beli (untuk kawasan ASEAN), regulasi kebisingan (beberapa negara bagian USA), regulasi emisi (Eropa), regulasi kecepatan minimal di highway (beberapa negara yg memperbolehkan motor masuk highway)

    so emang sebenernya menurut saya si apa yg dilakukan Honda udah baguslah untuk ngisi pasar yg begitu luas dengan demand n regulasi yg beda2.

    Kawasaki sendiri sampe ngeluarin versi injeksi untuk ngisi pasar di beberapa negara untuk memenuhi regulasi, kayak regulasi emisi di Eropa misalnya.

    Produk global harus diliat secara global juga.. kalo diliat demand secara domestik si ya susah..

  17. kalau orang boros muka gimana gan

    • maksute dasamuka oom :?

  18. kalu u/ market INA, memang tidak penting, tapi kedua motor ini dijual juga keseluruh dunia, dimana dibelahan dunia lain, kaya amrik dan eropa soal irit itu penting.
    berhubung motor ini dibuat di satu tempat, yach spechnya pasti sama, kalu diturunin nanti pada prottes.

    • Ginih maksude…
      Kalau disuruh pilih, mau irit atau kenceng dan pasaran yg namanya u motor sport kok? Siapa yg mau milih irit?

      Kalau keunggulannya soal konsumsi bensin… Walah.

      Yang hebat kalau bisa lebih irit DAN kenceng… Ya nggak?

      • Bro masing-masing kan punya keunggulan sendiri …yang satu unggul di top speednya yang satu unggul di irit dan kenyamanan… Klo disuruh milih mah dimana mana orang milih yang paling baek….

        ” Irit, Kencang, Nyaman, Murah ”

        IMHO

      • cbr 250 r ini khan sport touring, bukan sport murni, jadi yach irti itu mungkin penting, sesusi dgn peruntukannya

  19. Bro napa to pikirannya klo irit pasti ke rupiah ?

    Alasan gedeannya, kenapa dipasangnya fitur fitur tersebut klo menurut saya adalah faktor lingkungan .. Sekarang sumber daya kita terbatas , setidaknya itulah upaya yang bisa dilakukan produsen otomotif untuk meminimalisir pemborosan dan polusi lingkungan..Jadi bukan melulu soal rupiah apalagi ini produk global bro..

    Itulah dia kenapa Honda konsisten irit ? ya karena faktor lingkungan…:D

    IMHO

  20. cbr 250 paling sip..seng ada lawan

  21. weh rame banget udah
    sepertinya biar image honda tetap konsisten = motor irit. di segala level motor

  22. Kalo menurut saya sebaiknya kita menghargai ikhtiar seseorang untuk arah yg lbh baik, dlm hal ini usaha honda mtr membuat motor yg irit.
    1. Pencairan es abadi di greenland di 2010 sama dengan komulasi tahun 0 – 2009. Penyebabnya apalagi kl bukan pemanasan global, yg salah satunya disumbang oleh hasil pembaran, apalagi pembakaran tak sempurna (CO). Pemakai knalpot racing janc*kan as* gak akan mikir sejauh ini, saya yakin itu. Cb bayangkan 10 thn lg kl cr hidup kita tdk diperbaiki
    2. Orang kaya juga seneng yg irit2 kok bro, buktinya mereka seneng kl konsumsi bensin mobilnya bs tembus 1:15. Kecuali mereka yg beli bensinya dirembeurs ke kantor dan anak2 orang kaya yg taunya cm hura2
    3. Bisa kok kenceng dan irit, dgn cara mengurangi losses. Losses banyak akibat gesekan jg pembakaran tak sempurna, ini yg sebaiknya kita pikirkan drpd sekedar bakar2 di dunia maya
    4. Apakah beda ‘cuma’ 5 km per ltr membawa kebaikan secara total? Bisa bro. Ingat sms 1000an bs mendatangkan keuntungan milyard’an ke operatornya. Itu br di indonesia

    Jd inget pesan Aa’ gym, mulai dr yg kecil, mulai dr diri sendiri, mulai sekarang jg :D

  23. mantaf,
    mampir sini bro http://setiaonebudhi.wordpress.com/2011/02/11/photobook-v-2-00c-with-trial-reseter/

  24. nah ini yang dimaksud konsep iritnya honda..Irit bukan dalam artian “ngirit” tapi efisien dan juga menjadi sebuah konsep Go Green dari Honda Global. Coba cek pabrikan mobil terkenal dari eropa sampe japan dari mewah sampe sejuta umat pasti mengobral kata irit dan efisien pada setiap produk nya yang terbaru. Tinggal pinter-pinter ngemasnya aja nih marketing komunikasinya. Jangan sampe keluar lagi kata-kata buat apa irit buat motor sport……BuaaKARRRR …….

    • Tentunya soal keiritannya jadi nomor 2 kan? Motor sport harusnya build for speed ya? Ya contoh extreme kita nggak pernah lihat Ferrari atau Porsche, mengunggulkan soal keiritan bensin, ya dong.

      • ga semua orang/konsumen menomor duakan irit. biar sport juga, tapi klo dipakai harian n jangka waktu bertahun2. pasti irit akan sangat dicari diperhitungkan.

      • ah, Honda kan ga ngunggulin iritnya masbro, Honda global cuma blg CBR250 tuh bahan bakarnya bersahabat, yang mereka tonjolkan kan C-ABS.

        Menurut saya si yang bikin statement Honda CBR250 mengedepankan iritnya tuh ya kawasan indonesia aja yang karena AHM dari dulu mengedepankan stigma irit ke produk2nya, jadi kebawa2 ke produk global.

  25. irit bahan bakar itu penting.. malah sangat penting kalo melihat kondisi lingkungan dunia saat ini.. tapi keiritan belum tentu jadi prioritas utama saat membeli kendaraan bermotor :mrgreen:

  26. kalau irit ga penting, kenapa sekarang pabrikan sibuk bikin kendaraan hybrid, sampai2 kendaraan listrik? penelitian kendaraan listrik pun berkembang ke arah batre tahan lama n ngisi/charge-nya cepat. dengan kata lain, mengejar irit kan?

    F1 n MGP pun berbeda dengan beberapa dekade lalu. baik jumlah lintasan, maupun team, n waktu latihan. semua bertujuan untuk irit, baik irit bahan bakar maupun irit mesin.

    irit itu sudah jadi kebutuhan global, bukan kebutuhan ekonomi tengah kebawah saja.

    • @^atas
      hapus pls, malah kedobel.

  27. kalau irit ga penting, kenapa sekarang pabrikan sibuk bikin kendaraan hybrid, sampai2 kendaraan listrik? penelitian kendaraan listrik pun berkembang ke arah batre tahan lama n ngisi/charge-nya cepat. dengan kata lain, mengejar irit kan?

    F1 n MGP pun berbeda dengan beberapa dekade lalu. baik jumlah lintasan, tipe mesin[CCnya], maupun team, n waktu latihan. semua bertujuan untuk irit, baik irit bahan bakar maupun irit mesin.

    irit itu sudah jadi kebutuhan global, bukan kebutuhan ekonomi tengah kebawah saja.

  28. Kalo PCX atau CBR itu mahal bukannya karna ongkos masuknya yg guede(diluar kalo emang ATPM nya ngambil untung kegedean) jadi teori PCX & CBR & Ninja 250 buat orang kaya doang…paling terasa di indonesia…Kalo di thailand kayaknya pake gaji gw masih sanggup kredit…terus idle stop itukan memang gak murah dia pake motor listrik tambahan dibelakang kalo ini dipake di beat atau vario(matik notabene boros)…regane dadi larang mas bro…makannya dibenamkan di produk midle end sekalian, jadi buat orang kaya bukan irit itu nggak penting tapi boros gak masalah karna duitnya banyak…sekali kali bro ikut acara “jika aku menjadi”…

  29. mau yang larinya kenceng, mesinnya 2silinder desainya lebih ok dari yang lain n irit BBMnya, semua itu tergantung selera konsumen masing2 mo pilih yang mana semua tergantung image brand di mata konsumen, Honda ngeluarin CBR250R ini dengan segala kekurangan n kelebihanya pasti udah melalui pertimbangan yang maksimal n lebih baik untuk di jual ke konsumen.

  30. sbnarnya soal irit ini terjadi pembodohan publik oleh atpm yg ada di indonesia,,
    knapa??
    mmg, sihh dari teori ada yg 1 liter : 40, 50 km dll
    namun liad knyataannya,,
    macet dimana”, kndisi sering stop n go pd mtor itu mnyebabkan knsumsi bbm mtor makin tinggi.

    prcuma di iklan tiap hari mengobral irit”,
    namun lupa kndisi jalan” di indonesia

    • coba pabrikan lain yg merasa paling wush-wush bikin slogan begini “Biar Boros Yang Lain Semakin Ketinggalan” kira-kira menurut agan-agan bakal laku ga nih motor??

    • Justru karena macet mka sangat dperlukan kndaraan yg irit, coz dsaat macet bnyak bhn bkar yg terbuang prcuma. Coba liat klo lg tes knsumsi BBM kndaraan, psti tes yg di dalam kta lbih boros drpda yg luar kota coz di dalam kota terkena macet. Yg irit aja bsa jd boros klo kna macet, apalagi yg boros…. bisa2 semakin ketinggalan(gara2 khbsan bnsin) hehehe………

  31. motor premium memang harusnya bensinya premium juga bisa sama hehe :)

    http://pclogi.wordpress.com/2011/02/12/menterjemahkan-bahasa-asing-tanpa-dipungut-bayaran/

  32. itu sudah konsekuensi kalo beli motorsport, ya agak boros dikit dibanding motor entry level dan kudu pake BBM non subsidi , kalo pengen irit ya jangan beli :mrgreen: kalo ngebet ya coba pake produk penghemat BBM, tapi yang jelas berkonsentrasi saat berkendara itu penting !! :D

  33. kalo boros kan bisa juga buat keuntungan pemerintah kan..
    sayang aja dana sosial wajib perusahaan (csr) masih belom jelas larinya kemana iya gak bro?
    no offense bro…
    tapi semua kembali ke selera yoi gak?

  34. [...] Ini soal value, apakah 32 jt untuk motor seperti itu wajar? Gw pernah bilang apa pendapat gw di sini. Juga tentang pembebanan penggunaan teknologi yang akhirnya meninggikan harga tapi tidak tepat sasaran di PCX pernah gw tulis di sini. [...]

  35. Mau Stylish, Mau Kenceng…kepingin Gaya tapi jd murahan …sepertinya delematis: amat bertentangan dgn hukum Efesiensi, ekonomis dan Irit…..
    Motor Cbr 250..pasti boyo tuh..abis kurang bensin…
    Apakah motor Stoner juara di motoGp taon ini..paling irit kah diantara motor Gp yg lain,,Hihihihihihhihihihi

    maaf…salam biker
    Bang Maleh


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 223 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: